Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Inilah 7 Perbedaan PCR Swab dan Rapid Test Corona

Hingga hari ini, masih banyak masyarakat yang masih bingung dan belum mengetahui  perbedaan PCR Swab dan rapid test sebagai metode-metode yang dijalankan pemerintah untuk mengetahui positif atau negatifnya seseorang terkena virus Corona yang melanda Indonesia sejak awal Maret 2020. Kebingungan dan ketidaktahuan itu kebanyakan disebabkan oleh hasil tes manakah yang sebenarnya lebih akurat dan menjanjikan atau kedua-duanya sama saja.

Ketidaksamaan PCR Swab dan rapid test

Pemberlakuan PCR swab dan rapid test sebagai cara untuk mengetahui penderita Corona di Indonesia menjadi hal yang wajib dilakukan terutama setelah pemerintah memberlakukan New Normal atau Adaptasi Kebiasaan Baru sejak awal Juni 2020. Pada fase ini masyarakat diperbolehkan kembali menjalankan aktivitas seperti biasa yang terhenti selama 3 bulan akibat diberlakukannya PSBB sehingga mengharuskan mereka bekerja dari rumah atau menganggur sama sekali. Namun, semua itu tetap dengan protokol-protokol kesehatan.

Baca Juga: Bagaimana Cara Mendapat Surat Keterangan Bebas Corona?

Pemberlakuan keduanya pada masa New Normal itu sesuai dengan Surat Edaran Gugus Tugas Nomor 5 Tahun 2020 tentang Kriteria Pembatasan Perjalanan Orang dalam Rangka Percepatan Penanganan Covid-19. Dengan munculnya aturan tersebut, kedua tes Corona itu wajib bagi orang-orang yang hendak beraktivitas kembali atau kantor atau bepergian jarak jauh. Kedua hasil tes ini pun wajib dibawa sebagai bukti bahwa yang bersangkutan bebas dari virus Corona, dan keduanya masuk dalam persyaratan SIKM seperti yang ada di Provinsi DKI Jakarta.

Lalu mengenai perbedaan keduanya, sebenarnya hal-hal apa sajakah yang membuat keduanya tidak sama? Tanpa berlama-lama, mari Sobat simak poin-poin kedua metode penanggulangan Corona itu supaya tidak bingung dan salah kaprah.

Perbedaan PCR Swab dan Rapid Test Corona

Fungsi

Meskipun bertujuan untuk mengetahui positif atau negatifnya seseorang terkena virus Corona, baik rapid test maupun PCR Swab ternyata mempunyai fungsi yang sebenarnya berbeda jika diperhatikan. Rapid test atau tes cepat atau uji cepat jika melihat pada namanya adalah sebuah tes untuk mengetahui penderita Corona secara cepat, dengan melihat dua antibodi pada tubuh, yaitu immnuglobulin G (IgG) dan immunoglobulin M (IgM) sebagai pertahanan untuk melawan Corona. Jika seseorang terindikasi positif terkena Covid-19, antibodi-antibodi tersebut akan terdeteksi. Dapat juga dikatakan, tes ini merupakan sebuah skrining atau pemeriksaan tahap awal.

Sedangkan PCR adalah sebuah tes Corona yang dilakukan untuk mendeteksi keberadaan virus dalam tubuh melalui material genetik dari sel, bakteri, atau virus. Material genetik yang terdapay dalam bakteri atau virus bisa berupa DNA atau RNA, yang mempunyai tampilan berbeda pada jumlah rantai yang dipunyai keduanya. DNA mempunyai rantai ganda sedangkan RNA mempunyai rantai tunggal. Keberadaan keduanya melalui swab test adalah melalui teknik amplifikasi atau pembanyakan sehingga dari situ penyakit bisa diketahui dan didiagnosis. Hasil penelitian bahwa ternyata Corona merupakan virus RNA. Dari pemaparan di atas bisa disimpulkan bahwa PCR swab merupakan tes lanjutan setelah rapid test.

Produk Terkait: Rapid Test Covid-19

Proses

Baik PCR swab maupun rapid test mempunyai perbedaan dalam proses untuk mengetahui seseorang terkena  virus Corona atau tidak sama sekali. Untuk PCR, seseorang akan menjalani proses dengan petugas memasukkan alat swab ke dalam hidung atau tenggorokan untuk diambil cairan atau lendir dalam tubuh seseorang tersebut. Selanjutnya, alat swab itu dimasukkan ke dalam tabung khusus dan dikirim ke laboratorium, dan di sana petugas akan mencocokkan DNA yang terdapat pada alat swab dengan DNA virus Corona.

Sedangkan pada rapid test prosesnya jauh lebih simpel. Sobat yang menjalani proses hanya diminta oleh petugas untuk diambil sampe darah dari ujung jari kemudian diteteskan ke alat rapid test. Kemudian, cairan pendeteksi antobodi itu diteteskan ke alat yang sama. Karena cepat, hasil dari proses ini memakan waktu 10-20 menit. Hal ini tentu saja berbeda pada PCR yang memakan waktu hingga beberapa hari sehingga cukup lama untuk memastikannya.

Tingkat Keakuratan

Perbedaan PCR swab dan rapid test lainnya adalah pada tingkat keakuratan, suatu hal yang sebenarnya sangat diharapkan seseorang ketika sudah menjalani kedua tes tersebut. Karena dengan hasil yang akurat akan bisa menjadi bahan untuk tindakan selanjutnya. Pada rapid test tingkat keakuratan yang dihasilkan rendah karena pembentukan antibodi membutuhkan waktu hingga beberapa minggu. Oleh karena itu, orang yang mendapat hasil positif dalam rapid test belum tentu positif Corona, begitu pula sebaliknya sehingga hasil tes harus segera dipastikan melalui PCR.

Sedangkan pada PCR karena merupakan tes lanjutan, tingkat keakuratan yang dihasilkan tinggi sehingga hasilnya juga pasti, dan tidak memerlukan tes lain. Karena hasilnya yang benar-benar akurat tersebut, tidak salah jika epidemolog UI, Pandu Riono, meminta pemerintah untuk memperbanyak PCR daripada rapid test yang belum tentu akurat sama sekali.

Biaya

Biaya juga membuat kedua tes Corona ini benar-benar berbeda. Apabila Sobat menginginkan tes yang tidak hanya cepat namun juga ekonomis, Sobat bisa memilih rapid test. Untuk biayanya pun sesuai peraturan pemerintah adalah Rp 150.000 meskipun masih banyak sekali fasilitas kesehatan yang ternyata menetapkan biaya yang berbeda-beda bahkan hingga Rp 1 jutaan.

Sedangkan PCR membutuhkan biaya yang tentu saja tidak sedikit alias lebih mahal dari rapid test. Biayanya pun berbeda-beda tergantung fasilitas kesehatan atau rumah sakit yang memberikan layanan tersebut. Rata-rata biaya untuk PCR adalah berkisar pada angka Rp 1,3 jutaan hingga Rp 1,7 jutaan bahkan bisa di angka Rp 2 jutaan. Karena itu, bagi Sobat yang menginginkan tes PCR harus siap-siap merogoh kocek lebih dalam.

Orang-orang Wajib Tes

Untuk orang-orang wajib tes pada kedua tes Corona ini tentu saja berbeda. Pada rapid test orang-orang yang wajib adalah mereka yang punya status suspek, probable, dan konfirmasi dengan atau tanpa gejala. Istilah-istilah ini digunakan oleh Kementerian Kesehatan per 14 Juli 2020 untuk menggantikan istilah-istilah lama, yaitu ODP, PDP, dan OTG.  Selain itu, adalah orang-orang yang berprofesi sebagai sebagai pelayan publik, dan lebih sering berinteraksi dengan masyarakat. Untuk PCR, yang wajib menjalaninya adalah orang-orang yang hasil rapid test-nya positif.

Baca Juga: Kapan dan Di Mana Bisa Rapid Test Mandiri?

Tindakan

Baik PCR Swab maupun rapid test punya tindakan yang berbeda-beda. PCR Swab sendiri karena merupakan tes lanjutan harus dilakukan secara profesional oleh pihak rumah sakit atau fasilitas kesehatan yang ditunjuk oleh pemerintah. Dengan demikian, penanganannya tidak main-main dan tidak bisa sembarangan. Hal ini tentu berbeda dari rapid test yang bisa dilakukan secara sendiri bahkan bisa membeli alatnya langsung secara online. Namun hal tersebut malah membuat hasilnya tidak akurat bahkan abal-abal karena alat yang dijual belum tentu berkualitas.

Efek Samping

Perbedaan kedua tes Corona yang lain lagi adalah dalam hal efek samping. Pada rapid test, efek samping yang dihasilkan adalah memar dan nyeri pada bagian tubuh pengambilan sampel darah sedangkan pada PCR efek samping yang dialami oleh mereka yang sudah menjalaninya adalah rasa sakit dan geli terutama di bagian hidung dan tenggorokan sebagai tempat untuk memasukkan alat swab.

Itulah 7 perbedaan PCR swab dan rapid test yang digunakan untuk mendeteksi keberadaan virus Corona dalam tubuh seseorang sehingga dari hasil yang didapatkan akan dilakukan tindakan lanjutan seperti isolasi 14 hari jika orang yang menjalani tes tersebut benar-benar terkena virus Corona. Apabila melihat pada sisi keakuratannya, sudah jelas bahwa PCR swab sangat direkomendasikan sebagai tes untuk mendeteksi virus Corona daripada rapid test apalagi secara prosedur juga harus dilakukan secara profesional oleh petugas medis dan fasilitas kesehatan yang terpercaya dan ditunjuk oleh pemerintah.

Meski begitu, karena akurat, PCR swab menjadi mahal dari sisi harga. Tak hanya itu, untuk hasilnya pun tidak bisa dalam waktu cepat sehingga banyak orang yang menjalani rapid test karena alasan ekonomis dan waktu yang diperlukan. Bagaimana pun, kedua tes Corona ini sangat penting untuk membantu mencegah dan menanggulangi penyebaran virus Corona yang dari hari ke hari semakin meningkat terutama di masa New Normal. 

Apabila Sobat ingin melakukan rapid test dan swab test melalui layanan ke  rumah, Sobat bisa segera memanfaatkan layanan rapid test secara drive thru dan layanan ke rumah atau ke kantor minimal 20 orang untuk PCR swab. Nah, bagi Sobat yang memerlukan info lebih lanjut mengenai layanan PCR swab dan rapid test ini ke rumah silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa

Referensi

  1. Wangi R. Mengenal Perbedaan 2 Jenis Tes Corona: Rapid Test dan PCR Test, Biar Nggak Bingung dan Salah Kaprah [Internet]. Hipwee. 2020 [cited 20 July 2020]. Available from: https://www.hipwee.com/feature/jenis-tes-corona/
  2. Sianturi E. PCR vs Rapid Test COVID-19, Yuk Kenali Perbedaan Keduanya [Internet]. tech. 2020 [cited 20 July 2020]. Available from: https://www.cnbcindonesia.com/tech/20200527153620-40-161267/pcr-vs-rapid-test-covid-19-yuk-kenali-perbedaan-keduanya
  3. Apa Itu Kasus Suspek, Kasus Probable, dan Kasus Konfirmasi untuk Covid-19? [Internet]. suara.com. 2020 [cited 20 July 2020]. Available from: https://www.suara.com/health/2020/07/15/195226/apa-itu-kasus-suspek-kasus-probable-dan-kasus-konfirmasi-untuk-covid-19

Chat Asisten ProSehat aja