Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Posts tagged “ vaksin influenza”

  • Influenza, atau yang sering disebut sebagai flu, merupakan penyakit sistem pernapasan menular yang disebabkan oleh virus influenza. Saat bersin atau batuk, penderita influenza mengeluarkan droplet yang mengandung virus dan dapat menyebar sampai radius 1 meter. Virus juga dapat menular melalui tangan yang terkontaminasi virus.1 Baca Juga: Pentingnya Vaksin Flu untuk Penderita Penyakit Kronis Meskipun biasanya […]

    Vaksin Influenza Trivalen atau Quadrivalen? Kenali Perbedaannya!

    Influenza, atau yang sering disebut sebagai flu, merupakan penyakit sistem pernapasan menular yang disebabkan oleh virus influenza. Saat bersin atau batuk, penderita influenza mengeluarkan droplet yang mengandung virus dan dapat menyebar sampai radius 1 meter. Virus juga dapat menular melalui tangan yang terkontaminasi virus.1

    vaksin influenza trivalen atau quadrivalen

    Baca Juga: Pentingnya Vaksin Flu untuk Penderita Penyakit Kronis

    Meskipun biasanya hanya menimbulkan gejala ringan dan dapat sembuh sendiri tanpa pengobatan, influenza dapat menyebabkan sakit berat hingga kematian. Sakit berat dan komplikasi lebih sering terjadi pada anak usia kurang dari 5 tahun, lansia, wanita hamil, dan juga orang-orang dengan kondisi kesehatan tertentu.2,3

    Vaksin influenza merupakan vaksin yang mampu melindungi Anda dari penyakit influenza dengan cara membentuk antibodi yang akan terbentuk 2 minggu setelah vaksinasi. Antibodi yang terbentuk akan mengurangi risiko Sahabat Sehat tertular penyakit flu dan mencegah terjadinya infeksi berat. Vaksin influenza disarankan untuk dilakukan 1 tahun sekali yang dapat dimulai sejak usia 6 bulan. Pada negara 4 musim, vaksin influenza disarankan untuk dilakukan sebelum musim dingin, sedangkan di Indonesia yang beriklim tropis influenza dapat terjadi kapan saja, sehingga vaksin dapat dilakukan sepanjang tahun.4,5

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Flu

    Terdapat 2 jenis utama virus influenza yang menyebabkan penyakit flu, yaitu tipe A (H1N1 dan H3N2) dan tipe B (Yamagata dan Victoria).

    Di Indonesia terdapat 2 jenis vaksin influenza yang tersedia, yaitu:6

    • Vaksin influenza trivalen: melindungi dari 3 strain virus influenza, yaitu 2 jenis virus influenza tipe A (H1N1 dan H3N2), dan 1 jenis influenza tipe B (salah satu antara Yamagata atau Victoria).
    • Vaksin influenza quadrivalen: melindungi dari 4 strain virus influenza, yaitu 2 jenis virus influenza tipe A (H1N1 dan H3N2) dan 2 jenis virus influenza tipe B (Yamagata dan Victoria).

    Baca Juga: Pilek Bisakah Dicegah dengan Vaksin Influenza?

    Setiap tahunnya, World Health Organization (WHO) akan memberi rekomendasi kandungan strain vaksin influenza trivalent (salah satu antara Yamagata atau Victoria), sesuai dengan survei yang telah dilakukan untuk menentukan kira-kira virus tipe B mana yang sedang beredar. Sedangkan vaksin influenza quadrivalen memiliki kedua virus tipe B. Semakin banyak strain virus yang terkandung dalam vaksin, semakin baik kemampuan proteksinya. Dengan begitu, vaksin influenza quadrivalen memiliki jangkauan perlindungan yang lebih luas dibandingkan dengan vaksin influenza trivalen. Meskipun begitu, vaksin influenza trivalen masih dirasa cukup untuk melindungi dari virus flu. Jika Sahabat Sehat sudah mendapat 1 dosis vaksin trivalen, tidak perlu untuk mendapat vaksin quadrivalen, kecuali memang diindikasikan untuk mendapat lebih dari 1 dosis. Anda hanya perlu mengulang vaksin influenza 1 tahun kemudian.

    Baca Juga: Seberapa Penting Vaksin Influenza?

    Apabila Sahabat ingin vaksinasi flu Sahabat bisa melakukannya di Prosehat yang mempunyai layanan vaksinasi ke rumah. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Daftar Pustaka

    1. World Health Organization. Influenza (seasonal). 2018. Available at: https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/influenza-(seasonal)
    2. Centers for Disease Control and Prevention. Influenza (flu). 2019. Available at: https://www.cdc.gov/flu/about/index.html
    1. Mayo Clinic. Influenza (flu). 2020. Available at: https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/flu/symptoms-causes/syc-20351719
    2. Centers for Disease Control and Prevention. Key fact about flu vaccines. 2020. Available at: https://www.cdc.gov/flu/prevent/keyfacts.htm#benefits
    3. Centers for Disease Control and Prevention. Influenza what  you need to know. 2019. Available at: https://www.cdc.gov/flu/about/keyfacts.htm
    4. Centers for Disease Control and Prevention. Types of influenza viruses. 2019. Available at: https://www.cdc.gov/flu/about/viruses/types.htm
    5. immunization Action Coalition. Ask the expert influenza. 2020. Available at: https://www.immunize.org/askexperts/experts_inf.asp
    Read More
  • Banyak Sobat Sehat yang bertanya–tanya, perlukah pemberian vaksin flu selama pandemi? Jawabannya tentu saja perlu mengingat vaksin flu diberikan untuk mencegah datangnya virus influenza atau flu yang datangnya musiman terutama saat musim hujan. WHO selaku Badan Kesehatan Dunia menegaskan bahwa pemberian vaksin flu bisa mencegah keparahan infeksi yang disebabkan oleh COVID-19, namun vaksin influenza ini […]

    Pentingnya Vaksinasi Flu Selama Pandemi Corona

    Banyak Sobat Sehat yang bertanya–tanya, perlukah pemberian vaksin flu selama pandemi? Jawabannya tentu saja perlu mengingat vaksin flu diberikan untuk mencegah datangnya virus influenza atau flu yang datangnya musiman terutama saat musim hujan. WHO selaku Badan Kesehatan Dunia menegaskan bahwa pemberian vaksin flu bisa mencegah keparahan infeksi yang disebabkan oleh COVID-19, namun vaksin influenza ini tidak bisa memberikan kekebalan terhadap penularan virus asal Wuhan tersebut. Sebuah penelitian awal menyatakan bahwa vaksin influenza kenyataannya bukan hanya mencegah tetapi juga menghasilkan molekul yang disebut bisa melawan COVID-19, serta bisa menciptakan imun tubuh yang kuat. Bahkan disebutkan jika orang yang diberikan vaksin flu peluangnya lebih kecil terkena COVID-19. Sebab, jika seseorang terkena flu akan berakibat pada turunnya daya tahan tubuh sehingga menjadi pintu masuk yang lebih mudah bagi Covid-19 untuk menginfeksi.

    flu selama pandemi

    Baca Juga: Pentingnya Vaksin Flu untuk Penderita Penyakit Kronis

    Influenza dan COVID-19 mempunyai gejala yang hampir mirip, karena itu pemberian vaksin dilakukan sebagai tindakan preventif bagi penderita dengan penyakit penyerta, lansia, tenaga kesehatan, anak-anak, dan ibu hamil. Perlu diketahui hingga saat ini, penyakit flu merupakan penyakit yang telah mengakibatkan 650 orang meninggal. Kematian yang dikarenakan kasus flu berat berkisar di angka 3-5 juta dari total 1 miliar kasus flu di seluruh dunia. Penyebab flu bisa menjadi penyakit yang mematikan karena masih banyak orang yang menganggap remeh penyakit ini serta menyamakannya dengan selesma sehingga bisa dengan sendirinya sembuh, dan tentu saja kurangnya pengetahuan mengenai flu dan vaksinasinya.

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Flu ke Rumah

    Pemberian vaksin flu selama pandemi diperlukan supaya tidak terjadi twindemic, yaitu situasi yang terjadi ketika flu dan Covid-19 menyerang secara bersamaan. Jika hal yang demikian terjadi akan mengakibatkan kolapsnya sistem kesehatan di suatu negara sebab akan banyak pasien penderita kedua penyakit tersebut yang berduyun-duyun datang ke fasilitas kesehatan untuk dirawat. Karena sifatnya menular, tentu saja akan semakin menambah jumlah penderita dengan sangat cepat serta mengakibatkan bertambahnya jumlah kematian sehingga pemberian vaksin flu pada masa pandemi benar-benar penting dilakukan, dan lebih cepat lebih baik.

    Baca Juga: Seberapa Penting Vaksin Influenza?

    Mengenai pemberian vaksin flu tetap harus dilakukan dengan menjalankan protokol-protokol kesehatan apabila di fasilitas layanan kesehatan serta menjalankan pembatasan pengunjung. Layanan vaksianasi ke rumah juga bisa dilakukan untuk mencegah transmisi virus. Untuk layanan vaksinasi flu ke rumah ini Sobat bisa melakukannya di Prosehat. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Septiani A. WHO Sarankan Pentingnya Vaksin Flu di Tengah Pandemi Corona [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 10 November 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5142623/who-sarankan-pentingnya-vaksin-flu-di-tengah-pandemi-corona
    2. Media K. Kenapa Vaksin Influenza Penting di Masa Pandemi Corona? Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 10 November 2020]. Available from: https://health.kompas.com/read/2020/09/09/201500368/kenapa-vaksin-influenza-penting-di-masa-pandemi-corona-?page=all
    3. Media K. Studi Awal, Vaksin Flu Dapat Kurangi Infeksi Virus Corona Covid-19 Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 10 November 2020]. Available from: https://www.kompas.com/sains/read/2020/11/03/080300123/studi-awal-vaksin-flu-dapat-kurangi-infeksi-virus-corona-covid-19?page=all
    4. Anwar F. Waspada Flu Musiman, WHO Rekomendasikan Vaksin Flu Saat Wabah Corona [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 10 November 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5229363/waspada-flu-musiman-who-rekomendasikan-vaksin-flu-saat-wabah-corona
    5. id I. Inspiring Better Health – Gridhealth.id [Internet]. Grid Health. 2020 [cited 10 November 2020]. Available from: https://health.grid.id/read/352348709/vaksinasi-influenza-menyelamatkan-di-masa-pandemi-sebabnya-serangan-flu-sekaligus-covid-19-bisa-tingkatkan-risiko-kematian?page=all
    Read More
  • Di bawah ini adalah infografik tips mengantipasi serangan penyakit flu atau influenza, penyakit yang disebabkan oleh virus influenza, dan dapat bersifat mematikan jika tidak segera ditangani. Sobat juga bisa melakukan vaksinasi flu di Prosehat yang mempunyai layanan vaksinasi ke rumah. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu: Produk dijamin asli Ditangani oleh dokter yang profesional dan […]

    Infografik Tips Mengantisipasi Serangan Flu

    Di bawah ini adalah infografik tips mengantipasi serangan penyakit flu atau influenza, penyakit yang disebabkan oleh virus influenza, dan dapat bersifat mematikan jika tidak segera ditangani.

    Sobat juga bisa melakukan vaksinasi flu di Prosehat yang mempunyai layanan vaksinasi ke rumah. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Read More
  • Influenza, atau yang biasa dikenal dengan flu, merupakan penyakit yang sering ditemukan di masyarakat. Penyebab flu adalah infeksi virus yang menyerang saluran pernapasan bagian atas, yaitu hidung dan tenggorokan. Setiap harinya, banyak orang yang terkena flu, namun banyak juga yang mengabaikannya dan tidak menganggap penyakit ini serius. Flu kerap dilihat sebagai salah satu penyakit yang ringan. […]

    Pentingnya Vaksin Flu untuk Penderita Penyakit Kronis

    Influenza, atau yang biasa dikenal dengan flu, merupakan penyakit yang sering ditemukan di masyarakat. Penyebab flu adalah infeksi virus yang menyerang saluran pernapasan bagian atas, yaitu hidung dan tenggorokan. Setiap harinya, banyak orang yang terkena flu, namun banyak juga yang mengabaikannya dan tidak menganggap penyakit ini serius. Flu kerap dilihat sebagai salah satu penyakit yang ringan. Padahal, terkadang flu dapat menjadi penyakit yang sangat serius dan berakibat fatal, bahkan hingga menyebabkan kematian. Oleh karena itu, dianjurkan untuk melakukan vaksinasi flu untuk mencegah dan mengurangi keparahan penyakit ini.1, 2

    vaksinasi flu, vaksinasi influenza

    Apa Itu Vaksin Flu?

    Vaksin flu atau vaksin influenza adalah salah vaksin yang diberikan untuk mencegah influenza. Penyakit ini sangat mudah menyebar melalui percikan air liur, udara, dan/atau kontak langsung dengan barang atau permukaan yang terkontaminasi virus. Selain gejala penyakit saluran pernapasan seperti batuk kering dan pilek, gejala yang ditimbulkan bisa berupa sakit kepala, nyeri otot, dan lemas. Gejala batuk sebagai tanda mula penyakit ini bisa bertahan hingga dua minggu.3

    Mengapa Vaksin Ini Penting?

    World Health Organization (WHO) mencatat angka kejadian influenza berat mencapai 5 juta kasus pertahun dengan angka kematian mencapai 650.000 kasus di seluruh dunia.4 Komplikasi flu biasanya terjadi pada individu berisiko tinggi, seperti usia lanjut, wanita hamil, anak berusia 6 bulan hingga 5 tahun, tenaga medis, dan penderita penyakit tertentu, seperti HIV/AIDS, penyakit jantung, dan penyakit paru kronis atau asma.1 Adapun komplikasi yang mungkin terjadi antara lain adalah peradangan paru atau pneumonia, gangguan sistem saraf pusat, serta gangguan jantung, seperti miokarditis dan serangan jantung. Selain itu, flu dapat memperparah kondisi penyakit kronis yang sudah diderita, misalnya asma, diabetes, dan gagal jantung kongestif.3

    Baca Juga: Seberapa Penting Vaksin Influenza?

    Dengan demikian, vaksin influenza menjadi sangat penting sebagai sebuah langkah pencegahan dan pemberian kekebalan, khususnya untuk seseorang yang menderita penyakit kronis. Terlebih lagi, saat ini sedang terjadi pandemi virus corona baru (coronavirus disease-2019 atau COVID-19). Flu dan COVID-19 memang kerap menunjukkan gejala yang serupa, namun sebenarnya tidak sama dan penanganan kedua penyakit tersebut juga berbeda. Vaksinasi flu tidak melindungi seseorang dari infeksi virus corona dan Sobat Sehat yang sudah divaksinasi flu tidak lantas bebas begitu saja dari virus corona. Akan tetapi, pemberian vaksinasi flu pada masa kini tetap penting agar Sobat tetap dalam kondisi sehat dan terhindar dari influenza.5

    Adakah Komponen Kandungan Vaksin dan Apa Saja?

    Berdasarkan komponen yang dikandungnya, vaksin influenza dibagi menjadi dua jenis, yaitu vaksin trivalen dan vaksin kuadrivalen. Seperti dikutip dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (Centers for Disease Control and Prevention atau CDC), vaksin flu trivalen dapat melindungi diri dari tiga tipe virus influenza yang paling umum, yakni virus influenza A (H1N1), virus influenza A (H3N2), dan satu jenis virus influenza B. Sedangkan vaksin flu quadrivalen digunakan untuk melindungi tubuh dari dua virus influenza A (H1N1), influenza A (H3N2) dan dua jenis virus influenza B.3

    Seperti Apakah Jenis Vaksinnya?

    Vaksin influenza terdiri dari vaksin influenza tidak aktif (inactived influenza vaccine atau IIV) yang mengandung virus mati, vaksin influenza hidup yang dilemahkan (live attenuated influenza vaccine atau LAIV), dan vaksin influenza rekombinan (recombinant influenza vaccine atau RIV). Vaksin jenis pertama adalah adalah vaksin yang mengandung virus mati. Vaksin ini diberikan melalui suntikan di paha atau otot deltoid. Jenis vaksin yang mengandung virus yang sudah dilemahkan dan tersedia dalam bentuk vaksin semprotan hidung. Vaksin ini diberikan untuk individu berusia 2-49 tahun dengan dosis dan jadwal yang disesuaikan.3

    Ada banyak jenis vaksin yang dapat dipilih, Sobat Sehat dapat bertanya kepada dokter untuk menentukan jenis vaksin yang tepat.3

    Siapa Saja yang Berhak Mendapatkan Vaksin?

    Pada umumnya, semua orang yang berusia di atas 6 bulan direkomendasikan untuk mendapatkan vaksin influenza.3 Selain itu, vaksin influenza diberikan kepada individu berisiko tinggi, seperti:2

    • Pasien berusia di atas 65 tahun
    • Pasien dengan penyakit kronis, seperti seperti penyakit jantung, paru-paru, ginjal, penyakit metabolik, anemia berat, dan pasien dengan sistem imun lemah
    • Para pekerja medis
    • Anak usia 6 bulan hingga 5 tahun

    Siapa Saja yang Tidak Diberikan Vaksin?3

    • Bayi di bawah usia 6 bulan
    • Orang dengan penyakit atau alergi terhadap kandungan pasien yang apabila diberikan vaksin akan membahayakan
    • Orang yang sedang dalam kondisi tidak sehat dan harus menunggu sampai kondisi pulih harus berkonsultasi dulu kepada dokter

    Bagaimanakah Pemberian Vaksin yang Tepat?

    Berdasarkan rekomendasi dari Komite Penasihat Praktik Imunisasi (Advisory Committee on Immunization Practices atau ACIP), vaksin flu mulai diberikan pada individu yang berusia 6 bulan ke atas. Vaksin harus diberikan sebelum musim flu berkembang karena dibutuhkan waktu hingga 2 minggu agar antibodi dapat berkembang di dalam tubuh. Di Indonesia, umumnya musim flu muncul saat terjadinya pancaroba, yaitu pergantian dari musim kering ke musim hujan.1

    Vaksin flu juga merupakan vaksin tahunan. Artinya, vaksin harus diberikan setiap tahun ketika menjelang musim flu datang. Hal ini terjadi karena respons imun tubuh dari vaksinasi sebelumnya menurun dari waktu ke waktu, sehingga vaksin tahunan diperlukan untuk perlindungan optimal. Selain itu, virus flu memiliki kemampuan untuk berubah setiap waktu, sehingga vaksin perlu ditinjau sesuai perubahan tersebut.1

    Seperti Apakah Cara Pemberiannya?

    Vaksin diberikan dengan penyuntikan, utamanya di otot deltoid lengan kanan. Sebelum disuntik, lengan dibersihkan terlebih dahulu dengan kapas beralkohol untuk memastikan bakteri tidak masuk ke titik suntikan. Setelah dibersihkan, barulah jarum disuntikan.6

    Bagaimanakah dengan Efektivitasnya?

    Efektivitas vaksin influenza ini dapat bervariasi dari tahun ke tahun. Perlindungan yang diberikan oleh vaksin flu tergantung pada usia dan status atau riwayat kesehatan orang yang mendapatkan vaksin, serta kesesuaian atau kecocokan antara virus flu yang beredar di lingkungan dan vaksin.1

    Manfaat Apa Saja yang Didapatkan?

    Vaksin influenza memberikan beberapa manfaat, yaitu mencegah penyakit flu, mengurangi risiko rawat inap karena flu, membantu mencegah kondisi serius terkait penyakit kronis, membantu melindungi wanita selama dan setelah kehamilan, mengurangi keparahan penyakit apabila terinfeksi, serta melindungi orang-orang di sekitar.1

    Adakah Efek Sampingnya?

    Efek samping vaksinasi influenza meliputi:3

    • Rasa sakit, kemerahan, dan bengkak di area yang disuntik
    • Nyeri kepala
    • Demam
    • Mual
    • Nyeri otot
    • Lelah
    • Pingsan

    Pada penggunaan vaksinasi flu jenis semprot, dapat timbul efek samping seperti pilek, nyeri kepala, nyeri tenggorokan, dan batuk. Apabila setelah vaksinasi Sobat mengalami gejala seperti yang disebutkan, segera hubungi dokter untuk penanganan lebih lanjut.3

    Di Manakah Mendapatkannya?

    Untuk bisa mendapatkan vaksin influenza, Sobat bisa datang ke rumah sakit atau klinik yang menyediakan layanan vaksinasi ini. Namun, harap dicatat bahwa tidak semua fasilitas kesehatan memberikan layanan vaksin ini, sehingga Sobat harus menghubungi fasilitas kesehatan terlebih dahulu.

    Berapa Harganya?

    Harga vaksin flu cukup bervariasi tergantung tempat Sobat mendapatkannya. Di Indonesia, harga vaksin berkisar dari Rp 200.000,00 hingga Rp 500.000,00.

    Bagaimana Caranya Supaya Terhindar dari Flu?

    Apabila Sobat adalah orang yang ingin selalu sehat dan bugar tanpa terkena penyakit flu, selain divaksinasi, Sobat bisa melakukan berbagai upaya di bawah ini:7

    • Hidup bersih dan sehat, seperti makan dengan teratur, tidur teratur, dan berolahraga
    • Menjaga sistem kekebalan tubuh
    • Berhenti merokok
    • Memakai masker untuk mencegah penularan flu
    • Rajin mencuci tangan
    • Tidak menyentuh wajah dengan tangan kotor

    Itulah hal-hal mengenai vaksin flu yang Sobat perlu ketahui. Sobat pun bisa memanfaatkan layanan vaksinasi flu ke rumah dari Prosehat yang mempunyai beberapa kelebihan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Nah, bagi Sobat yang memerlukan info lebih lanjut mengenai layanan vaksinasi ke rumah silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa

    Referensi

    1. Vaksin Influenza, Mencegah dan Mengurangi Keparahan Flu [Internet]. cnnindonesia.com. 2020 [cited 29 July 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20190708143012-255-410160/vaksin-influenza-mencegah-dan-mengurangi-keparahan-flu
    2. Perlukah Vaksin Influensa? [Internet]. Konimex.com. 2020 [cited 29 July 2020]. Available from: https://www.konimex.com/post/healthy-lifestyle/keluarga-sehat/perlukah-vaksin-influensa
    3. Centers for Disease Control and Prevention. Influenza (Flu) [Internet]. cdc.gov. 2020 [cited 6 August 2020]. Available from: https://www.cdc.gov/flu/about/index.html
    4. World Health Organization. WHO launches new global influenza strategy [Internet]. who.int. 2019 [cited 6 August 2020]. Available from:https://www.who.int/news-room/detail/11-03-2019-who-launches-new-global-influenza-strategy
    5. Vaksin Flu, Bisakah Tangkal Virus Corona? [Internet]. kompas.com. 2020 [cited 29 July 2020]. Available from: https://lifestyle.kompas.com/read/2020/03/19/093350720/vaksin-flu-bisakah-tangkal-virus-corona?page=all
    6. Cara Memberikan Vaksin Flu [Internet]. wikiHow. 2020 [cited 29 July 2020]. Available from: https://id.wikihow.com/Memberikan-Vaksin-Flu
    7. 5 Cara Mencegah Serangan Flu [Internet]. 2020 [cited 29 July 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20191104133204-255-445427/5-cara-mencegah-serangan-flu
    Read More
  • Ternyata influenza dan salesma atau common cold itu sangat berbeda sekali. Begitulah yang dipaparkan oleh dr. Patricia Yulita Gunawan Sp.A ketika memberikan materi pada webinar yang diselenggarakan oleh Prosehat bekerja sama dengan Kenapa Harus Vaksin (Sanofi) pada tanggal 8 Oktober 2020 pukul 20.000 hingga 21.000. Pada webinar yang berjudul “Kupas Tuntas Seputar Influenza Pada Anak” […]

    Rangkuman Webinar Prosehat x Kenapa Harus Vaksin “Kupas Tuntas Seputar Influenza Pada Anak 8 Oktober 2020

    Ternyata influenza dan salesma atau common cold itu sangat berbeda sekali. Begitulah yang dipaparkan oleh dr. Patricia Yulita Gunawan Sp.A ketika memberikan materi pada webinar yang diselenggarakan oleh Prosehat bekerja sama dengan Kenapa Harus Vaksin (Sanofi) pada tanggal 8 Oktober 2020 pukul 20.000 hingga 21.000. Pada webinar yang berjudul “Kupas Tuntas Seputar Influenza Pada Anak” dokter spesialis anak yang bekerja di Siloam Hospital Lippo Village dan Kelapa Dua itu memaparkan secara jelas perbedaan influenza dan salesma yang sering sekali disalahkaprahkan dan dipertukarkan.

    Baca Juga: 5 Cara Mengatasi Gejala Flu dan Pilek Si Kecil

    Pada acara yang dimoderatori oleh dr. Rosa Widian dari Prosehat itu, dr. Patricia memaparkan materi-materinya mengenai influenza itu sendiri dan perbedaannya pada salesma. Dari pemaparan itu diketahui bahwa ternyata perbedaan mendasar influenza dan salesma adalah influenza yang disebabkan oleh virus influenza bisa menyebabkan radang saluran pernapasan atas hingga paru, gejalanya berat, dan bahkan bisa menyebabkan kematian. Sementara salesma hanya menginfeksi  saluran pernapasan atas dan gejalanya biasa ringan, serta penderita bisa sembuh sendiri. Yang menarik dalam pemaparan tersebut bahwa influenza memerlukan pemeriksaan khusus berupa diagnosis PCR, rapid test, dan tes kultur sedangkan salesma hanya berdasarkan gejala sehingga jarang ada pemeriksaan. Karena diagnosisnya menggunakan PCR dan rapid, dr. Patricia menyimpulkan bahwa influenza mempunyai kemiripan dengan Covid-19. Tak lupa, dia juga mengatakan bahwa sering yang dialami bukanlah influenza melainkan selesma yang berupa batuk dan pilek.

    Mengenai kemiripan dengan Covid-19 karena penyebaran influenza bisa melalui droplet atau permukaan yang sudah terkontaminasi. Dalam paparan tersebut, dr. Yulita juga menjelaskan bahwa yang rentan terkena influenza adalah anak-anak dan lansia. Jika sudah terkena agar sebaiknya diberi obat seperti Paracetamol, dan untuk sebaiknya di rumah saja sering mencuci tangan, dan menerapkan etika batuk yang benar. Hal inilah yang juga membuat influenza, menurut dr. Patricia, sangat mirip dengan Covid-19.

    Baca Juga: Pilek Bisakah Dicegah dengan Vaksin Influenza?

    Lalu bagaimana supaya anak tidak terkena influenza?

    Dokter spesialis yang juga sebagai staf pengajar Fakultas Kedokteran Universitas Pelita Harapan ini menganjurkan yang pertama kali dilakukan untuk pencegahan adalah melakukan vaksinasi yang juga berdasarkan rekomendasi dari IDAI. Vaksin influenza ini perlu diberikan setiap tahun karena sifat virus influenza yang terus bermutasi. Selain itu, dr. Yulita memaparkan mengenai efek samping yang dihasilkan dari vaksin influenza seperti mual dan sakit kepala, dan jarang terjadi. Apabila terjadi hanya bersifat sementara. Vaksin perlu diberikan kepada anak-anak karena mereka sangat rentan dan berisiko tinggi terkena influenza.

    Baca Juga: Seberapa Penting Vaksin Influenza?

    Webinar yang diikuti oleh peserta yang tidak hanya dari Jabodetabek tetapi bahkan juga ada yang dari Pontianak ini dilanjutkan dengan sesi pertanyaan. Tampak sekali para peserta cukup antusias dan semangat menanyakan mengenai influenza pada anak seperti ibu Sri Pertiwi yang menanyakan apakah semua virus influenza bisa bermutasi, dan apakah hanya dengan beristirahat dapat disembuhkan? Untuk hal ini, dr. Patricia menjawab semua tergantung daya tahan tubuh. Apabila daya tahan tubuh kuat, virus influenza bisa dihilangkan.

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Influenza

    Itulah Sobat Sehat ternyata vaksin influenza itu sangat penting dan cukup berperan dalam pencegahan influenza pada anak. Apabila Sobat ingin melihat lebih lanjut dan dalam soal pembahasan influenza dan vaksinasinya pada anak, yuk silakan tonton video di bawah ini, dan jangan lupa subscribe Youtube Prosehat.

    Sobat Sehat juga bisa melakukan vaksinasi flu atau influenza di Prosehat yang mempunyai layanan vaksinasi ke rumah. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa. Jangan lupa gunakan Voucher Hemat Vaksinasi apabila Sobat Sehat termasuk 250 pendaftar pertama pada webinar ini ya!

     

    Read More
  • Infografik Pentingnya Vaksin Influenza untuk Pencegahan Flu di Musim Hujan

    Di bawah ini adalah infografik mengenai pentingnya vaksin influenza sebagai salah satu cara mencegah diri dari terkena penyakit flu terutama di musim hujan

     

    Layanan  vaksinasi flu ke rumah dari Prosehat ini mempunyai beberapa keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Read More
  • Dalam keseharian, rasanya ada saja kita temui orang di sekitar yang bersin, batuk atau pilek. Kerap kali gejala–gejala itu disebut dengan flu. Sebenarnya flu merupakan infeksi saluran pernapasan bagian atas yang disebabkan oleh virus influenza. Influenza ini dapat menyerang segala umur, tapi lebih sering terjadi pada anak hingga usia 14 tahun. Golongan usia lanjut (≥ […]

    Seberapa Penting Vaksin Influenza?

    Dalam keseharian, rasanya ada saja kita temui orang di sekitar yang bersin, batuk atau pilek. Kerap kali gejala–gejala itu disebut dengan flu. Sebenarnya flu merupakan infeksi saluran pernapasan bagian atas yang disebabkan oleh virus influenza. Influenza ini dapat menyerang segala umur, tapi lebih sering terjadi pada anak hingga usia 14 tahun. Golongan usia lanjut (≥ 65 tahun) menempati tempat kedua usia tersering terkena penyakit flu. Hingga saat ini, vaksin influenza masih dipercaya efektif terhadap pencegahan flu. Gejala flu yang seringkali muncul tiba-tiba, yaitu:

    – Batuk dengan/tanpa dahak.

    – Pilek, dapat ditandai hidung berair maupun rasa tersumbat pada hidung.

    – Demam.

    – Nyeri kepala.

    – Lemas.

    – Pegal seluruh tubuh.

    – Mata berair.

    Penyakit influenza biasanya akan membaik pada 5-7 hari. Vaksin influenza tidak digunakan sebagai pengobatan, hanya sebagai pencegahan terhadap penyakit flu itu sendiri.

    Tahukah Moms bahwa virus influenza dibagi menjadi 4 tipe, yaitu tipe A, B, C, dan D. Virus influenza yang dapat menginfeksi manusia adalah virus tipe A, B, dan C. Virus tipe A dan B ini menjadi penyebab tersering dari tingginya rantai penularan flu di masyarakat, sedangkan virus influenza C tergolong jarang menyebabkan penyakit flu. Gejala yang disebabkan oleh virus tipe A dan B juga biasanya didapati lebih parah dibandingkan virus influenza tipe C. Berbeda dengan virus influenza lainnya, virus influenza tipe D tidak dapat menginfeksi manusia, melainkan virus ini biasanya menyerang sapi dan kerbau.

    Virus influenza tipe A dibagi lagi menjadi jenis-jenis sub tipe berdasarkan kandungan protein yang terdapat pada permukaan dinding virus tersebut. Pada saat ini, dikenal 2 subtipe dari virus influenza tipe A yang menjadi penyebab flu di masyarakat, yaitu virus H1N1 dan H3N2.  Sedangkan, virus influenza tipe B yang diketahui menginfeksi tubuh manusia, yaitu virus B/Yamagata dan virus B/Victoria. Vaksin influenza terbukti efektif terhadap keempat tipe virus flu ini.

    Pertengahan tahun 2018 ini, angka kejadian flu di Indonesia tergolong tinggi, dapat dilihat melalui data persebaran penyakit influenza berikut ini.

    Moms, melalui data tersebut, WHO melaporkan 87% kejadian flu di masyarakat disebabkan oleh virus influenza tipe A, dan 13% sisanya disebabkan oleh virus influenza tipe B. Dari yang terinfeksi virus tipe A didapatkan 80% disebabkan oleh virus H1N1 dan 20% sisanya oleh virus H3N2. Untuk virus influenza tipe B didominasi oleh virus B-Yamagata sebanyak 80%. Seringkali penyakit flu ini dikaitkan terhadap musim yang sedang berjalan, namun berbeda pada negara tropis, penyakit flu terjadi pada waktu yang tidak menentu. Di Indonesia sendiri didapatkan penyakit flu dapat terjadi sepanjang waktu, namun cenderung meningkat pada bulan November hingga April. Tempat tinggal kumuh, kebersihan yang tidak terjaga, nutrisi yang buruk, keterbatasan pelayanan kesehatan, dan gaya hidup tidak sehat menjadi faktor-faktor yang bertanggung jawab terhadap terjadinya penyakit flu di masyarakat.

    Flu seringkali dianggap enteng dan tidak diobati dengan benar, dan tentu saja hal ini perlu dicermati. Mengapa? Jangan anggap enteng penyakit flu ya Moms, karena komplikasi yang dapat ditimbulkan dari penyakit flu cukup serius dan dapat mengenai sistem tubuh lainnya. Selain mencegah terjadinya penyakit flu, vaksin influenza tentunya sangat diperlukan untuk mencegah komplikasi dari virus influenza. Komplikasi yang sering terjadi, yaitu:

    1. INFEKSI BAKTERI

    Infeksi bakteri yang sering terjadi bersamaan dengan infeksi virus ini adalah penyakit pneumonia. Pneumonia adalah suatu infeksi yang terjadi pada jaringan paru-paru mengakibatkan perubahan struktural pada paru-paru sehingga membuat kerja paru-paru tidak lagi optimal dalam sistem pernapasan manusia. Ada tiga tanda utama yang muncul yaitu demam tinggi, batuk hebat, dan sesak napas. Rawat jalan tidak lagi cukup untuk mengobati pneumonia.

    1. INFEKSI SISTEM SARAF

    Virus influenza dapat menyebar hingga otak dan sistem saraf. Apabila sudah menginfeksi ke dalam otak, maka akan terjadi komplikasi dari sistem saraf pusat, seperti contohnya kejang yang dapat terjadi pada sebagian tubuh maupun seluruh tubuh. Kerusakan pada jaringan otak itu sendiri juga dapat terjadi dan biasanya ditandai dengan perubahan kesadaran dan perilaku.

    1. INFEKSI PADA JANTUNG & ORGAN LAINNYA

    Walaupun jarang terjadi, namun virus influenza dapat mengakibatkan infeksi pada selaput jantung dan otot jantung yang menyebabkan jantung tidak lagi dapat memompa darah dengan baik. Organ lainnya yang dapat terkena adalah ginjal, yang dapat berujung pada gagal ginjal.

    Vaksin influenza dibuktikan dapat mencegah terjadinya penyakit flu sebesar 50-80%. Pemberian vaksin influenza sebaiknya dilakukan setiap tahunnya, terutama bagi:

    –  Penduduk usia ≥ 50 tahun.

    –  Anak usia 6 bulan – 5 tahun.

    – Penderita penyakit kronis (diabetes, penyakit ginjal, penyakit jantung, penderita kanker, penyakit ginjal, dsb).

    –  Wanita hamil.

    – Memiliki sistem imun yang rendah (penderita HIV, pengguna obat kortikosteroid jangka panjang).

    –  Petugas medis.

    –  Semua orang yang mau melindungi dirinya dari penyakit flu.

    Vaksin influenza yang beredar di masyarakat ada 2 jenis, yaitu vaksin hidup yang diberikan secara spray pada hidung dan vaksin mati yang diberikan melalui suntikan. Berdasar rekomendasi terbaru tahun 2017-2018 yang dikeluarkan oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC), menyatakan bahwa pemberian vaksin hidup tidak lagi direkomendasikan, karena memiliki tingkat efektivitas yang rendah terhadap virus influenza yang tersebar. Pemberian vaksin influenza yang saat ini direkomendasikan hanya pemberian melalui suntikan. Vaksin influenza mencakup keempat jenis virus yang paling sering menyebabkan flu, yaitu virus H1N1, virus H3N2, dan kedua virus tipe B. Sampai saat ini belum didapati efek samping yang bermakna pada pemberian vaksin influenza ini.

    Reaksi yang dapat ditimbulkan dari pemberian vaksin dapat dibedakan menjadi 3 berdasarkan tingkat keparahannya, yaitu ringan, sedang, dan berat. Reaksi yang paling sering terjadi dari pemberian vaksin influenza ialah tergolong ringan, yaitu adanya kemerahan, nyeri, dan bengkak pada lokasi tempat penyuntikan, adanya gejala seperti flu yang menyertai pada 1-2 hari setelah penyuntikan, seperti rasa panas dingin pada badan, mata berair, dan lemas, tapi dapat hilang dengan sendirinya. Demam juga dapat terjadi sebagai reaksi yang dapat terjadi setelah vaksinasi, tapi apabila didapati terjadi biasanya diakibatkan karena ada pemberian vaksin influenza yang bersamaan dengan pemberian vaksin lainnya. Reaksi yang mengancam nyawa sangat jarang terjadi.

    Oleh karena itu, tak boleh anggap enteng penyakit flu dan komplikasinya Moms! Lindungi diri dan keluarga yang Anda cintai dengan menjaga kesehatan serta vaksin flu. Kini, ada layanan vaksin ke rumah yang bisa diakses dari www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat. Info lebih lanjut bisa menghubungi Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800 sekarang juga!

    instal aplikasi prosehat

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Influenza Update [Internet]. World Health Organization. August 2018 [cited 24 August 2018]. Available from: who.int/influenza/surveillance_monitoring/updates/EN_GIP_Influenza_transmission_zones.pdf
    2. Rothberg M, Haessler S, Brown R. Complications of Viral Influenza. The American Journal of Medicine. 2008;121(4):258-264.
    3. Update: ACIP Recommendations for the Use of Quadrivalent Live Attenuated Influenza Vaccine (LAIV4)- United States, 2018-19 Influenza Season [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. June 2018 [cited 21 August 2018]. Available from : cdc.gov/mmwr/volumes/67/wr/mm6722a5.htm?s_cid=mm6722a5_w%20
    4. Ghebrehewet S, MacPherson P, Ho a. Clinical Updates Influenza. The BMJ. December 2016;355:1-10.
    5. Types of Influenza Viruses [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. June 2018 [cited 21 August 2018]. Available from : cdc.gov/flu/about/viruses/types.htm
    6. Influenza NICD Recommendations for the diagnosis, prevention, management and public health response. National Institue for Communicable Diseases. May 2017.
    7. Barberis I, Martini M, Iavarone F, Orsi A. Available influenza vaccines: Immunization strategies history and new tools for fighting the disease. J Prev Med Hyg. 2016;57:41-46.
    8. Treanor JJ. Influenza Vaccination. The New England Journal of Medicine. 2016;375:1261-8.

     

    Read More
Chat Asisten ProSehat aja