Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Apa Saja Dampak Negatif Pada Anak yang Tidak di Imunisasi?

Imunisasi tidak hanya melindungi anak, tetapi juga orangtua dan orang sekitar. Lalu Apa dampak Negatif Pada Anak yang Tidak di Imunisasi?

Apa Saja Dampak Negatif Pada Anak yang Tidak di Imunisasi

Apa Saja Dampak Negatif Pada Anak yang Tidak di Imunisasi?

Badan Kesehatan Dunia (WHO), pemerintah Indonesia, dan sejumlah organisasi kesehatan di Indonesia setuju bahwa pemberian imunisasi anak sangat diperlukan untuk melindungi Si Kecil dari sejumlah penyakit menular.1Manfaat imunisasi diketahui lebih besar dibanding risikonya sehingga membuat imunisasi menjadi salah satu program pemerintah.

Sayangnya, tidak semua anak Indonesia mendapatkan imunisasi oleh karena berbagai alasan. Baik alasan agama, misinformasi dari media (hoax), kondisi kesehatan yang tidak memungkinkan, hingga keterbatasan akses ke fasilitas kesehatan. Lalu bagaimana dampaknya bagi anak?

Cara Kerja Vaksin

Setiap manusia pada dasarnya terlahir dengan sistem kekebalan tubuh alami sejak dalam kandungan. Namun, karena sistem kekebalan tubuhnya belum sempurna, anak menjadi lebih rentan tertular kuman dan sakit. Risiko akan komplikasinya pun juga jadi meningkat.

Vaksin mengandung materi genetik dari kuman yang sudah dilemahkan. Setelah vaksin dimasukkan ke dalam tubuh, anak tidak akan menjadi sakit karena paparan kuman tersebut. Justru, tubuhnya akan mengenali dan membentuk ingatan agar dapat melindunginya jika suatu saat terpapar kembali.

Saat ini ada 7 jenis imunisasi yang diwajibkan oleh pemerintah, yaitu: hepatitis B, polio, BCG, campak-rubella, DPT, HiB, dan HPV. Penyelenggaraan ketujuh jenis imunisasi ini dilakukan di fasilitas layanan kesehatan pemerintah seperti Puskesmas dan rumah sakit daerah, juga sekolah dasar. 

imunisasi anak di rumah, imunisasi anak hemat, imunisasi anak murah, imunisasi si kecil

Bagaimana Jika Anak Tidak Diimunisasi

Imunisasi memang tidak menjamin 100% bahwa seseorang tidak akan terjangkit suatu penyakit. Tetapi, imunisasi mempunyai manfaat yang lebih besar dibandingkan resikonya. Pada anak yang sudah diimunisasi, gejala yang dialaminya akan jauh lebih ringan sehingga penanganannya pun menjadi lebih mudah.

Berikut ini resiko bila si kecil tidak diimunisasi :

1. Sistem kekebalan tubuh tidak cukup kuat dalam menghadapi penyakit

Respon tubuh terhadap kuman yang dilemahkan (vaksin) dan kuman yang aktif (penyakit) akan berbeda, dipengaruhi juga oleh kondisi kesehatan sang anak. Pada anak yang tidak menerima imunisasi, tubuhnya harus bekerja lebih keras dalam mengenali dan melawan kuman sehingga dapat menimbulkan gejala yang lebih berat dibanding anak yang sudah divaksin.  

2. Risiko komplikasi penyakit lebih besar

Anak yang tidak diimunisasi memiliki resiko lebih tinggi mengalami komplikasi yang menyebabkan sakit berat, kecacatan, bahkan kematian.

Baca Juga: Kenali Berbagai Jenis Imunisasi Pneumonia

3. Membahayakan anak atau orang lain disekitarnya

Kasus penyakit menular di kalangan kelompok rentan dapat berkembang menjadi wabah di masyarakat. Contohnya, pada saat pandemi Covid-19, angka cakupan imunisasi anak turun secara drastis sehingga menyebabkan wabah campak pada sebagian daerah Indonesia. Jika tidak ditangani dengan cepat melalui program imunisasi kejar, penyakit menular lainnya juga dapat mewabah kembali.

4. Penurunan kualitas hidup

Salah satu risiko dari sakit adalah timbulnya komplikasi. Komplikasi bisa mengakibatkan disabilitas atau cacat menetap. Contohnya, virus campak dapat menyebabkan komplikasi kebutaan, atau virus polio yang dapat menyebabkan kelumpuhan dan cacat permanen.

5. Resiko penurunan harapan hidup

Vaksinasi yang tidak lengkap akan menyumbang kepada penurunan angka harapan hidup. Data menunjukkan bahwa anak yang tidak menerima imunisasi lengkap akan mudah tertular berbagai penyakit saat masih kanak-kanak, sehingga angka harapan hidupnya menurun.

Nah Sahabat Sehat, itulah beberapa dampak yang dapat dialami anak jika ia tidak diimunisasi. Imunisasi adalah langkah tepat, aman, dan efektif untuk melindungi buah hati dan merupakan investasi kesehatan baginya di masa depan. Ayo Moms, segera lengkapi imunisasi anak Anda sebagai bentuk kasih sayang.

Baca Juga: Guru dan Pengasuh Daycare Perlu Vaksin Flu Sebelum Sekolah Tatap Muka

Prosehat melayani imunisasi anak yang bisa dilakukan di Klinik Prosehat di Grand Wisata Bekasi dan Palmerah Jakarta Barat, atau di rumah untuk kenyamanan dan kemudahan Sahabat Sehat. Tidak saja bagi anak, Prosehat juga melayani vaksinasi dewasa. Jadi, orang tua dan anak bisa bersama-sama terlindungi.

Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan konsultasi dokter, layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat yang turut menyediakan layanan Chat Dokter 24 Jam

Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

Ditulis oleh: dr. Jesica Chintia D
Ditinjau oleh: dr. Nurul L

 

Referensi

  1. Soedjatmiko, S., et al. Jadwal Imunisasi Anak Umur 0 – 18 tahun Rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia Tahun 2020.
  2. IDAI.Imunisasi penting untuk mencegah penyakit berbahaya.
  3. UNICEF 7 konsekuensi dan risiko jika anak tidak mendapatkan imunisasi rutin.
  4. CDC. If you choose not to vaccinate your child, understand the risk and responsibilities.

Chat Asisten Maya
di Prosehat.com