Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Perhatikan Cara Gunakan Alat Pelindung Diri (APD) yang Benar

Coronavirus disease 2019 (COVID-19) adalah penyakit yang menyerang sistem pernafasan akibat terinfeksi virus SARS-CoV-2. Penyakit ini ditularkan melalui droplets yaitu percik renik yang keluar saat seseorang yang terinfeksi batuk atau bersin, namun bisa juga menular melalui udara (airborne) jika ada tindakan medis yang memicu terjadinya aerosol seperti nebulisasi, bronkoskopi, pemasangan intubasi, dan lain-lain. Individu yang paling berisiko terinfeksi adalah orang yang mengalami kontak erat dengan pasien COVID-19 atau petugas kesehatan yang merawat pasien. Sehingga setiap petugas kesehatan harus melindungi diri dengan penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) dengan tepat yaitu tepat dalam pemilihan jenis APD yang sesuai, cara pemakaian, cara pelepasan, dan cara pembuangan atau pencucian APD tersebut.

APD bertindak sebagai penghalang antara bahan infeksius dengan kulit, mulut, hidung, atau mata (selaput lendir). Berikut adalah jenis APD yang direkomendasikan untuk disediakan dalam penanganan COVID-19:

  1. Masker bedah, masker ini terdiri dari 3 lapisan material sebagai penghalang fisik antara mulut dan hidung pengguna dengan kontaminan potensial di lingkungan.
  2. Masker N95, masker ini dirancang dengan segel ketat di sekitar hidung dan mulut untuk menyaring hampir 95% partikel yang lebih kecil <0,3 mikron. Masker ini dapat menurunkan paparan kontaminasi melalui
  3. Pelindung wajah, pelindung wajah umumnya terbuat dari plastik jernih transparan yang dapat menutupi hingga dagu. Pelindung ini digunakan sebagai proteksi ganda bagi tenaga kesehatan dari percikan infeksius pasien saat melakukan perawatan.
  4. Pelindung mata (goggles), pelindung mata ini menutup bagian mata yang merupakan mukosa dengan erat agar terhindar dari cipratan. Goggles digunakan pada saat tertentu seperti aktivitas yang kemungkinan risiko terciprat/tersembur besar, khususnya prosedur yang dapat menghasilkan aerosol.
  5. Gaun, gaun adalah pelindung lengan dan area tubuh yang lebih luas untuk tenaga kesehatan selama prosedur dan kegiatan perawatan pasien.
  6. Celemek (apron), celemek digunakan di luar gaun untuk menghindari penetrasi cairan infeksius.
  7. Sarung tangan, sarung tangan yang biasa digunakan terbuat dari bahan lateks karet, digunakan oleh tenaga kesehatan dari kontak cairan infeksius pasien.
  8. Pelindung kepala, pelindung kepala digunakan untuk menutupi bagian rambut, biasa penutup kepala ini digunakan sekali pakai saja.
  9. Sepatu pelindung, sepatu pelindung terbuat dari karet atau bahan tahan air, sepatu harus menutup seluruh kaki bahkan bisa sampai betis apabila gaun yang digunakan tidak mampu menutup sampai ke bawah.1

Penggunaan APD digunakan dengan tepat sesuai dengan indikasi pemakaian berdasarkan risiko terpapar dan dinamika transmisinya. APD digunakan oleh orang berisiko terpajan dengan pasien atau material infeksius seperti tenaga kesehatan, petugas kebersihan, petugas instalasi sterilisasi, petugas laundry, dan petugas ambulans. Dinamika transmisi juga perlu diperhatikan pada tindakan yang dapat memicu penularan secara airborne harus menggunakan masker N95.

GUNAKAN APD DENGAN TEPAT

Cara memakai, melepas, dan mengumpulkan (disposal) dari APD juga harus tepat. Langkah-langkahnya:
1. Sebelum memakai APD, pastikan untuk melepas semua barang dan perhiasan. Pakailah baju scrub dan sepatu bot, masuk ke area bersih di titik masuk unit isolasi. Pastikan semua ukuran APD sudah benar dan kualitasnya sesuai.

  1. Lakukan prosedur pemakaian APD di bawah panduan dan pengawasan petugas terlatih.
  2. Terapkan kebersihan tangan dengan mencuci tangan dibawah air bersih dan menggunakan sabun. Pakailah sarung tangan setelah itu baru gunakan gaun.

4.Gunakan masker wajah serta pelindung wajah atau kacamata pelindung.
5. Pakailah penutup kepala dan leher, setelah itu gunakan celemek.

  1. Terakhir, gunakan sarung tangan kedua.

PERHATIKAN CARA MELEPAS APD

Ingatlah untuk selalu melepaskan APD di bawah panduan dan pengawasan petugas terlatih. Pastikan juga tersedia tempat sampah infeksius (plastik warna kuning) karena pembuangan APD harus terpisah. APD yang dipakai ulang juga dipisahkan ke tempat linen infeksius dan dilakukan pencucian sesuai ketentuan.

Langkahnya:
1. Lepaskan apron dengan tubuh condong ke depan dan hati-hati menghindari kontaminasi tangan, apron yang sekali pakai dirobek pada bagian leher dan gulung ke depan.

  1. Terapkan kebersihan tangan pada tangan yang bersarung. Lepaskan sarung tangan luar dan buang dengan aman.
  2. Lepaskan penutup kepala dan leher dengan menghindari kontaminasi wajah dari bagian belakang ke depan, lalu buang secara aman dan kembali terapkan kebersihan tangan pada tangan yang bersarung.
  3. Lepaskan gaun dengan melepaskan ikatan terlebih dahulu, kemudian tarik dari belakang ke depan serta menggulungnya dari dalam ke luar dan dibuang dengan aman, setelah itu kembali terapkan kebersihan tangan kembali pada tangan yang bersarung.
  4. Lepaskan pelindung mata dengan menarik tali dari belakang dan melakukan kebersihan tangan.
  5. Lepaskan masker dari belakang kepala dan buang dengan aman, dilanjutkan dengan kebersihan tangan.
  6. Lepaskan sepatu karet tanpa menyentuhnya dan tetap lakukan kebersihan tangan.
  7. Lepaskan sarung tangan bagian dalam secara hati-hati dengan teknik yang tepat yaitu digulung keluar pertama pada tangan kanan, pegang sarung tangan yang sudah terlepas dengan tangan kiri lalu lepaskan sarung tangan kiri membungkus sarung tangan kanan dan buang dengan aman, dilanjutkan dengan melakukan kebersihan tangan kembali.

Itulah serangkaian cara penggunaan dan melepaskan APD dengan tepat yang perlu Sobat ketahui, terutama bagi Anda yang memang membutuhkannya karena tuntutan profesi. Untuk informasi terkait corona, Sobat dapat menghubungi hotline ProSehat ke nomor WA (whatsapp) 0811-1512-800, klik link prosehat.com/wa. Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, Sobat dapat mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat atau bisa menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

Ditulis Oleh: dr Erika Gracia

DAFTAR PUSTAKA

  1. Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. Petunjuk Teknis Alat Pelindung Diri dalam Menghadapi Wabah COVID-19. Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat; 2020.
  2. Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease (COVID-19). Kementerian Kesehatan RI; 2020.

Chat Asisten ProSehat aja