Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Jenis dan Efektivitas Masker Menurut WHO, Tak Ada Scuba dan Buff

Belakangan ini, perihal penggunaan masker kembali menyeruak di tengah pandemi, terutama mengenai jenis dan efektivitas masker scuba dan buff. Pada 12 September 2020, PT. KCI selaku operator KRL Jabodetabek memuat postingan jenis dan efektivitas berbagai masker melalui instagram mereka @commuterline. Yang menjadi perhatian adalah masker scuba dan buff yang hanya memiliki efektivitas menangkal virus melalui droplet sebesar 5%, jauh lebih rendah daripada masker lainnya.1

jenis dan efektivitas masker

Baca Juga: Aturan Penggunaan Masker pada Anak dan Tips Memakainya

Mengikuti postingan tersebut, PT. KCI selanjutnya mulai memberlakukan aturan larangan penggunaan masker scuba dan buff kepada penumpang KRL sejak 14 September 2020. Akan tetapi, sejauh ini ditemukan masih banyak penumpang yang menggunakan masker jenis tersebut. PT. KCI juga belum memberikan sanksi, melainkan hanya memberikan sosialisasi.1 Imbauan mengenai larangan penggunaan masker jenis ini juga didukung oleh pemerintah melalui juru bicara Satgas COVID-19, Profesor Wiku Adisasmito, yang meminta masyarakat agar tidak memakai masker scuba dan buff ketika beraktivitas.2 Lalu, sebenarnya apa itu masker scuba dan buff?

Apa Itu Masker Scuba dan Buff?

Masker scuba adalah masker yang dibuat dari scuba, yaitu bahan lentur yang biasanya digunakan untuk pakaian olahraga atau menyelam.3 Karena berasal dari bahan yang lentur, masker ini dapat mengikuti bentuk muka penggunanya serta mudah digunakan. Namun, masker scuba mudah diturunkan ke bawah dagu.4 Bentuk masker scuba sendiri mirip masker medis, tetapi hanya terdiri dari satu lapisan.2

Baca Juga: Ingin Aman Memakai Masker Saat Berolahraga? Berikut Tipsnya!

Berbeda dari scuba, buff sebenarnya bukanlah masker. Fungsi buff adalah untuk melindungi leher. Namun, buff ini bersifat multifungsi, bisa dijadikan sebagai bandana dan juga masker. Karena kepraktisannya, buff juga populer di kalangan masyarakat.2 Buff dan scuba banyak dijual dan paling banyak dicari.4

Akan tetapi, kepraktisan dan kepopuleran keduanya ternyata tidak berbanding lurus dengan efektivitasnya dalam mencegah virus. Sebuah penelitian menyebutkan bahwa masker buff ternyata lebih buruk efektivitasnya jika dibandingkan dengan masker kain biasa. Bahkan, buff disebut lebih banyak menghasilkan droplet.5 Sedangkan scuba, dengan sifatnya yang mudah melar malah akan membuat kerapatan pori kain membesar dan membuat virus mudah masuk.6 Nah, karena efektivitasnya yang tidak baik, Sobat Sehat sebaiknya mulai meninggalkan scuba atau buff dan beralih kepada masker yang efektivitasnya sesuai dengan rekomendasi WHO. Apa saja itu?

Jenis-jenis Masker Apa Saja yang Efektif Menangkal Virus?

Masker Medis

Masker pertama yang direkomendasikan oleh WHO adalah masker medis yang mempunyai efektivitas menangkal virus sebesar 80-95%.7 Masker ini adalah masker bedah yang berbentuk datar atau berlipat dan diikat di kepala dengan tali yang mengelilingi telinga atau kepala atau keduanya. Karakteristik kinerjanya dibuktikan dari serangkaian metode uji standar yang bertujuan menyeimbangkan filtrasi tinggi serta menilai kemampuan bernapas dan ketahanan penetrasi cairan. Masker medis juga mempunyai filtering facepiece respirator atau FFR yang memungkinkan keseimbangan antara filtrasi dan sirkulasi udara. Sertifikasi FFR juga harus memastikan bahwa tidak ada hambatan dalam pernapasan selama penggunaan masker dengan ketahanan yang maksimal selama menghirup dan mengembuskan napas.8

Produk Terkait: Masker Medis Karet Telinga

Masker FFP (Filtering Facepiece)

Masker kedua adalah masker FFP. Masker ini terdiri atas tiga jenis, yaitu masker FFP1, FFP2, dan FFP3. FFP1 mempunyai efektivitas menangkal virus sebesar lebih dari 80%, FFP2 lebih dari 94%, dan FFP3 lebih dari 99%. Untuk penggunaan masker ini, harus menyesuaikan petunjuk pemakaian, yaitu kurang dari 8 jam dalam satu hari, tetapi hal ini juga tergantung pada kondisi penggunaan dan jenis peralatan perlindungan pernapasan. Masker ini termasuk masker sekali pakai, sehingga harus dibuang setelah tidak digunakan. Selain itu, masker FFP juga mempunyai tanggal kadaluwarsa, yang artinya setelah melewati tanggal tertentu masker sudah tidak boleh digunakan, dijual kembali, atau bahkan dibagikan secara gratis.8

Masker N95

Masker N95 adalah alat pelindung pernapasan yang khusus dirancang agar mendekati kesesuaian wajah disertai filtrasi partikel udara yang sangat efisien. Bagian tepi masker N95 dirancang untuk membentuk segel di sekitar hidung dan mulut.8 Efektivitas masker N95 dalam menangkal virus dilaporkan berkisar dari 95% hingga 100%.7 Masker ini biasanya digunakan dalam pengaturan perawatan kesehatan. Dibandingkan masker bedah, masker N95 memberikan perlindungan lebih karena dapat menyaring partikel besar dan kecil. Masker juga dirancang untuk menghambat 95% partikel yang sangat kecil. Akan tetapi, N95 hanya bisa digunakan sekali pakai.8

Baca Juga: Seperti Inilah Cara Melepas Masker dengan Benar

Masker Kain Tiga Lapis

Masker ini merupakan masker nonmedis yang juga banyak digunakan oleh masyarakat. Efektivitas masker kain tiga lapis dilaporkan berkisar antara 50% hingga 70%.7 Masker dibuat dari berbagai kain, seperti polypropylene dan berbagai kombinasi kain. Masker kain tersedia dalam berbagai bentuk, sehingga fungsi filtrasi dan kemampuan bernapas masker kain juga bervariasi, sehingga masker seperti ini kerap tidak dianggap sebagai alat kesehatan atau alat pelindung diri. Sebaiknya, penggunaan masker kain dipertimbangkan saat melakukan aktivitas tertentu, misalnya ketika Sobat berada di keramaian atau di dalam angkutan umum dan jaga jarak susah diterapkan. Masker kain bisa digunakan untuk membantu mengurangi penyebaran virus, tetapi supaya dapat memberikan efek yang baik, penggunaan masker kain juga harus disertai menjaga kebersihan tangan dan physical distancing.8

Produk Terkait: Masker Kain (Karet Telinga)

Masker KN95

Apabila masker N95 tidak mencukupi, masker alternatif yang dapat digunakan adalah masker KN95, masker respirator yang difiliter dengan standar dari negara Cina. Jenis masker ini termasuk kelompok masker FFR dan dikatakan mempunyai kemampuan yang sama dengan N95.8

Itulah berbagai masker yang direkomendasikan WHO untuk menggantikan scuba dan buff.7 Hal ini penting untuk diketahui agar upaya menangkal virus Corona lebih efektif, mengingat peningkatan kasus dari hari ke hari di Indonesia, khususnya di Provinsi DKI Jakarta. Pelarangan scuba dan buff di KRL dirasa perlu untuk dilakukan seiring dengan masih banyaknya pengguna KRL di tengah pandemi karena kebanyakan penumpang berasal dari kota penyangga Jakarta yang juga dalam zona merah, yaitu Depok, Bogor, dan Bekasi.

Baca Juga: Jangan Sepelekan Masker dan Tips Nyaman Memakainya

Selain masalah jenis dan efektivitas masker, yang juga perlu diperhatikan adalah tetap tertib dalam pemakaian dan pelepasan masker. Selain itu, jangan menaruh masker bekas di sembarang tempat karena masker bisa menjadi sarang virus. Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai jenis-jenis masker, efektivitas, dan penggunaannya atau produk-produk kesehatan terkait, seperti masker medis, silahkan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

Referensi

  1. Tak Ada Sanksi Bagi Penumpang yang Pakai Masker Scuba dan Buff di KRL [Internet]. kumparan.com. 2020 [cited 17 September 2020]. Available from: https://kumparan.com/kumparannews/tak-ada-sanksi-bagi-penumpang-yang-pakai-masker-scuba-dan-buff-di-krl-1uCgEzR4OgC/full
  2. Mengenal masker buff dan scuba dan alasan dilarang di KRL [Internet]. PT. Kontan Grahanusa Mediatama. 2020 [cited 17 September 2020]. Available from: https://kesehatan.kontan.co.id/news/mengenal-masker-buff-dan-scuba-dan-alasan-dilarang-di-krl?page=all
  3. Septiani A. Mengenal Scuba, Jenis Kain yang Lagi Ngetren Jadi Bahan Masker [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 17 September 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5002536/mengenal-scuba-jenis-kain-yang-lagi-ngetren-jadi-bahan-masker
  4. Alasan Penumpang KRL Dilarang Pakai Masker Scuba atau Buff [Internet]. cnnindonesia.com. 2020 [cited 17 September 2020]. Available from: Internet]. detiknews. 2020 [cited 17 September 2020]. Available from: https://news.detik.com/berita/d-5173875/tentang-masker-buff-dan-scuba-yang-dinilai-tak-efektif-cegah-corona?single=1
  5. Masker Scuba dan Buff Dilarang di KRL, Begini Penjelasan Sains [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 17 September 2020]. Available from: https://www.kompas.com/sains/read/2020/09/16/080000623/masker-scuba-dan-buff-dilarang-di-krl-begini-penjelasan-sains?page=all
  6. 5 Jenis Masker dengan Tingkat Efektivitas Lindungi Diri dari COVID-19 [Internet]. Urbanasia.com. 2020 [cited 17 September 2020]. Available from: https://www.urbanasia.com/5-jenis-masker-dengan-tingkat-efektivitas-lindungi-diri-dari-covid19-U18815
  7. Harsono F. Efektivitas Jenis-Jenis Masker Sesuai Rekomendasi WHO untuk Penanganan COVID-19 [Internet]. liputan6.com. 2020 [cited 17 September 2020]. Available from: https://www.liputan6.com/health/read/4357510/efektivitas-jenis-jenis-masker-sesuai-rekomendasi-who-untuk-penanganan-covid-19

Chat Dokter 24 Jam