Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Sahabat Sehat, Yuk, Jangan Takut Vaksin Covid-19!

Berbagai macam upaya pemerintah sedang dilakukan guna menyukseskan program vaksinasi Covid-19. Berbagai cara dilakukan salah satunya meng-endorse artis dan influencer agar para pengikut mereka tertarik. Program vaksinasi secara massal yang diadakan pemerintah tidak selalu berjalan mulus, bahkan sejak awal saat diadakan sosialisasinya. Karena dalam sejarahnya pasti ada saja penolakan yang diikuti hoaks seputar vaksin. Meski BPOM sendiri sudah memberikan izin terkait vaksin yang akan disebarkan ke masyarakat.

Baca Juga: BPOM Keluarkan Izin Penggunaan Darurat untuk Vaksin Sinovac

takut vaksin covd-19

Dalam sejarah vaksinasi di Indonesia, berita bohong adalah menjadi kendala pertama dalam penyebaran vaksin dan imunisasi. Sampai saat ini aksi penolakan program vaksin pun nyatanya masih berlanjut. Beberapa pihak yang bersikeras menolak program vaksin Covid-19 di Indonesia dengan beragam alasan. Mulai dari memercayai berita yang diterima dari media sosial, hingga mempertanyakan efikasi dari vaksin itu sendiri yang diberikan pemerintah.

Jika diamati, banyak temuan menarik dari berbagai aksi penolakan vaksin dari masa ke masa ini. Sesungguhnya, ada peralihan alasan penolakan. Dari yang semula penolakannya bersifat irasional (percaya pada takdir atau kabar burung) menjadi penolakan yang rasional dengan meminta data yang akurat mengenai vaksin tersebut.

Faktor-Faktor Munculnya Penolakan Untuk Divaksin

Lingkungan

Lingkungan menjadi salah satu yang memberikan efek besar terhadap apapun. Misalnya jika ada salah satu orang mendapatkan informasi yang salah mengenai vaksin dan membuat dirinya menolak untuk dilakukan vaksinasi, mungkin saja akan mempengaruhi orang lain yang berada di lingkungannya. Sehingga kemungkinan besar orang tersebut akan jadi kontra juga terhadap vaksin yang akan diberikan oleh pemerintah.

Sudut Pandang

Setiap orang memiliki sudut pandang yang berbeda-beda. Ada yang memang langsung pro dengan langkah pencegahan dari pemerintah, ada juga yang kontra dengan berbagai alasan. Mereka yang kontra terhadap vaksin tentunya akan berusaha untuk menyampaikan sudut pandang mereka kepada orang lain. Dengan sudut pandang mereka, mereka berupaya agar orang-orang yang dikenalnya tetap mempunyai persepsi yang sama terhadap mereka, untuk menolak adanya vaksin Covid-19.

Baca Juga: Mengenal Trypanophobia atau Fobia Jarum Suntik Saat Vaksinasi Covid-19

Nilai yang Dianut

Sebagian orang di Indonesia mungkin ada yang memegang nilai teguh atau kepercayaan bahwa memasukkan cairan vaksin ke tubuh dilarang oleh kepercayaannya. Selain itu, bisa juga karena proses pembuatan dan kandungan vaksin dianggap tidak sesuai dengan ajaran kepercayaannya. Secara psikologis, seseorang cenderung apatis terhadap sesuatu yang baru, apalagi bila sebelumnya punya pengalaman yang tidak menyenangkan.

Adapun beberapa kasus, misalnya ada anggota keluarga yang meninggal karena obat tersebut. Alhasil, ketika ada sesuatu yang bisa melindungi diri dan keluarganya dari infeksi virus tersebut, ia terlanjur trauma dan ragu. Kedua, perasaan itu bisa mengembangkan sikap apatis. Hal tersebut sangatlah alamiah. Seseorang memang punya kecenderungan untuk meragukan diri ketika hendak melakukan hal baru. Tetapi dengan seiring berjalannya waktu, ketika hal yang dilakukan sudah memberi hasil baik, barulah ia akan percaya.

Jangan Ragu Untuk Divaksin, Sahabat Sehat!

Sampai saat ini, dalam menjalankan program vaksin Covid-19, pemerintah telah melakukan dua hal penting untuk meyakinkan masyarakat. Pertama, dengan melakukan sosialisasi melalui berbagai media terkait program vaksin Covid-19. Dan kedua, melibatkan tokoh penting, pemuka agama, dan sosok perwakilan masyarakat untuk menerima vaksin lebih dulu.

Langkah ini seharusnya dapat mengurangi aksi penolakan bagi mereka yang hanya berargumen berdasarkan informasi keliru yang diterima. Namun, tentu tidak dapat berharap banyak karena kelompok ini cenderung memperjuangkan habis-habisan dan melawan apa pun yang tidak sesuai dengan yang mereka yakini.

Baca Juga: Yuk, Sukseskan Vaksinasi Covid-19 Secara Bersama-sama!

Tantangan berikutnya dari pemerintah justru berkaitan dengan kebenaran fakta uji klinis dari vaksin Sinovac yang digunakan saat ini. Berita tentang efikasi vaksin Sinovac di Brasil yang hanya sebesar 50,4 persen tentunya menjadi sasaran empuk para kelompok antivaksin untuk mengkritik pemerintah. Sebelumnya, bulan lalu Turki menyatakan, efikasi vaksin Sinovac sebesar 91,25 persen berdasarkan hasil sementara yang mereka ujikan.

Dengan semakin banyaknya kampanye atau ajakan dari berbagai macam kalangan, diharapkan masyarakat juga mulai terbuka pemikirannya untuk segera divaksin. Karena tujuan dari vaksin tersebut sangat baik dan dapat mengurangi angka kematian lebih banyak lagi dari dampak pandemi Covid-19 kedepannya.

Artis Raffi Ahmad menjadi salah satu perwakilan milenial atau influencer yang telah disuntik vaksin Covid-19 produksi Sinovac di Istana Merdeka, Jakarta. Raffi adalah kelompok pertama yang divaksin Covid-19 perdana bersama Presiden Jokowi dan beberapa orang lainnya. Raffi pun mengajak masyarakat untuk tidak ragu dan takut menerima vaksinasi Covid-19. Kata Raffi Ahmad, masyarakat yang masih ragu adalah mereka yang belum mendapat sosialisasi pentingnya vaksinasi Covid-19. Raffi mengatakan, vaksinasi Covid-19 merupakan salah satu senjata untuk perlindungan terhadap covid-19. Vaksinasi Covid-19 kata Raffi, bisa melindungi diri sendiri, keluarga dan bangsa Indonesia dari penyebaran Covid-19.

Ayo, ini salah satu perlindungan diri kita untuk keluarga, Indonesia. Ini salah satu perlindungan diri kita untuk keluarga dan Indonesia,” katanya.

Maka dari itu, Sahabat Sehat sebelum menolak tujuan baik pemerintah untuk mengurangi angka kematian akibat Covid-19, diharapkan dapat membuka mata, hati, dan pikiran secara luas. Sahabat Sehat bisa mencari tahu informasi terkait vaksin Covid-19 lalu efek dan lainnya.

Baca Juga: Mengapa Vaksin itu Baik dan Perlu?

Sahabat sehat juga bisa bertanya kepada ahlinya langsung apabila masih merasa kurang jelas saat mencari informasi sendiri. Dan yang terpenting, jangan sampai Sahabat Sehat menolak vaksin Covid-19 karena berita hoaks. Makanya, mulai sekarang Sahabat Sehat bisa memperbanyak bacaan tentang vaksin Covid-19, ya. Untuk info mengenai vaksin yang akurat dan terpercaya, Sahabat bisa berkonsultasi langsung dengan para dokter di Prosehat. Info lebih lengkap silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

Referensi

  1. Bramasta DB. Bagaimana Upaya Pemerintah Yakinkan Masyarakat agar Mau Divaksin Covid-19?[Internet]. 2021 (Diakses pada 4 Februari 2021). Tersedia di: https://www.kompas.com/tren/read/2021/01/15/091200765/bagaimana-upaya-pemerintah-yakinkan-masyarakat-agar-mau-divaksin-covid-19-?page=all
  2. Moko M. Bukan Faktor ‘’Keyakinan’’, Ternyata Ini Alasan Warga Tolak Vaksin Covid-19 [Internet]. 2021 (Diakses pada 4 Februari 2021). Tersedia di: https://www.suaramerdeka.com/news/nasional/252147-bukan-faktor-keyakinan-ternyata-ini-alasan-warga-tolak-vaksin-covid-19?page=all
  3. Rini RA. Alasan Penolakan Vaksin Covid-19 di Masyarakat Soal Keamanan [Internet]. 2021 (Diakses pada 4 Februari 2021). Tersedia di: https://www.tribunnews.com/corona/2020/11/18/alasan-penolakan-vaksin-covid-19-di-masyarakat-soal-keamanan?page=2
  4. Herdanto YM. 2021. Memahami Penolakan Vaksin Covid-19 [Internet]. 2021 (Diakses pada 4 Februari 2021). Tersedia di: https://bebas.kompas.id/baca/riset/2021/01/17/memahami-penolakan-vaksin-covid-19/

Chat Asisten ProSehat aja