Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Posts tagged “ olahraga”

Showing 1–10 of 24 results

  • Perlukah mandi sebelum berolahraga? Pertanyaan ini tentunya sering Sahabat Sehat tanyakan saat hendak berolahraga, baik berlari, bersepeda, atau bermain sepak bola. Kebanyakan dari kita hanya mandi setelah berolahraga dan jarang melakukannya sebelum berolahraga. Hal itu biasanya disebabkan olahraga sendiri adalah kegiatan fisik yang sudah pasti mengucurkan banyak keringat. Keringat ini tentunya membuat Sahabat tidak nyaman […]

    Mandi Sebelum Berolahraga, Perlu atau Tidak?

    Perlukah mandi sebelum berolahraga? Pertanyaan ini tentunya sering Sahabat Sehat tanyakan saat hendak berolahraga, baik berlari, bersepeda, atau bermain sepak bola. Kebanyakan dari kita hanya mandi setelah berolahraga dan jarang melakukannya sebelum berolahraga. Hal itu biasanya disebabkan olahraga sendiri adalah kegiatan fisik yang sudah pasti mengucurkan banyak keringat. Keringat ini tentunya membuat Sahabat tidak nyaman karena baunya sehingga Sahabat cepat-cepat ingin menghilangkan bau tersebut dengan mandi.1

    mandi sebelum berolahraga

    Baca Juga: Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Berolahraga di Malam Hari

    Lalu, Bagaimana dengan Mandi Sebelum Berolahraga? Apakah Dianjurkan?

    Mandi sebelum melakukan aktivitas fisik seperti olahraga sebenarnya sangat dianjurkan. Mengapa? Karena mandi sebelum berolahraga dapat menghilangkan bau badan akibat keringat yang timbul saat Sahabat tidur. Tidak hanya bau badan, mandi sebelum berolahraga pagi dapat juga menghilangkan bau mulut. Karena itu, disarankan untuk sikat gigi sebelum berolahraga. Dengan hilangnya bau badan dan mulut yang ditimbulkan tentunya dapat memberikan kenyamanan, tidak hanya pada diri sendiri tetapi juga pada orang-orang sekitar kita saat berolahraga.2

    Produk Terkait: Jual Asepso Antibacterial Body Wash 250 ml

    Manfaat Mandi Sebelum Berolahraga

    Tidak hanya itu, mandi sebelum berolahraga juga mempunyai manfaat-manfaat sebagai berikut:

    Mencegah heat stroke

    Manfaat pertama dari mandi sebelum Sahabat berolahraga adalah dapat mencegah heat stroke terutama bagi yang tinggal di wilayah tropis seperti Indonesia. Berolahraga di wilayah yang cenderung panas dan lembap dapat meningkatkan risiko heat stroke, yang tentu saja dapat berakibat tidak baik bagi tubuh saat berolahraga. Mandi dengan air dingin sangat disarankan sehingga Sahabat tidak akan merasa overheat saat berolahraga.3

    Mempercepat sirkulasi darah

    Mandi sebelum Sahabat berolahraga terutama dengan air dingin akan memberikan keuntungan berupa mempercepat sirkulasi darah yang akan menambah energi dalam tubuh sehingga Sahabat Sehat tidak mudah lelah saat berolahraga. Mandi pun lebih efisien jika dibandingkan meminum segelas kopi atau teh untuk meningkatkan stamina.3

    Baca Juga: 5 Jenis Olahraga yang Cocok untuk Generasi Milenial

    Untuk daya tahan tubuh

    Ketika Sahabat berolahraga tentu yang diharapkan adalah bisa berolahraga sesuai dengan target yang sudah ditetapkan. Supaya target terpenuhi, tentunya Sahabat tidak boleh cepat lelah yang malah membuat olahraga tidak efektif. Karena itu, diperlukan stamina yang kuat supaya daya tahan tubuh juga kuat. Mandi sebelum berolahraga sangat dianjurkan. Hal ini dapat mencegah naiknya suhu tubuh yang mengakibatkan lelah dan letih.3

    Produk Terkait: Jual Multivitamin Lengkap

    Meningkatkan performa

    Performa yang lebih baik selama berolahraga tentunya sangat diharapkan oleh Sahabat Sehat semua. Kenyataannya performa yang lebih baik tersebut bisa ada jika suhu tubuh dapat diturunkan. Untuk hal ini mandi sangat dianjurkan bagi Sahabat sebelum berolahraga karena, berdasarkan sebuah penelitian, mandi sebelum berolahraga dapat menurunkan suhu tubuh dan meningkatkan performa hingga 7%.3

    Meningkatkan kecepatan metabolisme tubuh

    Metabolisme tubuh akan cepat bereaksi apabila Sahabat mengguyur air ke tubuh sebelum berolahraga. Mandi sebelum berolahraga dapat membakar lemak sampai 4 kilogram per tahun sehingga dapat membantu Sahabat mewujudkan keinginan untuk memperindah tampilan tubuh melalui olahraga.3

    Apakah Mandi Sebelum Berolahraga Seperti Mandi Biasa?

    Mandi sebelum berolahraga sebenarnya tidak harus seperti mandi biasa yang mungkin membutuhkan waktu hingga 10-15 menit. Mandi cukup dilakukan selama 2-3 menit saja. Sahabat hanya seperlunya membilas badan dengan sampo dan sabun serta menyikat gigi.2

    Produk Terkait: Jual Sikat Gigi Elektrik

    Sebaiknya Mandi dengan Air Dingin atau Panas?

    Mandi dengan air dingin atau panas sebelum berolahraga tidaklah masalah. Namun, mandi air dingin lebih dianjurkan bagi Sahabat Sehat yang berada di wilayah tropis karena terbukti efektif dapat mencegah terjadinya overheat atau panas berlebih pada tubuh saat berolahraga.1

    Baca Juga: 3 Jenis Olahraga dan Jumlah Kalori yang Dibakar

    Itulah beberapa hal mengenai perlu atau tidaknya mandi sebelum berolahraga. Dengan begitu, Sahabat tidak perlu lagi ragu untuk mandi sebelum berolahraga yang tidak hanya membuat kondisi sekitar nyaman tetapi juga bermanfaat untuk performa tubuh saat berolahraga. Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai olahraga dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Sering Langsung Mandi Setelah Olahraga? Hentikan Kebiasaan Itu Jika Tidak Ingin Terserang Penyakit I. Sering Langsung Mandi Setelah Olahraga? Hentikan Kebiasaan Itu Jika Tidak Ingin Terserang Penyakit, Ini Penjelasannya! – Semua Halaman – Bobo [Internet]. Bobo. 2020 [cited 28 December 2020]. Available from: https://bobo.grid.id/read/082084987/sering-langsung-mandi-setelah-olahraga-hentikan-kebiasaan-itu-jika-tidak-ingin-terserang-penyakit-ini-penjelasannya?page=all
    2. Willis J. Should You Shower Before You Work Out? [Internet]. GQ. 2020 [cited 28 December 2020]. Available from: https://www.gq.com/story/shower-before-you-work-out
    3. Mandi Sebelum Olahraga, Why Not? – MLDSPOT [Internet]. Mldspot.com. 2020 [cited 28 December 2020]. Available from: https://www.mldspot.com/sport/2015/09/17/mandi-sebelum-olahraga-why-not
    Read More
  • Apakah olahraga saat hujan dibolehkan dan bermanfaat? Hal ini tentu menjadi pertanyaan bagi Sahabat Sehat yang gemar berolahraga, terutama olahraga berlari atau bersepeda. Faktanya, berolahraga selama musim hujan diperbolehkan, aman, dan bermanfaat, sehingga hal ini tidak menjadi alasan bagi Sahabat untuk berhenti berolahraga.1   Baca Juga: Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Berolahraga di Malam Hari […]

    Bermanfaat dan Amankah Olahraga Saat Hujan?

    Apakah olahraga saat hujan dibolehkan dan bermanfaat? Hal ini tentu menjadi pertanyaan bagi Sahabat Sehat yang gemar berolahraga, terutama olahraga berlari atau bersepeda. Faktanya, berolahraga selama musim hujan diperbolehkan, aman, dan bermanfaat, sehingga hal ini tidak menjadi alasan bagi Sahabat untuk berhenti berolahraga.1

    olahraga saat hujan

     

    Baca Juga: Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Berolahraga di Malam Hari

    Manfaat Olahraga Saat Hujan

    Manfaat yang didapatkan dari berolahraga saat hujan adalah sebagai berikut:

    Membakar Lebih Banyak Kalori

    Membakar lebih banyak kalori adalah hal yang sangat diharapkan dari kegiatan olahraga dan tentunya akan membantu Sahabat yang sedang menjalani diet. Nah, ternyata Sahabat dapat tetap membakar kalori dengan berolahraga sewaktu hujan turun. Hal ini berdasarkan studi para ahli dari Jepang yang diterbitkan di International Journal of Sports Medicine. Studi tersebut dilakukan pada orang-orang yang berlari di tengah hujan selama 30 menit. Kemudian, para peneliti mengukur pernapasan, suhu kulit, konsumsi oksigen, aktivitas otot, dan tingkat stres. Hasilnya, tubuh para pelari tersebut bekerja lebih keras dan kalori yang terbakar lebih banyak. Penelitian tersebut menyimpulkan bahwa guyuran hujan atau suhu dingin membuat suhu tubuh lebih rendah. Saat berolahraga, secara alamiah otot akan menghasilan panas. Suhu tubuh bisa naik menjadi 37 sampai 40 derajat Celcius, atau naik dua derajat Celcius dari suhu tubuh orang normal. Hal ini membuat proses pembakaran energi tidak terasa bila dibandingkan dengan saat berolahraga di waktu-waktu normal.1

    Membuat Lebih Bersemangat

    Menggerakan tubuh saat hujan justru dapat Sahabat jadikan sebagai cara untuk melatih ketahanan fisik, apalagi bagi Sahabat yang gemar bersepeda. Di saat hujan turun, muncul sensasi petualangan yang membuat diri menjadi lebih bersemangat. Sebab, ketika hujan, secara otomatis kita akan menjadikan hujan sebagai tantangan dan memacu diri kita untuk mencapai target tertentu yang diinginkan. Tingkat kepuasan yang dirasakan bisa lebih tinggi dan terasa istimewa daripada saat berolahraga di musim kemarau.1

    Mengusir Stres

    Menghilangkan stres adalah salah satu manfaat olahraga, termasuk olahraga yang dilakukan saat musim hujan. Terdapat sensasi tertentu yang dirasakan. Rintik hujan dikatakan bersifat terapeutik, alias dapat membuat otak rileks dan membuat diri nyaman. Hal lainnya adalah hujan akan membuat lingkungan sekitar menjadi lenggang. Kondisi sepi menciptakan kesan damai yang sangat terasa. Sahabat juga bisa berlari atau bersepeda dengan leluasa.1

    Baca Juga: Lakukan Langkah Ini Jika Stres Akibat Corona

    Membuat Tubuh Menjadi Lincah

    Tanpa disadari, hujan yang turun akan membuat tubuh menjadi lincah saat kita berolahraga, terutama saat Sahabat berlari lintas alam, trail running atau bersepeda menanjak bukit dan bukan di jalan raya. Kelincahan itu muncul karena Sahabat berusaha menghindari genangan air dengan meloncat ke tempat yang aman. Ketika menghadapi medan yang menanjak, Sahabat bisa melakukannya meski dengan perlahan. Selain bermanfaat untuk fisik, hal ini juga dapat meningkatkan kepercayaan diri.1

    Tips Aman Olahraga Saat Hujan

    Olahraga ketika hujan turun memang aman untuk dilakukan. Namun, terdapat beberapa hal harus Sahabat perhatikan. Berikut ini adalah tips berolahraga saat hujan:

    Hindari Petir yang Menyambar

    Ketika hujan, terutama hujan yang sangat deras, kemungkinan besar akan datang petir. Tentu sangat berbahaya apabila Sahabat berolahraga dengan petir menyambar-menyambar di langit.2 Petir ini dapat mengenai seseorang. Sudah banyak peristiwa sambaran petir pada orang yang berolahraga, seperti yang terjadi pada pertandingan sepak bola di Afrika Selatan pada tahun 2018.3 Orang yang tersambar petir saat itu, Luyanda Ntshangase, tewas setelah menjalani perawatan selama dua bulan. Oleh karena itu, saat hujan disertai petir, sebaiknya Sahabat tunda berolahraga di luar dan ganti dengan berolahraga di dalam ruangan yang lebih aman.2

    Ketahui Temperatur Cuaca

    Ketika akan olahraga saat hujan, penting bagi Sahabat untuk mengetahui temperatur cuaca terlebih dahulu. Bila suhu dingin dan hujan deras, akan sangat sulit untuk memanaskan dan menghangatkan tubuh. Apabila hal ini terjadi, timbul risiko hipotermia. Ketika kembali ke rumah, segera lepas semua pakaian dan peralatan yang melekat di tubuh, kemudian sebaiknya mandi air hangat dan minum teh untuk relaksasi tubuh.2

    Pahami Area untuk Berolahraga

    Saat hujan melanda dan Sahabat tetap ingin belari atau bersepeda, pastikan dulu untuk memahami kondisi sekitar. Apabila kondisi dekat tempat tinggal Sahabat terkena banjir, tunda dulu atau ganti dengan berolahraga di dalam ruangan. Jika sudah terlanjur berlari, segera hindari area tersebut. Selain banjir, hindari juga area yang licin supaya tidak terpeleset dan menyebabkan cedera.2

    Gunakan Peralatan yang Mendukung

    Ketika hendak berolahraga di kala hujan, pastikan juga untuk menggunakan peralatan yang mendukung, seperti sepatu lari anti-licin atau ban sepeda yang cocok di musim hujan. Pemilihan peralatan yang tepat ini akan menghindarkan Sahabat dari kecelakaan atau benturan yang dapat mengakibatkan cedera dan hal-hal yang tidak diinginkan lainnya.2 Tentunya Sahabat ingin bisa berolahraga dengan aman dan nyaman, bukan?

    Baca Juga: Ingin Aman Memakai Masker Saat Berolahraga? Berikut Tipsnya!

    Jenis Olahraga yang Bisa Dilakukan di Rumah Saat Hujan

    Apabila Sahabat lebih memilih tidak berolahraga ke luar saat hujan, berikut ini adalah beberapa olahraga yang bisa Sahabat lakukan di rumah:4

    • Spot Jogging
    • Skipping
    • Latihan kekuatan
    • Plank
    • Pilates

    Baca Juga: Cedera dalam Olahraga, Berikut Hal-hal yang Perlu Diketahui

    Demikianlah hal-hal mengenai olahraga saat hujan yang ternyata dapat bermanfaat dan aman dilakukan. Namun, Sahabat tetap harus mengingat tips yang harus diperhatikan agar olahraga tetap menjadi aktivitas yang menyenangkan dan aman, terutama di masa pandemi Covid-19, olahraga adalah benteng untuk memperkuat imunitas tubuh. Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai olahraga sewaktu musim hujan dan produk-produk kesehatan terkait, silahkan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Hujan bukan Halangan untuk Olahraga, Justru Banyak Manfaatnya [Internet]. kompas.com. 2020 [cited 26 November 2020]. Available from: https://health.kompas.com/read/2020/01/05/183000468/hujan-bukan-halangan-untuk-olahraga-justru-banyak-manfaatnya?page=all#:~:text=Olahraga%20saat%20hujan%20membuat%20tubuh%20bekerja%2
    2. Chertoff J. Get the Most Out of Running in the Rain [Internet]. Healthline.com. 2020 [cited 26 November 2020]. Available from: https://www.healthline.com/health/running-in-the-rain
    3. Bachrain A. Tersambar Petir, Pemain Klub Afrika Selatan Meninggal Dunia [Internet]. cnnindonesia.com. 2020 [cited 26 November 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/olahraga/20180506015105-142-296013/tersambar-petir-pemain-klub-afrika-selatan-meninggal-dunia
    4. Prasasti G. 6 Olahraga yang Bisa Dilakukan di Musim Hujan [Internet]. liputan6.com. 2020 [cited 26 November 2020]. Available from: https://www.liputan6.com/health/read/3798753/6-olahraga-yang-bisa-dilakukan-di-musim-hujan
    Read More
  • Cedera dalam olahraga memang merupakan salah satu hal yang sering terjadi. Cedera kerap menjadi hal yang menakutkan bagi penggemar olahraga atau atlet profesional karena bisa mengganggu karier mereka. Selain untuk menyehatkan badan, olahraga juga dapat menghilangkan stres dan menguatkan imun tubuh yang sangat diperlukan di masa pandemi COVID-19. Olahraga pun dapat dijadikan sebagai investasi di […]

    Cedera dalam Olahraga, Berikut Hal-hal yang Perlu Diketahui

    Cedera dalam olahraga memang merupakan salah satu hal yang sering terjadi. Cedera kerap menjadi hal yang menakutkan bagi penggemar olahraga atau atlet profesional karena bisa mengganggu karier mereka. Selain untuk menyehatkan badan, olahraga juga dapat menghilangkan stres dan menguatkan imun tubuh yang sangat diperlukan di masa pandemi COVID-19. Olahraga pun dapat dijadikan sebagai investasi di masa depan terutama saat Sobat memasuki usia senja. Di usia itu Sobat akan lebih bugar dan tidak mudah sakit. Lalu, pertanyaannya, apa saja penyebab cedera dalam olahraga?

    cedera dalam olahraga

    Baca Juga: Cedera Pelari

    Penyebab Cedera dalam Olahraga

    Pemanasan yang Tidak Ideal

    Kurangnya pemanasan atau tidak melakukan pemanasan sama sekali sebelum berolahraga dapat menyebabkan cedera. Padahal, pemanasan penting sekali karena bertujuan untuk melemaskan otot-otot yang kaku dan tegang. Apabila pemanasan tidak adekuat, otot-otot yang kaku dan tegang itu akan tertarik sehingga timbul rasa sakit yang berakibat olahraga menjadi tidak nyaman.

    Intensitas Olahraga yang Berlebihan

    Selain kurangnya pemanasan, hal lainnya adalah berolahraga secara berlebihan supaya tujuan mendapatkan tubuh yang sehat dan ideal benar-benar tercapai. Biasanya ini dilakukan oleh mereka yang sedang diet. Olahraga yang berlebihan ini akan membuat tubuh secara terus-menerus menerima beban lebih dari biasanya atau melebihi batas, dan mengakibatkan cedera yang kronis.

    Teknik Latihan yang Buruk

    Teknik latihan olahraga yang baik akan memberikan manfaat positif ke tubuh sehingga menghindarkan diri dari cedera daripada teknik latihan yang buruk seperti melakukan suatu gerakan dengan cara yang salah atau posisi yang tidak benar sehingga otot menjadi kelebihan beban.

    Tidak Layaknya Peralatan yang Dipakai

    Peralatan dalam berolahraga sangat penting karena dapat menunjang aktivitas olahraga yang dilakukan seperti berlari atau bersepeda yang membutuhkan sepatu khusus lari dan sepeda. Peralatan-peralatan ini akan terus-menerus dipakai dan tentu saja akan cepat berubah keadaannya dan lama-kelamaan tidak layak. Namun masih banyak yang berpikir bahwa keadaan peralatan tidak akan berubah meskipun dipakai terus-menerus. Hasilnya, banyak yang kemudian memakai peralatan tidak layak tersebut yang mengakibatkan tubuh tidak terlindung dengan baik saat terkena benturan yang berakibat cedera.

    Baca Juga: Penanganan Kecelakaan Ketika Bersepeda

    Faktor Keturunan

    Cedera bukan karena faktor kurang persiapan saja, melainkan juga karena faktor keturunan atau genetik yang biasanya terjadi dalam satu keluarga. Misalkan, ada orang yang mudah cedera pada pergelangan kaki sementara yang lain tidak sama sekali yang setelah ditelusuri ternyata berasal dari keluarga, yang memang mudah cedera pada bagian tubuh tersebut. Dapat disimpulkan, bahwa faktor ini membuat kondisi setiap orang berbeda-beda, dan faktor keturunan sendiri cukup berpengaruh pada bentuk tubuh dan struktur persendian.

    Jenis-jenis Cedera dalam Olahraga

    Selain penyebab, Sobat Sehat juga perlu tahu jenis-jenis cedera dalam olahraga, dan sering terjadi. Berikut adalah jenis-jenisnya:

    Keseleo

    Keseleo merupakan salah satu jenis cedera olahraga yang sering terjadi, dan biasanya ada di bagian pergelangan kaki. Istilah lainnya adalah kaki terkilir. Cedera ini terjadi pada orang-orang yang gemar bermain sepak bola, futsal, bulu tangkis, atau bahkan jogging. Keseleo terjadi karena adanya robekan pada urat di bagian pergelangan kaki, tendon, atau otot.

    Produk Terkait: Jual Salep Keseleo

    Robekan pada Hamstring

    Robekan pada Hamstring juga menjadi cedera yang paling sering terjadi saat berolahraga. Cedera ini menimpa otot hamstring yang terletak di bagian belakang paha. Otot ini bisa kencang dan rentan terhadap ketegangan. Karena itulah jika teknik peregangan yang dilakukan buruk atau peregangan itu kurang otot ini akan mudah robek sehingga berakibat cedrera yang ditunjukkan dengan memar di bagian belakang paha atau lutut.

    Cedera Tulang Kering

    Cedera pada tulang kering terjadi karena adanya peradangan otot, dan sering terjadi saat berolahraga lari atau yang berhubungan dengan melompat seperti basket atau voli. Penyebab lain juga karena intensitas latihan yang berat seperti lari panjang di jalan beraspal, menanjak, dan menurun yang membuat Sobat mempercepat laju lari secara tiba-tiba. Nyeri yang dirasakan biasanya terasa di bagian tulang kaki bahkan bisa sampai betis.

    Sobekan pada Ligamen

    Sobekan pada ligament merupakan jenis cedera yang terjadi ketika mendarat dengan cara yang salah, mengubag arah atau berhenti dengan cepat atau karena pukulan langsung ke lutut. Ligamen sendiri merupakan penghubung tulang paha bagian bawah dengan tulang kering untuk menjaga kestabilan lutut. Gejala umum pada cedera ini adalah ketidakstabilan saat berjalan serta pembengkakan pada area lutut.

    Cedera Siku

    Buat Sobat Sehat yang gemar bermain tenis, badminton, golf atau gemar mengangkat alat-alat berat saat di nge-gym, sebaiknya harap memperhatikan jenis cedera yang satu ini, yang bakal dialami oleh mereka yang berolahraga dengan siku sebagai kekuatan utama. Cedera siku melibatkan peradangan tendon di bagian luar siku yang disebabkan oleh sobekan kecil pada area tendon.

    Cedera Bahu

    Cedera bahu adalah cedera yang terjadi pada semua jenis olahraga yang diakibatkan oleh dislokasi, misalignment, ketegangan pada otot, dan keselo ligamen. Bahu merupakan sendi tubuh terlemah, dan bekerja paling keras selama aktivitas yang bersifat atletik. Cedera yang menimpa salah satu bagian tubuh ini juga diakibatkan oleh kurangnya fleksibilutas, kekuatan, dan stabilisasi.

    Kram

    Kram merupakan cedera yang paling sering terjadi saat berolahraga terutama jika olahraga yang dilakukan tidak diawali dengan pemanasan atau peregangan. Kram biasanya terjadi pada semua bagian tubuh namun paling sering terjadi di bagian kaki. Kram tidak terlihat berbahaya jika dilakukan pada olahraga yang berhubungan dengan air seperti berenang. Jika kram terjadi pada saat berenang, Sobat akan tenggelam jika tidak tahu cara mengatasinya.

    Cedera Pinggul

    Cedera pinggul terjadi karena volume latihan yang berlebihan, terlalu banyak berlari di tanjakan, sesak, dan ketidakseimbangan otot. Masalah yang terjadi di pinggul karena kencang dan ketatnya IT band atau illotibital band, yaitu tendon yang memanjang dari tulang pinggul ke luar tibia atau tulang kaki bagian bawah. Hal ini kemudian akan berujung pada terjadinya sindrom IT band, yaitu nyeri yang terus-menerus dan signifikan di luar lutut. IT band juga bisa berisiko cedera karena pengaruh peralatan yang tidak layak yang bisa menyebabkan tubuh mendapatkan banyak benturan.

    Baca Juga: Hindari Kesalahan Berolahraga Saat Pandemi Corona

    Cara Mengatasinya

    Jenis-jenis cedera di atas dapat diatasi tentunya. Mengatasi dan menangani cedera dalam olahraga bukanlah perkara yang harus dianggap enteng sebab dalam kenyataannya masih banyak orang yang langsung memijat bagian tubuh ketika baru mengalami cedera. Tindakan itu kurang dianjurkan karena justru dapat memperparah luka yang dialami. Ketika luka dipijat, hal ini akan membuat kondisi trauma yang terjadi semakin parah sehingga akan sulit disembuhkan. Karena itu, perlu penanganan yang tepat sebagai berikut:

    Melakukan metode RICE

    RICE yang terdiri atas rest, ice, compression, dan elevation untuk membantu menghilangkan rasa sakit, mengurangi pembengkakan, dan mempercepat penyembuhan. Rest maksudnya adalah istirahatkan bagian tubuh yang mengalami cedera, Ice adalah meletakkan bungkusan es pada bagian tubuh yang mengalami cedera selama 20 menit, 4-8 kali sehari. Compressing, yaitu membalut bagian tubuh yang mengalami cedera dan ditekan agar tidak terjadi pembengkakan sedangkan elevation adalah meninggikan posisi bagian tubuh yang mengalami cedera agar transportasi aliran darah kembali lancar.

    Mengonsumsi Obat Anti-Inflamasi Nonstreoid (NSAIDs)

    Obat jenis ini biasanya diberikan untuk mengurangi rasa sakit dan meredakan bengkak. Contoh obat ini adalah Aspirin dan Ibuprofen

    Imobilisasi

    Pengobatan umum pada cedera  dengan sling, splint, dan gips untuk melindungi bagian tubuh yang cedera dari gerakan dan mencegah kerusakan yang lebih parah.

    Operasi

    Operasi pada cedera biasanya dilakukan pada kondisi tertentu, terutama pada kondisi cedera tendon robek, ligamen, dan fraktur (patah tulang).

    Terapi

    Terapi untuk penanganan cedera, yaitu arus listrik ringan (electrosimulation), gelombang suara (ultrasound), dan pijat (massage). Selanjutnya, pemulihan cedera memasuki tahap poliferasi, yaitu tahao jaringan otot yang rusak sudah berangsur hilang, dan mulai tumbuh jaringan otot baru sedikit demi sedikt. Pertumbuhan akan berlangsung hingga jaringan terbentuk dengan sempurna, dan siap menggantikan jaringan sebelumnya yang sudah rusak. Sedangkan tahapan terakhir adalah rehabilitasi, yaitu bagian tubuh yang mengalami cedera dilatih dan mulai digerakkan secara perlahan dan bertahap untuk mengembalikan fungsi normalnya termasuk pemulihan kekuatan, daya tahan, dan fleksibiltas. Tahapan ini tidak boleh dilakukan secara terburu-buru agar cedera dalam olahraga dapat sembuh total dan tidak terjadi lagi.

    Baca Juga: Sport Massage pada Cedera Olahraga

    Itulah perihal mengenai cedera dalam olahraga yang dapat terjadi saat berolahraga mulai dari penyebab, jenis, hingga penanganan. Intinya, olahraga sangat dianjurkan namun jangan dilakukan secara asal-asalan dan berlebihan sehingga mengakibatkan cedera. Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai cedera olahraga beserta penangananannya dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Times I. 5 Penyebab Cedera Olahraga yang Kadang Tidak Kamu Sadari [Internet]. IDN Times. 2020 [cited 17 November 2020]. Available from: https://www.idntimes.com/health/fitness/muhammad-haris-irawan/5-penyebab-cedera-olahraga-yang-kadang-tidak-kamu-sadari-c1c2/5
    2. 8 Jenis Cedera Olahraga yang Sering Terjadi, Hati-hati! [Internet]. Parenting.orami.co.id. 2020 [cited 17 November 2020]. Available from: https://parenting.orami.co.id/magazine/jenis-cedera-olahraga/
    3. Media K. Cara Mengatasi Cedera Olahraga yang Benar, Jangan Langsung Dipijat Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 17 November 2020]. Available from: https://health.kompas.com/read/2020/09/26/163100968/cara-mengatasi-cedera-olahraga-yang-benar-jangan-langsung-dipijat?page=all
    Read More
  • Berikut ini adalah infografik jangan malas gerak atau mager yang dapat menyebabkan banyak gangguan kesehatan, dan di masa pandemi Corona sangat mungkin terjadi karena kebijakan berkegiatan dari rumah. Karena itu, yuk, kita beraktivitas fisik, Sobat Sehat! Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai aktivitas fisik dari rumah dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan […]

    Infografik Jangan Malas Gerak (Mager)

    Berikut ini adalah infografik jangan malas gerak atau mager yang dapat menyebabkan banyak gangguan kesehatan, dan di masa pandemi Corona sangat mungkin terjadi karena kebijakan berkegiatan dari rumah. Karena itu, yuk, kita beraktivitas fisik, Sobat Sehat!

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai aktivitas fisik dari rumah dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Read More
  • Perlukah berolahraga saat pandemi Corona? Tentu saja banyak Sobat Sehat yang bertanya-tanya mengenai hal tersebut. Jawabannya, tentu saja perlu sebab olahraga sebagai salah satu aktivitas fisik mempunyai banyak manfaat. Baca Juga: Hindari Kesalahan Berolahraga Saat Pandemi Corona Manfaat-manfaat itu adalah: Menurunkan berat badan Meningkatkan imunitas tubuh Mengurangi stres dan rasa cemas Meningkatkan kualitas tidur Selain […]

    Ingin Aman Memakai Masker Saat Berolahraga? Berikut Tipsnya!

    Perlukah berolahraga saat pandemi Corona? Tentu saja banyak Sobat Sehat yang bertanya-tanya mengenai hal tersebut. Jawabannya, tentu saja perlu sebab olahraga sebagai salah satu aktivitas fisik mempunyai banyak manfaat.

    Baca Juga: Hindari Kesalahan Berolahraga Saat Pandemi Corona

    berlari memakai masker

    Manfaat-manfaat itu adalah:

    • Menurunkan berat badan
    • Meningkatkan imunitas tubuh
    • Mengurangi stres dan rasa cemas
    • Meningkatkan kualitas tidur

    Selain itu, olahraga di masa pandemi juga mempunyai manfaat mampu menurunkan risiko tertular infeksi saluran pernapasan atas. Hal ini berdasarkan sebuah penelitian yang dilakukan pada seekor mencit yang ternyata mampu bertahan terhadap sindrom pernapasan akut setelah diuji untuk berolahraga. Namun bagaimanakah olahraga yang aman ketika pandemi Corona tersebut mengingat Corona adalah virus mematikan yang mudah menyebar dengan cepat bahkan dalam olahraga yang tentu saja berkumpul banyak orang?

    Baca Juga: Tren Bersepeda di Masa Pandemi, Apa Saja Tipsnya?

    Salah satu cara aman supaya tetap bisa berolahraga saat pandemi adalah tetap memakai masker sebagai salah satu protokol kesehatan Covid-19 terutama di masa New Normal atau PSBB Transisi. Memakai masker diyakini akan mencegah dan mengurangi penyebaran virus Wuhan tersebut terutama dari droplet atau air liur atau udara yang baru-baru ini oleh WHO disebut sebagai medium penyebaran virus mematikan tersebut.

    Masker juga perlu dipakai untuk perlindungan diri selain mencuci tangan dengan sabun pada air yang mengalir selama 20 detik atau hand sanitizer jika tidak sempat mencuci tangan. Meski begitu, perihal memakai masker ini juga menjadi pertanyaan apakah hal tersebut aman karena banyak sekali kasus orang meninggal saat berolahraga karena memakai masker?Untuk hal ini, ada beberapa tips supaya aman memakai masker saat berolahraga di saat New Normal. Apa saja tipsnya? Tanpa berlama-lama, yuk mari simak!

    Tips Aman Memakai Masker Saat Berolahraga

    Jangan Berolahraga dengan Intensitas Berat

    Para pakar kesehatan menyarankan untuk berolahraga yang aman saat pandemi adalah jangan berolahraga dengan intensitas yang berat. Mengapa? Karena olahraga dengan intensitas seperti itu akan membutuhkan pasokan oksigen yang besar.

    Pasokan oksigen ini tentu saja akan terganggu ketika alat pernapasan, baik hidung atau mulut tertutup karena memakai masker. Akibatnya, terjadilah sesak napas, pingsan, dan masalah kesehatan lainnya. Apabila Sobat merasakan sesak napas, tetap tidak melepas masker sama sekali namun Sobat bisa menurunkan intensitas. 

    Baca Juga: 5 Trik Kuruskan Badan dengan Cepat, Tepat, dan Sehat

    Karena itu, usahakan berolahraga dengan intensitas ringan seperti jogging atau bersepeda. Penggunaan masker ini relatif aman untuk olahraga dengan intensitas tersebut selama yang berolahraga tidak mempunyai riwayat penyakit pada jantung dan pernapasan.

    Pakailah Masker Kain

    Masker memang wajib digunakan saat berolahraga. Meski begitu, Sobat Sehat harus mengetahui bahwa masker yang harus digunakan saat berolahraga adalah masker kain bukan masker medis atau N95. Masker kain ini merupakan pilihan yang tepat saat berolahraga di luar rumah karena akan memudahkan sirkulasi udara akibat kebutuhan oksigen yang tinggi saat berolahraga menggunakan masker. Namun masker kain merupakan masker yang tipis sehingga rentan basah saat berolahraga. Jika sudah seperti itu, Sobat Sehat dianjurkan untuk menggantinya supaya tidak mengganggu pernapasan.

    Konsultasi ke Dokter

    Sebelum memulai olahraga kembali dengan memakai masker, sebaiknya Sobat Sehat yang punya masalah penyakit kardiovaskular atau pernapasan untuk terlebih dahulu berkonsultasi pada dokter. Dari konsultasi dokter akan memberikan saran kesehatan yang terbaik untuk Sobat lakukan saat berolahraga sehingga menghindari risiko yang tidak diinginkan.

    Istirahat Jika Merasa Tidak Enak Badan

    Apabila Sobat Sehat merasa badan tidak begitu enak saat berolahraga sewaktu menggunakan masker, sobat disarankan untuk beristirahat. Gejala yang didapat dari tidak enak badan ini adalah merasa pusing, tidak seimbanf, serta terlalu lelah. Hal ini terjadi karena perlunya seseorang melakukan adaptasi selama beberapa waktu saat berolahraga menggunakan masker. Hal ini juga akan menimpa orang-orang yang memiliki tingkat kebugaran tinggi. Karena itu, Sobat sebaiknya beristirahat, dan tidak memaksakan diri.

    Apakah Boleh Melepaskan Masker Saat Berolahraga?

    Memakai masker memang wajib karena sudah termasuk protokol kesehatan Covid-19 untuk kegiatan di luar rumah termasuk berolahraga. Namun yang menjadi pertanyaan apakah boleh melepaskan masker saat berolahraga.

    Jawabannya tentu saja tidak boleh karena dengan tidak memakai masker saat berolahraga malah akan memperbanyak risiko penularan virus Corona, baik melalui air liur atau udara sehingga memakai masker itu perlu. Apabila tidak memakai masker saat berolahraga di masa pandemi, bukan hanya masalah kesehatan yang menimpa, namun juga akan dikenakan tindakan disiplin dan denda bagi yang melanggar. Meski begitu, ada hal yang diperbolehkan untuk tidak memakai masker saat berolahraga. Hal-hal tersebut adalah:

    Saat Berolahraga di Rumah

    Berada di dalam rumah tentu saja merupakan hal yang paling aman untuk tidak terkena virus Corona. Karena itu, di dalam rumah boleh saja berolahraga tanpa menggunakan masker. Karena berada di dalam rumah jenis olahraga yang bisa dilakukan bisa mulai dari intensitas ringan hingga tinggi.

    Baca Juga: 5 Makanan Sehat bagi Kamu yang Suka Ngegym

    Untuk bisa mengukur ringan atau tidaknya intensitas olahraga, Dr. Vika Ardianto Laksono dari Rumah Sakit Siloam menyarankan untuk memakai metode talk test. Metode ini diukur dari cara berbicara sewaktu berolahraga. Apabila masih bisa berbicara panjang namun sudah tidak bisa menyanyi, berarti intensitasnya sedang. Intensitas berat akan didapat jika sudah tidak bisa mengobrol sama sekali.

    Saat Menjaga Jarak

    Melepaskan masker saat berolahraga di luar rumah diperbolehkan asalkan Sobat Sehat menjaga jarak satu sama lain dalam jarak 1-2 meter sesuai protokol kesehatan. Selain menjaga jarak adalah tidak melakukan kontak sama sekali demi meminimalkan penyebaran virus Corona.

    Berolahraga di Tempat yang Sepi

    Sobat Sehat juga diperbolehkan untuk melepaskan masker saat berolahraga ketika berolahraga di tempat yang sepi atau jauh di keramaian. Sebab, tempat yang sepi tidak akan menimbulkan risiko terkena virus. Selain itu, dengan berolahraga di tempat yang sepi, Sobat akan merasa tenang dan nyaman, serta bisa lebih leluasa.

    Baca Juga: 10 Tips Langsing Alami, Mudah Kok

    Itulah tips-tips berolahraga dengan aman saat memakai masker di masa pandemi. Olahraga tetap dianjurkan selain makan makanan yang sehat dan teratur. Apabila Sobat ingin mengetahui secara lengkap dan dalam mengenai olahraga dengan aman memakai masker saat Corona silakan tonton video Youtube berikut ini:

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatansilakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa

    Referensi:

    1. 4 Tips Aman Olahraga Pakai Masker di Saat Pandemi – Halaman 4 [Internet]. style. 2020 [cited 20 July 2020]. Available from: https://www.insertlive.com/style/20200611103918-19-145753/4-tips-aman-olahraga-pakai-masker-di-saat-pandemi/4
    2.  Tips Aman Olahraga Saat Memasuki Masa New Normal, Jaga Tubuh Tetap Prima | merdeka.com [Internet]. merdeka.com. 2020 [cited 20 July 2020]. Available from: https://www.merdeka.com/jatim/6-tips-aman-olahraga-saat-memasuki-masa-new-normal-jaga-tubuh-tetap-prima-kln.html
    3. Ketahui 5 Tips Aman Menggunakan Masker Saat Olahraga di Tengah Pandemi Corona Covid-19 [Internet]. Plus.kapanlagi.com. 2020 [cited 20 July 2020]. Available from: https://plus.kapanlagi.com/ketahui-5-tips-aman-menggunakan-masker-saat-olahraga-di-tengah-pandemi-corona-covid-19-42b3c7.html
    Read More
  • Virus corona yang menyerang hampir 634.835 kasus di seluruh dunia ( per tanggal 30 Maret 2020) telah membuat WHO menyatakan bahwa virus corona merupakan sebuah pandemi. Oleh karena situasi ini maka pemerintah mengeluarkan beberapa kebijakan antara lain membatasi segala bentuk kegiatan dengan anjuran isolasi mandiri di rumah. Semua kegiatan dilakukan di rumah baik bekerja, proses belajar-mengajar […]

    Hindari Kesalahan Berolahraga Saat Pandemi Corona

    Virus corona yang menyerang hampir 634.835 kasus di seluruh dunia ( per tanggal 30 Maret 2020) telah membuat WHO menyatakan bahwa virus corona merupakan sebuah pandemi. Oleh karena situasi ini maka pemerintah mengeluarkan beberapa kebijakan antara lain membatasi segala bentuk kegiatan dengan anjuran isolasi mandiri di rumah. Semua kegiatan dilakukan di rumah baik bekerja, proses belajar-mengajar dan lainnya.

    hindari kesalahan berolahraga

    Baca Juga: Ingin Aman Memakai Masker Saat Berolahraga? Berikut Tipsnya

    Otomatis ini membuat Sobat memiliki lebih banyak waktu luang. Beberapa orang menggunakan momen tersebut untuk berolahraga guna meningkatkan daya tahan tubuh. Faktanya olahraga yang salah justru akan memperburuk keadaan dengan menurunkan daya tahan tubuh loh!

    Secara umum, olahraga yang baik dan benar merupakan olahraga yang rutin, yaitu dilakukan 2-3 kali per minggu, durasi yang tetap 30-45 menit dengan intensitas sedang Olahraga dengan intensitas sedang akan merangsang pembentukan sel pertahanan tubuh yaitu sel darah putih. Hal ini sangat baik karena dapat menghalangi terjadinya infeksi. Olahraga intensitas sedang antara lain aerobik, jogging, latihan angkat beban ringan, menari, bersepeda. Sebagai parameter, mudah untuk membedakan olahraga intensitas sedang dan tinggi, umumnya pada olahraga intensitas sedang, seseorang masih dapat berbicara meskipun terengah-engah. Sebaliknya pada olahraga intensitas tinggi, seseorang sudah tidak dapat berbicara.

    Kesalahan berolahraga selama ini dapat diringkas menjadi 3T, yaitu

    1. Terlalu Sering

    Kesalahan yang sering dilakukan dalam berolahraga adalah melakukan olahraga setiap hari  Hal ini sangat tidak dianjurkan mengingat otot membutuhkan waktu pemulihan setidaknya 48 jam untuk kembali ke metabolisme awal.

    1. Terlalu Lama

    Durasi terbaik untuk berolahraga adalah 30-45 menit. Disarankan tidak melebihi 1 jam karena otot akan kelelahan. Bila terlalu lama, akan terjadi perubahan metabolisme dan menghasilkan produk asam laktat yang akan menimbulkan rasa tidak nyaman setelah berolahraga.

    Baca Juga: 3 Jenis Olahraga dan Jumlah Kalori yang Dibakar

    1. Terlalu Berat

    Olahraga intensitas tinggi sangat tidak dianjurkan karena justru dapat meningkatkan risiko terpapar infeksi. Hal ini disebabkan adanya periode open window sekitar 3-84 jam setelah melakukan olahraga intensitas tinggi. Pada periode ini, tubuh sedang dalam imunitas rendah dan sangat rentan terkena penyakit. Imunitas yang rendah disebabkan adanya peningkatan konsentrasi sitokin anti inflamasi yang difungsikan mengurangi kerusakan jaringan otot namun berakibat pada peningkatan kerentanan terhadap infeksi4. Beberapa contoh olahraga intensitas tinggi seperti lari, HIIT (High-intensity interval training), dan crossfit (latihan penguatan otot yang sebagian besar dari campuran aerobik dan latihan beban tubuh intensitas tinggi)

    Baca Juga: Hal-hal yang Perlu Diketahui dari Berolahraga di Malam Hari

    Untuk menghindari hal di atas, maka Sobat dapat melakukan beberapa tips berikut, yaitu melakukan olahraga pada waktu dan hari yang sama. Olahraga sebaiknya dilakukan pagi hari karena akan meningkatkan aliran darah dan baik untuk sistem kardiovaskular. Selain itu sebelum olahraga, lakukan peregangan selama 10-15 menit. Mengapa penting? Peregangan sebelum olahraga dapat membantu tubuh meningkatkan aliran darah secara perlahan sehingga metabolisme tubuh tidak terlalu berubah dan mengurangi kemungkinan terjadinya cedera. Konsumsi air putih cukup sebelum, selama dan setelah berolahraga sangat dianjurkan. Sebaiknya konsumsi 2 gelas air putih 15 menit sebelum berolahraga, setengah hingga 1 gelas setiap 15 menit saat berolahraga dan dua hingga dua setengah gelas setelah berolahraga. Stop konsumsi rokok 1-2 jam sebelum aktivitas. Merokok dapat menurunkan jumlah sel darah putih yang berperan penting dalam melawan virus.

    Pada dasarnya olahraga baik untuk tubuh jika dilakukan dengan tepat. Jangan salah dalam melakukan olahraga selama #dirumahaja ya Sobat.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    DAFTAR PUSTAKA

     

    1. [Internet]. 2020 [cited 30 March 2020]. Available from: https://covid19.kemkes.go.id
    2. [Internet]. Who.int. 2020 [cited 30 March 2020]. Available from: https://www.who.int/docs/default-source/coronaviruse/who-rights-roles-respon-hw-covid-19.pdf?sfvrsn=bcabd401_0
    3. (2018) ACSM’s Guidelines for Exercise Testing and Prescription. 10th ed. Edited by D. Riebe. Lippincott Williams & Wilkins. Available at: http://thepoint.lww.com/.
    4. [Internet]. Scielo.br. 2020 [cited 30 March 2020]. Available from: http://www.scielo.br/pdf/rbme/v18n3/en_15.pdf
    5. American Heart Association Recommendations for Physical Activity in Adults and Kids [Internet]. www.heart.org. 2020 [cited 30 March 2020]. Available from: https://www.heart.org/en/healthy-living/fitness/fitness-basics/aha-recs-for-physical-activity-in-adults
    6. Judge L, Burke J. The Effect of Recovery Time on Strength Performance Following a High-Intensity Bench Press Workout in Males and Females. International Journal of Sports Physiology and Performance. 2010;5(2):184-196.
    7. [Internet]. Who.int. Global Recommendation on Physical Activity for Health. 2010 [cited 30 March 2020]. Available fromhttps://apps.who.int/iris/bitstream/handle/10665/44399/9789241599979_eng.pdf;jsessionid=2D23201ECDCEC947603B0EF79AD0150F?sequence=1
    8. Peake J, Neubauer O, Walsh N, Simpson R. Recovery of the immune system after exercise. Journal of Applied Physiology. 2017;122(5):1077-1087.
    9. Seo DY, Lee S, Kim N, et al. Morning and evening exercise.Integr Med Res. 2013;2(4):139–144. doi:10.1016/j.imr.2013.10.003
    10. Page P. Current concepts in muscle stretching for exercise and rehabilitation.Int J Sports Phys Ther. 2012;7(1):109–119.
    11. Fluid Replacement [Internet]. Brookfield Central Athletics. 2020 [cited 30 March 2020]. Available from: https://lancers.elmbrookschools.org/page/show/629573-fluid-replacement-and-dehydration
    12. Chevalier, MD – Cardiologist, Blanchard, MD & Dusfour, MD – 2020

     

    Read More
  • Olahraga adalah kegiatan yang menyenangkan sekaligus menyehatkan. Tubuh kita akan bergerak secara aktif dan pikiran pun jadi lebih segar. Olahraga memang menuntut kita untuk menggerakkan tubuh dengan konsentrasi dan koordinasi yang baik agar hasilnya pun maksimal. Jika kita kehilangan fokus sedikit saja ketika berolahraga, akibatnya bisa bermacam-macam mulai dari cedera ringan hingga serius. Baca Juga: […]

    Sport Massage pada Cedera Olahraga

    Olahraga adalah kegiatan yang menyenangkan sekaligus menyehatkan. Tubuh kita akan bergerak secara aktif dan pikiran pun jadi lebih segar. Olahraga memang menuntut kita untuk menggerakkan tubuh dengan konsentrasi dan koordinasi yang baik agar hasilnya pun maksimal. Jika kita kehilangan fokus sedikit saja ketika berolahraga, akibatnya bisa bermacam-macam mulai dari cedera ringan hingga serius.

    Baca Juga: Cedera Pelari

    Cedera olahraga sering dialami oleh pemain olahraga, yaitu trauma akut dan overuse syndrome vasodilatasi rubor tumor kalor dolor (sindrom pemakaian berlebih). Cedera olahraga seringkali direspon oleh tubuh dengan tanda radang yang terdiri atas rubor (merah), tumor (bengkak), kalor (panas), dolor (nyeri) dan fungsiolesa (penurunan fungsi). 

    Selain itu, faktor penyebab cedera olahraga dapat disebabkan karena:

    • Kelemahan struktur tubuh ( otot, tendon, dan ligamen)
    • Kelainan struktur tubuh (Postur tubuh atau kaki)
    • Kesalahan Metode Latihan
    • Trauma langsung/benturan langsung pada waktu melakukan aktivitas olahraga menyebabkan cedera olahraga akut.
    • Latihan yang berlebih/overuse yang menyebabkan cedera kronis.
    • Overuse injury adalah akumulasi dari cedera berulang-ulang dan baru dirasakan atau diketahui setelah bertahun-tahun melakukan aktivitas olahraga.

    Apa yang kita lakukan bila tiba-tiba cedera saat berolahraga?Nah, sebaiknya bila kita cedera pertolongan pertama yang dilakukan adalah kompres es selama 15-20 menit untuk mengurangi rasa nyeri dan peradangannya. Hindari penggunaan salep yang panas atau mengurut bagian yang cedera.

    Baca Juga: Hindari Kesalahan Berolahraga Saat Pandemi Corona

    Bila kita mengalami cedera olahraga, maka ingatlah “PRICE”:

    Protection : Tujuannya adalah melindungi bagian tubuh yang digunakan untuk melakukan gerakan olahraga atau bagian tubuh yang rentan terhadap benturan saat Anda melakukan olahraga yang memerlukan kontak fisik.

    Rest : Istirahat berguna untuk mengantisipasi agar cedera yang terjadi tak lebih parah dan membuat proses penyembuhan luka lebih cepat. Biasanya, jika Anda mengalami cedera, lakukan istirahat selama 48 jam.

    Ice : Mengompres dengan air es Mengurangi nyeri dan spasme otot, serta mencegah kematian sel dengan menurunkan metabolisme tubuh. Kompreslah bagian yang cedera selama 20 menit per dua jam selama 1 – 2 hari.

    Compression: Kompresi adalah aplikasi gaya tekan terhadap lokasi cedera. Kompresi dapat dilakukan dengan cara membebatkan perban elastis pada bagian cedera. Bebat seluruh area cedera dan kenakan selama 24 jam pertama sesudah kejadian.

    Elevation : Pembengkakan pada bagian yang cedera akan mengalami penyusutan dengan mengangkat bagian tubuh yang cedera. Posisikan area yang cedera lebih tinggi (sekitar 15 – 25 cm) daripada jantung sehingga membantu darah dan cairan keluar dari daerah pembengkakan. Lakukan cara ini hingga pembengkakan berkurang.

    Referral : Bantuan medis harus dicari sesegera mungkin untuk menentukan sejauh mana grade cedera.

    Kemudian, lebih baik dilakukan pemijatan khusus untuk cedera olahraga yang kita sebut dengan sport massage. Sport Massage merupakan teknik memijat dengan tangan (manipulasi) pada bagian tubuh yang dilaksanakan secara metodik dan ritmis dengan tujuan untuk menghasilkan efek-efek fisiologis, terapeutik / pengobatan pada tubuh. Sport massage lebih bagus dikombinasikan dengan peregangan otot secara pasif dan latihan secara aktif agar lebih optimal.

    Tujuan dari sport massage adalah mencegah cedera olahraga (biasa dilakukan sebelum olahraga), memperlancar sirkulasi pembuluh darah dan efek relaksasi (mengurangi rasa stres dan cemas), mengurangi rasa nyeri dan menghilangkan ketegangan pada otot serta meningkatkan fleksibilitas pada persendian.

    Sport massage akan membantu proses pemecahan dan pembuangan asam laktat sehingga proses pemulihan tubuh akan lebih cepat. Saraf  yang menerima rangsang di bawah kulit peka terhadap rangsangan berupa raba tekan yang kemudian menghasilkan hormon endorfin pada tubuh dan menyebabkan efek rileks pada tubuh.

    Namun, tidak semua orang dapat diberikan sport massage karena cederanya. Beberapa orang justru menghindari pemijatan ini seperti mereka yang mempunyai kadar asam urat tinggi, luka bakar, luka terbuka pada area kulit, infeksi  pada kulit dan jaringan dalam kulit ( ligamen dan tendon), radang pada area persendian, dan luka memar pada tulang karena benturan.

    Teknik sport massage dilakukan oleh ahli fisioterapi, biasanya yang sudah berpengalaman dalam hal ini. Ahli Fisioterapi bidang olahraga bekerja dengan membuat program-program latihan untuk atlet yang cedera, membuat penilaian terhadap cedera-cedera yang terjadi, membuat program latihan spesifik yang sesuai dengan jenis olahraga, memberi nasehat mengenai makanan yang konsumsi serta terapi atau pemulihan cedera termasuk sport massage(semua nya berkesinambungan dengan karakter olahraga dan paramedik)

    Nah, berikut ini merupakan beberapa teknik sport massage  yang dapat dilakukan:

    Effleurage : Gosokan pada kulit tanpa terjadi gerakan otot bagian dalam. Tangan dibuat sedemikian rupa sehingga gerakannya tetap dan tekanan yang diberikan searah dengan aliran darah balik.

    Petrissage : Gerakan tangan yang dilakukan dengan teknik perasan, tekanan, dan pencomotan otot dari jaringan dalam. Teknik Petrissage dapat dilakukan dengan satu tangan atau kedua tangan dengan gerakan bergelombang, berirama, tidak terputus-putus dan terikat satu sama lain.

    Friction : Menggerus dengan menggunakan jari jempol (jari yang paling kuat), kepalan tangan, pangkal telapak tangan atau dengan siku tangan.

    Tapotement : Teknik yang dilakukan dengan tangan yang melibatkan pergelangan dan jari-jari yang rileks dan digerakkan dengan cepat bergantian kanan-kiri.

    Shaking : Teknik dengan jari-jari membengkok, misalnya bagian bawah dan atas  pada bagian yang berotot, lengan atas dan lengan bawah, paha atau betis yang dilakukan dengan gerakan-gerakan ke samping, ke atas dan ke bawah.

    Vibration : Teknik dengan jari-jari membengkok, misalnya bagian bawah dan atas  pada bagian yang berotot, lengan atas dan lengan bawah, paha atau betis yang dilakukan dengan gerakan-gerakan ke samping, ke atas dan ke bawah. 

    Sport massage pada atlet bertujuan untuk mempersiapkan fisik maupun mental atlet sebelum mengikuti pertandingan, memaksimalkan potensi prestasi atlet, mempercepat proses pemulihan (recovery) serta mengurangi resiko terjadinya cedera maupun gangguan lain akibat aktivitas fisik dengan intensitas tinggi. Masase pada atlet dilakukan sebelum pertandingan (pre-event), pada saat pertandingan (intra-event) dan sesudah pertandingan (post-event).

    Baca Juga:

    Apabila terkena cedera, bolehkah diurut? 

    Kalau ada tanda tanda bengkak memar pada area cedera lebih baik jangan di urut

    Langsung ke fisioterapis atau dokter olahraga. Hal ini takutnya akan memperparah area cedera yang sedang bengkak dan meradang. Apalagi bila terjadi patah tulang, maka tindakan pengurutan akan sangat berbahaya bagi cedera.

    Jika waktu olahraga terkena keram, apa yg mesti dilakukan pertama kali utk mengurangi sakitnya?

    Bila sahabat terkena kram saat olahraga, maka konsumsilah air putih dan di ototnya diregangkan (stretching). Hindari mengompres es atau dipijat ya karena akan merusak jaringan otot atau pembuluh darah.

    Bagaimana durasi di antara “PRICE” sebagai salah satu pencegahan pertama saat cedera?

    Kalau tidak bengkak tidak usah dibalut dengan kain atau bandage dan tidak usah kaki di sanggah ( no compression and elevation), cukup rest dan ice. Rest hanya istirahatkan (kurangi gerakan menumpu berlebih seperi naik tangga turun tangga dan banyak jalan) dan ice ( kompres es selama 15-20 menit 3x sehari sampai maksimal 3 hari). Setelah 3 hari tidak ada perbaikan, mohon konsultasikan segera dengan dokter Sahabat. Kalau ada bengkak dan bengkak baru ya komplit lakukan RICE (rest, ice, compression dan elevation)

    Apakah bisa pake ankle support/ ankle brace saat olahraga?

    Penggunaan alat tersebut sebaiknya jangan terlalu sering karena khawatir otot pada daerah pergelangan  dan kaki jadi tidak dapat berkontraksi secara mandiri.

    Itulah mengenai sport massage untuk mengatasi cedera sewaktu berolahraga. Apabila Sobat Sehat memerlukan informai lebih lanjut mengenai layanan sport massage, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Read More
  • Lansia menurut WHO adalah seseorang yang telah memasuki tahapan akhir dari fase kehidupan. Dalam hal ini adalah seseorang yang telah berusia diatas 60 tahun. Menurut Depkes, lansia terbagi dalam 3 kelompok, yakni: Lansia dini (55-64 tahun), merupakan kelompok baru yang memasuki usia lansia Lansia (65 tahun ke atas ) Lansia resiko tinggi , yaitu lansia yang […]

    Inilah Pentingnya Olahraga untuk Lansia

    Lansia menurut WHO adalah seseorang yang telah memasuki tahapan akhir dari fase kehidupan. Dalam hal ini adalah seseorang yang telah berusia diatas 60 tahun. Menurut Depkes, lansia terbagi dalam 3 kelompok, yakni:

    • Lansia dini (55-64 tahun), merupakan kelompok baru yang memasuki usia lansia
    • Lansia (65 tahun ke atas )
    • Lansia resiko tinggi , yaitu lansia yang berusia lebih dari 70

    Lansia juga perlu melakukan aktivitas fisik setiap harinya. Aktivitas fisik dapat diartikan sebagai setiap gerakan tubuh yang membutuhkan pengeluaran energi. Ini termasuk setiap gerakan yang Anda lakukan sepanjang hari (tidak termasuk duduk diam atau berbaring). Aktivitas ini contohnya adalah berjalan ke dapur, naik tangga, memotong rumput, mencuci, memasak dan bahkan membersihkan rumah dianggap sebagai aktivitas fisik. Olahraga adalah jenis aktivitas fisik tetapi tidak setiap aktivitas fisik adalah olahraga.

    Baca Juga: Mau Olahraga? Eits, Sebelum Mulai, Santap 6 Makanan Berikut!

    Sedangkan olahraga adalah kegiatan yang direncanakan, terstruktur, dan berulang dengan tujuan meningkatkan atau mempertahankan kebugaran fisik. Latihan dalam olahraga mencakup beberapa aspek sebagai berikut:

    • Latihan Keseimbangan
    • Latihan Aerobik
    • Latihan Kekuatan
    • Latihan Fleksibilitas

    Saat ini, telah banyak para ahli kesehatan yang memasukkan olahraga sebagai sarana untuk mempercepat kesembuhan, seperti masalah pada lutut dan pinggang, banyak para dokter ahli menganjurkan pasien untuk berenang maupun jalan pagi. Selain upaya rehabilitatif, olahraga juga berguna dalam hal preventif. Hal ini karena olahraga dapat:

    • Menurunkan risiko penyakit jantung, tekanan darah tinggi, stroke dan diabetes tipe 2
    • Menurunkan risiko kanker usus dan kanker payudara
    • Meningkatkan suasana hati dan mampu mengatur tingkat stress
    • Meningkatkan kekuatan otot dan sendi, fleksibilitas, keseimbangan dan mobilitas
    • Menurunkan risiko jatuh dan meningkatkan fungsi kognitif

    Baca Juga: 3 Jenis Olahraga dan Jumlah Kalori yang Dibakar

    Olahraga yang dianjurkan adalah aktivitas fisik aerobik intensitas sedang: 150 menit /minggu atau minimal 30 menit selama 5 hari dalam seminggu, contoh jalan cepat, sepeda statis dan dapat dikombinasi dengan latihan kekuatan otot yang melibatkan otot-otot besar minimal 2x seminggu. Contoh latihan kekuatan otot Home-based resistance programme adalah Body-weight, pemberat tungkai, elastic resistance band, dan dumbell. Kemudian, latihan fleksibilitas juga dilakykan dengan tujuan menggerakkan sendi sampai ke rentang gerak yang maksimal, contohnya peregangan statis, yoga, menari, tai chi, dan latihan aquatik.

    Olahraga dengan intensitas sedang untuk latihan aerobik bagi lansia dapat dilakukan melalui beberapa cara:

    1. Denyut nadi: 65-80% Denyut Nadi Maksimal, DNM= 220 – usia
    2. Talk test : dapat berbicara atau mengucapkan kalimat tanpa terengah-engah, tapi tidak dapat bernyanyi.

    Lansia biasanya malas berolahraga karena patokan pada angka (usia), perubahan hormon dan anggapan bahwa sudah terlambat untuk olahraga di usia lanjut dan minder pada yang lebih muda adalah penyebab terbesar kemalasan pada lansia. Mereka seringkali memiliki masalah lansia seperti  masalah di persendian seperti sakit lutut,bahu, pinggul , osteoporosis, dan masalah di persyarafan seperti saraf kejepit, alzheimer, demensia, stroke, parkinson, serta metabolic syndrome seperti hipertensi, diabetes, obesitas, dan beberapa kondisi lainnya.

    Sedangkan di Indonesia sendiri, menurut Riskesdas 2018, lansia yang mengalami keluhan tersebut memiliki angka yang cukup banyak, yaitu: stroke (10,9%), penyakit sendi (7,3%), diabetes mellitus (2,0%), penyakit jantung (1.5%), hipertensi (8.4%), obesitas (21.8%), dan aktivitas fisik kurang (33,5 %). Faktor resiko tersebut yang terkadang dianggap sebagai hal yang akan memperparah kondisi tersebut, padahal jenis dan tipe olahraga itu banyak sekali, yang artinya dengan kondisi tersebut, lansia tetap dapat berolahraga. Ketahui kondisi Anda dan konsultasikan secara berkala untuk mengetahui jenis dan tipe olahraga yang tepat bagi Anda.

    Ada banyak sekali latihan  yang dapat dilakukan dirumah salah satunya adalah latihan penguatan otot. Otot paha depan. Latihan ini sangat penting karena saat kita berjalan, duduk ke berdiri, jongkok ke berdiri dan berdiri lama, kita menggunakan otot tersebut. Cukup rentangkan kaki ke depan, lutut lurus dan paha depan langsung kenceng.

     

    Keterangan gambar:

    1. Pojok kiri atas:  latihan untuk otot bokong, kaki kiri dibawa ke belakang dan diangkat ke atas. Rasakan tarikan di bokong
    2. Pojok kanan atas : latihan untuk otot belikat (baik untuk postur agar tegak), badan menghadap ke tembok kemudian kedua tulang belikat / di belakang bahu, disatukan.
    3. Kiri bawah: latihan untuk otot belikat juga tetapi versi mudahnya, badan menghadap ke tembok kemudian kedua tulang belikat / di belakang bahu, disatukan. Latihan ini boleh dibantu dengan kaki kanan maju ke depan, agar lebih stabil
    4. Kanan bawah: latihan kekuatan otot leher, taruh handuk di kening, lalu coba tekan handuk menggunakan kening.

    Keterangan gambar:

    Tangan ditekuk dan siku dekat ke arah tubuh, kemudian, bagi  bapak ibu yang duduknya membelakangi tembok, sikunya boleh didorong melawan tembok. Nah, jadi siku kanan dan kiri dibawa ke arah tembok. rasakan otot yang kencang di bagian belakang

    Keterangan gambar:

    Latihan untuk otot lengan belakang atau trisep. Otot ini sangat penting khususnya untuk pasien stroke atau pasien yg berada di kursi roda karena otot ini membantu menopang tubuh saat pasien ingin berdiri dari kursi roda atau tempat duduk. Caranya: bawa kedua lengan, ke arah belakang, melewati tubuh, kemudian di posisi tersebut, tekuk dan luruskan siku ke belakang. dan rasakan otot yang kenceng ada di lengan belakang.

    Jika sebelumnya Anda belum aktif berolahraga dan baru ingin memulai berolahraga, Anda dapat mulai dengan perlahan untuk mencapai goal Anda. Dosis dan jenis latihan tergantung pada

    usia dan kesehatan Anda. Konsultasikan pada dokter spesialis olahraga kami untuk menentukan program olahraga terbaik untuk Anda.

     

    Lansia yang memiliki masalah karena sindrom metabolik seperti diabetes dan kolesterol serta mengalami insomnia dan jalan mulai bungkuk, olahraga apa yang tepat untuk dilakukan?

    Bila masih bisa jalan, latihan aerobiknya bisa dengan jalan kaki. dan tambahkan latihan kekuatan. Bila kesulitan jalan, latihan duduk dapat sering dilakukan. Total latihan 15 -20 menit pertama, biasanya boleh jalan ditempat dulu. Kemudian sedikit mobilisasi untuk tulang belakang dan tentunya penguatan otot. Secara umum, dosis olahraga aerobik yang sebaiknya dilakukan mencapai 150 menit per minggu dan  bisa dipecah jadi 30 menit setiap hari atau 5 kali seminggu.

    Baca Juga: 8 Jenis Olahraga yang Pas Dilakukan Saat Puasa

    Olahraga dapat dilakukan pada  pagi hari kalau bisa kena matahari sebelum jam 9 pagi supaya vitamin D terserap dengan baik dan membantu mencegah osteoporosis atau tulang keropos.

    Posisi tubuh yang cenderung membungkuk, sebetulnya bisa dilatih. asalkan bukan kelainan tulang belakang sedari dulu. Latihan mobilisasi dan penguatan otot punggung / penegak tubuh, pasti memberikan hasil untuk postur yang lebih baik.

     

    Olahraga apa yang tepat untuk lansia yang pernah mengalami cedera lutut?

    BIla lansia terkena radang sendi atau osteoartritis, olahraga atau latihan penguatan otot kaki sebaiknya dilakukan.

     

    Olahraga atau aktivitas apa yang dapat dilakukan pada pasien pasca stroke dengan kelemahan tungkai?

    Aktivitas menendang bola perlahan dapat dilakukan. Kemudian, bila otot kaki sudah kuat, latihan dapat ditingkatkan menjadi latihan duduk berdiri perlahan-lahan.

    Apabila Sobat mempunyai pertanyaan dan informasi lanjutan soal lansia, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Read More
  • Apakah Sobat gemar mengisi waktu luang dengan berolahraga? Atau bahkan saat hari libur tiba, justru waktunya bermalas-malasan bagi Anda? Yup! Olahraga belum menjadi aktivitas favorit bagi sebagian besar kaum muda masa kini. Sebaliknya, mungkin jalan-jalan ke pusat perbelanjaan atau bahkan wisata kuliner justru kian digemari. Padahal olahraga termasuk aktivitas fisik yang terencana dan terstruktur yang […]

    Mau Olahraga? Eits, Sebelum Mulai, Santap 6 Makanan Berikut!

    Apakah Sobat gemar mengisi waktu luang dengan berolahraga? Atau bahkan saat hari libur tiba, justru waktunya bermalas-malasan bagi Anda? Yup! Olahraga belum menjadi aktivitas favorit bagi sebagian besar kaum muda masa kini. Sebaliknya, mungkin jalan-jalan ke pusat perbelanjaan atau bahkan wisata kuliner justru kian digemari. Padahal olahraga termasuk aktivitas fisik yang terencana dan terstruktur yang melibatkan gerakan tubuh berulang-ulang, dan ditujukan untuk meningkatkan kebugaran jasmani.

    Tentu Sobat ingin selalu tetap bugar kan? Nah, dalam berolahraga, makanan diperlukan guna menyediakan tenaga yang digunakan untuk berolahraga. Oleh karena itu, pada pembahasan kali ini kita akan membahas tentang makanan apa saja yang baik dikonsumsi sebelum olahraga.

    Intinya dalam setiap kegiatan apapun, makanan yang sangat dianjurkan untuk menunjang kesehatan tubuh ialah makanan yang berbasis gizi seimbang. Gizi seimbang adalah susunan makanan yang mengandung zat-zat gizi dalam jenis dan jumlah yang sesuai dengan kebutuhan tubuh. Dalam prinsip gizi seimbang, makanan yang dimakan harus terdiri dari berbagai zat yang diperlukan dan dapat menunjang tubuh, yaitu karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral, dan air. Dengan perbandingan protein : lemak : karbohidrat adalah 1 : 2 : 5.

    Karbohidrat dapat dibagi menjadi polisakarida, disakarida, dan monosakarida. Polisakarida sering disebut juga karbohidrat kompleks, yang bermanfaat untuk sumber energi jangka panjang, contohnya adalah pati dan glikogen. Contoh makanan yang mengandung pati adalah jagung, kentang, ketela, roti, nasi, gandum, dll, sedangkan glikogen adalah cadangan energi yang tersimpan di dalam hati. Sementara disakarida dan monosakarida sangat bermanfaat untuk kebutuhan energi yang mendadak. Contoh makanan yang mengandung disakarida dan monosakarida adalah buah-buahan, gula, dan madu.

    Lemak di dalam tubuh terutama disimpan di jaringan otot dan jaringan adiposa dalam bentuk trigliserida. Pada sebagian jenis olahraga, pembakaran lemak memberikan kontribusi yang lebih besar dari pembakaran karbohidrat, lalu kontribusi ini akan semakin menurun seiring dengan meningkatnya intensitas olahraga.

    Protein merupakan sumber energi dalam keadaan terpaksa, sehingga kebutuhannya relatif tidak meningkat saat berolahraga. Namun, protein tetap dibutuhkan saat kita berolahraga karena protein dipakai untuk pemulihan jaringan dan penambahan massa otot.

    Pada saat berolahraga, simpanan karbohidrat dan lemak tubuh merupakan sumber energi yang paling penting, karena protein hanya berpengaruh sebesar 5% dalam pembuatan energi. Pada saat berolahraga dengan intensitas rendah seperti jogging atau jalan kaki, pembakaran lemak akan memberi kontribusi yang lebih besar dalam menghasilkan energi. Sementara pada saat berolahraga dengan intensitas menengah sampai tinggi seperti pertandingan sepak bola, bola basket, dan bulu tangkis, pembakaran karbohidrat akan memberi kontribusi yang lebih besar dalam memberikan asupan energi. Sehingga, perlu dilakukan pengaturan makanan yang baik dikonsumsi sebelum berolahraga.

    Vitamin juga merupakan komponen penting dalam berolahraga karena vitamin membantu kerja enzim pada metabolisme energi. Semakin besar jumlah penggunaan energi, maka semakin besar pula kebutuhan vitamin yang diperlukan tubuh.

    Air dan mineral juga tak kalah pentingnya diperlukan oleh tubuh, agar tubuh terhindar dari dehidrasi. Dalam kondisi normal, manusia disarankan minum minimal 2 liter/hari. Selain itu, mineral juga diperlukan oleh tubuh karena merupakan bagian penting dalam penghantaran saraf, kontraksi otot jantung dan rangka.

    Jangan sampai kita melewatkan makan sebelum berolahraga, karena jika tidak diimbangi dengan makan yang cukup, maka tidak ada sumber energi yang digunakan untuk berolahraga, akibatnya gula darah akan digunakan sebagai sumber energi sehingga gula darah akan menjadi rendah dan kita dapat mengalami kelelahan bahkan sampai tak sadarkan diri.

    Selain itu, waktu makan sebelum berolahraga juga harus diatur. Jika kita mengonsumsi makanan yang mengandung pati atau polisakarida, usahakan waktu makan kita adalah 2 sampai 3 jam sebelum  berolahraga. Namun, jika kita hanya memiliki waktu 30 menit sampai 1 jam setelah makan untuk berolahraga, maka pilihan makanan terbaik adalah yang mengandung disakarida dan monosakarida.

    Berikut adalah 6 makanan yang baik dikonsumsi sebelum berolahraga, check it out:

    1. ROTI GANDUM YANG DICAMPUR TELUR REBUS

    Roti gandum ialah sumber karbohidrat yang berguna sebagai penyumbang energi. Sementara telur rebus kaya akan vitamin dan mineral serta lemak yang terkandung pada kuningnya. Namun pastikan kita mengonsumsi makanan ini, 2 sampai 3 jam sebelum berolahraga.

    2. UBI-UBIAN YANG DICAMPUR IKAN SALMON

    Sama halnya dengan roti gandum, ubi-ubian kaya akan kandungan karbohidrat dan merupakan sumber energi. Sementara ikan salmon kaya akan protein dan asam lemak Omega-3, sehingga selain baik untuk pertumbuhan otot, salmon juga ampuh mengurangi kerusakan otot.

    3. DADA AYAM YANG DICAMPUR SALAD SAYUR

    Dada ayam merupakan jenis makanan yang sangat baik dikonsumsi sebelum berolahraga, karena kandungan protein dalam dada ayam cukup tinggi. Dada ayam dapat dikonsumsi dengan cara dipanggang lalu ditambahkan sedikit minyak agar kebutuhan lemak kita sebagai sumber energi tetap terpenuhi. Selain itu, salad sayur dapat ditambahkan guna menambahkan unsur vitamin dan mineral.

    4. BUAH DAN YOGHURT

    Kombinasi buah dan yoghurt ialah kombinasi terbaik yang dapat dijadikan sebagai bahan bakar sebelum berolahraga. Karbohidrat dari buah berfungsi sebagai sumber energi dan protein dari yoghurt dapat sangat berguna untuk mencegah kerusakan otot.

    5. AIR KELAPA YANG DICAMPUR MADU

    Air kelapa dan daging kelapa merupakan komposisi terbaik perpaduan antara air, mineral, dan karbohidrat. Selain itu, penambahan madu juga akan semakin menambah kandungan karbohidrat untuk sumber energi saat berolahraga.

    6. PISANG

    Pisang adalah penyedia karbohidrat sebagai bahan bakar energi. Pisang juga mengandung potasium, salah satu jenis mineral yang membantu fungsi otot dan saraf. Selain itu pisang juga mengandung protein yang baik guna membangun dan memperbaiki otot.

    Nah, bagi Sobat yang mulai bersemangat untuk berolahraga, itulah keenam sumber makanan yang bagus dikonsumsi sebelum mulai olahraga. Jangan lupa akses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat untuk mendapatkan segala informasi yang berkaitan dengan kesehatan lainnya. Info lebih lanjut bisa menghubungi Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800 sekarang juga!

    instal aplikasi prosehat

    Sumber:

    1. Olson RE, 2015; Energi dan Zat-zat Gizi; Penerbit PT Gramedia, Jakarta.
    2. Taylor TG, 2013; Nutrition and Health; Edward Arnold Publisher, London.
    3. Mc Ardle, etal.,2013. Sport and Exercise Nutrition. Philadelphia: Lea and Febiger.
    4. Fox,E.L., etal.,2014. The Physiologycal Basis Of Physical Education and Athlete. 4 Ed. New York. WB Souders Company.
    5. Eleanor, R. and Marry, A.C.,2014. Nutrition, Principles, Issues and Aplication. New York.Mc: Grawhill Book Company.
    Read More
  • Hamil adalah satu hal yang ditunggu-tunggu oleh seorang ibu, baik yang usia pernikahannya baru beberapa bulan atau sudah mencapai puluhan tahun. Kehamilan pada seseorang berbeda-beda, di mana terdapat beberapa orang yang mudah untuk hamil dan beberapa orang lainnya mengalami kesulitan untuk bisa hamil. Memangnya apa sih yang membedakan susah tidaknya seseorang mengalami kehamilan? Faktor usia […]

    8 Cara Program Hamil Lewat Pola Makan dan Olahraga

    Hamil adalah satu hal yang ditunggu-tunggu oleh seorang ibu, baik yang usia pernikahannya baru beberapa bulan atau sudah mencapai puluhan tahun. Kehamilan pada seseorang berbeda-beda, di mana terdapat beberapa orang yang mudah untuk hamil dan beberapa orang lainnya mengalami kesulitan untuk bisa hamil. Memangnya apa sih yang membedakan susah tidaknya seseorang mengalami kehamilan? Faktor usia serta kesuburan wanita adalah faktor berperan penting pada kehamilan, tapi pastinya bukan hanya itu aja yang menentukan mudah tidaknya seseorang untuk hamil. Lalu hal apa saja yang sebenarnya mempengaruhi mudah tidaknya seseorang mengalami kehamilan?

    Baca Juga: 10 Makanan Sehat untuk Ibu Hamil

    Pernah menunda kehamilan adalah salah satu hal yang bisa menjadi faktor seseorang mengalami kesulitan untuk hamil di kemudian hari. Terdapat banyak faktor yang membuat pasangan untuk menunda kehamilan, dan berbagai alat bisa kita gunakan untuk menunda kehamilan ibu. Namun, perlu kita ketahui jika kondom ataupun spiral tidak berpengaruh besar pada kesuburan wanita. Hal ini cukup berbeda ketika kita menggunakan kontrasepsi hormonal jangka panjang untuk menunda kehamilan karena hal ini bisa mempengaruhi siklus menstruasi wanita dan pastinya juga mempengaruhi kondisi kesuburannya.

    Produk Terkait: Jual Kondom Andalan

    berat badan saat hamil

    Tahukah kalian jika pola hidup bisa mempengaruhi subur atau tidaknya seorang wanita? Tanpa disadari pola makan yang kurang sehat juga bisa mempengaruhi kesuburan wanita, bahkan obesitas terbukti bisa menunda kehamilan. Pemicu susah hamil di sini bukan saja disebabkan oleh obesitas yang dialami oleh wanita, namun pria yang obesitas juga bisa menyebabkan pasangan susah untuk hamil. Pastinya kita tidak mau hal ini terjadi bukan?
    Lalu, apa yang bisa kita lakukan untuk meningkatkan kesuburan calon ibu? Jawabannya tentu saja adalah dengan memulai pola hidup yang sehat, salah satunya adalah dengan mengonsumsi berbagai makanan yang dipercaya mempercepat kehamilan dan pastinya disertai dengan rutin berolahraga.

    Kira-kira makanan dan olahraga apa saja ya yang bisa mempercepat kehamilan? Yuk kita simak penjelasannya berikut ini!

    1. Tiram

    Tiram adalah jenis makanan laut pertama yang dapat memicu kehamilan wanita alias membuat kita semakin subur. Kok bisa? Tentu saja karena tiram memiliki kandungan gizi yang tinggi dan tidak lupa kandugan zinc yang tinggi pula. Kandungan zinc inilah yang berfungsi untuk memicu produksi sel telur dan pastinya meningkatkan kesuburan kita. Setelah hamil, kita disarankan untuk tidak mengonsumsi tiram secara berlebihan karena dapat membahayakan kesehatan janin.

    2. Makanan berlemak baik

    Tidak dapat dipungkiri jika banyak wanita yang menghindari makanan berlemak karena dipercaya jenis makanan yang satu ini justru dapat membuat kita sulit hamil. Namun ternyata hal yang satu ini salah lho! Wah yang benar nih? Sebaliknya kita disarankan untuk mengonsumsi berbagai jenis makanan yang mengandung lemak baik untuk mempercepat kehamilan kita. Lemak yang dimaksud di sini adalah lemak tidak jenuh ataupun lemak omega-3 dan kita bisa menemukannya pada berbagai jenis ikan ataupun alpukat dan buah-buahan lain.

    3. Cerdas dalam memilih sumber karbohidrat

    Seperti yang kita tahu, karbohidrat adalah salah satu zat yang perlu kita penuhi sehari-hari dan berfungsi sebagai sumber energi kita dalam beraktivitas. Namun, ketika kita menjalankan program hamil, kita perlu memilih sumber karbohidrat yang tepat sehingga bisa mempercepat kehamilan. Karbohidrat yang dimaksud di sini adalah jenis karbohidrat yang tinggi akan serat tapi kadar glikemiknya rendah dan contohnya adalah nasi merah ataupun roti gandum.

    Baca Juga: 5 Resep untuk Penuhi Kebutuhan Protein dan Serat Anda

    4. Tauge

    Tauge adalah jenis makanan berikutnya yang pastinya sudah tidak asing lagi di telinga wanita untuk menyuburkan kandungannya. Tauge adalah salah satu jenis makanan yang kaya akan kandungan asam folat dan berbagai vitamin lainnya yang dapat meningkatkan produksi hormon estrogen. Bukan hanya mempercepat kehamilan, mengonsumsi tauge juga berfungsi untuk menjaga janin tumbuh dengan baik.

    5. Meditasi

    Meditasi adalah salah satu kegiatan yang sering dilakukan karena berbagai manfaat yang bisa kita dapatkan dari kegiatan yang satu ini, baik dilakukan dalam jangka waktu lama ataupun sebentar dalam sehari. Namun, siapa sangka jika meditasi juga bisa melancarkan program hamil kita? Meditasi akan membantu kita untuk rileks dan mengurangi stres kita yang pastinya membuat tubuh kita tetap fit dan kita bisa beraktivitas dengan aktif. Selaln itu, meditasi juga akan memperlancar aliran darah pada daerah sekitar organ reproduksi.

    6. Berenang

    Berenang adalah jenis olahraga berikutnya yang sering dilakukan para kaum wanita dalam program hamilnya. Berenang beberapa putaran, secara berkelompok, ataupun jogging dalam kolam renang adalah beberapa aktivitas yang bisa dilakukan untuk mempercepat kehamilan kita. Ada baiknya jika kita berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter sebelum melakukan olahraga yang satu ini untuk meminimalisir segala risiko yang mungkin terjadi.

    7. Senam kegel

    Senam kegel adalah jenis olahraga berikutnya yang bisa kita lakukan untuk mempercepat masa kehamilan dan pastinya aman untuk dilakukan. Melakukan senam kegel secara rutin sangatlah efektif untuk merilekskan otot perut dan membuat otot panggul menjadi lebih elastis dan hal ini berfungsi untuk memperlancar proses persalinan di kemudian hari.

    8. Bersepeda

    Jenis olahraga terakhir yang berfungsi untuk mempercepat kehamilan adalah bersepeda. Olahraga yang satu ini bukanlah olahraga yang asing bagi kita yang suka melakukan olahraga ringan. Bersepeda sangatlah efektif untuk menguatkan jantung kita dan membakar lemak serta kalori sehingga kita memiliki berat badan yang ideal ketika hamil. Bukan hanya itu saja, bersepeda juga akan membantu meregangkan otot kaki dan paha serta meningkatkan sirkulasi darah dan pastinya meningkatkan kesuburan wanita.

    Baca Juga: Tren Bersepeda di Masa Pandemi, Apa Saja Tipsnya?

    Itu tadi adalah beberapa makanan dan olahraga yang bisa kita coba untuk mempercepat kehamilan. Pastinya sekarang sudah tidak bingung lagi kan bagaimana cara untuk mempercepat kehamilan dengan berbagai cara yang menarik dan pastinya sehat? So, tunggu apalagi untuk memulai pola hidup yang lebih sehat dan mendapatkan buah hati dalam waktu yang singkat? Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut soal kehamilan dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Read More

Showing 1–10 of 24 results

Chat Asisten ProSehat aja