Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Author Archive for: dr Erika Gracia

dr Erika Gracia

About dr Erika Gracia

Showing 1–10 of 31 results

  • Maraknya pandemi COVID-19 yang masih belum mereda di Indonesia membuat masyarakat ingin mengecek status kesehatan mereka. Bahkan banyak yang membeli rapid test yang dijual online untuk melakukan tes secara mandiri. Apakah Sobat perlu melakukan rapid test secara mandiri? Bolehkah dilakukan sendiri? Baca Juga: Kenali Rapid Test dan Pembacaan Hasilnya Rapid test merupakan sebuah pemeriksaan skrining […]

    Kapan & Di Mana Bisa Rapid Test Mandiri?

    Maraknya pandemi COVID-19 yang masih belum mereda di Indonesia membuat masyarakat ingin mengecek status kesehatan mereka. Bahkan banyak yang membeli rapid test yang dijual online untuk melakukan tes secara mandiri. Apakah Sobat perlu melakukan rapid test secara mandiri? Bolehkah dilakukan sendiri?

    Baca Juga: Kenali Rapid Test dan Pembacaan Hasilnya

    Rapid test merupakan sebuah pemeriksaan skrining awal untuk mendeteksi antigen maupun antibodi yaitu IgM dan IgG yang diproduksi oleh tubuh untuk melawan virus Corona. Tipe rapid test yang lebih sering dijumpai adalah yang mendeteksi antibodi melalui sampel darah. Antibodi ini akan dibentuk oleh tubuh sebagai respon bila terdapat paparan virus corona. Pembentukan antibodi membutuhkan waktu sekitar beberapa hari hingga minggu, dipengaruhi oleh faktor usia, status gizi, tingkat keparahan penyakit, konsumsi obat-obatan sebelumnya, dan penyakit sebelumnya yang dapat memengaruhi sistem imun.

    Hasil rapid test positif menandakan bahwa orang yang diperiksa pernah terinfeksi virus Corona. Namun, orang yang sudah terinfeksi virus Corona dan memiliki virus di dalam tubuhnya bisa saja mendapatkan hasil rapid test yang negatif karena tubuhnya belum membentuk antibodi terhadap virus Corona. Peristiwa ini dikenal juga sebagai false negative, oleh karena itu jika hasilnya negatif maka pemeriksaan rapid test perlu diulang 7-10 hari setelahnya. Bila hasil test Sobat positif, tidak perlu panik terlebih dahulu, terdapat juga peristiwa false positive karena rapid test mendeteksi antibodi terhadap coronavirus jenis lain, bukan yang menyebabkan COVID-19.  Jadi pemeriksaan rapid test ini hanyalah digunakan sebagai pemeriksaan skrining atau penyaring awal saja bukan pemeriksaan untuk mendiagnosis infeksi COVID-19. Tes yang dapat memastikan apakah seseorang positif terinfeksi virus, adalah pemeriksaan polymerase chain reaction (PCR) karena pemeriksaan ini bisa mendeteksi langsung keberadaan virus Corona.1,2

    Produk Terkait: Rapid Test ke Rumah atau Klinik

    Perlu diketahui, rapid test hanya dilakukan kepada orang yang berisiko tertular COVID-19. Sehingga tidak semua orang perlu melakukan pemeriksaan ini. Rapid test corona direkomendasikan untuk:

    • Orang Tanpa Gejala (OTG), terutama yang pernah melakukan kontak minimal 7 hari dari pasien positif COVID-19.
    • Orang Dalam Pemantauan (ODP), yaitu seseorang yang mengalami demam (³38oC) atau riwayat demam, serta gejala gangguan sistem pernapasan seperti batuk, pilek, dan sakit tenggorokan dan pada 14 hari terakhir sebelum timbul gejala, memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di area transmisi lokal baik di luar maupun dalam negeri.
    • Pasien Dalam Pengawasan (PDP), yaitu seseorang dengan demam (³38oC) atau riwayat demam, serta gejala gangguan sistem pernapasan seperti batuk, sesak nafas, sakit tenggorokan, pilek, gejala pneumonia ringan hingga berat dan pada 14 hari terakhir sebelum timbul gejala, memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di area transmisi lokal baik di luar maupun dalam negeri.
    • Profesi yang mengharuskan kontak dengan banyak orang seperti petugas kesehatan, polisi, tentara petugas kurir, dan lainnya.2

    Meski prosedurnya terlihat mudah dan kit pemeriksaan sudah bisa didapatkan online, pemeriksaan rapid test sebaiknya tetap dilakukan dibawah pengawasan petugas kesehatan karena setelah pengambilan sampel, perlu dilakukan pencatatan dan pelaporan kasus sesuai dengan pedoman penatalaksanaan COVID-19 yang berlaku di Indonesia. Selain itu, petugas kesehatan juga dapat mengarahkan apa yang harus dilakukan setelah mendapatkan hasil pemeriksaan. Kit rapid test yang beredar bebas di kalangan masyarakat pun tidak semuanya memenuhi standar yang diakui oleh pemerintah Indonesia, ketika pemeriksaan ini dilakukan menggunakan alat yang tidak valid, maka bisa timbul hasil false negative yang tinggi, hal ini bisa jadi sangat berbahaya. Orang yang menerima hasil false negative mungkin akan merasa tidak terinfeksi sehingga tidak melakukan pencegahan penyebaran virus Corona. 2,3

    Baca Juga: Bagaimana Cara Mendapat Surat Keterangan Bebas Corona?

    Pemeriksaan rapid test yang disarankan tetap dilakukan di fasilitas kesehatan seperti puskesmas dan rumah sakit pemerintah maupun swasta. Selain di rumah sakit, untuk mengurangi paparan terhadap kuman penyakit, pemeriksaan rapid test sekarang juga sudah bisa dilakukan melalui bantuan aplikasi kesehatan dan juga pemeriksaan drive thru seperti layanan yang dimiliki ProSehat. Dengan bantuan aplikasi kesehatan, maka Sobat dapat membuat penjadwalan rapid test terlebih dahulu sehingga tidak perlu repot-repot mengantri. Pengambilan sampel juga seringkali dengan menggunakan metode drive thru jadi Sobat tidak perlu turun dari mobil. Pemeriksaan ini tentunya juga tetap dilakukan dibawah pantauan dan arahan petugas kesehatan.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Advice on the use of point-of-care immunodiagnostic tests for COVID-19 [Internet]. Available from: https://www.who.int/news-room/commentaries/detail/advice-on-the-use-of-point-of-care-immunodiagnostic-tests-for-covid-19
    2. Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease (COVID-19). Kementerian Kesehatan RI; 2020.
    3. Azizah KN. Marak Rapid test Corona Mandiri, Bolehkah Dilakukan Sendiri? [Internet]. detikHealth. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-4977547/marak-rapid-test-corona-mandiri-bolehkah-dilakukan-sendiri
    Read More
  • Pemerintah telah menetapkan kebijakan kerja dari rumah semasa pandemi COVID-19 untuk mengurangi rantai penularan penyakit ini. Namun, terdapat sejumlah profesi yang masih mengharuskan karyawan untuk tetap bekerja di kantor. Untuk mengetahui cara pencegahan yang benar, Sobat sebaiknya juga mengenal cara penularan virus tersebut, yaitu melalui percik renik yang keluar saat seseorang sedang batuk atau bersin. […]

    Cara Mengendalikan Laju COVID-19 di Lingkungan Kantor

    Pemerintah telah menetapkan kebijakan kerja dari rumah semasa pandemi COVID-19 untuk mengurangi rantai penularan penyakit ini. Namun, terdapat sejumlah profesi yang masih mengharuskan karyawan untuk tetap bekerja di kantor. Untuk mengetahui cara pencegahan yang benar, Sobat sebaiknya juga mengenal cara penularan virus tersebut, yaitu melalui percik renik yang keluar saat seseorang sedang batuk atau bersin.

    mengendalikan laju Covid-19

    Baca Juga: PSBB Ketat di Jakarta, Poin-poin yang Perlu Sobat Ketahui

    Percik renik ini bisa menyebar lalu terjatuh ke permukaan benda seperti meja, kursi, atau benda lainnya dalam radius sekitar 1 meter. Seseorang bisa tertular bila percik renik tersebut terhirup oleh orang lain, atau bila seseorang memegang permukaan benda yang sudah terkena percik renik lalu orang tersebut memegang bagian wajah seperti mata, hidung, dan mulut. Berikut adalah cara untuk mencegah penularan COVID-19 di lingkungan kantor:

    Membiasakan cuci tangan bagi pekerja 

    Sebaiknya disediakan tempat khusus untuk mencuci tangan serta hand rub berbahan dasar alkohol di lingkungan kantor. Biasakan untuk mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir yang bersih selama minimal 20 detik. Pastikan seluruh bagian tangan sudah tercuci dengan bersih, termasuk telapak tangan, punggung tangan, sela-sela jari, dan kuku. Mencuci tangan sebaiknya dilakukan setelah batuk dan bersin, sebelum dan setelah makan, setelah menggunakan toilet, dan bila tangan terlihat kotor. Hindari menyentuh wajah, baik sebelum maupun sesudah cuci tangan.

    Membiasakan etika batuk dan bersin yang benar

    Gunakan tisu atau bagian lipat dalam siku untuk menutup hidung dan mulut saat batuk maupun bersin, jangan gunakan tangan. Tisu yang digunakan sebaiknya segera dibuang ke tempat sampah dan cuci tangan setelahnya. Untuk orang yang tidak bergejala disarankan untuk menggunakan masker kain setiap harinya.

    Tetap menjaga jarak dengan orang lain

    Jagalah jarak minimal 1 meter dari orang lain. Hindari kontak fisik dengan orang lain, cukup menyapa dengan lambaian tangan, anggukan kepala, atau membungkuk.

    Baca Juga: Dampak Covid-19 pada Kesehatan Karyawan

    Jaga kebersihan benda atau peralatan kantor yang sering digunakan

    Bersihkan barang-barang yang digunakan setiap hari dengan air dan sabun bila terlihat kotor secara kasat mata, lalu bersihkan dengan disinfektan secara rutin benda-benda yang sering disentuh seperti meja, gagang pintu, handphone, keyboard, dan keran air.

    Membatasi pertemuan orang dalam jumlah banyak

    Sebelum melakukan pertemuan sebaiknya memastikan terlebih dahulu apakah pertemuan perlu dilakukan secara langsung atau dapat digantikan melalui bantuan media online (teleconference), serta membatasi jumlah orang yang berada dalam satu ruangan kantor.

    Baca Juga: Mengapa Terjadi Covid-19 di Perkantoran?

     

     

    Bila memang diperlukan pertemuan langsung sebaiknya dilakukan di ruangan berventilasi baik, dengan tetap menjaga jarak minimal 1 meter dan menggunakan masker.

    Secara aktif mengingatkan karyawan yang sakit untuk tetap di rumah

    Karyawan yang memiliki gejala atau kontak erat dengan penderita sebaiknya memberitahu atasannya dan dianjurkan untuk tetap di rumah. Serta dilakukan skrining kesehatan setiap harinya sebelum karyawan atau pelanggan masuk ke dalam gedung kantor, seperti mengukur suhu tubuh dan menanyakan gejala, bila ada yang tidak memenuhi syarat maka segera berikan masker bedah dan diarahkan untuk tetap di rumah.

    Mengetahui tata cara pencegahan dan pengendalian virus sepulang dari kantor

    Setelah pulang dari kantor, lepas masker kain dari bagian belakang, setelah itu masker kain segera dicuci dan dikeringkan di tempat yang telah disediakan. Letakan kunci, dompet, dan tas di tempat di luar kamar Sobat. Lepaskan baju dan rendam dengan deterjen. Hindari memegang benda lainnya di dalam rumah Sobat, segera mandi dan bersihkan badan.

    Baca Juga: Jangan Sepelekan Masker dan Tips Nyaman Memakainya

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    DAFTAR PUSTAKA

    1. CDC. Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. 2020. Available from: https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/lab/index.html
    2. Advice for public [Internet]. Available from: https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/advice-for-public
    3. World Health Organizaton. Getting your workplace ready for COVID-19 [Internet]. 2020. Available from: https://www.who.int/docs/default-source/coronaviruse/getting-workplace-ready-for-covid-19.pdf
    4. Hand Hygiene to Prevent Infections – Journal of PeriAnesthesia Nursing [Internet].]. Available from: https://www.jopan.org/article/S1089-9472(17)30247-2/fulltext
    5. CDC. Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) – Interim Guidance for Businesses and Employers [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. 2020. Available from: https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/community/guidance-business-response.html

     

    Read More
  • Tidak hanya anak, orang dewasa juga seringkali enggan untuk berhubungan dengan jarum suntik. Walaupun Sobat sudah pernah mendapatkan vaksinasi lengkap saat masih kecil, perlu diketahui bahwa orang dewasa juga butuh vaksinasi karena ada beberapa jenis vaksin tertentu yang masih harus diberikan sebagai booster (penguat) dalam jangka waktu beberapa tahun setelah pemberian terakhir. Setidaknya ada 15 […]

    Apa Keuntungan Perusahaan Memberikan Benefit Vaksinasi Bagi Karyawan Kantor?

    Tidak hanya anak, orang dewasa juga seringkali enggan untuk berhubungan dengan jarum suntik. Walaupun Sobat sudah pernah mendapatkan vaksinasi lengkap saat masih kecil, perlu diketahui bahwa orang dewasa juga butuh vaksinasi karena ada beberapa jenis vaksin tertentu yang masih harus diberikan sebagai booster (penguat) dalam jangka waktu beberapa tahun setelah pemberian terakhir.

    Setidaknya ada 15 kasus penyakit menular yang dapat terjadi pada pekerja (karyawan) yang bisa dicegah oleh vaksinasi. Penyakit menular pada pekerja dapat menyebar melalui individu dan komunitas melalui kontak fisik, makanan, cairan tubuh, darah, serangga/binatang, dan udara. Vaksinasi adalah suatu upaya untuk meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu penyakit sampai batas optimal, sehingga bila suatu saat terpapar dengan penyakit tersebut, tidak akan sakit atau hanya mengalami sakit ringan. Selain itu, salah satu keuntungan vaksin adalah adanya herd immunity yaitu, suatu kekebalan kelompok yang didapatkan karena sebagian besar orang telah mendapatkan kekebalan melalui imunisasi sehingga tidak terjadi penularan penyakit.

    Produk Terkait: Vaksinasi Dewasa

    Suatu profesi mengharuskan seseorang untuk bekerja setiap harinya selama sekian tahun lamanya, hal ini akan memengaruhi jumlah paparan terhadap kuman penyakit yang didapatkan dari tempat kerja. Lambat laun paparan terus-menerus ini akan menimbulkan efek terhadap kesehatan. Sehingga perlu dipertimbangkan pemberian vaksinasi pada pekerja dengan memerhatikan jenis paparan di lingkungan kerja atau proses kerja, risiko penularan, dan status kekebalan tubuh pekerja. Selain itu, terdapat beberapa dasar regulasi yang mengatur pemberian vaksinasi di tempat kerja seperti UU No.1 Tahun 1970 pasal 2 yang berbunyi, “Pemberi kerja mempunyai kewajiban menyediakan layanan kesehatan kerja untuk melindungi dan meningkatkan kesehatan pekerja” dan Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 12 Tahun 2017 tentang penyelenggaraan imunisasi.

    Tanpa mendapatkan informasi yang lengkap, mungkin vaksinasi untuk melindungi pekerja masih dianggap pemborosan biaya, namun sebenarnya banyak keuntungan yang didapatkan dari sisi upaya pencegahan penularan penyakit yang sebetulnya dapat dicegah dengan vaksinasi dan produktivitas. Berikut adalah keuntungan vaksinasi di lingkungan kantor:

    • Meringankan biaya yang dikeluarkan dengan menurunkan waktu izin karyawan untuk vaksinasi di luar kantor.
    • Meringankan biaya yang dikeluarkan dengan mengurangi jumlah absensi karyawan akibat penyakit dan akan meningkatkan produktivitas kerja.
    • Pencegahan penyakit tertentu akan mencegah keluarga dan lingkungan sekitar untuk ikut terjangkit penyakit (herd immunity), sehingga biaya perawatan pencegahan penyakit akan lebih murah.1,

    Baca Juga: Pentingnya Vaksinasi Umroh untuk Ibadah yang Sehat

    Semua keuntungan yang disebutkan di atas dapat dinilai dengan indikator peningkatan produktivitas dan efisiensi pemberian vaksin berikut ini:

    • Turunnya absensi karena sakit.
    • Meningkatkan moral dan motivasi pekerja dengan memberikan rasa tenang dan nyaman dalam bekerja.
    • Meningkatnya citra perusahaan.
    • Menurunnya biaya berobat.

    Untuk petugas layanan publik, seperti karyawan perkantoran, jenis vaksinasi yang disarankan diberikan oleh perusahaan adalah vaksin terhadap penyakit Influenza, Varicella, Tetanus, Difteri, dan Pertusis (Td/Tdap). Pemberian vaksin influenza sebaiknya diulang setiap setahun sekali, karena virus influenza mudah untuk bermutasi, sehingga isi dari vaksin pun akan berbeda setiap tahunnya, hal ini ditentukan oleh pertimbangan para ahli yang dapat memprediksi jenis virus influenza apa saja yang akan menyebabkan penyakit paling banyak pada tahun itu.

    Baca Juga: Vaksin Cacar Bebaskan Anak dari Cacar Air

    Vaksin Varicella melindungi dari penyakit cacar air, penyakit ini sangat mudah menular, sehingga bila Sobat belum pernah terkena cacar air sebelumnya sebaiknya melakukan vaksinasi booster untuk melindungi diri. Penyakit tetanus, difteri, dan pertusis merupakan jenis penyakit yang bisa mematikan. Namun sejak ditemukannya vaksin Tdap ini, kasus kematian akibat tetanus dan difteri telah menurun hingga 99% dan pertusis turun hingga 80%. Oleh karena itu, orang dewasa juga perlu melakukan booster vaksin Td/Tdap ini setiap 10 tahun.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Perhimpunan Spesialis Kedokteran Okupasi Indonesia. Imunisasi untuk Perlindungan dan Upaya Peningkatan Produktivitas Pekerja. I. Jakarta;
    2. Hamborsky J, Kroger A, Wolfe C. Epidemiology and Prevention of Vaccine-preventable Diseases. Centers for Disease Control and Prevention; 2015. 376 p.
    3. Promoting Vaccination in the Workplace | CDC [Internet]. 2019 [cited 2020 May 30]. Available from: https://www.cdc.gov/flu/business/promoting-vaccines-workplace.htm
    4. Shahrabani S, Benzion U. Workplace Vaccination and Other Factors Impacting Influenza Vaccination Decision among Employees in Israel. International Journal of Environmental Research and Public Health. 2010 Mar;7(3):853.
    Read More
  • Di tengah pandemi COVID-19 terdapat berbagai himbauan yang berlaku, salah satunya adalah agar masyarakat tetap di rumah dan menghindari pusat keramaian, serta mengurangi jumlah kunjungan ke rumah sakit bila kondisi tidak gawat darurat. Hal ini mungkin bisa menjadi dilema apakah perlu membawa Si Kecil untuk melakukan imunisasi di rumah sakit atau tidak.1 Baca Juga: Seperti […]

    Seperti Apa Efektivitas Imunisasi Drive Thru?

    Di tengah pandemi COVID-19 terdapat berbagai himbauan yang berlaku, salah satunya adalah agar masyarakat tetap di rumah dan menghindari pusat keramaian, serta mengurangi jumlah kunjungan ke rumah sakit bila kondisi tidak gawat darurat. Hal ini mungkin bisa menjadi dilema apakah perlu membawa Si Kecil untuk melakukan imunisasi di rumah sakit atau tidak.1

    efektivitas imunisasi drive thru

    Baca Juga: Seperti Apa Imunisasi Anak di Masa Pandemi Covid-19?

    Imunisasi adalah suatu upaya untuk meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu penyakit sampai batas optimal, sehingga bila suatu saat terpapar dengan penyakit tersebut, tidak akan sakit atau hanya mengalami sakit ringan. Tujuan dari program imunisasi adalah untuk menurunkan angka kesakitan, kecacatan, dan kematian akibat penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi seperti TBC, Difteri, Pertusis, Tetanus, Hepatitis B, Polio, dan Campak. Dalam mengambil keputusan, kita perlu menimbang risiko dan manfaatnya. Manfaat dari imunisasi sendiri tergolong besar terutama bagi bayi dan anak dibawah 18 bulan serta jadwal imunisasi dasar pada usia tersebut yang cukup padat. Jadwal imunisasi telah disusun oleh para ahli agar vaksin diberikan sebelum Si Kecil dalam usia yang berisiko tinggi terkena penyakit tersebut, maka sebaiknya vaksinasi tetap dilakukan sesuai dengan jadwal yang ada. Apabila banyak bayi dan balita tidak mendapat imunisasi dasar lengkap, akan memungkinkan terjadi wabah penyakit lain yang bisa mengakibatkan anak sakit berat, cacat, atau meninggal.2,3

    Produk Terkait: Layanan Imunisasi Anak ke Rumah

    Untuk menurunkan risiko paparan terhadap virus pada anak yang akan melakukan imunisasi terdapat beberapa hal yang diterapkan saat ini, seperti mengatur jadwal kedatangan agar anak tidak banyak berkumpul terlalu lama, memisahkan ruang pelayanan untuk anak sakit dan anak sehat di rumah sakit, sampai dilakukannya imunisasi drive thru. Menurut penelitian, pemberian imunisasi secara drive thru di tengah pandemi merupakan salah satu pilihan yang efektif karena dapat menjangkau lebih banyak cakupan dan dapat meminimalkan paparan terhadap kuman penyakit pada anak yang sehat.

    Namun, dalam pelaksanaan imunisasi drive thru juga harus tetap memegang prinsip pemberian imunisasi yang baik, yaitu sistem pencatatan dan penjadwalan imunisasi yang tepat, pengelolaan distribusi vaksin yang benar yaitu tersimpan pada suhu dan kondisi yang telah ditetapkan tanpa terganggu (2-8oC), cara pemberian dan dosis yang tepat sesuai dengan jenis vaksin yang diberikan, serta memerhatikan prinsip higienitas yang baik.4–6

    Berikut adalah tips aman untuk Mama dan Si Kecil dalam melaksanakan pemberian imunisasi dasar:

    • Melakukan perjanjian dengan penyedia jasa imunisasi sesuai dengan jadwal imunisasi Si Kecil.
    • Pastikan penyedia jasa yang terpercaya dan memerhatikan prinsip-prinsip pemberian imunisasi secara baik dan benar. Layanan ini juga tersedia di ProSehat.
    • Cukup satu orang saja yang mengantarkan Si Kecil imunisasi, tidak perlu beramai-ramai.
    • Menggunakan masker dan sering mencuci tangan, baik dengan air dan sabun maupun handrub berbahan dasar alkohol.
    • Melakukan physical distancing, yaitu menjaga jarak 1-2 meter dari orang lain, karena apabila seseorang batuk atau bersin terdapat percik renik yang mungkin mengandung virus yang bisa menyebar lalu terjatuh ke permukaan benda dalam radius sekitar 1 meter.
    • Setelah melakukan imunisasi, langsung pulang ke rumah dan usahakan tidak keluar rumah kecuali ada keperluan yang sangat penting. Sampai di rumah, segera mencuci tangan dengan air dan sabun, serta mengganti pakaian anak.
    • Di rumah tetap berikan Si Kecil ASI, makanan yang bergizi, menjauhi orang yang sedang sakit, pastikan juga Mama cuci tangan sebelum menyentuh bayi serta jangan mencium bayi.2,7

    Jika keadaan tidak memungkinkan karena alasan tertentu, imunisasi Si Kecil dapat ditunda 1 bulan. Terdapat juga program imunisasi catch-up bagi mereka yang tertinggal dari jadwal imunisasinya, sebaiknya imunisasi segera diberikan bila situasi memungkinkan. Pemberian vaksin juga diberikan selang 1 bulan karena rentang waktu yang dibutuhkan tubuh untuk merangsang pembentukan antibodi paling optimal dalam jarak 1 bulan.2,3

    Baca Juga: Cara Imunisasi Tetap Aman Selama Covid-19

    Selain itu, bagi Anda yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

     

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Advice for public [Internet]. Available from: https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/advice-for-public
    2. Rekomendasi Imunisasi Anak pada Situasi Pandemi COVID-19 [Internet]. IDAI. Available from: http://www.idai.or.id/about-idai/idai-statement/rekomendasi-imunisasi-anak-pada-situasi-pandemi-covid-19
    3. Hamborsky J, Kroger A, Wolfe C. Epidemiology and Prevention of Vaccine-preventable Diseases. Centers for Disease Control and Prevention; 2015. 376 p.
    4. Gupta A, Evans GW, Heragu SS. Simulation and optimization modeling for drive-through mass vaccination – A generalized approach. Simulation Modelling Practice and Theory. 2013 Sep;37:99–106.
    5. Jadwal Imunisasi IDAI 2014 [Internet]. IDAI. Available from: http://www.idai.or.id/artikel/klinik/imunisasi/jadwal-imunisasi-idai-2014
    6. Banks LL, Crandall C, Esquibel L. Throughput times for adults and children during two drive-through influenza vaccination clinics. Disaster Med Public Health Prep. 2013 Apr;7(2):175–81.
    7. CDC. Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. 2020. Available from: https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/lab/index.html
    Read More
  • Terdapat beragam perubahan pola hidup yang harus dilakukan masyarakat akibat terjadinya pandemi COVID-19, salah satunya adalah anjuran cara berobat ke rumah sakit. Masyarakat dihimbau untuk mengurangi kunjungan ke rumah sakit untuk meminimalkan paparan terhadap virus bila tidak ada kondisi gawat darurat yang perlu penanganan segera dari dokter dan tenaga medis lainnya. Berikut akan dibahas mengenai […]

    Bagaimana Berobat Setelah Masa Pandemi Berakhir?

    Terdapat beragam perubahan pola hidup yang harus dilakukan masyarakat akibat terjadinya pandemi COVID-19, salah satunya adalah anjuran cara berobat ke rumah sakit. Masyarakat dihimbau untuk mengurangi kunjungan ke rumah sakit untuk meminimalkan paparan terhadap virus bila tidak ada kondisi gawat darurat yang perlu penanganan segera dari dokter dan tenaga medis lainnya. Berikut akan dibahas mengenai perubahan dalam cara berobat, apa saja yang akan terjadi setelah masa pandemi ini berakhir:

     

    Baca Juga: Berobat Online Lebih Efektif Saat Masa Pandemi Corona

    1. Masyarakat akan lebih memanfaatkan fasilitas telemedicine

    Seperti diketahui, Presiden Joko Widodo telah meminta masyarakat yang sedang sakit untuk memanfaatkan aplikasi kesehatan untuk berobat secara online (telemedicine). Dengan adanya layanan online, tidak semua orang yang sakit perlu dibawa berobat ke rumah sakit. Setelah masa pandemi ini berakhir, pola berobat atau konsultasi medis secara online diharapkan tetap mampu menjadi budaya baru di masyarakat. Mengingat tingginya paparan terhadap kuman penyakit di rumah sakit, pengobatan secara online juga yang memungkinkan Sobat untuk melakukan konsultasi dengan dokter tanpa perlu keluar dari rumah juga sudah terbukti merupakan pilihan yang efektif dan efisien. Berikut adalah hal-hal yang dapat dilakukan melalui konsultasi online:

    • Memberikan kemudahan untuk bertanya- jawab mengenai penanganan pertama sederhana yang bisa dilakukan sendiri di rumah, seperti pada kasus luka akibat terjatuh, batuk pilek biasa, diare, gigitan serangga, dan lain-lain.
    • Menjawab pertanyaan dengan tepat seputar penyakit dan pengobatan yang sedang atau sudah selesai dijalani sebelumnya.
    • Mempermudah pasien untuk mengetahui hasil laboratorium dengan cepat dan tepat.
    • Memberikan saran mengenai kunjungan ke spesialisasi bidang kedokteran yang sesuai dengan penyakit yang dialami.

    Pelayanan kesehatan secara online ini juga akan sangat bermanfaat khususnya bagi pasien dengan mobilitas rendah yang membutuhkan pelayanan dalam jangka panjang seperti pasien penderita sakit kronis (hipertensi, diabetes, perawatan luka, perawatan paska stroke, dan lain-lain). Telemedicine sudah diterima sebagai salah satu cara manajemen yang efektif untuk pasien dengan penyakit kronis oleh sebagian besar penyedia pelayanan kesehatan di seluruh dunia. Penggunaan telemedicine sendiri akan terus dikembangkan mengikuti perkembangan zaman, namun bukan berarti dapat menggantikan kunjungan langsung ke dokter untuk kasus yang memang memerlukan penanganan lebih lanjut. Telemedicine merupakan pendukung pelayanan kesehatan masyarakat yang mudah diakses dan efisien.

    1. Membuat appointment sebelum ke rumah sakit

    Bila kondisi penyakit Sobat memang membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut di rumah sakit, ada baiknya untuk tetap membiasakan diri membuat penjadwalan (appointment) terlebih dahulu dengan pihak rumah sakit, sehingga Sobat tidak perlu mengantri terlalu lama dan jumlah pasien yang berobat juga dibatasi sesuai dengan jam sehingga tidak menumpuk. Selain itu, sebaiknya janji pertemuan dengan dokter dilakukan secara rutin sesuai anjuran dokter, sebelum obat rutin yang dikonsumsi habis atau sebelum munculnya gejala penyakit baru.

    Baca Juga: Seperti Apa Imunisasi Anak di Masa Pandemi Covid-19?

    1. Tetap memerhatikan pola hidup bersih dan sehat

    Sejak terjadinya pandemi COVID-19, membiasakan kehidupan pola hidup bersih dan sehat lebih ditekankan kepada masyarakat seperti rutin mencuci tangan, mengetahui etika batuk dan bersin yang benar, menjaga jarak dengan orang lain, cara-cara untuk menjaga kesehatan agar imun tubuh tetap kuat, dan lainnya. Pola hidup seperti ini juga harus tetap dipertahankan bahkan sampai masa pandemi ini berakhir, baik dalam kehidupan sehari-hari, serta terutama bila Sobat sedang berobat ke rumah sakit. Jumlah kuman penyebab bakteri di rumah sakit tentunya lebih banyak sehingga pastikan untuk tetap melakukan pola hidup bersih dan sehat.

    Baca Juga: Dampak Covid-19 Pada Kesehatan Karyawan

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Kurangi Risiko Tenaga Medis Tertular Covid-19, Jokowi Minta Warga Berobat Online [Internet]. Available from: nasional(dot)kompas(dot)com/read/2020/04/13/10491681/kurangi-risiko-tenaga-medis-tertular-covid-19-jokowi-minta-warga-berobat
    2. Global Observatory for eHealth series. Telemedicine: Opportunities and developments in Member States. Vol. 2. World Health Organization; 2010.
    3. Williamson R. The Role of Telemedicine in Chronic Disease Management [Internet]. Medium. 2019. Available from: medium(dot)com/@ryanwilliamsonc/the-role-of-telemedicine-in-chronic-disease-management-5ec79bb0e575
    4. How Telemedicine Can Make Getting Your Prescription Easier – GoodRx [Internet]. The GoodRx Prescription Savings Blog. 2019. Available from: goodrx(dot)com/blog/how-telemedicine-can-make-getting-your-prescription-easier/
    5. Advice for public [Internet]. Available from: who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/advice-for-public
    Read More
  • Puasa idealnya menjadi waktu Sobat untuk banyak melakukan ibadah dan meninggalkan kebiasan buruk. Terutama bagi para perokok aktif, puasa seharusnya bisa menjadi latihan untuk menghentikan kebiasaan buruk tersebut. Seperti diketahui, selain makan dan minum, merokok merupakan salah satu hal yang dinantikan oleh seorang perokok aktif saat berbuka puasa. Sehingga setelah berbuka, seringkali perokok akan segera […]

    Dampak Langsung Merokok Setelah Buka Puasa

    Puasa idealnya menjadi waktu Sobat untuk banyak melakukan ibadah dan meninggalkan kebiasan buruk. Terutama bagi para perokok aktif, puasa seharusnya bisa menjadi latihan untuk menghentikan kebiasaan buruk tersebut. Seperti diketahui, selain makan dan minum, merokok merupakan salah satu hal yang dinantikan oleh seorang perokok aktif saat berbuka puasa. Sehingga setelah berbuka, seringkali perokok akan segera menyalakan rokoknya. Padahal langsung merokok saat berbuka puasa sangat tidak disarankan, karena memiliki beragam dampak yang buruk bagi tubuh.

    dampak langsung merokok

    Baca Juga: Puasa Saat Pandemi, Benarkah Puasa Bisa Menurunkan Imun Tubuh?

    Rokok sendiri pada dasarnya menyebabkan beragam penyakit hampir ke seluruh organ tubuh. Penyakit yang sering ditimbulkan seperti kanker, penyakit kardiovaskular, stroke, penyakit paru obstruksi kronis termasuk emfisema dan bronkitis akut, diabetes, dan lainnya. Ketika berpuasa, kita tidak mengonsumsi makanan dan minuman sekitar 14 jam dan perut sedang berada dalam keadaan kosong. Sehingga saat kita berbuka puasa, sebaiknya dibuka dengan makanan-makanan yang bergizi dan mengandung zat antioksidan yang tinggi seperti sayur dan buah-buahan untuk mengganti energi yang hilang selama puasa. Namun kalau saat berbuka langsung merokok, berarti hal pertama yang masuk adalah zat-zat beracun seperti nikotin, tar, karbon monoksida, gas oksidan, benzene, dan lainnya. Bahan-bahan kimia ini akan lebih berbahaya jika masuk ke dalam tubuh saat keadaan perut sedang kosong. Berikut adalah bahaya langsung merokok setelah buka puasa:

    Baca Juga: Ingin Berhenti Merokok? Konsumsilah 6 Makanan Berikut Ini

    1. Nikotin yang masuk dalam waktu singkat dengan jumlah banyak berefek mual dan menimbulkan sakit kepala. Nikotin sendiri merupakan senyawa yang dapat menimbulkan adiksi, saat masuk ke dalam tubuh akan menstimulasi kerja kelenjar adrenal yang menghasilkan adrenalin. Peningkatan adrenalin dalam tubuh ini bersifat stimulan sehingga akan meningkatkan denyut jantung, nafas, dan tekanan darah. Secara tidak langsung, nikotin juga akan melepaskan hormon dopamin yang memengaruhi perasaan, gerakan, dan sensasi senang maupun nyeri. Peningkatan dopamin inilah yang seringkali menyebabkan adiksi pada seorang perokok sehingga bila seorang perokok menghentikan kebiasaan buruk ini secara tiba-tiba, maka akan muncul perasaan cemas, mudah marah, hingga depresi. Efek buruk dari nikotin dapat memengaruhi:
      • Sistem sirkulasi darah, yaitu peningkatan risiko pembekuan darah serta pembentukan plak yang dapat menyumbat pembuluh darah.
      • Sistem saraf pusat/otak, yaitu rasa sakit kepala, pusing, gangguan tidur, serta mimpi buruk.
      • Sistem pencernaan, yaitu rasa mual, muntah, mulut kering, gangguan pencernaan, rasa panas di dada, dan diare.
      • Sistem kardiovaskular/jantung, yaitu peningkatan denyut nadi, peningkatan tekanan darah, peningkatan risiko penyakit jantung koroner dan stroke.
    2. Karbon monoksida yang terdapat pada asap rokok akibat proses pembakaran adalah gas yang beracun, tidak berwarna, serta tidak berbau. Gas ini berbahaya karena bila terhirup oleh paru-paru dan masuk ke dalam tubuh, karbon monoksida akan berikatan dengan hemoglobin di sel darah merah dan terbawa dengan aliran darah kita. Karbon monoksida dapat mengikat hemoglobin darah 300 kali lebih kuat dan cepat dibanding oksigen. Hal ini mengakibatkan sel dalam tubuh Sobat bisa kekurangan oksigen, sehingga yang dirasakan adalah lelah dan pusing. Gas ini juga dapat menurunkan fungsi otot dan jantung, gejala yang dirasakan adalah peningkatan denyut nadi, kelemahan untuk melakukan olahraga, nyeri kepala, mual, muntah, dan pandangan yang buram. Kurangnya oksigen dalam darah juga akan menyebabkan jantung bekerja lebih keras untuk mendistribusikan darah yang mengandung sedikit oksigen ke seluruh tubuh, sehingga karbon monoksida dalam darah akan meningkatkan risiko penyakit jantung dan peningkatan kadar kolesterol jahat dalam darah yang lama-kelamaan menyebabkan penumpukan plak di pembuluh darah arteri.

    Baca Juga: 8 Jenis Olahraga yang Pas Dilakukan Saat Puasa

    Jadi, ingatlah bahaya langsung merokok saat buka puasa dalam keadaan perut kosong, zat-zat berbahaya yang ada dalam rokok akan masuk dalam darah dengan cepat. Selain itu, langsung merokok saat berbuka ini juga bisa memicu batuk akibat iritasi saluran pernafasan, karena tenggorokan yang masih dalam keadaan yang kering.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Apa bahaya langsung merokok saat berbuka puasa? [Internet]. Direktorat P2PTM. Available from: http://www.p2ptm.kemkes.go.id/infographic-p2ptm/penyakit-paru-kronik/apa-bahaya-langsung-merokok-saat-berbuka-puasa
    2. CDCTobaccoFree. Health Effects of Smoking and Tobacco Use [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. 2017 . Available from: https://www.cdc.gov/tobacco/basic_information/health_effects/index.htm
    3. What Chemicals Are In Cigarette Smoke? [Internet]. Available from: https://www.medicalnewstoday.com/articles/215420#3
    4. Nicotine: Facts, effects, and addiction [Internet]. Available from: https://www.medicalnewstoday.com/articles/240820
    5. How Carbon Monoxide Hurts Smokers [Internet]. Verywell Mind. Available from: https://www.verywellmind.com/carbon-monoxide-in-cigarette-smoke-2824730
    Read More
  • Pemerintah telah resmi melarang mudik Lebaran bagi semua masyarakat. Akan ada ketentuan dan sanksi yang disiapkan bila larangan ini dilanggar. Larangan mudik dicetuskan untuk mencegah penularan dengan memutus mata rantai penularan virus Corona yang sudah menjadi pandemi. Larangan terkait mudik tentunya membuat beberapa warga merasa rindu akan kampung halamannya, ditambah lagi kebosanan akibat himbauan untuk […]

    Tips Mengelola Stres Karena Dilarang Mudik Lebaran

    Pemerintah telah resmi melarang mudik Lebaran bagi semua masyarakat. Akan ada ketentuan dan sanksi yang disiapkan bila larangan ini dilanggar. Larangan mudik dicetuskan untuk mencegah penularan dengan memutus mata rantai penularan virus Corona yang sudah menjadi pandemi. Larangan terkait mudik tentunya membuat beberapa warga merasa rindu akan kampung halamannya, ditambah lagi kebosanan akibat himbauan untuk di rumah saja, akan mudah memicu kecemasan, stress, bahkan depresi.

    Munculnya rasa sedih, bingung, takut, ataupun stres kala pandemi adalah hal yang mungkin dirasakan oleh beberapa orang. Stres yang dirasakan dapat memengaruhi pola tidur maupun makan seseorang, menimbulkan kondisi sulit tidur maupun sulit berkonsentrasi, bila dibiarkan terus-menerus maka stres sendiri akan memperburuk kondisi kesehatan maupun mental seseorang dan akan meningkatkan konsumsi alkohol maupun rokok, bahkan menimbulkan perilaku yang impulsif dan agresif. Sehingga penting untuk Sobat, orang sekitar, maupun komunitas untuk mengetahui cara untuk mengelola rasa stres dengan tepat. Berikut adalah tips untuk mengelola stres:

    • Pastikan Sobat tetap melakukan pola hidup yang sehat, termasuk mengonsumsi makanan bergizi, pastikan untuk memenuhi kebutuhan makronutrien Sobat, yaitu karbohidrat, protein, dan lemak. Jangan lupa juga untuk memenuhi kebutuhan mikronutrien seperti vitamin dan mineral juga yang banyak didapatkan dari buah dan sayuran. Selain dari pola makan, ingatlah untuk tidur yang cukup setiap harinya setidaknya 8 jam sehari. Biasakan juga untuk melakukan aktivitas fisik atau olahraga secara rutin. Lakukanlah olahraga minimal 150 menit selama satu minggu. Aktif bergerak dapat dimulai dari hal-hal yang sederhana seperti membatasi duduk yang terlalu lama, memilih untuk naik tangga dibandingkan dengan eskalator, jalan kaki bila tujuan dekat, dan lain-lain. Aktivitas fisik sudah terbukti dapat menurunkan stres, perasaan terisolasi, dan membantu meringankan perasaan cemas maupun depresi, karena dapat meningkatkan hormon-hormon yang dapat memperbaiki mood Sobat, seperti dopamine, adrenaline, dan serotonin.
    • Hindari konsumsi alkohol, rokok, atau obat-obatan terlarang untuk mengendalikan perasaan Sobat. Bila Anda sedang terbeban, lebih baik mencari bantuan dari kerabat terdekat atau tenaga profesional untuk membantu menjaga kesehatan mental Sobat.
    • Pintar menyaring informasi yang didengar maupun dibaca, pastikan informasi yang didapatkan tepat dan akurat. Hal ini akan membantu Sobat untuk mengetahui mengenai penyakit dan cara pencegahan penularan dengan tepat. Sehingga Sobat memiliki pengetahuan yang tepat dan dapat berperan aktif untuk mencegah penularan penyakit Corona.
    • Batasi waktu untuk membaca berita-berita dari media yang mungkin dapat membuat Sobat dan kerabat merasa semakin terbeban.
    • Lakukan aktivitas yang membuat Sobat senang dan rileks, seperti hobi atau keterampilan yang mungkin sudah jarang dilakukan akibat aktivitas yang padat selama ini.
    • Meluangkan waktu untuk bersosialisasi dengan keluarga atau kerabat yang tinggal serumah dan kerabat lainnya dengan telepon genggam.
    • Pastikan untuk tetap rajin beribadah dengan berdoa, saling berbagi, dan mempedulikan orang sekitar. Buah pikir kita adalah hal yang sangat penting untuk dijaga karena pikiran kita memiliki begitu banyak kapasitas untuk melakukan kebaikan, belajar, mengerjakan sesuatu, dan berkembang, sehingga akan menjadi suatu hal yang sangat disayangkan bila pikiran kita tidak digunakan dengan tepat dan maksimal. Ingatlah bahwa pikiran diri sendiri adalah hal yang dapat kita kendalikan, sehingga bila muncul pikiran yang negatif, setiap orang memegang kendali untuk selalu memilih pikiran yang positif dan membangun. Sebagai kontribusi untuk sesama, Sobat bisa juga menawarkan untuk membantu mendoakan orang lain yang sedang sakit, menyampaikan pesan yang akan meningkatkan semangat, harapan, dan kenyamanan untuk orang lain.
    • Manfaatkan teknologi dengan menelepon atau video call bersama keluarga, kerabat, teman, sahabat saat menjelang atau hari raya Idul Fitri. Setidaknya ini bisa mengobati kerinduan walaupun tidak bertemu secara langsung.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Detikcom T. Larangan Mudik demi Corona Tak Makin Pandemik [Internet]. detiknews. Available from: https://news.detik.com/berita/d-4985978/larangan-mudik-demi-corona-tak-makin-pandemik
    2. CDC. Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. 2020. Available from: https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/lab/index.html
    3. The best exercises to combat stress during lockdown [Internet]. The Independent. 2020. Available from: https://www.independent.co.uk/life-style/health-and-families/lockdown-exercise-stress-anxiety-depression-relief-running-a9492706.html
    4. Coping with stress during the 2019-nCoV outbreak [Internet]. World Health Organization; 2020. Available from: https://www.who.int/docs/default-source/coronaviruse/coping-with-stress.pdf?sfvrsn=9845bc3a_2
    5. Physical Activity Guidelines for American. 2nd ed. U.S. Department of Health and Human Services; 2018.
    6. World Health Organizaton. Safe Ramadan practices in the context of the COVID-19.
    Read More
  • Seiring dengan perkembangan teknologi komunikasi dan informasi, dengan adanya telemedicine pelayanan kesehatan yang dilakukan oleh dokter sekarang tidak lagi terbatas oleh jarak dan posisi geografis, sehingga pelayanan kesehatan dapat menjadi lebih terjangkau bahkan bagi orang-orang yang tinggal di daerah pelosok. Pelayanan kesehatan jarak jauh yang bisa diberikan meliputi pertukaran informasi kemungkinan diagnosis, pengobatan dan pencegahan […]

    Manfaatkan Telemedicine Bagi yang Memiliki Penyakit Kronis

    Seiring dengan perkembangan teknologi komunikasi dan informasi, dengan adanya telemedicine pelayanan kesehatan yang dilakukan oleh dokter sekarang tidak lagi terbatas oleh jarak dan posisi geografis, sehingga pelayanan kesehatan dapat menjadi lebih terjangkau bahkan bagi orang-orang yang tinggal di daerah pelosok. Pelayanan kesehatan jarak jauh yang bisa diberikan meliputi pertukaran informasi kemungkinan diagnosis, pengobatan dan pencegahan penyakit atau kasus cedera, riset dan evaluasi, dan edukasi bagi tenaga medis, semuanya dilakukan untuk meningkatkan kesehatan individu dan komunitas. Sobat dapat memanfaatkan telemedicine ProSehat untuk berkonsultasi lewat chat dokter. Pertanyaan seputar masalah penyakit kronis pun termasuk yang cukup sering ditanyakan.

    Penyakit kronis adalah kondisi penyakit yang terjadi lebih dari satu tahun serta memerlukan pemantauan medis secara terus-menerus atau memerlukan pembatasan aktivitas sehari-hari. Penyakit kronis sendiri sangat sering terjadi dan diperkirakan seiring dengan peningkatan angka harapan hidup manusia, maka jumlah penderita penyakit kronis juga akan terus meningkat. Menurut data epidemiologi, penyebab kematian tertinggi dan disabilitas di Amerika Serikat disebabkan oleh penyakit kronis, yaitu penyakit jantung, kanker, dan diabetes. Sedangkan di Indonesia empat jenis penyakit tidak menular utama yang ditemukan pada masyarakat adalah penyakit kardiovaskular (penyakit jantung koroner, hipertensi, dan stroke), kanker, penyakit pernafasan kronis (asma dan penyakit paru obstruksi kronis), serta diabetes. Penyakit-penyakit ini sebenarnya dapat diprevensi melalui intervensi yang efektif dalam menghindari faktor risiko yang sebagian besar disebabkan oleh gaya hidup yang kurang baik seperti merokok, nutrisi yang kurang, kurangnya aktivitas fisik, konsumsi alkohol yang berlebih.

    Aplikasi penggunaaan telemedicine pada pasien dengan penyakit kronis akan meningkatkan peran serta dari pasien untuk menjaga kesehatannya dengan melakukan pemeriksaan berkala dengan hasil yang dipantau oleh tenaga medis, sehingga bisa mengidentifikasi gejala awal dari penyakit, serta memberikan respon yang cepat dan tepat bila kondisi memburuk dari penyakit yang sedang diderita. Secara teori, penerapan telemedicine akan membuat informasi lebih mudah diakses, efisien, dan responsif daripada pasien harus melakukan perjalanan untuk pertemuan langsung.

    Berikut adalah keuntungan penggunaan telemedicine bagi yang memiliki penyakit kronis:

    1. Pasien dapat berkomunikasi dengan tenaga medis, termasuk dokter spesialis, tanpa harus meninggalkan rumahnya. Sehingga pasien memiliki akses yang lebih baik dan dapat mengurangi beban biaya untuk transportasi.
    2. Pasien mendapatkan penanganan tatalaksana yang adekuat. Pasien dengan penyakit kronis seringkali harus meminum beragam jenis obat secara rutin. Namun, ada beberapa obat yang perlu disesuaikan dosisnya dengan kebutuhan pasien. Telemedicine bisa membantu agar dokter dapat memberikan obat dengan dosis yang sesuai dengan lebih cepat dan efisien, dengan mengurangi kebutuhan pasien untuk melakukan kunjungan langsung.
    3. Respon cepat bila terdapat gejala baru. Gejala yang baru bisa menggambarkan terjadinya perburukan kondisi penyakit yang kini diderita, bisa juga sebagai salah satu tanda dan gejala dari munculnya penyakit baru. Dengan bantuan telemedicine, pasien dapat langsung menceritakan keluhannya pada dokter sehingga tatalaksana maupun informasi yang diberikan cepat, tepat, dan valid.

    Dari penelitian yang mempelajari aplikasi telemedicine pada pasien dengan gagal jantung kronis mengatakan bahwa ditemukan peningkatan hasil pengobatan pada pasien yang berpartisipasi dengan menggunakan pelayanan telemedicine dibandingkan pasien yang menerima pelayanan kesehatan secara tradisional, terdapat penurunan perburukan penyakit, dan peningkatan secara klinis, fungsional, dan kualitas hidup pasien dengan telemedicine. Menurut penelitian lainnya yang mempelajari pengaplikasian telemedicine pada pasien dengan stroke, dapat meningkatkan akses pelayanan medis dengan spesialis di daerah pelosok, sehingga terjadi peningkatan diagnosis, inisiasi tatalaksana yang dibutuhkan, supervisi, dan rujukan bila diperlukan.

    Telemedicine memiliki potensi untuk menjadi metode yang efektif untuk meningkatkan akses dan hasil pelayanan kesehatan serta mengurangi beban biaya perawatan kesehatan untuk kondisi kronis. Pelayanan kesehatan jarak jauh ini juga akan dikembangkan lebih jauh lagi dan sudah diterima sebagai salah satu cara manajemen pasien dengan penyakit kronis oleh sebagian besar penyedia pelayanan kesehatan di seluruh dunia.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Telemedicine Permudah Akses Layanan Medis – Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan [Internet].Available from: https://fk.ugm.ac.id/telemedicine-permudah-akses-layanan-medis/
    2. About Chronic Diseases | CDC [Internet]. 2019. Available from: https://www.cdc.gov/chronicdisease/about/index.htm
    3. Bashshur RL, Shannon GW, Smith BR, Alverson DC, Antoniotti N, Barsan WG, et al. The Empirical Foundations of Telemedicine Interventions for Chronic Disease Management. Telemed J E Health. 2014 Sep 1;20(9):769–800.
    4. Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. Hasil Riskesdas 2018 [Internet]. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan; 2018. Available from: http://kesmas.kemkes.go.id/assets/upload/dir_519d41d8cd98f00/files/Hasil-riskesdas-2018_1274.pdf?opwvc=1
    5. Williamson R. The Role of Telemedicine in Chronic Disease Management [Internet]. Medium. 2019. Available from: https://medium.com/@ryanwilliamsonc/the-role-of-telemedicine-in-chronic-disease-management-5ec79bb0e575
    6. Telemedicine Interventions for Chronic Disease Management [Internet]. National Center for Chronic Disease Prevention and Health Promotion; 2014. Available from: https://www.cdc.gov/dhdsp/pubs/docs/sib_oct2014.pdf
    Read More
  • Pada era yang serba digital ini, hampir semua bidang mempunyai aplikasinya sendiri. Di bidang kesehatan pun sekarang tersedia aplikasi untuk memberikan pelayanan kesehatan yang tidak dibatasi oleh jarak maupun posisi geografis lagi. Dengan adanya telemedisin, konsultasi dengan dokter menjadi lebih mudah, cepat, dan efisien karena Sobat bisa mendapatkan pelayanan kesehatan tanpa perlu melangkah keluar dari […]

    Peran dan Efektivitas Resep Online dari Aplikasi Kesehatan

    Pada era yang serba digital ini, hampir semua bidang mempunyai aplikasinya sendiri. Di bidang kesehatan pun sekarang tersedia aplikasi untuk memberikan pelayanan kesehatan yang tidak dibatasi oleh jarak maupun posisi geografis lagi. Dengan adanya telemedisin, konsultasi dengan dokter menjadi lebih mudah, cepat, dan efisien karena Sobat bisa mendapatkan pelayanan kesehatan tanpa perlu melangkah keluar dari rumah. Pelayanan kesehatan jarak jauh yang bisa diberikan meliputi pertukaran informasi kemungkinan diagnosis, hingga pengobatan dan pencegahan penyakit atau kasus cedera, riset dan evaluasi, dan edukasi bagi tenaga medis, semuanya dilakukan untuk meningkatkan kesehatan individu dan komunitas.

    efektivitas resep online

    Baca Juga: Saatnya Bumil Manfaatkan Telemedicine

    Melalui konsultasi online seperti layanan chat dokter yang sudah disediakan ProSehat, dokter akan melakukan anamnesis, yaitu tanya jawab untuk mengumpulkan informasi yang dilakukan secara terarah dan tepat guna menentukan suatu diagnosis. Informasi yang akan ditanyakan seputar riwayat keluhan Sobat saat ini, riwayat penyakit sebelumnya, riwayat penyakit dalam keluarga, maupun riwayat kebiasaan atau gaya hidup. Secara teori, anamnesis yang baik dapat memegang peranan hingga 80% dalam penentuan diagnosis suatu penyakit. Sehingga setelah melakukan anamnesis, seorang dokter sudah bisa memberikan kemungkinan diagnosis utama dan beberapa kemungkinan diagnosis banding lainnya. Langkah selanjutnya adalah pemberian obat sesuai dengan gejala yang disampaikan atau saran lainnya untuk pengobatan yang tepat, bisa juga diarahkan untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut di rumah sakit.

    Baca Juga: Peran dan Efektivitas Telemedicine Bagi Kesehatan Anak

    Untuk berbagai macam kondisi seperti penyakit kulit, konstipasi, batuk pilek, demam, nyeri telinga, mual, muntah, diare, konsultasi mengenai penyakit dan pengobatan yang sedang dijalani, serta berbagai keluhan lainnya, telemedicine dapat membantu Sobat untuk mendapatkan pelayanan kesehatan termasuk peresepan obat yang lebih cepat dan mudah. Peran dari pemberian resep online akan sesuai pada kondisi berikut:

    • Untuk menghemat waktu dan ongkos transportasi dengan memberikan kenyamanan bagi Sobat karena bahkan tidak perlu meninggalkan tempat tidur saat sedang sakit atau tidak punya waktu untuk melakukan konsultasi dengan dokter secara langsung karena sibuknya aktivitas di kantor maupun sekolah.
    • Pelayanan ini juga sesuai ketika Sobat hanya memerlukan konsultasi untuk melanjutkan pengobatan yang sudah atau sedang dijalani untuk penyesuaian dosis atau perpanjangan tatalaksana. Selain peresepan obat, dokter juga bisa memberikan saran mengenai pola hidup sehat, yang akan mendukung efektivitas kerja dari obat yang diberikan.
    • Akses yang lebih mudah terhadap pelayanan spesialistik sesuai dengan kasus bila diperlukan.
    • Menjelaskan hasil pemeriksaan penunjang laboratorium secara cepat dan tepat.1

    Namun, tatalaksana yang diberikan melalui telemedicine tidak bisa diterapkan pada kasus gawat darurat yang mengancam nyawa seperti serangan jantung, serangan stroke, luka yang memerlukan jahitan, atau kasus trauma yang menyebabkan patah tulang. Semua kasus yang memerlukan tindakan segera untuk tatalaksana gawat darurat perlu dilakukan melalui pertemuan langsung. Karena pada dasarnya tujuan dari pelayanan kesehatan online bukanlah untuk menggantikan kebutuhan Sobat untuk berobat langsung bila memang diperlukan.

    Saat ini telemedicine akan terus dikembangkan agar pelayanan yang diberikan akan semakin maksimal. Menurut berbagai penelitian yang menilai keefektifan berobat online yang sudah dijalani, tatalaksana yang diberikan melalui telemedicine dapat meningkatkan hasil klinis yang menjanjikan terutama pada bidang perawatan luka, psikiatri, dan penyakit kronis (diabetes, penyakit radang sendi, hipertensi, dan nyeri kronis) dibandingkan berobat secara langsung. Pemberian obat melalui konsultasi online tergolong aman, efektif, dapat meningkatkan kepuasan pasien, dan serta dapat mengurangi ongkos dari pengobatan.

    Baca Juga: Bijak Berbelanja Melalui Aplikasi Online

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    DAFTAR PUSTAKA

    1. How Telemedicine Can Make Getting Your Prescription Easier – GoodRx [Internet]. The GoodRx Prescription Savings Blog. 2019. Available from: https://www.goodrx.com/blog/how-telemedicine-can-make-getting-your-prescription-easier/
    2. Global Observatory for eHealth series. Telemedicine: Opportunities and developments in Member States. Vol. 2. World Health Organization; 2010.
    3. History and Physical Examination information. What to expect [Internet]. Available from: https://patient.info/doctor/history-and-physical-examination
    4. WHO | WHO Guideline: recommendations on digital interventions for health system strengthening [Internet]. WHO. World Health Organization;. Available from: http://www.who.int/reproductivehealth/publications/digital-interventions-health-system-strengthening/en/
    5. Seehusen DA, Azrak A. The Effectiveness of Outpatient Telehealth Consultations. AFP. 2019 Nov 1;100(9):575–7.
    Read More
  • Berbagai perubahan situasi terjadi sejak adanya pandemi COVID-19, salah satunya adalah anjuran agar masyarakat tetap di rumah dan menghindari pusat keramaian termasuk mengurangi jumlah kunjungan ke rumah sakit bila kondisi tidak gawat darurat. Hal ini mungkin membuat Mama menjadi bingung apakah anaknya harus tetap imunisasi sesuai dengan jadwalnya? Berikut adalah anjuran mengenai jadwal imunisasi anak […]

    Cara Imunisasi Tetap Aman Selama COVID-19

    Berbagai perubahan situasi terjadi sejak adanya pandemi COVID-19, salah satunya adalah anjuran agar masyarakat tetap di rumah dan menghindari pusat keramaian termasuk mengurangi jumlah kunjungan ke rumah sakit bila kondisi tidak gawat darurat. Hal ini mungkin membuat Mama menjadi bingung apakah anaknya harus tetap imunisasi sesuai dengan jadwalnya? Berikut adalah anjuran mengenai jadwal imunisasi anak pada situasi pandemi COVID-19 dari Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI).

    Baca Juga: Jadwal Imunisasi Anak dan Bayi Terbaru dan Lengkap 2020

    Imunisasi dasar bagi bayi hingga anak berusia 18 bulan tergolong penting untuk dilakukan guna melindungi Si Kecil dari berbagai penyakit berbahaya. Walaupun saat ini vaksin untuk COVID-19 masih dalam tahap pengembangan, imunisasi dasar bagi bayi dan balita harus tetap dilakukan. Apabila banyak bayi dan balita yang tidak mendapat imunisasi dasar lengkap akan memungkinkan terjadi wabah penyakit lain yang bisa mengakibatkan banyak anak sakit berat, cacat, atau meninggal.

    Berikut adalah jadwal layanan imunisasi dasar yang harus tetap diberikan di puskesmas, praktik pribadi dokter, atau rumah sakit:

    • Imunisasi dasar
    • Segera setelah lahir : Hepatitis B 0 + OPV 0 (oral poliovirus vaccine)
    • Usia 1 bulan : BCG
    • Usia 2 bulan : Pentavalent 1 (DPT + Hepatitis B + Hib) + OPV
    • Usia 3 bulan : Pentavalent 2 + OPV 2
    • Usia 4 bulan : Pentavalent 3 + OPV 3 + IPV (inactivated poliovirus vaccine)
    • Usia 9 bulan : MR 1 (vaksin campak)
    • Usia 18 bulan : Pentavalent 4 + OPV 4 + MR 2

    Sebagai catatan, vaksin Pentavalent + OPV dapat diganti dengan pemberian vaksin Hexavalent, yaitu gabungan antara vaksin Pentavalent dengan IPV.

    • Imunisasi tambahan
    • Usia 2 bulan : PCV 1 (pneumococcal conjugate vaccine)
    • Usia 4 bulan : PCV 2
    • Usia 6 bulan : PCV 3 + Influenza 1
    • Usia 7 bulan : Influenza 2

    Jika keadaan tidak memungkinkan pada wilayah dengan penularan luas COVID-19, imunisasi Si Kecil dapat ditunda 1 bulan. Namun, sebaiknya imunisasi segera diberikan bila situasi memungkinkan. Berikut adalah tips aman untuk Si Kecil dalam melaksanakan pemberian imunisasi dasar:

    Baca Juga: Seperti Apa Imunisasi Anak di Masa Pandemi Covid-19

    • Sebelum berangkat untuk imunisasi ke puskesmas, posyandu, atau rumah sakit sebaiknya Mama membuat janji kedatangan terlebih dulu agar antrian lebih teratur dan tidak terlalu banyak anak yang berkumpul terlalu lama.
    • Pastikan berkunjung ke fasilitas kesehatan yang telah memisahkan area atau waktu kunjungan anak sehat dari pengunjung lain yang sedang sakit. Jangan lupa mencatat imunisasi yang diberikan dan menjadwalkan kunjungan imunisasi berikutnya.
    • Sediakan handrub berbahan dasar alkohol atau tetap sering cuci tangan dengan air dan sabun.1
    • Tetap melaksanakan physical distancing, yaitu menjaga jarak 1-2 meter dari orang lain, ini dilakukan karena apabila seseorang batuk atau bersin, terdapat percik renik yang mungkin mengandung virus dan bisa menyebar, lalu terjatuh ke permukaan dalam radius sekitar 1 meter.
    • Setelah melakukan imunisasi, Mama dan Si Kecil sebaiknya langsung pulang ke rumah dan usahakan tidak keluar rumah kecuali ada keperluan yang sangat penting. Sampai di rumah, segera mencuci tangan dengan air dan sabun, serta mengganti pakaian.
    • Di rumah tetap berikan Si Kecil ASI, makanan yang bergizi, jauhi orang yang sedang sakit, pastikan Mama cuci tangan sebelum menyentuh bayi, jangan mencium bayi.
    • Perhatikan bila ada tanda dan gejala COVID-19 seperti batuk, pilek, demam, atau kesulitan bernafas yang ditandai dengan nafas cepat dan sesak nafas, segera dibawa berobat ke dokter.
    • Manfaatkan aplikasi kesehatan seperti ProSehat yang melayani vaksinasi ke rumah. Cukup install aplikasi ProSehat dari Google PlayStore. Pilih layanan imunisasi anak dan pesan sekarang. Nikmati kemudahan layanan dengan dokter ke rumah Anda.

    Selain itu, bagi Mama yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Rekomendasi Imunisasi Anak pada Situasi Pandemi COVID-19 [Internet]. IDAI.

    Available from: http://www.idai.or.id/about-idai/idai-statement/rekomendasi-imunisasi-anak-pada-situasi-pandemi-covid-19

    1. Pengurus Pusat Ikatan Dokter Anak Indonesia: FAQ COVID-19. IDAI. 20 Maret 2020. Available from: http://www.idai.or.id/artikel/uncategorized/faq-covid-19-dari-idai
    Read More

Showing 1–10 of 31 results

Chat Asisten ProSehat aja