Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Posts tagged “ ibu”

Showing 11–17 of 17 results

  • Makanan sehat adalah kunci tumbuh kembang janin yang optimal pada ibu hamil. Tak jarang, ibu hamil merasa khawatir akan kecukupan zat gizi yang terdapat pada makanan yang dikonsumsinya. Banyaknya pilihan makanan cepat saji yang tinggi kalori namun rendah nutrisi seringkali menjadi pilihan untuk dikonsumsi, padahal ada banyak sekali variasi makanan sehat yang dapat dipertimbangkan oleh […]

    10 Makanan Sehat untuk Ibu Hamil

    Makanan sehat adalah kunci tumbuh kembang janin yang optimal pada ibu hamil. Tak jarang, ibu hamil merasa khawatir akan kecukupan zat gizi yang terdapat pada makanan yang dikonsumsinya. Banyaknya pilihan makanan cepat saji yang tinggi kalori namun rendah nutrisi seringkali menjadi pilihan untuk dikonsumsi, padahal ada banyak sekali variasi makanan sehat yang dapat dipertimbangkan oleh ibu hamil.1

    Makanan sehat ini tentu saja selain mempengaruhi perkembangan janin, juga dapat memberi dampak kesehatan pada ibu hamil tersebut. Ibu hamil yang sehat dan kuat diharapkan mengandung janin yang sehat dan kuat pula. Pada saat kehamilan, kalori yang dibutuhkan akan semakin bertambah terutama di trimester kedua dan ketiga, sehingga makanan yang dikonsumsi juga sebaiknya adalah makanan yang bergizi dangan porsi yang baik dan mencukupi.

    Berikut adalah 10 pilihan makanan sehat untuk ibu hamil:

    1. Telur

    Telur merupakan bahan makanan yang mudah didapatkan dan mudah untuk diolah. Telur mengandung zat gizi penting antara lain protein, asam amino, vitamin dan mineral. Telur juga mengandung kolin dan kaya akan omega 3 yang berperan untuk pertumbuhan dan kesehatan otak janin. Pastikan dalam pengolahannya, telur benar-benar matang.

    2. Salmon

    Ikan salmon kaya akan protein, mengandung omega 3 dan vitamin B, yang baik untuk pertumbuhan otak janin dan perkembangan penglihatannya. Selain itu, kadar merkuri pada salmon rendah, hal ini penting karena merkuri yang tinggi dapat membahayakan perkembangan saraf janin. Mengonsumsi salmon juga dapat meningkatkan mood ibu hamil. Pengolahan salmon dapat dengan berbagai cara, misalnya dengan merebus, atau memanggangnya. Hindari penggunaan MSG dan bahan kimia lainnya.

    3. Produk Susu

    Susu dan olahannya seperti keju, juga memberi manfaat yang baik untuk ibu hamil. Susu merupakan salah satu bahan makanan yang lengkap zat gizinya. Susu kaya akan kalsium, vitamin D, serta asam lemak omega 3. Kalsium pada susu dapat membantu menyehatkan tulang ibu hamil dan calon bayi. Di samping itu, keju yang merupakan produk dari susu, kaya akan kalsium, fosfor, dan magnesium, yang berperan dalam menguatkan tulang ibu dan bayi. Pada susu juga terdapat probiotik yang membantu menjaga kesehatan pencernaan dan mencegah sembelit selama hamil.

    4. Minyak Ikan

    Minyak ikan ini umumnya sekarang tersedia dalam bentuk kapsul, dan biasanya berasal dari ikan kod. Minyak ikan ini penting untuk perkembangan otak dan penglihatan calon bayi.

    5. Kacang-kacangan

    Kacang-kacangan kaya akan nutrisi seperti protein nabati dan serat. Serat ini dapat membantu melancarkan pencernaan karena pada masa kehamilan saluran pencernaan bekerja lebih lambat dari biasanya. Kacang polong, misalnya, dapat menguatkan dan menunjang kesehatan janin dan mempertahankan berat badan yang ideal pada perkembangan janin. Kacang hijau, sebagai contoh lainnya, juga mempunyai nutrisi yang lengkap, diantaranya mengandung protein nabati, karbohidrat, serat, vitamin, mineral, asam folat, lemak tak jenuh yang semuanya mempunyai manfaat yang baik untuk ibu hamil dan janin.

    6. Ubi

    Ubi jalar yang berwarna oren mengandung karotenoid yang diubah menjadi vitamin A dalam tubuh. Selain itu, ubi jalar juga mengandung karbohidrat, vitamin C, serat, dan asam folat. Ubi merah atau ungu, juga bisa menjadi pilihan karena kandungannya yang kurang lebih sama dengan ubi jalar orange. Selain rasanya yang manis dan enak, ubi ini mengandung vitamin yang dapat menumbuhkan daya tahan tubuh janin.

    7. Buah Beri

    Buah-buahan seperti strawberry, blueberry, blackberry, sangat kaya akan vitamin C yang berperan dalam meningkatkan daya tahan dan menyehatkan kulit. Selain itu, kandungan antioksidannya membantu mencegah kerusakan sel dan melawan radikal bebas.

    8. Alpukat

    Alpukat mempunyai banyak manfaat melalui kandungan nutrisinya, antara lain; vitamin C dan B6 yang baik untuk jaringan tubuh dan pertumbuhan otak janin, asam folat yang penting untuk perkembangan sistem saraf janin, dan potassium yang membantu mengatur keseimbangan cairan. Selain itu, alpukat juga mengandung vitamin E, vitamin K, dan lemak tak jenuh.

    9. Sayuran hijau

    Sayuran hijau seperti bayam, pokchoy, kailan, mengandung nutrisi penting antara lain vitamin A, vitamin C dan vitamin K. Vitamin ini bagi janin perlu untuk perkembangan dalam rahim, sementara bagi ibu hamil vitamin perlu untuk menjaga kekebalan tubuh. Sayuran lain seperti brokoli mengandung karotenoid yang baik untuk perkembangan mata janin. Selain itu, berbagai sayuran hijau ini mengandung antioksidan yang melawan radikal bebas dan juga mengandung kalsium dan potassium yang baik untuk keseimbangan cairan tubuh. Serat yang terdapat pada sayuran hijau juga bermanfaat melancarkan pencernaan.

    10. Daging tanpa lemak

    Daging seperti daging sapi, mengandung protein yang sangat tinggi. Daging yang baik dikonsumsi adalah daging tanpa lemak, yang membantu menambah zat besi dalam tubuh. Zat besi berperan dalam mencegah anemia, membantu melancarkan oksigen ke janin, dan mencegah bayi lahir prematur. Daging juga mengandung nutrisi lain seperti zink dan vitamin B. Dalam pengolahannya, daging sebaiknya dimasak hingga matang, untuk mencegah penularan bakteri seperti salmonella, listeria, maupun toksoplasma yang berbahaya bagi ibu hamil.

    Demikian 10 pilihan makanan yang mempunya banyak manfaat bagi kesehatan ibu hamil dan sang buah hati. Perlu diingat bahwa pilihan makanan lain juga dapat dijadikan variasi dalam menu makanan sehari-hari, selain dari 10 contoh yang telah dipaparkan di atas. Untuk jumlah atau porsi makanannya, ibu hamil hendaknya mengkonsumsi makanan yang kaya akan karbohidrat (6-7 porsi), sayur-sayuran (3 porsi), buah-buahan (2 porsi), daging-dagingan (3,5 porsi, 1 porsinya berasal dari produk susu dan makanan tinggi kalsium), dan dalam porsi kecil lemak, minyak, garam dan gula.4

    Nela Fitria Yeral, dr.

    instal aplikasi prosehat

    Referensi:
    1. Williamson, C.S. 2006. Nutrition in Pregnancy. British Nutrition Foundation: London.
    2. Ministry of Health. 2006. Food and Nutrition Guidelines in Healthy Pregnant and Breastfeeding Women. Wellington: New Zealand.
    3. National Health and Medical Research Council. 2007. Healthy Eating during your Pregnancy. Department of Health and Aging: Australian Government.
    4. Health Promotion Board. 2013. Your Pregnancy Food Plate. Singapore.

    Read More
  • Kelahiran si Kecil selalu disambut dengan berbagai persiapan oleh orangtua sebagai ungkapan sayang dan bahagia. Seringkali, tantangan yang dihadapi orangtua dalam mengasuh si Kecil seperti menyesuaikan jadwal tidur dan menyusui di malam hari, ditambah rutinitas pekerjaan yang tetap harus berjalan, membuat beberapa bulan pertama setelah melahirkan adalah masa – masa yang melelahkan secara fisik dan […]

    Olahraga Asyik Moms & Kids Sesuai Tahap Perkembangan Motorik

    Kelahiran si Kecil selalu disambut dengan berbagai persiapan oleh orangtua sebagai ungkapan sayang dan bahagia. Seringkali, tantangan yang dihadapi orangtua dalam mengasuh si Kecil seperti menyesuaikan jadwal tidur dan menyusui di malam hari, ditambah rutinitas pekerjaan yang tetap harus berjalan, membuat beberapa bulan pertama setelah melahirkan adalah masa – masa yang melelahkan secara fisik dan emosional. Menariknya, The American College of Obstetrics and Gynecologists menyatakan bahwa olahraga bagi Ibu yang baru saja melahirkan justru memberikan banyak keuntungan, termasuk meningkatkan energi dan kondisi psikologi. Mari kita simak olahraga apa saja yang dapat dilakukan Moms bersama si Kecil, serta manfaat – manfaatnya!

    Untuk Ibu dan si Kecil usia 0 – 1 tahun

    Di bawah usia 1 tahun, kemampuan motorik si Kecil masih dalam tahap perkembangan, sehingga pilihan olahraga lebih disesuaikan dengan kebutuhan sang Ibu. Setelah melahirkan secara normal dan tanpa komplikasi, Ibu dianjurkan untuk memulai aktivitas fisik kembali secara perlahan setelah 4 – 6 minggu.

    Olahraga yang disarankan bagi Moms pada masa ini adalah aktivitas fisik taraf sedang, yaitu aktivitas yang cukup untuk meningkatkan detak jantung dan berkeringat, namun tidak terlalu berat. Contoh olahraga yang dimaksud seperti jalan cepat dan bersepeda pada permukaan datar. Lama olahraga yang disarankan sebanyak 150 menit/minggu dan dibagi sesuai waktu luang yang tersedia. Jika sudah mulai terbiasa, Moms dapat melakukan olahraga ini sambil mengajak si Kecil dengan bantuan kereta bayi. Bagi Ibu menyusui, disarankan untuk menyusui si Kecil terlebih dahulu sebelum olahraga agar tidak terganggu oleh kondisi payudara yang kencang.

    Keuntungan bagi Ibu, aktivitas fisik taraf sedang ini dapat menguatkan kembali otot perut yang teregang akibat kehamilan, meningkatkan mood dan mengurangi stres, membantu mengembalikan berat badan, meningkatkan kebugaran dan energi, serta menjalin kedekatan hubungan Ibu–Anak. Bagi si Kecil, diajak mengenal lingkungan luar sangat membantu perkembangan motoriknya, seperti menggerakkan kepala, melirik, memusatkan pandangan terhadap objek, mengenali dan merespons terhadap suara, juga melatih ekspresi saat diajak bersosialisasi.

    Untuk Ibu dan si Kecil usia 1 – 3 tahun

    Mulai usia di atas 1 tahun, si Kecil sudah dapat berjalan sendiri dan menginjak usia 2 tahun umumnya sudah dapat berlari. Pada tahap ini, si Kecil perlu diajak kerja sama untuk melakukan olahraga bersama Moms, yang tentu saja harus dikemas dalam bentuk permainan atau aktivitas yang disenangi si Kecil. Contohnya, si Kecil yang baru bisa berjalan sangat gemar untuk berjalan – jalan, berlari, maupun melompat, dimana hal ini dapat menjadi bentuk olahraga bagi Moms untuk ikut menemani si Kecil bermain. Usia 1 – 3 tahun juga merupakan periode dimana si Kecil butuh mengeksplorasi objek dan lingkungan yang baru, sehingga Moms dapat melakukan olahraga dengan mengajak si Kecil berjalan di taman atau area bermain untuk memperkenalkannya dengan berbagai objek baru, serta melatih kelincahan motoriknya.

    Untuk Ibu dan si Kecil usia 3 – 6 tahun

    Setelah mencapai usia 3 tahun, semakin banyak pilihan olahraga yang dapat dilakukan bersama si Kecil. Aktivitas yang memerlukan gerakan kompleks sudah dapat dilakukannya. Contoh olahraga yang dapat dilakukan Ibu bersama si Kecil adalah lempar – tangkap bola, bermain sepeda bersama (dengan bantuan sepeda roda tiga), memanjat struktur tinggi di area bermain, bahkan menari atau senam bersama.

    Secara psikologi, mulai usia 3 tahun ke atas, si Kecil berada pada masa ingin belajar mandiri dan tidak bergantung kepada orang tua lagi. Namun, sangat penting bagi orang tua untuk tetap menjaga hubungan yang baik tanpa menghalangi si Kecil mengenal dan berinteraksi dengan dunia luar. Dengan demikian, selain bertujuan melatih kemampuan motorik dan kekuatan fisik, mengajak si Kecil olahraga bersama merupakan salah satu cara yang baik untuk tetap meningkatkan komunikasi pada masa peralihan ini.

    Untuk Ibu dan si Kecil 6 – 11 tahun

    Memasuki usia sekolah, si Kecil semakin lama menghabiskan waktunya di sekolah dan dibutuhkan rasa percaya diri serta kemampuan komunikasi yang baik untuk bisa bersosialisasi dengan guru dan teman – temannya. Telah terbukti secara ilmiah, bahwa hal tersebut dapat tercapai bila si Kecil mendapat dukungan yang kuat secara psikologis di rumah, dimana orang tua memegang peranan yang sangat penting. Salah satu cara memberikan dukungan tersebut adalah dengan membina hubungan yang erat dan menyenangkan bagi si Kecil, salah satunya dengan olahraga bersama, seperti bermain basket bersama Ayah atau menari bersama Ibu. Bagi anak usia sekolah, aktivitas fisik yang dianjurkan adalah 1 jam/hari, untuk meningkatkan kekuatan fisik dan mencegah obesitas pada anak.

    Bagaimana Moms? Tidak sulit bukan untuk berolahraga bersama si Kecil? Jadi, jangan ragu untuk memulai aktivitas bersama si Kecil sejak dini ya, karena selain memberikan manfaat bagi Anda yang baru melahirkan, ternyata banyak juga manfaat yang bisa didapatkan si Kecil baik secara fisik dan psikologis, sehingga dapat meningkatkan kemampuan dirinya dalam proses belajar kelak.

    Jangan lupa, Anda juga bisa mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat. Info lebih lanjut, hubungi segera Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS/WhatsApp : 0811-18-16-800 sekarang juga!

    Referensi

    1. Felfe C, Lechner M, Steinmayr A. Sports and Child Development. PLOS ONE. 2016;11(5):e0151729.
    2. Nelson. Textbook of Pediatrics. Edisi ke-20. Philadelphia: Elsevier, 2016.
    3. Roy B. Postpartum Exercise. ACSM’s Health and Fitness Journal. 2014;18(6):3-4.
    4. Şahin F. Mother-Child Relation and Factors Affecting This Relation. International Journal of Science Culture and Sport. 2014;2(3):79-88.
    Read More
  • Berapa berat badan normal ibu hamil? Apakah penambahan berat yang melonjak tinggi itu baik? Kehamilan menjadi saat yang paling ditunggu oleh sebagian besar pasangan yang baru menikah.  Tentunya anak merupakan suatu anugerah bagi orang tua manapun di dunia. Selama kurang lebih 9 bulan,  embrio akan berkembang menjadi janin dan dilahirkan sebagai manusia. Selama itulah janin […]

    Ini Dia Penambahan Berat Badan Normal Ibu Hamil

    Berapa berat badan normal ibu hamil? Apakah penambahan berat yang melonjak tinggi itu baik?

    Kehamilan menjadi saat yang paling ditunggu oleh sebagian besar pasangan yang baru menikah.  Tentunya anak merupakan suatu anugerah bagi orang tua manapun di dunia. Selama kurang lebih 9 bulan,  embrio akan berkembang menjadi janin dan dilahirkan sebagai manusia. Selama itulah janin akan mengalami serangkaian pertumbuhan dan perkembangan organ yang akan mendukung hidupnya ketika telah dilahirkan. Oleh karena itu, untuk memastikan janin ini berkembang dengan sempurna, saat sebelum dan selama proses kehamilan sangatlah penting bagi seorang calon ibu untuk memberikan gizi yang optimal terhadap bayinya, dengan kata lain memberikan asupan makanan yang dibutuhkan untuk dirinya dan terutama buah hatinya.

    berat badan ibu hamil normal

    Namun tentunya ada batasan bagi ibu hamil dalam memenuhi gizinya saat masa kehamilan. Batasannya adalah ketika mereka memiliki berat badan tidak normal atau berlebihan, jauh melebihi penambahan berat badan yang normal saat hamil. Batasan ini diperlukan karena kelebihan atau kekurangan berat badan bagi ibu hamil dapat memberikan dampak buruk bagi janin, kehamilan, dan masa persalinan. Dan untuk itu, sangatlah penting untuk mengetahui penambahan berat badan normal ibu hamil.

    Ternyata peningkatan  berat badan normal ibu hamil sangat berhubungan erat dengan indeks masa tubuh (IMT) seorang perempuan sebelum hamil. Peningkatan berat badan yang kurang dapat meningkatkan risiko Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) sedangkan peningkatan berat badan yang berlebih dapat meningkatkan risiko memiliki bayi besar (giant baby/ macrosomic baby) yang secara simultan meningkatkan risiko obesitas pada anak. Berikut ini adalah tabel hubungan IMT dengan penambahan berat badan yang harus dicapai seorang calon ibu selama kehamilan:

    IMT (kg/m2) sebelum hamil

    • < 19.8 (Underweight): penambahan berat badannya selama hamil sekitar 12.5-18 kg
    • 19.9-26.0 (Normal): penambahan berat badannya selama hamil sekitar  11.5-16 kg
    • 26.0-29.0 (Overweight): penambahan berat badannya selama hamil sekitar 7-11.5 kg
    • > 29 (Obesitas): penambahan berat badannya selama hamil sekitar > 6.8 kg

    Peningkatan berat badan ibu hamil banyak diperoleh melalui kalori yang dikonsumsi setiap hari yang juga akan menentukan berat lahir bayi. Sehingga menurut Recommended Daily Allowance (RDA) kebutuhan energi ibu hamil lebih tinggi 17% yaitu bertambah 300 kcal/hari. Jumlah ini setara dengan tambahan satu mangkok nasi merah matang (100 gr), atau daging giling mentah (100 gr).  

    Segala bentuk program diet, bahkan yang dilakukan oleh calon ibu dengan obesitas pun, tidak direkomendasikan dilakukan selama kehamilan karena berhubungan dengan berat badan lahir bayi yang rendah.

    Selama kehamilan sangat disarankan ibu makan lebih banyak dengan porsi yang sedikit namun frekuensi lebih sering. Hal ini bisa membantu, karena selama hamil karena pengaruh hormon sehingga sering merasa mual. Bila memungkinkan penuhilah kebutuhan kalori harian dari protein dan lemak, bukan hanya karbohidrat dan gula saja. Bila asupan anda kurang terkontrol, jangan lupa mengkonsumsi suplemen kehamilan, yang berfungsi sebagai penunjang pertumbuhan janin anda, juga sebagai penjaga stamina ibu selama hamil. Konsultasikan dengan dokter mana suplemen yang aman dikonsumsi oleh ibu hamil.

    Selamat menikmati proses kehamilan anda, dengan pola makan yang baik ibu sehat dan bayi juga akan sehat pula. Untuk konsultasi dengan dokter seputar kehamilan, Anda bisa install aplikasi ProSehat di sini.

    Referensi:

    Read More
  • Setiap Bunda pasti mendambakan produksi ASI lancar. Sayangnya, tak sedikit Bunda yang mengeluh ASI-nya tidak lancar. Banyak faktor yang menyebabkan hal tersebut, salah satu yang paling banyak mempengaruhi adalah stres dan kurangnya asupan gizi selama menyusui. Anjuran beberapa makanan, seperti edamame, pepaya dan wortel bisa Bunda konsumsi untuk melancarkan pasokan ASI dalam tubuh. Namun, Bunda […]

    6 Makanan Pelancar ASI Untuk Bunda

    Setiap Bunda pasti mendambakan produksi ASI lancar. Sayangnya, tak sedikit Bunda yang mengeluh ASI-nya tidak lancar. Banyak faktor yang menyebabkan hal tersebut, salah satu yang paling banyak mempengaruhi adalah stres dan kurangnya asupan gizi selama menyusui.

    Anjuran beberapa makanan, seperti edamame, pepaya dan wortel bisa Bunda konsumsi untuk melancarkan pasokan ASI dalam tubuh. Namun, Bunda sebaiknya tidak hanya mengonsumsi satu jenis makanan saja, tetapi konsumsi-lah berbagai makanan pelancar ASI untuk mendapatkan kebutuhan nutrisi secara lengkap. Padu-padankan konsumsi makanan berikut agar produksi ASI semakin lancar.

     1. Edamame

    prosehat edamame lancarkan asi

    Edamame tergolong kacang-kacangan yang tinggi protein dan mengandung vitamin serta mineral yang cukup untuk produksi ASI. Kandungan vitamin A, C dan B serta kalsium juga membantu tubuh untuk menjaga kesehatan Bunda saat menyusui, sehingga tidak mudah sakit. Supaya ASI lancar, konsumsi edamame sebagai camilan dengan cara direbus. Yum!

    Baca Juga: 9 Tips Asi Lancar Setelah Melahirkan

    2. Pepaya

    prosehat pepaya lancarkan ASI

    Stres dan lemas saat menyusui? Bisa jadi Bunda kekurangan asupan kalium. Kalium bermanfaat untuk menstabilkan mood sehingga Bunda tidak mudah stres. Ternyata kalium bisa didapatkan pada buah pepaya. Bunda dapat mengolahnya menjadi jus atau smoothies.

    Baca Juga: 8 Check List Ibu Menyusui Saat Naik Pesawat

    3. Labu Siam

    prosehat labu siam lancarkan asi

    Kandungan lengkap pada buah mungil ini mampu meningkatkan produksi ASI. Labu Siam mengandung vitamin C, B kompleks dan beberapa mineral, seperti fosfor, seng dan tembaga. Tidak hanya bergizi, makanan ini juga mudah dicerna di dalam tubuh. Olah labu siam dengan direbus dan dijadikan lalapan untuk menemani makan siang Bunda.

    Baca Juga: Hubungan Menyusui dengan Kanker Payudara

    4. Asparagus

    prosehat asparagus lancarkan asi

    Kandungan fitoestrogen pada sayuran ini berfungsi untuk meningkatkan produsi ASI. Selain itu, makanan ini juga bisa memperbaiki mood. Bagi Ibu yang stres, asparagus bisa menjadi solusi sebagai makanan selingan. Sup asparagus bisa menjadi pilihan Bunda ditemani dengan susu hangat saat sore.

    Baca Juga: 5 Cara Cepat Kurus Setelah Melahirkan dengan Aman

    5. Wortel

    prosehat wortel lancarkan ASI

    Buah berwarna orange ini sudah pasti Bunda kenal. Wortel mengandung vitamin A yang cukup tinggi, terutama beta karoten.  Sejak jaman dahulu, wortel terkenal mampu meningkatkan produksi ASI. Jus atau tumis wortel bisa menjadi pilihan Bunda saat mengolahnya.

    Baca Juga: Tips Memerah dan Menyimpan Asi

    6. Keju

    prosehat keju lancarkan asi

    Makanan yang digemari hampir semua kalangan ini mampu meningkatkan produksi ASI. Kandungan protein dan lemak serta beberapa vitamin dan mineral mampu melancarkan ASI Bunda. Sajikan keju dengan berbagai olahan makanan, seperti salad buah, roti panggang atau olahan pasta lainnya.

    Produk Terkait: Imunisasi Anak Lengkap

    instal aplikasi prosehat

    Read More
  • Yuk, ikutan kontes foto USG bersama ProSehat! Mau tahu caranya? Tunjukkan bahwa Anda#IbuPintar dan dapatkan kesempatan memenangkan voucher tanpa minimum pembelian total Rp 10 JUTA. Simak penjelasan berikut ya: Follow instagram dan twitter @prosehat Install atau update aplikasi ProSehat Anda ke versi terbaru di sini app.prosehat.com Klik IKUT KONTES dan Anda akan masuk ke dalam fitur kamera HP […]

    Kontes Foto USG #IbuPintar Berhadiah Rp 10 JUTA

    Yuk, ikutan kontes foto USG bersama ProSehat! Mau tahu caranya?

    Tunjukkan bahwa Anda#IbuPintar dan dapatkan kesempatan memenangkan voucher tanpa minimum pembelian total Rp 10 JUTA.

    Simak penjelasan berikut ya:

    1. Follow instagram dan twitter @prosehat
    2. Install atau update aplikasi ProSehat Anda ke versi terbaru di sini app.prosehat.com
    3. Klik IKUT KONTES dan Anda akan masuk ke dalam fitur kamera HP
    4. Foto gambar USG buah hati Anda dan publish ke instagram ataupun twitter
    5. Sedang tidak hamil? Tidak apa, foto gambar USG anak Anda saja.
    6. Jangan lupa untuk mention/ tag @prosehat dan tambahkan hashtag #IbuPintar pada foto Anda dengan caption yang menjelaskan apa arti buah hati untuk kehidupan Anda 🙂
    7. Pengumpulan foto peserta dilakukan dari tanggal 16-31 Mei 2016
    8. Akan ada 8 pemenang beruntung dengan pembagian hadiah sebagai berikut yang akan diumumkan di akhir pengumpulan foto:
      • Pemenang pertama: 1 orang @ 5 juta = 10 kupon x 500rb
      • Pemenang kedua: 1 orang @ 2,5 juta = 10 kupon x 250rb
      • Pemenang ketiga: 1 orang @ 1,5 juta = 10 kupon x 150rb
      • Hiburan 5 orang @ 200rb (2 x 100rb)

    kontes foto usg

    Dengan mengikuti kontes foto usg ini akan membuktikan bahwa Anda merupakan salah satu ibu pintar Indonesia yang menghargai setiap proses kehamilan hingga melahirkan karena telah mengabadikan setiap moment berharga tersebut. Selamat mengikuti kontes foto usg bersama ProSehat!

    Read More
  • Pemeriksaan kehamilan atau antenatal care (ANC) sangat disarankan bagi para ibu hamil untuk memonitor kesehatan ibu dan janin dalam kandungan. Kenapa pemeriksaan ini penting? Kapan dan apa saja yang harus diperiksa? Baca Juga: 4 Hal Penting Terkait Melahirkan Saat Pandemi Menurut IDAI Pemeriksaan ini adalah serangkaian pemeriksaan yang dilakukan secara berkala dari awal kehamilan hingga proses […]

    4 Hal Penting dari Pemeriksaan Kehamilan (Antenatal Care)

    Pemeriksaan kehamilan atau antenatal care (ANC) sangat disarankan bagi para ibu hamil untuk memonitor kesehatan ibu dan janin dalam kandungan. Kenapa pemeriksaan ini penting? Kapan dan apa saja yang harus diperiksa?

    Baca Juga: 4 Hal Penting Terkait Melahirkan Saat Pandemi Menurut IDAI

    Pemeriksaan ini adalah serangkaian pemeriksaan yang dilakukan secara berkala dari awal kehamilan hingga proses persalinan untuk memonitor kesehatan ibu dan janin agar tercapai  kehamilan yang optimal. Sementara untuk pemeriksaan antenatal merupakan pemeriksaan rutin menjelang persalinan dan salah satu satu program yang terencana berupa observasi, edukasi, dan penanganan medis pada ibu hamil.

    pemeriksaan kehamilan

    Proses kehamilan dan persalinan yang aman dan memuaskan merupakan tujuan dari pemeriksaan antenatal ini. Belum lagi tujuan lainnya yang tidak kalah penting, yaitu menurunkan angka kematian ibu melahirkan, menurunkan angka kematian bayi dan mendeteksi dini gangguan agar dapat diatasi dengan cepat. Berikut ini 4 hal penting dari antenatal care:

    1. Pemeriksaan Kehamilan Pertama

    Pemeriksaan ini dilakukan ketika usia kehamilan Anda antara 0-3 bulan. Pada usia kehamilan muda ini banyak para ibu yang tidak menyadari kehamilannya. Dan untuk pemeriksaan pertama ini diwajibkan dilakukan sebelum usia kehamilan < 12 minggu. Pemeriksaan ini cukup dilakukan sekali dan mungkin berlangsung 30-40 menit. Berikut ini hal-hal yang diperiksa pada pemeriksaan pertama:

    • Riwayat Kesehatan: Anda akan diajukan beberapa pertanyaan untuk mengetahui kelainan genetik, kondisi kesehatan, riwayat kehamilan sebelumnya dan keadaan mental/psikososial Anda.
    • Penentuan Usia Kehamilan: Pada langkah ini akan dilakukan USG transvaginal atau transabdominal untuk memastikan adanya janin dalam kandungan atau dengan menanyakan HPHT (hari pertama haid terakhir) Anda.
    • Pemeriksaan Fisik Secara Umum: Pemeriksaan seperti tekanan darah, berat badan dan pemeriksaan fisik lainnya dilakukan pada step ini.
    • Pemeriksaan Dalam: Pemeriksaan ini meliputi pemeriksaan vagina dan leher rahim Anda.
    • Pemeriksaan Laboratorium: Hal ini dilakukan untuk mengetahui kadar hemoglobin darah, urinalisis (pemeriksaan urin), golongan darah serta rhesus, TORCH dan tes hepatitis.

    Baca Juga: Inilah 7 Tips Aman Hamil di Masa Pandemi

    Bila terdapat kelainan atau komplikasi dalam pemeriksaan fisik dan laboratorium maka sebaiknya dirujuk ke dokter spesialis kandungan. Bila tidak terdapat kelainan maka pemeriksaan tetap dapat dilakukan di bidan atau puskesmas.

    2. Pemeriksaan Kehamilan Kedua

    Pemeriksaan yang kedua ini dilakukan saat usia kehamilan antara 4-6 bulan. Normalnya kunjungan kehamilan dilakukan sebelum usia kehamilan mencapai 26 minggu. Pemeriksaan ini hanya berlangsung kurang lebih 20 menit saja. Pemeriksaan yang akan dilakukan meliputi:

    • Anamnesa: Anda akan ditanyakan mengenai kondisi selama kehamilan, keluhan-keluhan yang muncul dan tanda-tanda pergerakan janin.
    • Pemeriksaan Fisik: Pemeriksaan ini berupa pemeriksaan tekanan darah, berat badan, tinggi fundus uteri (puncak rahim), detak denyut janin dan pemeriksaan fisik menyeluruh serta pemeriksaan dalam bila pada kunjungan pertama tidak dilakukan.
    • Pemeriksaan Laboratorium: Pemeriksaan yang meliputi urinalisis, cek protein dalam urin bila tekanan darah tinggi, gula darah dan hemoglobin terutama bila kunjungan pertama anda dinyatakan anemia. Anda juga bisa melakukan serangkaian pemeriksaan lainnya yang berguna dalam mendeteksi dini kelainan dalam janin misalnya alpha feto protein (AFP), Chorion Villius Sample (CVS), dan amniosintesis.
    • Pemeriksaan Ultrasonografi: Pemeriksaan USG ini berguna untuk mendeteksi kelainan bawaan janin, jumlah janin, pergerakan jantung janin, lokasi plasenta (ari-ari) dan lain-lain.

    3. Pemeriksaan Kehamilan Ketiga

    Pemeriksaan ketiga ini dilakukan saat usia kehamilan mencapai 32 minggu. Pemeriksaan ini mungkin memakan waktu 20 menit dengan komposisi pemeriksaan hampir sama dengan pemeriksaan kedua yaitu:

    • Anamnesa: Anda akan ditanyakan mengenai kondisi selama kehamilan, keluhan-keluhan yang muncul dan tanda-tanda pergerakan janin.
    • Pemeriksaan Fisik: berupa pemeriksaan tekanan darah, berat badan, tinggi fundus uteri (puncak rahim), detak denyut janin, pemeriksaan Leopold (pemeriksaan kandungan melalui perut) dan pemeriksaan fisik menyeluruh.
    • Pemeriksaan laboratorium: Urinalisis, cek protein dalam urin bila tekanan darah tinggi, gula darah dan hemoglobin.

    Baca Juga: Ini Dia Penambah Berat Badan Normal Ibu Hamil

    4. Pemeriksaan Kehamilan Keempat

    Pemeriksaan ini merupakan pemeriksaan terakhir dan dilakukan pada usia kehamilan antara 32-36 minggu. Pada pemeriksaan ini akan dilakukan pemeriksaan:

    • Anamnesa: Anda akan ditanyakan mengenai kondisi selama kehamilan, keluhan-keluhan yang muncul, pergerakan janin, dan tanda kontraksi rahim.
    • Pemeriksaan Fisik: berupa pemeriksaan tekanan darah, berat badan, tinggi fundus uteri (puncak rahim), detak denyut janin, pemeriksaan Leopold (menentukan letak janin dalam kandungan),  dan pemeriksaan fisik menyeluruh.
    • Pemeriksaan Laboratorium: uinalisis, cek protein dalam urin bila tekanan darah tinggi, gula darah dan hemoglobin terutama bila kunjungan pertama anda dinyatakan anemia. Saat pemeriksaan keempat inilah anda akan mulai mendiskusikan pilihan persalinan yang aman sesuai dengan kondisi kehamilan.

     

    Baca Juga: 10 Makanan Sehat untuk Ibu Hamil

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai kehamilan dan produk-produk kesehatan yang berkaitan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    • TanyaDok.com: Perlukah Pemeriksaan Rutin Menjelang Persalinan
    • TanyaDok.com: Pentingnya Pemeriksaan Kehamilan
    Read More
  • Hidup di negara dengan angka penyakit infeksi yang tinggi tentunya merupakan sebuah tantangan tersendiri bagi penduduk Indonesia, khususnya wanita yang sedang hamil. Untuk itu pemeriksaan kesehatan sebelum pernikahan mutlak dilakukan oleh pasangan yang akan menikah. Banyak yang melupakan hal ini. Padahal banyak sekali manfaat dari melakukan pemeriksaan sebelum pernikahan dan melakukan vaksinasi ibu hamil atau […]

    11 Jenis Vaksinasi Wajib Bagi Ibu Hamil yang Harus Diketahui

    Hidup di negara dengan angka penyakit infeksi yang tinggi tentunya merupakan sebuah tantangan tersendiri bagi penduduk Indonesia, khususnya wanita yang sedang hamil. Untuk itu pemeriksaan kesehatan sebelum pernikahan mutlak dilakukan oleh pasangan yang akan menikah. Banyak yang melupakan hal ini. Padahal banyak sekali manfaat dari melakukan pemeriksaan sebelum pernikahan dan melakukan vaksinasi ibu hamil atau pra kehamilan.

    Baca Juga: 10 Makanan Sehat untuk Ibu Hamil

    am_140820_pregnant_influenza_vaccine_800x600

    Salah satu manfaatnya adalah penyakit dan kelainan yang dimiliki oleh pasangan yang akan menikah dapat terdeteksi sehingga penyakit menular yang diidap oleh salah satunya dapat dengan segera ditangani. Sebab dalam pernikahan, seks tak bisa dilepaskan dari risiko tertularnya penyakit menular. Agar hasil lebih optimal, pemeriksaan kesehatan sebaiknya dilakukan satu tahun sebelum pernikahan. Pemeriksaan kesehatan yang mendekati hari pernikahan hanya bisa dipilih oleh pasangan yang rajin melakukan pemeriksaan kesehatan setiap tahun.

    Dengan adanya penyakit HIV/AIDS, pernikahan tidak hanya berisiko batal, namun juga bisa mengancam kondisi jiwa pasangan dan anak yang akan dilahirkan. Untuk itu ibu yang pintar perlu melakukan beberapa tes kesehatan pranikah dan kehamilan yang meliputi:

    1. Tes kesehatan umum seperti USG, X-ray, tes laboratorium, dan sebagainya.
    2. Tes penyakit hubungan seksual (PHS).
    3. Tes persiapan kehamilan (TORCH dan lain-lain)
    4. Tes kesuburan
    5. Tes genetika

    Jika tes pra nikah dan kehamilan berhasil dilalui, jangan sampai melewatkan vaksinasi. Dengan melakukan vaksinasi ibu hamil, tubuh Anda akan kebal terhadap serangan penyakit. Tujuan dari imunisasi atau  memasukkan virus yang dilemahkan itu sendiri adalah agar terbentuk antibodi terhadap virus tersebut.

    Baca Juga: Sobat Ingin Menikah? Yuk, Tes Check-Up Kesehatan Pranikah

    Kemudian vaksin apa saja yang aman diberikan pada saat sebelum hamil dan saat hamil? Faktanya, tidak semua vaksin rutin dan aman diberikan pada ibu hamil. Hanya vaksin-vaksin yang tidak mengandung kuman hidup saja yang aman diberikan untuk ibu hamil. Vaksin hidup hanya boleh diberikan bila keuntungan yang diperoleh melebihi kerugian yang terjadi akibat pemberian vaksin.

    Berikut adalah pilihan vaksin yang menjadi pertimbangan para calon ibu hamil:

    1. Vaksin Hepatitis A

    • Sebelum Hamil: Ya, jika ada resiko
    • Saat Hamil: Ya, jika ada resiko
    • Setelah Hamil: Ya, jika ada resiko
    • Tipe Vaksin: Inaktif

    2. Vaksin Hepatitis B

    • Sebelum Hamil: Ya, jika ada resiko
    • Saat Hamil: Ya, jika ada resiko
    • Setelah Hamil: Ya, jika ada resiko
    • Tipe Vaksin: Inaktif

    3. Vaksin HPV

    • Sebelum Hamil: Ya, usia 9-26 tahun
    • Saat Hamil: Tidak dianjurkan
    • Setelah Hamil: Ya, usia 9-26 tahun
    • Tipe Vaksin: Inaktif

    4. Vaksin Influenza (Inaktif)

    • Sebelum Hamil: Ya
    • Saat Hamil: Ya
    • Setelah Hamil: Ya
    • Tipe Vaksin: Inaktif

    5. Vaksin Influenza (Aktif)

    • Sebelum Hamil: Ya, hindari konsepsi (hamil) selama 4 minggu
    • Saat Hamil: Tidak dianjurkan
    • Setelah Hamil: Ya, hindari konsepsi (hamil) selama 4 minggu
    • Tipe Vaksin: Hidup

    6. Vaksin MMR

    • Sebelum Hamil: Ya, hindari konsepsi (hamil) selama 4 minggu
    • Saat Hamil: Tidak dianjurkan
    • Setelah Hamil: Ya, berikan segera setelah kelahiran jika rentan
    • Tipe Vaksin: Hidup

    7. Vaksin Meningitis / Meningococcus

    • Sebelum Hamil: Jika ada indikasi
    • Saat Hamil: Jika ada indikasi
    • Setelah Hamil: Jika ada indikasi
    • Tipe Vaksin: Inaktif

    8. Vaksin Pneumonia / Pneumococcus / IPD

    • Sebelum Hamil: Jika ada indikasi
    • Saat Hamil: Jika ada indikasi
    • Setelah Hamil: Jika ada indikasi
    • Tipe Vaksin: Inaktif

    9. Vaksin DT

    • Sebelum Hamil: Ya, DPT lebih dipilih
    • Saat Hamil: Ya, DPT lebih dipilih jika usia kehamilan lebih dari 20 minggu
    • Setelah Hamil: Ya, DPT lebih dipilih
    • Tipe Vaksin: Toksoid

    10. Vaksin DPT

    • Sebelum Hamil: Ya
    • Saat Hamil: Ya
    • Setelah Hamil: Ya
    • Tipe Vaksin: Toksoid

    11. Vaksin Varicella

    • Sebelum Hamil: Ya, hindari konsepsi (hamil) selama 4 minggu
    • Saat Hamil: Tidak dianjurkan
    • Setelah Hamil: Ya, berikan segera setelah kelahiran jika rentan
    • Tipe Vaksin: Hidup

    Keterangan:

    • HPV: human papilloma virus,
    • MMR: mumps, measles, rubella,
    • DT: difteri, tetanus,
    • DPT: difteri, tetanus, pertusis

    Risiko terinfeksinya janin oleh vaksin hidup membuat vaksin hidup tidak direkomendasikan pada saat kehamilan. Dengan demikian hendaknya vaksin hidup diberikan sebelum hamil atau setelah melahirkan. MMR dan varicella merupakan vaksin-vaksin hidup yang direkomendasikan karena penyakit-penyakit yang dicegah dengan vaksin ini (rubella dan varicella) dapat menyebabkan gangguan kehamilan dan kelainan pada janin. Mencegah lebih baik daripada mengobati. Pemberian vaksin merupakan hal penting dipertimbangkan sehubungan dengan kehamilan. Oleh karena pemberian vaksin yang cukup rumit pada saat kehamilan, maka setiap wanita yang berencana untuk hamil sebaiknya melakukan konsultasi pada dokter kebidanan dan kandungan untuk pemberian vaksin ini.

    Baca Juga: 4 Hal Penting Terkait Melahirkan Saat Pandemi Menurut IDAI

    Sudah  banyak ibu hamil yang mempersiapkan kehamilan dan melakukan vaksinasi saat hamilnya melalui layanan vaksinasi Prosehat yang mempunyai layanan vaksinasi ke rumah. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Referensi:

    • TanyaDok.com: Vaksin Sebelum, Saat dan Setelah Kehamilan, Bolehkah?
    • TanyaDok.com: Perlukah Imunisasi Sebelum Menikah dan Saat Hamil
    • Merck. (2007). Merck Vaccine Patient Assistance Program. Retrieved December 19, 2007
    • Department of Vaccine and Biology. Report of a meeting on preventing CRS: Immunization strategies, surveillance needs. WHO. Geneva, 2000 (12-14 Jan)
    • Clark AL, Gall SA. Clinical uses of intravenous immunoglobulin in pregnancy. AmJ Obstet Gynecol 1997
    Read More

Showing 11–17 of 17 results

Chat Asisten ProSehat aja