Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Posts tagged “ lawan diabetes”

Showing 1–10 of 27 results

  • Diabetes merupakan salah satu penyakit dengan tingkat kematian tertinggi di Indonesia setelah penyakit jantung. Data International Diabetes Federation menyatakan prevalensinya berkisar 6.2%, yaitu 10 juta orang dari 260  juta orang penduduk Indonesia. Hal tersebut berarti 1 dari 25 orang Indonesia terdeteksi menderita Diabetes  Karena hal demikian, Diabetes menjadi salah satu penyakit yang butuh perhatian khusus. […]

    Kiat Pengidap Diabetes Menghadapi Covid-19

    Diabetes merupakan salah satu penyakit dengan tingkat kematian tertinggi di Indonesia setelah penyakit jantung. Data International Diabetes Federation menyatakan prevalensinya berkisar 6.2%, yaitu 10 juta orang dari 260  juta orang penduduk Indonesia.

    Hal tersebut berarti 1 dari 25 orang Indonesia terdeteksi menderita Diabetes  Karena hal demikian, Diabetes menjadi salah satu penyakit yang butuh perhatian khusus.

    Namun, timbul pertanyaan bagaimana para pengidap diabetes atau diabetes pada masa pandemi Covid-19 ini mengingat penyakit tersebut juga termasuk yang berbahaya?

    Apalagi Diabetes sendiri juga dinyatakan sebagai penyakit komorbid atau penyerta sehingga para diabetasi juga rentan terpapar virus Covid-19. Fakta juga menunjukkan bahwa 34,4% kasus penderita Diabetes di Indonesia juga terpapar virus Covid-19.

    kiat pengidap diabetes

    Baca Juga: 5 Tanda Gejala Diabetes atau Kencing Manis

    Mengapa Pengidap Diabetes Rentan Terkena Covid-19?

    Penderita diabetes rentan terkena Covid-19 dikarenakan kadar gula darah yang tidak stabil. Hal itulah yang dapat meningkatkan risiko komplikasi Covid-19 bagi diabetes.

    Infeksi Covid-19 sendiri membuat penyakit diabetes akan sulit diobati karena sistem kekebalan tubuh pada diabetes yang terganggu. Akibatnya, tubuh akan lebih sulit melawan infeksi.

    Jika berhasil sembuh, waktu pemulihan juga jadi lebih lama sebab virus juga cenderung dapat berkembang di host yang memiliki kadar gula tinggi. Diabetes juga memiliki peradangan yang tinggi di seluruh tubuhnya. Saat terinfeksi virus dari saluran pernapasan, infeksinya lebih mudah berkembang menjadi pneumonia.

    Lalu apa saja kiat-kiat yang harus dilakukan diabetes dalam menghadapi Covid-19 supaya tidak terpapar?

    Perhatikan Gejala yang Muncul

    Cara pertama yang harus dilakukan adalah memperhatikan gejala-gejala yang muncul seperti batuk baru yang berkepanjangan, nyeri tenggorokan, demam, dan sesak napas. Jika sudah mengalami hal tersebut segeralah berkonsultasi ke dokter. Ketika berkonsultasi pastikan beberapa hal berikut:

    • Hasil cek gula darah tersedia
    • Catatan konsumsi cairan
    • Gejala yang dirasakan
    • Tanyakan mengenai pengelolaan diabetes

    Patuhi Protokol Kesehatan yang Ada

    Mematuhi protokol kesehatan juga merupakan cara penting bagi  diabetes untuk tidak terkena Covid-19, yaitu mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak, dan tidak keluar rumah jika memang tidak ada urusan penting sama sekali.

    Kemudian jangan menyentuh mata, hidung, dan mulut karena hal tersebut dapat mempercepat penyebaran virus. Untuk mencuci tangan pakailah sabun atau alkohol terutama untuk bagian tangan yang terdapat alat infus.

    Cek gula darah

    Cek gula darah juga penting membantu diabetes menghadapi Covid-19. Cek ini dilakukan pada siang dan malam. Apabila kadar gula rendah atau di bawah 70 mg/dl konsumsilah 15 gram karbohidrat yang mudah dicerna seperti madu, selai, jeli, kembang gula, jus atau soda lalu periksa ulang gula darah dalam waktu 15 menit untuk mematikan kenaikannya.

    Jika kadar gula darah tinggi atau di atas 240 mg/dl, dan terjadi lebih dari dua kali secara berturut-turut, segera tanyakan dosis obat ke dokter.

    Produk Terkait: Alat Cek Gula Darah

    Selalu minum air putih

    Meminum air putih amat disarankan karena air putih sendiri bagaimana pun mempunyai dampak yang sangat positif bagi kesehatan.

    Meminum air putih akan menghindarkan diabetes dari dehidrasi yang tentu saja akan sangat berpengaruh pada kondisi tubuh. Apabila tidak meminum terlalu banyak usahakan meminum sedikit demi sedikit setiap 15 menit.

    Melakukan Diet Diabetes

    Yaitu, mengonsumsi sejumlah makanan sehat dan rendah karbohidrat seperti buah-buahan dan sayur. Konsumsilah dalam porsi sedikit dan teratur untuk mencegah naik-turunnya gula darah.

    Baca Juga: Menu Diet Diabetes: Perhatikan 3J (Jenis, Jumlah, dan Jam)!

    Lakukan Aktivitas Fisik Selama di Rumah

    Di rumah bukan berarti harus berdiam diri saja. Justru dengan berada di rumah menjadi kesempatan bagi Sobat yang menderita diabetes untuk melakukan aktivitas fisik seperti yoga dan olahraga ringan karena hal yang menciptakan imun tubuh secara alami tersebut akan membantu Sobat terhindar dari Covid-19.

    Pemakaian Insulin Tidak Terlewatkan

    Pemakaian insulin yang sangat penting untuk diabetes jangan sampai terlewatkan yang sudah disertai dengan dosis yang dianjurkan dokter. Hal ini penting untuk dapat mengontrol gula darah. Jangan lupa untuk tanyakan ke dokter apabila ada perubahan dosis.

    Siaga Obat-obatan

    Pastikan selalu bagi Sobat untuk selalu menyediakan obat-obatan yang diperlukan saat menderita diabetes. Persediaan obat yang tercukupi akan menghindarkan Sobat untuk bolak-balik ke fasilitas kesehatan yang tentu saja tidak aman di masa pandemi Corona.

    Cara yang bisa dilakukan apabila obat habis, dan tidak perlu bolak-balik ke fasilitas layanan kesehatan adalah bisa memanfaatkan layanan antar obat ke rumah sehingga Sobat akan merasa akan dan tidak khawatir tertular.

    Jangan stres

    Hal terakhir yang perlu Sobat ketahui saat menderita namun di saat yang bersamaan ada pandemi Corona adalah jangan menyikapinya secara berlebihan. Hal itu justru malah memperburuk kondisi tubuh dan imun tubuh yang dipunya tidak akan kuat menghadapi serangan virus. Karena itu, sobat harus rileks.

    Baca Juga: Lakukan Langkah Ini Jika Stres Akibat Corona

    Itulah Sahabat kiat-kiat yang bisa Sahabat lakukan sebagai diabetes untuk menghadapi Covid-19. Intinya adalah tetap ikuti protokol kesehatan, konsultasi ke dokter jika mengalami gejala-gejala Covid-19, dan yang terpenting jangan stres demi mendapatkan imun tubuh yang kuat supaya tidak mudah terserang virus.

    Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut soal diabetes dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. [Internet]. 2020 [cited 13 November 2020]. Available from: https://www.merdeka.com/sehat/5-penyakit-paling-mematikan-di-indonesia-mulai-jantung-hingga-diabetes-militus.html
    2. [Internet]. 2020 [cited 13 November 2020]. Available from: https://triasnews.com/world-diabetes-day-2020-penderita-diabetes-butuh-dukungan-caregiver/
    3. Tips Bagi Penderita Diabetes Hindari Covid-19 | Lifestyle – Bisnis.com [Internet]. Bisnis.com. 2020 [cited 13 November 2020]. Available from: https://lifestyle.bisnis.com/read/20200806/106/1275791/tips-bagi-penderita-diabetes-hindari-covid-19
    4. Tetap Sehat dengan Diabetes Selama Wabah Covid-19 Merebak [Internet]. 1st ed. 2020 [cited 13 November 2020]. Available from: http://Tetap%20Sehat%20dengan%20Diabetes%20selama%20wabah%20COVID%20
    5. Mengapa Suntik Insulin Penting Bagi Diabetesi Tipe 2 • ProSehat [Internet]. ProSehat. 2020 [cited 13 November 2020]. Available from: https://www.prosehat.com/artikel/artikelkesehatan/mengapa-suntik-insulin-penting-bagi-diabetesi-tipe-2
    Read More
  • Bagi penderita diabetes, penting untuk mengetahui apa saja faktor yang dapat mempengaruhi kadar gula darah serta cara mengontrol kadar gula darah agar tetap stabil.¹ Diabetes dapat ditangani dengan melakukan pengaturan pola makan yang sehat, melakukan aktivitas fisik. Baca Juga: Sakit Gula Bikin Jantungan Apabila kadar gula darah belum terkontrol dapat dipertimbangkan untuk memulai penanganan dengan menggunakan […]

    Yuk, Sahabat, Belajar Cara Injeksi Insulin yang Benar!

    Bagi penderita diabetes, penting untuk mengetahui apa saja faktor yang dapat mempengaruhi kadar gula darah serta cara mengontrol kadar gula darah agar tetap stabil.¹ Diabetes dapat ditangani dengan melakukan pengaturan pola makan yang sehat, melakukan aktivitas fisik.

    cara injeksi insulin, cara suntik insulin

    Baca Juga: Sakit Gula Bikin Jantungan

    Apabila kadar gula darah belum terkontrol dapat dipertimbangkan untuk memulai penanganan dengan menggunakan obat-obatan (seperti insulin dan obat diabetes oral) yang bertujuan untuk menurunkan dan menstabilkan kadar gula darah.²

    Memahami Insulin

    Insulin adalah suatu hormon alami yang diproduksi oleh pankreas, yang berfungsi untuk mengatur kadar gula darah Anda.³,4 Pada penderita diabetes, terjadi gangguan pada tubuh yang menyebabkan tubuh tidak sensitif terhadap insulin atau bahkan tidak dapat memproduksi insulin.5

    Baik penderita diabetes tipe 1 ataupun 2 dapat memerlukan insulin.6 Efikasi injeksi insulin pada penderita diabetes bergantung pada teknik injeksi yang baik dan benar. Jika teknik injeksi tersebut salah, ada kemungkinan dosis obat yang diinjeksikan tidak tepat dan akhirnya mempengaruhi kadar gula darah Anda. 79

    Teknik Injeksi

    Berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menggunakan insulin :

    Lokasi Injeksi

    Lokasi untuk injeksi insulin direkomendasikan pada area lengan atas, paha atas, perut, dan bokong. Penyerapan tercepat berlangsung apabila injeksi dilakukan pada area perut, diikuti pada lengan, paha, dan bokong.1011

    Rotasi pada Lokasi Injeksi

    Perlu dilakukan rotasi pada lokasi injeksi untuk mencegah terjadinya penumpukan lemak di suatu area injeksi. Penumpukan lemak ini disebut lipohipertrofi, dan hal ini dapat mengurangi penyerapan injeksi insulin sebesar 25%.

    Lakukan rotasi injeksi dengan cara membagi lokasi injeksi dalam bentuk kuadran (atau paruhan pada paha atau bokong). Gunakan satu kuadran per minggu dan lakukan injeksi dengan bergerak ke arah yang sama,baik searah maupun melawan arah jarum jam.11

    Gambar 1. Pola Rotasi Perut Berdasarkan Kuadran11

    Gambar 2. Pola Rotasi Paha dan Bokong Berdasarkan Paruhan11

    Perawatan Lokasi Injeksi

    Sebelum melakukan injeksi, lokasi harus diperiksa terlebih dahulu. Hindari menggunakan lokasi yang terdapat benjolan di bawah kulit, kemerahan di sekitar kulit, sedang bengkak atau sedang mengalami infeksi, hingga masalah tersebut teratasi. Injeksi harus dilakukan pada lokasi yang bersih menggunakan tangan yang bersih.10

    Baca Juga: Bagaimana Cara Memakai SoloStar? Simak Penjelasan Berikut!

    Proses Injeksi

    Berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan selama melakukan proses injeksi insulin agar tidak terasa menyakitkan10:

    1. Pastikan obat injeksi yang digunakan disimpan dalam suhu ruangan.
    2. Gunakan jarum yang pendek dan berdiameter kecil.
    3. Selalu gunakan jarum yang baru setiap kali melakukan injeksi.
    4. Jika membersihkan lokasi injeksi dengan menggunakan alkohol,sebaiknya di tunggu hingga kering sebelum melakukan injeksi.
    5. Suntikkan perlahan dan pastikan ibu jari menekan tombol pena sepenuhnya.

    Jenis Pena Insulin

    Terdapat 2 jenis pena insulin, yaitu:

    1. Pena sekali pakai

    Pena ini diisi dengan cartridge insulin dan dibuang setelah cartridge kosong, atau  bila pena telah digunakan selama 28 atau 32 hari (tergantung jenis insulin).12

    2. Pena isi ulang

    Pena ini menggunakan cartridge insulin yang dapat diisi dan dilepaskan setelah disuntikkan. Setelah cartridge digunakan, pena siap untuk dimasukkan cartridge berikutnya.10

    Cara Menggunakan Pena Insulin

    Berikut beberapa langkah untuk menggunakan pena insulin:

    1. Cuci tangan hingga bersih.13
    2. Periksa label dan kondisi insulin, ikuti petunjuk produsen pena untuk memasukan cartridge insulin ke pena isi ulang.
      1. Pada label cartridge atau pena, pastikan Anda menyuntikkan jenis insulin yang benar. Perhatikan tanggal kadaluarsa insulin untuk memastikan tanggal belum berlalu. Lihat penampilan insulin untuk memastikan apakah masih dapat digunakan.13
      2. Insulin harus terlihat bening, tidak berwarna, dan bebas dari partikel. Gunakan cartridge insulin baru atau pena sekali pakai jika insulin tidak terlihat baik.13
    1. Untuk mencampur cloudy insulin, miringkan pena di telapak tangan hingga 10 kali  dengan sudut 1800 bolak-balik untuk mencampurkan cloudy insulin, atau bila terlihat seperti ada manik-manik di dalam insulin. Apabila insulin masih belum tercampur merata, maka ulangi hal tersebut. Jangan menggunakan insulin jika terdapat gumpalan setelah dicampurkan.13
    2. Pasang jarum sekali pakai pada pena:
    1. Sebelumnya, lepaskan tutup pena dan bersihkan karet seal pada cartridge dengan menggunakan alkohol steril.13
    2. Pasang jarum sekali pakai pada pena, lepaskan tutup bagian luar jarum dan simpan untuk digunakan kemudian ketika Anda selesai melakukan injeksi. Lepaskan tutup bagian dalam jarum dan buang, gunakan jarum baru setiap kali Anda menyuntikkan insulin.13
    3. Dengan jarum menunjuk ke arah atas, tekan cartridge untuk mengeluarkan gelembung udara ke atas.13
    1. Balik pena setiap sebelum injeksi untuk menghilangkan gelembung yang mungkin berada di dalam pena. Gelembung udara dapat mempengaruhi aliran insulin dari pena sehingga menyebabkan dosis insulin yang diinjeksikan tidak sesuai.13 Pasang 2 unit pada selector dosis, arahkan jarum ke atas dan tekan plunger hingga terlihat setetes insulin, dan ulangi jika tetesan tidak terlihat. Apabila tetap tidak bisa,maka ganti jarum atau pena dengan yang baru.

    Pastikan ada insulin yang cukup di dalam pena untuk dosis Sahabat. Apabila tidak cukup, masukkan cartridge baru atau gunakan pena sekali pakai lain. Atur dosis insulin Sahabat pada selector dan pastikan bahwa dosis tersebut sudah benar.13

    1. Atur dosis dengan benar:
    2.  Pastikan insulin didalam pena cukup untuk dosis yang dibutuhkan Anda.13
    3. Masukan cartridge lain ke dalam pena isi ulang atau gunakan pena sekali pakai lain apabila dosis insulin tidak cukup.13
    4.   Pastikan dosis selector pada angka “0” di area tampilan dosis. Atur dosis insulin Anda, dan periksa pada area tampilan insulin sebelum melakukan penyuntikan insulin untuk memastikan Anda sudah mengatur dosis yang tepat.13
    5. Setelah menekan tombol sepenuhnya, hitung perlahan selama 10 detik sebelum menarik jarum untuk memberikan dosis penuh dan mencegah kebocoran obat. Hitung lebih dari 10 detik apabila menggunakan dosis insulin yang lebih tinggi.13
    6. Penyuntikan insulin dilakukan dengan cara berikut :
    7.   Sebelum memilih lokasi injeksi, tanyakan kepada dokter atau pengasuh Anda mengenai lokasi dan bagaimana untuk memutar rotasi lokasi tersebut.13
    8. Bersihkan lokasi injeksi dengan kapas alkohol steril atau air dan sabun, lalu tunggu hingga kering.13
    9.   Cubit ringan lipatan kulit pada lokasi injeksi. Pegang pena insulin pada sudut 900 (450 pada anak-anak atau pasien berpostur kurus) dan masukkan jarum penuh ke dalam kulit.13
    10. Pasang tutup luar pada jarum dan lepaskan jarum sekali pakai dari pena. Jarum harus segera dibuang setelah digunakan dan tidak ditinggalkan melekat pada pena. Buang jarum di wadah yang keras.13

    Pembuangan Bahan Penyuntikan

    Benda tajam tidak dapat dibuang ke tempat sampah umum atau sampah rumah tangga. Perangkat pena yang kosong dapat dibuang ke tempat sampah umum rumah tangga jika jarum sudah dilepaskan.

    • Insulin harus dih.10

    Penyimpanan Insulin

    Perhatikan hal berikut untuk menyimpan insulin, jika penyimpanan tidak benar insulin berisiko tidak bekerja efekindarkan dari paparan suhu panas dan sinar matahari langsung. Untuk insulin dan pena yang sedang digunakan, dapat disimpan pada lemari pendingin dengan suhu 15-25°C.

    Baca Juga: Mengapa Suntik Insulin Penting Bagi Diabetasi Tipe 2

    Apabila tidak digunakan, simpan insulin dalam lemari es dengan suhu 2-8°C . Jika disimpan dengan benar, insulin dapat tetap dalam kondisi baik hingga tanggal kedaluwarsa yang tercantum pada kemasan.14

    • Pastikan insulin tidak membeku.14

    Membawa Insulin saat Bepergian

    Lakukan beberapa hal berikut apabila Sahabat membawa insulin selama perjalanan:

    1. Insulin dapat dibawa dan disimpan dengan suhu 2-25°C.14
    2. Pastikan untuk membawa insulin dan obat-obatan lainnya dalam tas penyimpanan khusus, di dalam kantong terpisah.14
    3. Untuk melewati pemeriksaan bandara, simpan insulin dalam kemasan aslinya dengan label resep dan catatan dari dokter atau apoteker yang menyatakan bahwa Anda membawa obat dan perlengkapan untuk pasien diabetes.14

    Baca: Kiat Pengidap Diabetes Menghadapi Covid-19

    Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai insulin dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    MAT-ID-2100362-V1.0 (03/2021)

    REFERENSI

    1. Diseases and Conditions. Tersedia online di: http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/diabetes/in-depth/diabetes-management/art-20047963?pg=1. [Terakhir diakses Februari 2014]
    2. Diabetes: Treatments and drugs. Tersedia online di: http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/diabetes/basics/treatment/con-20033091.[Terakhir diakses Februari 2014]
    3. Insulin. Tersedia online di: http://www.diabetes.org/living-with-diabetes/treatment-and-care/medication/insulen/. [Terakhir diakses Januari 2014]
    4. Insulin. Tersedia online di: http://www.diabetes.co.uk/body/insulin.html. [Terakhir diakses Januari 2014]
    5. Type 2 diabetes. Tersedia online di: http://www.mayoclinic.com/health/type-2-diabetes/DS00585. [Terakhir diakses Januari 2014]
    6. Insulin Routines. Tersedia online di: http://www.diabetes.org/living-with-diabetes/treatment-and-care/medication/insulin/insulin-routines.html. [Terakhir diakses Februari 2014]
    7. Kalra S, Balhara YPS, Baruah MP, Chadha M, ChAndalia HB, ChowdhuryS, et al. Forum for Injection Techniques, India: The First Indian Recommendations for Best Practice in Insulin Injection Technique. Indian J Endocrinol Metab. Nov-Dec 2012; 16(6):876-85
    8. Improving your insulin injection technique. Tersedia online di: http://www.bd.com/us/diabetes/page.aspx?cat=7001&id=7264. [Terakhir diakses Januari 2014]
    9. Down S, Kirkland. Injection technique in insulin therapy. Nursing Times. 20120; 108: 10, 18-21
    10. Diabetes Care in the UK. The First UK Injection Technique Recommendations 2nd Edition. Tersedia online di: http://www.trend.uk.org/documents/FIT%20Recommendations%Page%20view.pdf. [Terakhir diakses Januari 2014]
    11. Simineria L, Kulkarni K, Meece J, Williams A, Cypress M, Haas, L, et al. Strategies for Insulin Injection Therapy in Diabetes Self-Management. Tersedia online di: http://www.diabeteseducator.org/export/sites/aade/_resources/pdf/research/AADE_MedEd.pdf.[Terakhir diakses Februari 2014]
    12. Insulin Pens 2014 Tersedia online di: http://www.diabetesforcast.org/2014/Jan/insulin-pens-2014.html. [Terakhir diakses Februari 2014]
    13. Pen Devices for Insulin Administration Tersedia online di: http://www.wadepage.org/files/file/TAKING%20MEDICATIONS/Unsing%20an%20Insulin%20Pen.pdf.[Terakhir diakses Februari 2014]
    14. How to Store Insulin. Tersedia online di: http://www.ghc.org/healthAndWellness/?item=/common/healthAndWellness/conditions/diabetes/insulinStorage.html. [Terakhir diakses Februari 2014]
    Read More
  • SoloStar adalah suntikan pena insulin yang di telah didesain khusus agar mudah digunakan.  Sebelum Sahabat menggunakan SoloStar, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan: Cuci tangan hingga bersih Periksa kondisi insulin, pastikan insulin tampak jernih Selalu lakukan tes pengamanan Gunakan jarum baru yang steril setiap kali melakukan penyuntikan Buang jarum yang telah dipakai, dengan baik Simpan insulin […]

    Bagaimana Cara Memakai SoloSTAR®? Simak Penjelasan Berikut!

    SoloStar adalah suntikan pena insulin yang di telah didesain khusus agar mudah digunakan.  Sebelum Sahabat menggunakan SoloStar, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan:

    1. Cuci tangan hingga bersih
    2. Periksa kondisi insulin, pastikan insulin tampak jernih
    3. Selalu lakukan tes pengamanan
    4. Gunakan jarum baru yang steril setiap kali melakukan penyuntikan
    5. Buang jarum yang telah dipakai, dengan baik
    6. Simpan insulin SoloStar yang baru di lemari es
    7. Pastikan insulin SoloStar tidak membeku
    8. Setelah digunakan, insulin SoloStar dapat disimpan di suhu ruangan

    Cara Menggunakan SoloStar Secara Efektif

    cara memakai SoloStar, cara menggunakan SoloStar

    Sebelum menggunakan insulin SoloStar, pastikan Sahabat telah menggunakan insulin yang benar. Lantus SoloStar berwarna abu-abu dengan tombol suntik berwarna ungu polos pada bagian atasnya. Sementara Apidra SoloStar berwarna biru dengan tombol suntik berwarna biru tua dan terdapat penonjolan berbentuk lingkaran pada bagian atasnya.

    Sebelum melakukan penyuntikan, bukalah tutup pena. Periksa insulin apakah tampak jernih atau tidak. Jangan gunakan SoloStar jika insulin terlihat keruh, berubah warna, atau terdapat  butiran-butiran.

    Langkah Penyuntikan

    Berikut adalah langkah-langkah penyuntikan insulin :

    1. Memasang Jarum Baru

    Berikut beberapa langkah untuk memasang jarum baru:

    • Ambil jarum baru dan lepaskan label pelindung jarum.
    • Selalu gunakan jarum baru setiap kali penyuntikan untuk mencegah kontaminasi dan sumbatan pada jarum.
    • Gunakan jarum yang sesuai dengan SoloStar. Sejajarkan jarum dengan pena, pasang jarum baru ke SoloStar secara tegak lurus.
    1.   Tes Pengamanan

    Tes pengamanan dilakukan untuk mendapatkan dosis yang akurat dan memastikan pena dan jarum dapat bekerja dengan baik, serta membuang gelembung udara. Tes pengamanan dapat dilakukan dengan beberapa langkah berikut:

    • Putarlah penunjuk dosis sampai menunjukkan angka 2.
    • Buka penutup luar jarum dan simpan.
    • Buka penutup jarum dalam dan buang
    • Pegang pena dengan posisi jarum di sebelah atas dan ketukan catridge agar gelembung udara naik ke arah jarum.
    • Dengan posisi jarum mengarah keatas, tekan tombol suntik sedalam mungkin dan periksa apakah insulin keluar dari jarum.
    • Jika insulin tidak tampak pada ujung jarum, lakukan tes pengamanan ini hingga insulin keluar
    • Pasang kembali penutup pena dan simpan di suhu ruangan hingga penyuntikan berikutnya. 

     Pertanyaan yang Sering Ditanyakan:

    1. Bagaimana saya mengetahui bahwa saya sudah mendapatkan insulin yang saya butuhkan?
    • Jika Sahabat sudah mencapai ujung akhir dari catridge, mungkin tidak akan cukup insulin untuk memenuhi kebutuhan dosis Sahabat.
    • Jika Sahabat tidak dapat memutar dosis yang Sahabat kehendaki, jangan dipaksa. Pengaturan dosis tidak dapat diputar melebihi unit yang tersisa di dalam catridge SoloStar.
    • Jika menggunakan SoloStar yang baru atau terdapat gelembung udara di dalam catridge, lakukanlah tes pengamanan beberapa kali.
    • Jika insulin tidak keluar setelah 3 kali tes, ganti jarum dengan yang baru dan lakukan kembali tes pengamanan. 

          2. Pengaturan Dosis

    Pengaturan dosis dapat dilakukan dengan beberapa langkah berikut :

    • Atur dosis yang diinginkan, dosis bisa diatur dalam kelipatan 1 unit sampai dengan maksimal 80 unit. 
    • Jika diputar melebihi dosis yang diinginkan, Sahabat bisa mengoreksi dengan memutar ke arah sebaliknya. 

         3. Penyuntikan Insulin

    Sahabat harus mengikuti petunjuk dokter mengenai area penyuntikan yang tepat. Suntikan dilakukan pada area yang berbeda setiap kali menyuntik, ikuti cara penyuntikan sesuai instruksi dokter. Berikut beberapa langkah dalam penyuntikan insulin:

    • Cubit kulit Sahabat dan suntikkan jarum langsung ke area yang dicubit tersebut.
    • Masukkan insulin dengan menekan tombol suntik insulin sedalam mungkin. Angka dosis akan kembali ke 0 setelah selesai penyuntikan.
    • Tetap tekan tombol suntik, hitung perlahan sampai hitungan ke 10. Insulin masih akan mengalir keluar hingga 10 detik setelah menekan tombol suntik sedalam mungkin. Hal ini penting untuk memastikan Sahabat mendapatkan dosis sempurna.
    • Cabut jarum suntik dari kulit Sahabat.

           4. Lepaskan Jarum

    Berikut beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika melepaskan jarum:

    • Selalu lepaskan jarum dan simpan SoloStar tanpa jarum didalamnya, setiap selesai melakukan penyuntikan. Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya kontaminasi maupun infeksi, masuknya gelembung udara ke dalam catridge, serta kebocoran insulin.
    • Pasang kembali penutup jarum luar untuk mengurangi resiko terjadinya luka, jangan pernah memasang kembali penutup jarum dalam.
    • Gunakan penutup jarum luar untuk melepaskan jarum.
    • Buang jarum yang telah dipakai sesuai petunjuk dokter.
    • menyuntikkan insulin yang tersisa dalam catridge dan kekurangannya dapat ditambahkan dari SoloStar yang baru, atau Sahabat dapat menggunakan SoloStar yang baru untuk memenuhi seluruh kebutuhan dosis Sahabat.
    • Jika Sahabat menghadapi masalah lainnya dengan SoloStar, ganti jarum dengan yang baru dan lakukan kembali tes pengamanan. Jarum yang tersumbat atau bengkok dapat menyebabkan masalah pada pena namun mudah untuk diselesaikan.

    5. Bagaimana Cara Menyimpan SoloStar?

    • Simpan SoloStar yang belum terpakai di dalam lemari es pendingin dengan suhu 2-8oC sampai Sahabat memerlukannya. Simpan di dalam kardusnya, jangan sampai SoloStar membeku karena dapat merusak insulin di dalamnya.
    • Jangan pernah menyimpan SoloStar di dalam freezer (lemari es beku). Ketika Sahabat akan menggunakan SoloStar yang baru, keluarkan dari lemari es 1-2 jam sebelum melakukan penyuntikan dan simpan di suhu ruangan. Begitu Sahabat telah menggunakan SoloStar yang sudah di keluarkan dari lemari es, insulin dalam SoloStar dapat bertahan hingga 4 minggu. Setelah itu, Sahabat harus membuang Solostar.
    • Selama 4 minggu, Sahabat harus menjaga SoloStar pada suhu ruangan dibawah 30oC. Jangan menyimpan kembali pada lemari es dan jangan meletakan pada tempat yang terlalu panas, misalnya pada tepi jendela atau di dalam mobil di bawah terik matahari.
    • Jangan menggunakan SoloStar jika rusak atau bila Sahabat tidak yakin bahwa alat tersebut dapat bekerja dengan baik.
    • Selalu sediakan cadangan SoloStar sebagai antisipasi bila hilang atau rusak.
    • Sahabat dapat membaca petunjuk lengkap dalam brosur kemasan Solostar

    Bila Sahabat memiliki pertanyaan lain mengenai SoloStar, insulin, maupun diabetes hubungi dokter atau PT Aventis Pharma (021) 4892208-4895608. 

    MAT-ID-2100364-V1.0 (03/2021)

    Referensi

    1. Sanofi. Lantus® Dosage and Administration [Internet]. Diakses 5 November 2020. Tersedia di: https://www.lantus.com/hcp/dosing-injection/injection-guide
    2. Sanofi. Apidra®: How to Use [Internet]. Diakses 5 November 2020. Tersedia di: https://www.apidra.com/about/how-to-use
    3. Trend-UK Limited. Best Practice Guideline to Support Correct Injection Technique in Diabetes Care [Internet]. 2018 (Diakses 5 November 2020). Tersedia di: https://trend-uk.org/wp-content/uploads/2018/11/ITM-Guideline_v9-FINAL-251018.pdf 
    Read More
  • Banyak yang mengira bahwa menu diet diabetes membuat penyandang diabetes semakin menderita. Anggapan ini salah besar. Kuncinya adalah Sobat perhatikan Diet 3J: jenis, jumlah, dan jam makan. Baca Juga: Saat Hadapi Si Kecil Menderita Diabetes Diet Tepat untuk Diabetes Secara umum diet penyandang diabetes atau diabetesi sama saja dengan orang normal lainnya, hanya saja Anda […]

    Menu Diet Diabetes: Perhatikan 3J (Jenis, Jumlah, dan Jam)!

    Banyak yang mengira bahwa menu diet diabetes membuat penyandang diabetes semakin menderita. Anggapan ini salah besar. Kuncinya adalah Sobat perhatikan Diet 3J: jenis, jumlah, dan jam makan.

    Baca Juga: Saat Hadapi Si Kecil Menderita Diabetes

    Diet Tepat untuk Diabetes

    Secara umum diet penyandang diabetes atau diabetesi sama saja dengan orang normal lainnya, hanya saja Anda perlu perhatikan hal-hal khusus yang akan dibahas disini. Bukan salah Anda bila mengalami kesulitan atur diet tepat sebagai diabetesi, memang seringkali hal sederhana https://www.prosehat.com/produk/susu/tropicana-slim-susu-non-fat-fitosterol-original/berikut ini dibuat rumit. Sebelumnya telah dibahas menu harian untuk diabetesi dan untuk Anda yang ingin menurunkan berat badan tanpa harus kelaparan, di sini. Secara umum diet tepat untuk diabetesi adalah:

    • Rendah kalori
    • Tinggi karbohidrat kompleks yang banyak terkandung dalam sayuran, buah, dan sereal dari gandum
    • Rendah lemak jenuh yang biasanya ada dalam keju, mentega, dan daging berlemak.
    • Tinggi akan lemak tak jenuh seperti minyak zaitun.

    Produk Terkait: Jual Alat Cek Gula Darah Freestyle Isi 25 Strip

    3J: Jenis, Jumlah, dan Jam

    Sobat sebagai diabetesi tidak memiliki pantangan apapun dan diperbolehkan makan makanan seperti layaknya orang normal lho. Jadi keluarga tidak diwajibkan memasak makanan khusus untuk diabetesi. Kita bisa siasati setiap kali makan dengan memperhatikan jenis, jumlah dan jam konsumsinya.

    Baca Juga: 7 Makanan Ini Memicu Kolesterol

    Jenis

    Untuk jenis makanan di menu diet diabetes, kita perlu selalu pertimbangkan:

    • makanan dengan kandungan gizi yang seimbang
    • makanan dengan kandungan banyak serat, rendah gula untuk makanan pokok

    Sebagai contoh menu karbohidrat yang disarankan untuk Anda adalah konsumsi nasi merah atau roti gandum, kedua pilihan ini lebih baik dibandingkan dengan nasi putih dan roti tawar biasa.

    Sedangkan untuk makanan manis, tidak ada yang merekomendasikan jika kita sebagai diabetesi tidak boleh mengkonsumsi makanan yang manis sama sekali. Anda tetap boleh mengkonsumsi makanan manis dengan jumlah yang dikurangi dan beralih dari penggunaan gula biasa ke pemanis buatan rendah kalori berbahan dasar alami, seperti Stevia yang dibahas di artikel ini.

    Produk Terkait: Cek Diabetes Mellitus

    Jumlah

    Jumlah menu diet diabetes yang dikonsumsi harus disesuaikan dengan jenis makanannya. Untuk lebih mudahnya lagi, coba Anda imajinasikan piring kosong kesayangan yang sering digunakan, kemudian lakukan hal ini:

    • Anda bagi piring menjadi dua bagian besar (½ & ½)
    • ½ bagian piring tersebut isi dengan berbagai macam sayuran seperti bayam, wortel atau kacang-kacangan.
    • Lalu sisa ½ bagian piring lain dibagi lagi menjadi dua, jadi tinggal ¼ bagian.
    • Kemudian Anda isi salah satu dari ¼ bagian piring dengan tepung gandum, kentang, jagung atau nasi.
    • Lanjutkan ¼ piring sisanya diisi dengan daging atau pengganti daging lainnya.
    • Lakukanlah ini pada tiap porsi makanan Anda tiap harinya.

    Ikuti tips plating diet diabetes dengan gambar berikut ini:

    https://www.prosehat.com/produk/makanan-minuman/tropicana-slim-high-fiber-high-calcium-milk-chocolate/

    https://www.prosehat.com/produk/alat-kesehatan/accu-check-active-strip/

    Jam

    Sedangkan untuk jam makan bagi diet diabatisi yang dianjurkan, setiap harinya Anda sebaiknya makan sampai 5x sehari! Banyak? Tentu saja kita atur porsinya

    1. Sarapan,
    2. Cemilan pagi,
    3. Makan siang,
    4. Cemilan sore, dan
    5. Makan malam.

    Menu diet diabetes tidak harus membuat penyandang diabetes semakin menderita! It’s all about porsi dan pengaturan jam makan yang membantu Anda mempertahankan kadar gula darah yang terkontrol. Hal ini untuk menghindari terjadinya komplikasi, sedangkan bagi yang belum menyandang diabetes sangat baik untuk mencegah supaya jangan sampai terkena diabetes.

    Banyak dari kita memiliki anggapan salah terkait penyandang diabetes yang harus melaksanakan diet ketat sampai melewatkan sarapan dan makan malam. Hal ini menyesatkan dan bisa berujung hipoglikemia (kenali lebih lanjut bahayanya hipoglikemia di sini), yakni kondisi yang berbahaya saat badan dan otak kekurangan gula darah. Kunci untuk tubuh ideal dan kadar gula darah terkontrol dapat dengan mudah dilakukan, yaitu dengan memperhatikan menu harian Anda dari jenis, jumlah dan jam makan. Sehingga metabolisme tubuh tetap berjalan dengan baik. Anda bisa memilih pengganti makanan seperti susu untuk diabetes yang bisa menjadi pendamping dari menu diet diabetes.

    Baca Juga: Susu untuk Pengidap Diabetes yang Tepat Seperti Apa?

    Nah, bagi Sobat yang memerlukan informasi lebih lanjut mengenai diabetes dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa

     

     

    Referensi:

    • TanyaDok.com
    • How a ‘Diabetes Diet’ Protects Your Health by Kathleen Doheny (2009)
    Read More
  • Kesehatan gigi yang buruk dapat menyebabkan gigi rusak, bolong, dan terlihat menguning.1 Salah satu penyakit yang bisa muncul akibat tidak menjaga kesehatan gigi adalah penyakit gusi atau periodontitis, yang menimbulkan infeksi gusi, yang merusak jaringan lunak dan tulang penyangga gigi.2 Selain menimbulkan nyeri, periodontitis juga dapat menyebabkan keluarnya nanah di antara gigi dan gusi, bahkan gigi tanggal.1 Baca Juga: […]

    Penyakit-penyakit Kronis Akibat Kesehatan Gigi yang Buruk

    Kesehatan gigi yang buruk dapat menyebabkan gigi rusak, bolong, dan terlihat menguning.1 Salah satu penyakit yang bisa muncul akibat tidak menjaga kesehatan gigi adalah penyakit gusi atau periodontitis, yang menimbulkan infeksi gusi, yang merusak jaringan lunak dan tulang penyangga gigi.2 Selain menimbulkan nyeri, periodontitis juga dapat menyebabkan keluarnya nanah di antara gigi dan gusi, bahkan gigi tanggal.1

    kesehatan gigi yang buruk, kesehatan gigi yang tidak baik

    Baca Juga: Perilaku Merusak Gigi yang Sering Dilakukan dan Dianggap Sepele

    Kebiasaan tidak menjaga kebersihan gigi, seperti malas menyikat gigi menyebabkan penumpukan plak pada gigi, sehingga terjadi infeksi dan mengakibatkan gingivitis atau gusi meradang. Gingivitis ditandai dengan gusi kemerahan dan membengkak. Apabila Sobat mengalami keluhan ini, Sobat harus segera ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut. Jika diabaikan, infeksi yang bermula di gusi ini bisa menyebabkan kuman masuk ke pembuluh darah dan terbawa aliran darah. Kemudian, kuman tersebut dapat berlabuh di organ lainnya.3 Oleh karena itu, kesehatan gigi yang buruk juga bisa menimbulkan beberapa penyakit kronis secara tidak langsung.4 Apa saja penyakit-penyakit kronis itu? Yuk, Sobat Sehat, kita simak bersama-sama di bawah ini.

    Penyakit Jantung

    Siapa sangka jika kesehatan gigi yang buruk ternyata dapat mengakibatkan salah satu penyakit kronis paling berbahaya di dunia, yaitu penyakit jantung. Infeksi kronis pada gusi dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung dengan mempengaruhi aliran darah.2 Penyakit gusi menyebabkan peradangan pembuluh darah dan saat disertai penumpukan lemak dalam darah, akan membantu terbentuknya plak yang menumpuk di arteri.2, 4 Selain itu, kuman dari mulut ini bisa melaju dalam aliran darah dan hinggap di jantung, lalu menginfeksi katup jantung.1

    Diabetes

    Diabetes atau kencing manis ternyata juga berhubungan dengan buruknya perawatan gigi. Diabetes dapat menyebabkan kelainan di pembuluh darah. Selain itu, pada pasien diabetes biasanya ditemukan kadar kimiawi inflamasi (misalnya, interleukin) yang lebih tinggi, sehingga dapat meningkatkan risiko penyakit gusi. Kadar gula yang tinggi menciptakan lingkungan yang ideal untuk infeksi.4

    Baca Juga: 5 Tanda Gejala Diabetes atau Kencing Manis

    Stroke

    Stroke yang juga dikenal sebagai salah satu penyakit mematikan ternyata juga berhubungan dengan kesehatan gigi yang buruk. Dalam suatu penelitian, dilaporkan bakteri cnm-positif yang ditemukan di dalam air liur dapat masuk ke pembuluh darah, melewati pembatas darah dan otak, kemudian menyebabkan perdarahan.5

    Penyakit Ginjal

    Kesehatan gigi dan mulut sangat penting bagi penderita penyakit ginjal. Soalnya, saat menderita penyakit kronis seperti penyakit ginjal, sistem kekebalan tubuh cenderung lebih lemah. Bakteri yang dibiarkan di mulut karena jarang menyikat gigi, bahkan hingga ada gigi yang berlubang, dapat menyerang tubuh dengan sistem imun yang lemah dan menyebabkan infeksi serius.1 Penyakit ginjal juga dihubungkan dengan penyakit gusi. Dalam sebuah penelitian, orang dewasa yang tidak bergigi memiliki kemungkinan menderita penyakit ginjal kronis lebih besar dibandingkan orang dewasa yang giginya masih cukup lengkap.6

    Pneumonia

    Buruknya kesehatan gigi dan mulut, juga dapat menyebabkan penyakit lain bermunculan, salah satunya pneumonia. Pada pneumonia, terjadi infeksi paru, sehingga kantung udara di dalam paru meradang dan membengkak. Kesehatan mulut yang buruk ternyata memberi ruang untuk bakteri yang berperan dalam risiko berkembangnya pneumonia.2

    Penyakit Paru Kronis

    Mungkin tidak ada yang menyangka jika buruknya kesehatan gigi juga dapat memperberat gangguan pernapasan pada seseorang yang memiliki riwayat penyakit paru kronis, seperti emfisema. Penyebabnya adalah bakteri dari mulut yang menyerang saluran pernapasan.2

    Alzheimer

    Bakteri pada mulut yang timbul akibat buruknya kesehatan gigi juga bisa menyebabkan alzheimer. Berdasarkan penelitian, salah satu bakteri penyebab infeksi gusi, yaitu Porphyromonas gingivalis (Pg) ditemukan pada jaringan otak pasien alzheimer, sehingga bakteri mulut ini diduga dapat menjadi akar penyakit alzheimer. Alzheimer sendiri merupakan kondisi seseorang mengalami penurunan daya ingat, kemampuan berpikir, berbicara, dan perubahan perilaku yang disebabkan oleh gangguan otak. Bahkan, jika mengidap alzheimer dengan kondisi berat, penderitanya dapat mengalami halusinasi dan delusi.2 Penyakit gusi juga dikaitkan dengan penurunan kognitif dan perkembangan demensia yang lebih cepat.4

    Osteoporosis

    Penyakit kronis lain akibat malas menjaga kebersihan dan merawat gigi adalah osteoporosis. Penelitian baru dari National Institute of Health Osteoporosis and related Bone Diseases National Resource Center menyatakan penyakit gusi dan osteoporosis dapat menyebabkan kerusakan tulang. Selan itu, terdapat hubungan antara inflamasi dan kesehatan tulang.4

    Baca Juga: 10 Hal yang Perlu Dilakukan untuk Cegah Osteoporosis

    Itulah berbagai penyakit kronis yang dapat dipicu oleh kesehatan gigi yang buruk. Semuanya berawal dari bakteri atau kuman dari mulut yang kemudian menyebar ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah.4 Oleh karena itu, Sobat Sehat harus menjaga kebersihan gigi dengan rajin menyikat gigi dua kali sehari dan memeriksa gigi secara rutin minimal 6 bulan sekali. Semoga dengan mengetahui hubungan antara kesehatan gigi yang buruk dan penyakit kronis ini menyadarkan kita bahwa kesehatan gigi tidak boleh diabaikan. Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut atau ingin mengetahui produk-produk kesehatan yang berkaitan, silahkan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Referensi

    1. Malas Sikat Gigi Bisa Tingkatkan Risiko Penyakit Kronis, Benarkah? [Internet]. kumparan.com. 2020 [cited 22 September 2020]. Available from: https://kumparan.com/kumparansains/malas-sikat-gigi-bisa-tingkatkan-risiko-penyakit-kronis-benarkah-1rn9vQePPPd/full
    2. Ini 3 Penyakit Serius Akibat Tidak Menjaga Kesehatan Gigi dan Gusi [Internet]. listerine.co.id. 2020 [cited 22 September 2020]. Available from: https://www.listerine.co.id/ini-3-penyakit-serius-akibat-tidak-menjaga-kesehatan-gigi-dan-gusi
    3. Penyakit Kronis Bisa Berawal dari Kuman Gigi [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 22 September 2020]. Available from: https://lifestyle.kompas.com/read/2013/05/04/13542032/penyakit.kronis.bisa.berawal.
    4. Jangan Remehkan K. Jangan Remehkan, Kesehatan Mulut Berhubungan dengan Penyakit Kronis [Internet]. Nationalgeographic.grid.id. 2020 [cited 22 September 2020]. Available from: https://nationalgeographic.grid.id/read/13307582/jangan-remehkan-kesehatan-mulut-berhubungan-dengan-penyakit-kronis
    5. Jangan Anggap Sepele, Radang Gusi Bisa Picu Berbagai Penyakit [Internet]. Health.grid.id. 2020 [cited 22 September 2020]. Available from: https://health.grid.id/read/351849618/jangan-anggap-sepele-radang-gusi-bisa-picu-berbagai-penyakit-kronis?page=all
    6. Selamatkan Ginjal dengan Gigi yang Sehat [Internet]. liputan6.com. 2020 [cited 22 September 2020]. Available from: https://www.liputan6.com/health/read/230007/selamatkan-ginjal-dengan-gigi-yang-sehat
    Read More
  • Supaya tidak mengalami obesitas yang berujung pada komplikasi penyakit-penyakit kronis seperti jantung, stroke, dan diabetes, sudah pasti Sobat Sehat akan melakukan diet, dan diet yang bisa sobat lakukan adalah diet beras hitam. Beras hitam adalah salah satu varietas beras berwarna hitam, yang warna tersebut berasal dari pigmen yang disebut sebagai antiosianin yang memiliki anti-oksidan, anti-inflamasi, […]

    Ingin Diet Berhasil? Mulailah Diet Beras Hitam

    Supaya tidak mengalami obesitas yang berujung pada komplikasi penyakit-penyakit kronis seperti jantung, stroke, dan diabetes, sudah pasti Sobat Sehat akan melakukan diet, dan diet yang bisa sobat lakukan adalah diet beras hitam. Beras hitam adalah salah satu varietas beras berwarna hitam, yang warna tersebut berasal dari pigmen yang disebut sebagai antiosianin yang memiliki anti-oksidan, anti-inflamasi, dan antikanker yang kuat.

    Baca Juga: 8 Makanan Rendah Lemak untuk Diet yang Enak dan Mengenyangkan

    Diet dengan mengonsumsi beras hitam merupakan alternatif yang tepat bagi Sobat yang menginginkan diet yang berhasil akibat jumlah kalori yang masuk ke  dalam tubuh masih terlalu banyak. Meski begitu sedikit kalori malah juga dapat berakibat buruk bagi tubuh sehingga tepatlah jika Sobat memasukkan beras hitam dalam menu diet harian.

    Manfaat Beras Hitam

    Beberapa orang sepertinya masih jarang menggunakan beras jenis ini. Padahal, beras hitam ternyata mempunyai manfaat yang cukup banyak seperti menurunkan berat badan. Kalori dalam beras ini juga lebih rendah jika dibandingkan dengan beras putih serta memiliki kadar nutrisi yang cukup bagus ketika Sobat menjalani diet.

    Seperti dilansir dari Herstory, kandungan serat yang ada dalam beras hitam sangat tinggi sehingga bagi orang yang mengonsumsinya akan merasa kenyang lebih lama. Selain itu, beras ini juga dapat mengontrol kadar gula dalam tubuh dan menyerap kolestrol serta lemak-lemak yang terkandung dalam makanan. Tidak salah jika beras hitm adalah salah satu rekomendasi yang tepat untuk diet.

    Baca Juga: 5 Aplikasi Jaman Now yang Bisa Bantu Dietmu

    Perbedaan dengan Beras Ketan Hitam

    Sebelum Sobat menjalani diet beras hitam, sebaiknya juga Sobat mengetahui perbedaan antara beras hitam dan beras ketan hitam. Perbedaan tersebut bisa terlihat pada teksturnya. Tesktur beras hitam saat dimasak tidak lengket sedangkan beras ketan hitam memiliki tekstur yang lebih lengket saat dimasak. Warna beras hitam tidak memiliki campuran warna seperti beras ketan hitam yang memiliki campuran merah, cokelat, dan hitam.

    Baca Juga: 6 Cara Sehat Menurunkan Berat Badan dalam Waktu Sebulan

    Nah, itulah mengenai diet beras hitam yang bisa Sobat jadikan alternatif dalam menjalani diet. Namun, perlu diingat selain mengonsumsi makanan yang rendah kalori, Sobat hendaknya juga tetap berolahraga supaya diet benar-benar berhasil. Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai diet yang tepat dan tidak menyiksa beserta produk-produk kesehatan yang berkaitan seperti makanan dan minuman sehat, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Mau Diet? Yuk, Coba Konsumsi Beras Hitam Mulai Sekarang! [Internet]. HerStory. 2020 [cited 16 September 2020]. Available from: https://herstory.co.id/read7356/mau-diet-yuk-coba-konsumsi-beras-hitam-mulai-sekarang
    Read More
  • Susu untuk pengidap diabetes yang tepat dan cocok itu seperti apa? Pertanyaan ini tentu banyak dilontarkan oleh para pengidap diabetes, yang bisa saja merupakan Sobat Sehat sendiri, teman, kerabat, atau keluarga Sobat Sehat. Pengidap diabetes memang tidak dianjurkan untuk mengonsumsi makanan dan minuman yang sangat manis sebab dapat meningkatkan kadar gula darah. Para pengidap diabetes dianjurkan […]

    Susu untuk Pengidap Diabetes yang Tepat Seperti Apa?

    Susu untuk pengidap diabetes yang tepat dan cocok itu seperti apa? Pertanyaan ini tentu banyak dilontarkan oleh para pengidap diabetes, yang bisa saja merupakan Sobat Sehat sendiri, teman, kerabat, atau keluarga Sobat Sehat. Pengidap diabetes memang tidak dianjurkan untuk mengonsumsi makanan dan minuman yang sangat manis sebab dapat meningkatkan kadar gula darah. Para pengidap diabetes dianjurkan untuk mengonsumsi makanan dan minuman tanpa gula atau yang kadar gulanya sedikit, namun alami atau tanpa glukosa.1

    susu untuk pengidap diabetes, susu untuk penderita diabetes

    Baca Juga: Susu Rendah Kalori Pengganti Makanan, Cocokkah untuk Penderita Diabetes?

    Lalu bagaimana dengan susu? Apakah susu boleh dikonsumsi oleh pengidap diabetes? Jawabannya, boleh. Namun, untuk mengonsumsi salah satu minuman yang kaya akan nutrisi tersebut, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan supaya aman dan tidak menyebabkan komplikasi lanjutan pada pengidap diabetes.

    Tips Memilih Susu untuk Pengidap Diabetes

    Rendah gula

    Susu yang tepat untuk pengidap diabetes adalah harus yang rendah gula. Mengapa? Karena selain meningkatkan kadar gula darah, konsumsi susu yang tinggi juga dapat menyebabkan resistensi insulin yang berpotensi besar memperberat kondisi pengidap diabetes. Kadar gula yang tinggi juga dapat mengakibatkan penumpukan lemak perut sehingga memperparah komplikasi diabetes dan menimbulkan masalah kesehatan yang lain.1

    Baca Juga: 5 Tanda Gejala Diabetes atau Kencing Manis

    Rendah karbohidrat

    Selain harus rendah gula, faktor lain yang perlu diperhatikan dalam memilih susu untuk pengidap diabetes adalah harus rendah karbohidrat karena karbohidrat ternyata memiliki dampak terbesar pada gula darah. Karbohidrat mudah dicerna tubuh dan cepat berubah menjadi glukosa. Itulah sebabnya menjaga asupan karbohidrat sangat penting bagi diabetasi.2 Oleh karena itu, susu full cream yang tinggi karbohidrat sangat tidak disarankan.1

    Rendah lemak dan tinggi protein

    Susu rendah lemak adalah pilihan yang cukup tepat bagi pengidap diabetes sebab susu jenis ini mampu mengurangi kadar kolestrol jahat dan meningkatkan kadar kolestrol baik dalam tubuh. Jika dibiarkan, kadar kolestrol jahat dapat meningkatkan risiko stroke atau serangan jantung bagi diabetasi. Selain rendah lemak, susu yang tepat untuk pengidap diabetes harus tinggi protein.

    Kaya akan kalsium dan vitamin D

    Susu tinggi kalsium sangat diperlukan bagi pengidap diabetes. Pengidap diabetes disarankan untuk mengonsumsi cukup kalsium. Hal ini perlu karena para diabetasi cenderung memiliki struktur tulang yang lemah sehingga rentan mengalami patah tulang. Selain itu, pengidap diabetes dengan gangguan saraf kaki memiliki risiko jatuh yang lebih tinggi. Supaya kalsium dapat mudah diserap oleh tubuh, hal lain yang perlu diperhatikan adalah susu harus kaya akan vitamin D. Kombinasi antara kalsium dan vitamin D pada susu akan menjaga kepadatan tulang sehingga risiko patah tulang akan lebih rendah.

    Baca Juga: Madu vs Gula Pasir; Mana yang Baik untuk Diabetes?

    Harus yang sudah benar-benar teruji

    Memilih susu untuk pengidap diabetes yang tepat pun harus memperhatikan kualitas yang dimilikinya. Susu harus sudah benar-benar teruji khasiatnya setelah melalui penelitian yang cukup panjang dan aman untuk pengidap diabetes. Salah satu yang harus diperhatikan pada kandungannya adalah magnesium yang mampu membantu mengontrol gula darah.

    Selain memilih susu yang tepat, di bawah ini ada beberapa susu alami yang aman untuk pengidap diabetes.

    Susu Alami untuk Pengidap Diabetes

    Susu almond tanpa gula

    Apabila Sobat Sehat sedang mengidap diabetes dan sedang berusaha mengurangi asupan karbohidrat, Sobat bisa memilih susu almond. Susu ini memiliki kandungan karbohidrat yang rendah bahkan beberapa hampir tidak ada karbohidrat sama sekali. Kandungan lemaknya juga hanya sepertiga dari susu biasa yang umumnya memiliki minimal 8 gram kandungan lemak. Adapun kandungan susu almond adalah sebagai berikut:3

    • Kalori: 39
    • Lemak: 2,88 gram
    • Karbohidrat: 1,52 gram
    • Serat: 0,5-1 gram, dan tergantung merek
    • Protein: 1,55 gram
    • Kalsium: 516 miligram 

    Susu kedelai tanpa gula

    Kandungan karbohidrat dalam segelas susu kedelai memang lebih tinggi ketimbang susu almond, namun jumlahnya hanya sepertiga dari susu full cream atau susuk skim yang mencapai 12 gram. Adapun kandungannya adalah sebagai berikut:3

    • Kalori: 79
    • Lemak: 4,01 gram
    • Karbohidrat: 4,01 gram
    • Serat: 1
    • Protein: 7 gram
    • Kalsium: 300 miligram

    Produk Terkait: Susu Kedelai Melilea

    Susu rami tanpa gula

    Susu yang terbuat dari biji rami kemungkinan besar belum terkenal di Indonesia. Namun, di beberapa negara lain, susu rami sudah banyak dikenal karena khasiat yang dimilikinya. Seperti halnya susu almond, susu rami memiliki kandungan karbohidrat dan lemak yang rendah, namun kaya akan omega 3, kalsium zat besi, serta magnesium sehingga sangat tepat bagi pengidap diabetes. Adapun kandungan susu rami adalah sebagai berikut:3

    • Kalori: 24
    • Lemak: 2,5 gram
    • Karbohidrat: 1,02 gram
    • Serat: 0
    • Protein: 0
    • Kalsium: 300 miligram

    Itulah susu yang aman untuk dikonsumsi pengidap diabetes. Selain cara memilih dan jenisnya, yang perlu diperhatikan adalah kiat mengonsumsi yang tepat. American Diabetes Association (ADA) menganjurkan para diabetasi mengecek terlebih dahulu kadar gula darah selama 30 menit sebelum mengonsumsi susu.4 Lakukan pemeriksaan gula darah kembali setelah mengonsumsi susu. Apabila kadar gula darah melonjak, sebaiknya hindari meminum susu dan produk olahannya. Penderita diabetes juga perlu memastikan tidak ada riwayat alergi susu seperti intoleransi laktosa, gluten, serta gangguan lambung saat meminum susu.1

    Baca Juga: Susu Rendah Kalori Pengganti Makanan Diabetasi

    Sobat Sehat pun bisa berkonsultasi lebih lanjut dengan dokter mengenai masalah ini. Untuk informasi lebih lanjut mengenai susu untuk diabetasi dan produk-produk yang berkaitan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Referensi

    1. Media K. Bolehkah Pengidap Diabetes Minum Susu Full Cream? Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 10 September 2020]. Available from: https://health.kompas.com/read/2020/02/17/073000768/bolehkah-pengidap-diabetes-minum-susu-full-cream-?page=all#:~:text=Jenis%20susu%20terbaik%20bagi%20pengidap,lebih%20rendah%20kalori%20dan%20karbohidrat.
    2. Media K. Pentingnya Membatasi Asupan Karbohidrat Bagi Pengidap Diabetes Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 10 September 2020]. Available from: https://lifestyle.kompas.com/read/2020/07/15/205625820/pentingnya-membatasi-asupan-karbohidrat-bagi-pengidap-diabetes?page=all#:~:text=Dibandingkan%20dengan%20lemak%2C%20karbohidrat%20memiliki,sumber%20energi%20utama%20bagi%20tubuh.
    3. 3 Pilihan Susu ‘Alami’ Untuk Pengidap Diabetes [Internet]. gaya hidup. 2020 [cited 10 September 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20190910153322-255-429132/3-pilihan-susu-alami-untuk-pengidap-diabetes
    4. Milk and diabetes: Choices, nutrition, and benefits [Internet]. Medicalnewstoday.com. 2020 [cited 10 September 2020]. Available from: https://www.medicalnewstoday.com/articles/311107#nutrition
    Read More
  • Fakta Melawan Diabetes – Punya kerabat atau keluarga Sahabat yang menderita diabetes? Bagi sebagian penderita pernah merasakan hati terkoyak saat di vonis menderita diabetes dan menganggap diabetes menjadi akhir segalanya. Karena penyakit satu ini akan terus menghantui dan sangat sulit untuk disembuhkan, diabetes sendiri dibagi menjadi dua tipe. Diabetes tipe 1, diabetes tipe ini pankreas […]

    8 Fakta Melawan Diabetes

    Fakta Melawan Diabetes – Punya kerabat atau keluarga Sahabat yang menderita diabetes? Bagi sebagian penderita pernah merasakan hati terkoyak saat di vonis menderita diabetes dan menganggap diabetes menjadi akhir segalanya. Karena penyakit satu ini akan terus menghantui dan sangat sulit untuk disembuhkan, diabetes sendiri dibagi menjadi dua tipe.

    Diabetes tipe 1, diabetes tipe ini pankreas tidak dapat memproduksi insulin dengan baik, sehingga memerlukan suntikan insulin tambahan setiap harinya. Sedangkan Diabetes tipe 2, karena tubuh tidak dapat menggunakan insulin secara efektif akibat kurangnya melakukan aktivitas fisik dan memiliki berat badan berlebih dan diabetes tipe 2 ini mencapai 90%.

    Maka dari itu perlu Sahabat ketahui 8 fakta melawan diabetes, berikut ulasannya yang dilansir dari TanyaDok.com:

    1. Penderita Diabetes Tak Lagi Mengenal Usia

    Menurut data pada tahun 2014, 9% penduduk di dunia yang berusia 18 tahun keatas menderita diabetes dan paling tinggi pada penderita diabetes tipe 2. Dengan gaya hidup saat ini seperti mengkonsumsi makanan cepat saji, mengkonsumsi gula berlebih  serta memiliki berat badan berlebih menjadi salah satu pencetus diabetes. Bila dibiarkan maka penderita diabetes di dunia akan semakin muda maka hindari hal tersebut.

    Baca Juga: Persahabatan Gagal Ginjal dan Penyakit Jantung

    1. Diabetes Penyebab Terjadinya Gagal Ginjal

    Kencing manis (diabetes) menjadi salah satu penyebab terjadinya gagal ginjal. Hal ini tidak langsing terjadi, butuh waktu 5-10 tahun gagal ginjal dapat terjadi bila Sahabat tidak melakukan pengobatan secara teratur dan tidak hanya gagal ginjal saja namun dapat terjadi komplikasi lainnya. Jadi dijaga ya Sahabat.

    1. Ibu Penyakit

    Apa ibu penyakit? Dan apa kaitannya dengan diabetes? Diabetes menjadi hal yang ditakutkan karena dapat menimbulkan komplikasi yang sangat banyak mulai dari mata, ginjal gangguan jantung hingga saraf.

    Baca Juga: Diabetes Saat Hamil

    1. Meningkatkan Risiko Jantung dan Stroke

    Diabetes menjadi pencetus meningkatnya risiko terkena serangan jantung dan stroke sebanyak 2 kali lipat dibandingkan pasien non diabetes. Karena pada saat menderita diabetes, maka pembuluh darah akan lebih luas dan lebih banyak dibandingnya orang nornal dan sangat berpengaruh jika gula darahnya tidak terkontrol dengan baik.

    Saat terjadi serangan jantung, maka komplikasi yang ditimbulkan lebih berat karena kemampuan untuk penyelamatan pembuluh darah secara alami akan terganggu. Selain itu sadaf perasa akan tumpul dan mungkin lebih jarang merasakan nyeri dada yang khas dan sangat sulit dideteksi secara dini pada pasien diabetes.

    1. Diabetes Dapat Membuat Buta

    Bila komplikasi diabetes terus terjadi, maka risiko kebutaan semakin besar. Hal ini dinamakan Retinopati diabetes yang dapat menyebabkan 5.000 orang mengalami kebutaan setiap tahunnya dan menjadi penyebab kebutaan nomor 4 di Inggris. Selain katarak, pembuluh darah diretina mata dapat rusak lalu semakin lama pengelihatan semakin berkurang.

    Baca Juga: Saat si Kecil Menderita Diabetes

    1. Diabetes Dapat Dicegah

    Walaupun beberapa hal terlihat menaklukan, namun Sahabat dapat mencegahnya dengan cara pertahankan berat badan secara seimbang berdasarkan BMI, Selalu aktif berolahraga minimal 30 menit sehari, mengurangi asupan yang tinggi garam, gula dan lemak jenuh, konsumsi buah setiap harinya dan berhenti merokok.

    1. Rutin Jalani Pengobatan

    Sahabat telah didiagnosa menderita diabetes namun jangan sampai lalai untuk mengontrol kesehatan terutama gula darah. Lakukan secara rutin pengobatan sesuai anjuran dokter, dokter akan memutuskan yang dapat menstabilkan gula darah apakah obat oral atau dengan insulin. Serta mengatur pola makan juga menjadi hal yang penting untuk kesehatan Sahabat.

    Produk Terkait: Produk Herbal Diabetes

    1. Hindari Komplikasi Diabetes

    Setelah mengetahui komplikasi yang terjadi akibat diabetes, maka Sahabat perlu menjaga tekanan darah, melakukan perawatan kaki untuk menghindari luka, menjaga kadar kolesterol darah normal serta skrining secara rutin untuk melihat fungsi ginjal dan kesehatan mata  dengan baik.

    Baca Juga: Apakah Enjakulasi Dini Salah Satu Tanda Diabetes?

    Maka dari itu perlu untuk menjaga dan melawan diabetes untuk Sahabat ataupun orang terkasih. Untuk mendapatkan berbagai produk kesehatan yang aman dan berkualitas, dapatkan di ProSehat.  Selain itu tersedia vaksinasi yang bisa Sahabat tanya langsung ke Maya akan membantu Sahabat sebagai asisten kesehatan di ProSehat melalui Telp/ SMS / WA 0811-18-16-800.

    Referensi :

    TanyaDok. 18 April 2016. “Infografik Tentang Fakta Seputar Diabetes”.

    https://www.tanyadok.com/artikel-kesehatan/infografik-tentang-fakta-seputar-diabetes

    TanyaDok. 19 Maret 2016. “Gagal Ginjal”. https://www.tanyadok.com/penyakit/gagal-ginjal/penyebab/

    TanyaDok. 29 Oktober 2008. “Anda Penderita Kencing Manis? Waspada Kebutaan Mendadak!”.

    https://www.tanyadok.com/artikel-kesehatan/anda-penderita-kencing-manis-waspada-kebutaan-mendadak

     

    Read More
  • Jumlah kalori yang harus Sobat konsumsi setiap hari itu berdasarkan jenis kelamin, berat badan, tinggi badan dan jenis kegiatan yang sehari-harinya Sobat lakukan. Pretty complicated, indeed. Jadi, jumlah asupan harian itu tidak sama bagi setiap orang. Namun dengan perkembangan teknologi yang kian pesat, banyak aplikasi smartphone yang dapat membantu mengetahui jumlah asupan harian yang diperlukan. […]

    Inilah Jumlah Kalori 7 Menu Makan Siang dan Cara Membakarnya

    Jumlah kalori yang harus Sobat konsumsi setiap hari itu berdasarkan jenis kelamin, berat badan, tinggi badan dan jenis kegiatan yang sehari-harinya Sobat lakukan. Pretty complicated, indeed. Jadi, jumlah asupan harian itu tidak sama bagi setiap orang. Namun dengan perkembangan teknologi yang kian pesat, banyak aplikasi smartphone yang dapat membantu mengetahui jumlah asupan harian yang diperlukan. Beberapa aplikasi juga sudah pernah dibahas dengan lengkap, sehingga hal terakhir yang harus dilakukan adalah membakar kalori yang sudah dikonsumsi dengan tujuan terhindar dari obesitas yang menjadi salah satu pemicu penyakit diabetes tipe 2!

    Siapa yang ingin terhindar dari penyakit diabetes? Keep on reading!

    Siapa yang tahu bahwa sepiring gado-gado dengan lontong (bukan nasi) akan mencukupi asupan harian Anda sebanyak 488 kalori? Angka tersebut terbilang cukup besar untuk sekali makan lho, tapi tidak menjadi masalah jika Anda mengetahui jenis dan durasi olahraga yang harus dilakukan untuk membakar kalori tersebut. Untuk menjawab hal tersebut, berikut ini jumlah kalori dari 7 makanan terpilih favorit Anda serta tips tentang cara membakarnya:

    1. Gado-gado Lontong

    Menu yang satu ini memang khas Indonesia. Karena, bahan-bahan yang digunakan seadanya (sayuran) yang ada. Dengan bumbu atau bahasa kerennya adalah dressing, gado gado tidak menggunakan mayonaise
    seperti salad ala ala. Makanan murah meriah ini sudah nikmat dengan dressing yang dibuat dari perpaduan kacang tanah, gula merah, asam Jawa dan sedikit perasan jeruk nipis. Nikmatnya!

    144341_Indonesian_gado_gado

    • Jumlah Kalori (1 porsi): 488 kkal
    • Jenis Olahraga: Skipping (Lompat Tali)
    • Waktu yang Dibutuhkan untuk Membakarnya: 20 menit

    2. Mie Ayam

    Yang satu ini pasti bisa ditemukan hampir di kantin manapun di Indonesia. Mulai dari di pinggir jalan, di ruko hingga di kantin perkantoran, mie ayam memang sudah menjadi idola bagi para karyawan supersibuk yang ingin memuaskan rasa lapar mereka. Kombinasi ayam, dan mie keriting dengan pangsit menjadi nilai plus dari hidangan ini.Tidaklah mengherankan jika mie ayam menjadi menu favorit makan siang.

    • img_3739
    • Jumlah kalori (1 porsi): 421 kkal
    • Jenis Olahraga: Zumba
    • Waktu yang Dibutuhkan untuk Membakarnya: 1 jam

    Baca Juga: 10 Kegiatan Cegah Diabetes yang Bisa Dilakukan di Rumah

    3. Nasi Goreng

    Salah satu makanan khas Indonesia ini juga menjadi menu favorit bagi beberapa orang yang melewatkan waktu sarapan dan sudah dalam kondisi sangat kelaparan. Selain nikmat, menu ini juga mengandung sedikit porsi protein yang bisa Anda dapatkan dari telur ceplok, sosis, potongan dada ayam, dan masih banyak lagi.

    nasi goreng

    • Jumlah Kalori (1 porsi): 329 kkal (dengan ayam)
    • Jenis Olahraga: Aerobik
    • Waktu yang Dibutuhkan untuk Membakarnya: 30 menit

    4. Nasi Campur Warteg

    Untuk dikatakan sebagai salah satu hidangan, nasi campur warteg tidak termasuk ke dalamnya. Istilah yang digunakan oleh orang Indonesia hanya ‘nasi warteg’. Jadi sebut saja nasi warteg sebagai salah satu kuliner Indonesia yang menyediakan kebebasan bagi para pembeli untuk memenuhi piring dengan berbagai macam jenis lauk pauk. Dan tidak lupa porsi nasi yang biasanya besar. Menurut penelitian di lapangan, menu nasi warteg itu hanya sebatas nasi, 1 buah gorengan, 1 jenis lauk sayuran dan 1 daging (protein seperti ayam atau daging merah). Banyak pembeli dengan kombinasi ini menyangka bahwa tersebut bergizi seimbang. Think again!

    Nasi-Campur-Komplit

    • Jumlah Kalori (1 porsi): 549 kkal
    • Nasi putih/mangkuk: 204 kkal
    • Berbagai jenis lauk pauk dalam porsi sedikit akan membuat porsinya menjadi 100 kkal (keseluruhan)
    • 1 buah gorengan Bakwan: 345 kkal
    • Jenis Olahraga: Berjalan cepat
    • Waktu yang Dibutuhkan untuk Membakarnya: 1 jam 30 menit

    5. Nasi Padang

    Menu yang satu ini sudah sangat terkenal hingga penjuru dunia. Yup, nasi Padang sebenarnya hanya kombinasi nasi panas dengan berbagai macam pilihan lauk pauk yang berasal dari ranah Minang, atau Kota Padang, Sumatera Barat, Indonesia seperti rendang, ayam bakar, ikan dan masih banyak lagi. Kuah santan kental penuh lemak membuat hidangan ini semakin sedap.

    foodliberatorblogspot

    • Jumlah Kalori (1 porsi): 664 kkal!
    • Jenis Olahraga: Berlari (treadmill, moderate)
    • Waktu yang Dibutuhkan untuk Membakarnya: 1 jam 10 menit

    Baca Juga : 5 Jenis Olahraga Cegah Diabetes

    6. Burger Ukuran Besar+French Fries+Soft Drink

    Siapa yang tidak mengenal menu ini? Kombinasinya memang selalu daging, kentang dan soda. Namun seberapa banyak kalori yang Anda konsumsi dari menu ini?

    • Jumlah Kalori: 1330 kkal
    • 1 Burger ukuran besar + keju : 540 kkal
    • 1 Large French Fries: 510 kkal
    • 1 Large Soft Drink: 280 kkal
    • Jenis Olahraga: Sepeda Statis
    • Waktu yang Dibutuhkan untuk Membakarnya: 2 jam 21 menit (tanpa berhenti)

    7. Paket  Ayam Goreng Tepung+Soft Drink

    Menu yang satu ini selain murah namun sangat mengenyangkan. Kenikmatan renyahnya kulit ayam goreng tepung memang sudah mendunia, apalagi di Indonesia. Jika di Barat mereka tidak terbiasa menyandingkan ayam goreng tepung dengan nasi, lain hal dengan orang Indonesia yang senang menumpuk banyak karbohidrat dalam menu makannya. Yup, makan ayam goreng super nikmat tanpa nasi sudah seperti sayur kurang garam bagi mereka. Apakah Sobat termasuk di dalamnya?

    FN_gluten-free-fried-chicken_s4x3

    • Jumlah Kalori: 1180 kkal
    • 1 Dada ayam (181 gr): 520 kkal
    • 1 French Fries (Regular): 380 kkal
    • 1 Large Coca Cola: 280 kkal
    • Jenis Olahraga: Yoga
    • Waktu yang Dibutuhkan untuk Membakarnya: 6 jam 36 menit (tanpa berhenti)

    Baca Juga: 10 Kesehatan Pranikah Untuk Anda dan Pasangan

    Nah, 7 contoh makanan di atas memang pasti pernah lewat perut kita. Bayangkan jika setelah melahap dengan nikmatnya salah satu menu di atas kemudian yang Anda lakukan hanya duduk dan kembali bekerja? Hati-hati diabetes! Solusi terbaiknya adalah mencari pengganti dari makanan di atas dan hitung asupan kalori yang Sobat Sehat konsumsi setiap hari. Tidak perlu menyebut olahraga, karena hal tersebut seharusnya dijadikan sebagai gaya hidup dan kebiasaan rutin yang tidak bisa Anda lewatkan.

    Apabila Sobat ingin mengetahui lebih dalam dan lengkap membakar kalori yang tepat dan memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa

     

     

    Referensi:

    • DailyMail.co.uk: How Exercise REALLY Takes Burn Big Size of Burger
    • Fatsecret.co.id: Kalori Gizi Makanan
    Read More
  • Sebenarnya seberapa penting medical check up? Bagi sebagian orang di Indonesia, pemeriksaan kesehatan tubuh secara lengkap mungkin hanya dilakukan saat harus memenuhi persyaratan pendidikan, wajib militer, dan pendaftaran asuransi kesehatan/jiwa. Bagaimana tidak, mengingat biaya medical check up juga tidaklah murah. Namun alangkah bijaksananya bila menyisipkan budget untuk hal ini, sehingga Anda dapat mengetahui dengan baik kondisi […]

    8 Alasan Pentingnya Melakukan ‘Medical Check Up’

    Sebenarnya seberapa penting medical check up? Bagi sebagian orang di Indonesia, pemeriksaan kesehatan tubuh secara lengkap mungkin hanya dilakukan saat harus memenuhi persyaratan pendidikan, wajib militer, dan pendaftaran asuransi kesehatan/jiwa. Bagaimana tidak, mengingat biaya medical check up juga tidaklah murah. Namun alangkah bijaksananya bila menyisipkan budget untuk hal ini, sehingga Anda dapat mengetahui dengan baik kondisi tubuh. Dengan begitu bentuk pencegahan dapat dilakukan sejak dini dan terhindar dari penyakit tertentu.

    Baca Juga: Sobat Ingin Menikah? Yuk, Tes Check-Up Kesehatan Pranikah

    8 alasan pentingnya medical check up

    Beberapa hal yang diperiksa saat medical check up diantaranya:

    1. Pemeriksaan EKG (Elektrokardiogram)
    Elektrokardiogram (EKG) adalah tes sederhana yang dapat digunakan untuk memeriksa aktivitas listrik jantung. Jantung adalah organ berotot yang berdetak berirama guna memompa darah ke seluruh tubuh. Sinyal yang membuat kontrak serat otot jantung berasal dari simpul sinoatrial, yang merupakan alat pacu jantung alami dari dalam jantung sendiri. Dalam tes EKG, impuls listrik yang terjadi saat jantung berdetak akan dicatat dan biasanya ditampilkan pada selembar kertas dengan visual grafik yang nantinya akan menunjukkan apakah aktivitas jantung Anda normal atau sebaliknya.

    2. Tes Darah
    Satu tetes darah dapat bercerita tentang ⅔ dari kondisi kesehatan tubuh seseorang. Dengan mengambil sampel darah Anda, faktor risiko penyakit berbahaya dapat diketahui sejak dini. Diantaranya kadar gula darah, kadar kolesterol, kadar asam urat, serta kadar hemoglobin anda semua bisa diketahui melalui tes darah sederhana. Mintalah petunjuk dokter anda kapan anda perlu berpuasa sebelumnya atau tidak.

    3.Tes Urine

    Bisa mendeteksi apakah ada batu saluran kemih, mendeteksi adanya infeksi atau tidak, juga pemeriksaan kehamilan.

    4. Yang paling utama adalah pemeriksaan fisik oleh dokter Dokter akan memeriksa anda dari ujung rambut hingga ujung kaki, serta melakukan wawancara menyeluruh mengenai kondisi kesehatan anda, apakah anda memiliki keluhan yang merupakan pertanda gangguan kesehatan, serta wawancara akan gaya hidup anda.

    Seberapa penting medical check-up bagi kesehatan Anda? Berikut 8 alasannya:

    1. Karena mobil Anda juga diperiksa setiap setahun sekali

    Jangan kalah dengan mobil mewah Anda, karena kesehatan tubuh Anda jauh lebih berharga dibanding harga mobil. Sempatkan waktu untuk melakukan pemeriksaan kesehatan minimal setahun sekali, jika Anda tidak pernah memiliki tracks record penyakit kronis dan 3 bulan sekali jika Anda menderita suatu penyakit tertentu (misal diabetes, jantung, TB paru)

    2. Karena orang yang sehat saja masih bisa jatuh sakit

    Orang tua Anda yang masih hidup sehat hingga usia senja pasti pernah sakit, walaupun bukan penyakit yang serius hingga mengancam nyawa. Dengan melihat kenyataan seperti itu, bagaimana dengan orang-orang yang tidak mengetahui kondisi kesehatannya dengan baik?

    3. Karena Anda memiliki asuransi kesehatan

    Apalagi jika Anda telah memiliki asuransi kesehatan, maka kewajiban untuk pemeriksaan kesehatan ini menjadi lebih besar lagi dan harus rutin dijalankan, mengingat biaya cek up sudah ditanggung melalui asuransi tersebut.

    Baca Juga: Dampak Covid-19 pada Kesehatan Karyawan

    4. Karena Anda perokok pasif/aktif dan kurang beraktivitas

    Kepentingan cek kesehatan pun bertambah besar ketika Anda perokok pasif atau aktif dan jarang sekali meluangkan waktu untuk berolahraga. Jangan biarkan tubuh Anda meledak seperti bom waktu!

    5. Karena Anda memiliki sanak keluarga yang meninggal muda

    Tanpa bermaksud menakuti, jika dari riwayat keluarga ditemukan sanak keluarga yang meninggal karena penyakit kronis seperti serangan jantung, stroke, dan lain-lain, maka keperluan cek kesehatan rutin menjadi lebih besar lagi.

    6. Karena pekerjaan Anda yang senantiasa berubah

    Jika pekerjaan Anda mengharuskan untuk duduk di depan laptop hingga berjam-jam lamanya, maka gaya hidup tersebut dapat mempengaruhi kualitas kesehatan tubuh Anda. Jangan salahkan pekerjaan Anda, tapi komitmen Anda untuk meluangkan waktu untuk berolahraga yang tipis. Karena hal ini pula medical check up diperlukan sehingga Anda dapat mengetahui risiko dari kenikmatan Anda selama ini dengan tidak berolahraga sama sekali.

    7. Karena mencegah lebih bijaksana daripada mengobati

    Dengan tingginya biaya pengobatan yang harus dikeluarkan oleh Anda begitu suatu penyakit menyerang Anda, maka pada saat tersebut hanya penyesalan yang tersisa. Mengapa saat sehat dulu Anda tidak melakukan pencegahan yang bisa dilakukan salah satunya adalah dengan melakukan pemeriksaan secara rutin.

    8. Karena Anda spesial

    Bayangkan beberapa tahun lagi, dengan gaya hidup kurang sehat yang Anda jalani tiba-tiba penyakit kronis menyerang tanpa tanda maupun gejala? It’s because you’re special, maka pemeriksaan kesehatan penting untuk dilakukan. Ketahui dengan baik kondisi kesehatan tubuh Anda, dan tubuh akan berterima kasih. Bayangkan kesedihan orang-orang terkasih jika melihat Anda terbaring sakit?

    Baca Juga: 4 Cara Sehat Di Masa Depan Dimulai dari Sekarang

    Medical check up wajib dilakukan oleh perempuan dan laki-laki, baik muda maupun tua karena banyak orang yang sehat masa kini pun masih rutin melakukan medical check up. Hal ini bertujuan untuk memeriksa tingkat kesehatan dan mengetahui kemungkinan adanya penyakit serius yang bisa terjadi tanpa menunjukkan tanda atau gejala. Apabila Sobat memerlukan layanan check up kesehatan lebih lengkap silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Read More

Showing 1–10 of 27 results

Chat Asisten ProSehat aja