Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Posts tagged “ campak”

  • Imunisasi menjadi salah satu cara si kecil terhindar dari penyakit menular. Namun ada beberapa imunisasi yang memberikan beberapa reaksi imunisasi yang sering kali membuat Bunda takut, sehingga Bunda enggan membawa si kecil untuk imunisasi. Bunda khawatir, karena reaksi-reaksi tersebut merupakan reaksi kecil yang wajar terjadi.      Reaksi yang umum terjadi biasanya seperti demam, bercak […]

    Kenali dan Cara Mengatasi Reaksi Imunisasi Si Kecil

    Imunisasi menjadi salah satu cara si kecil terhindar dari penyakit menular. Namun ada beberapa imunisasi yang memberikan beberapa reaksi imunisasi yang sering kali membuat Bunda takut, sehingga Bunda enggan membawa si kecil untuk imunisasi. Bunda khawatir, karena reaksi-reaksi tersebut merupakan reaksi kecil yang wajar terjadi.   

     

    Reaksi yang umum terjadi biasanya seperti demam, bercak merah hingga reaksi lokal ditempat suntikan. Karena itu, yuk kenali dan cara mengatasi reaksi imunisasi si kecil, berikut ini:

    1. BCG (Tubercolosis)

    Reaksi : Dalam 2-6 minggu setelah si kecil imunisasi BCG maka akan timbul bisul kecil yang membesar dan luka dapat terbuka (ulserasi) selama 2 hingga 4 bulan yang akan sembuh secara perlahan dan berganti kulit pada bisul tersebut.

    Cara mengatasinya : Jika luka tersebut mengelurkan cairan, maka Bunda dapat mengkompresnya dengan cairan antiseptik. Segeralah membawa si kecil ke dokter bila cairan tersebut semakin banyak, luka semakin membesar atau semakin parah.

    Produk Terkait:

    2. Hepatitis B

    Reaksi: Setelah imunisasi Hepatitis B, biaasnya timbul demam namun tidak tinggi, timbul kemerahan pada tempat penyuntikan, bengkak, rasa nyeri disekitar sendi dan rasa mual.

    Cara Mengatasinya: Untuk mengatasi reaksi tersebut, dianjurkan untuk si kecil minum lebih banyak baik ASI ataupun air buah. Saat si kecil demam, gunakanlah pakaian yang tipis lalu bekas suntikan yang nyeri dapat dikompres dengan air dingin.

    Produk Terkait:

    Namun jika demam belum turun, berikan parasetamol 15 mg/kgbb setiap 3-4 jam bila diperlukan dan maksimal 6 kali pemberian dalam 24 jam. Saat si kecil demam boleh Bunda seka dengan air hangat. Apabila reaksi tersebut semakin berat maka bawalah si kecil ke dokter.

    3. DPT (Difteri Pertusis Tetanus)

    Reaksi : reaksi yang dapat terjadi setelah imunisasi DPT (Difteri Pertusis Tetanus) ini antara lain terjadi demam tinggi, si kecil menjadi sedikit rewel, timbul kemerahan pada tempat suntikan, nyeri serta pembengkakan. Reaksi ini tidak akan berlangsung lama Bunda, kurang lebih selama 2 hari.

    Cara Mengatasinya : Cara mengatasinya yaitu beri si kecil minum lebih banyak dapat berupa ASI atau air buah. Sama seperti penanganan pada imunisasi Hepatitis B, beri pakaian yang lebih tipis jika si kecil demam, kompreslah bekas suntikan yang nyeri dengan air dingin, apabila demam dapat diberikan parasetamol 15 kg/kgbb setiap 3-4 jam dan maksimal 6 kali pemberian dalam 24 jam.

    Produk Terkait: Imunisasi DPT ke Rumah

    Si Kecil di perbolehkan mandi atau cukup diseka dengan air hangat dan bila reaksi si kecil lebih berat dibandingkan sebelumnya maka bawalah si kecil ke dokter untuk penanganan lebih lanjut.

    4. Polio

    Reaksi: Pemberian imunisasi polio pada umumnya tidak memberikan dampak apapun. Namun sebagian kecil anak yang telah melakukan imunisasi akan merasa pusing, diare ringan dan nyeri otot.

    Cara Mengatasinya: karena reaksi ini jarang terjadi maka Bunda tidak perlu khawatir dan tidak perlu melakukan tindakan apapun.

    Produk Terkait: Imunisasi 3 Bulan Komplit ke Rumah

    5. Campak dan MMR

    Reaksi: Hal yang dapat terjadi pasca imunisasi campak dan MMR yaitu berupa rasa tidak nyaman disekitar bekas penyuntikan.

    Terjadi beberapa gejala-gejala lain yang timbul  5-12 hari setelah penyuntikan seperti demam tidak tinggi atau erupsi kulit halus atau tipis yang berlangsung kurang dari 48 jam. Pembengkakan kelenjar getah bening pada belakang telingan yang dapat terjadi sekitar 3 minggu pasca imunisasi MMR.

    Cara Mengatasinya: Berilah si kecil minum lebih banyak seperti ASI atau air buah, jika demam gunakan pakaian yang tipis, kompreslah area bekas suntikan yang nyeri dengan menggunakan air dingin, bila demam berikan parasetamol 15 mg/kgbb setiap 3-4 jam bila diperlukan, maksimum 6 kali dalam 24 jam. Untuk membersihkan si kecil cukup disekan menggunakan air hangat. Apabila reaksi tersebut berat maka bawalah si kecil ke dokter.

    Produk Terkait: Vaksinasi Campak ke Rumah

     

    6. DT (Diteri, Tetanus)

    Reaksi : Reaksi pasca imunisasi DT (Difteri, Tetanus) biasanya timbul kemerahan, bengkak dan nyeri sekitar bekas suntikan.

    Cara Mengatasinya: Kompreslah area bekas suntikan yang terasa nyeri dengan menggunakan air dingin. Bunda tenang saja karena imunisasi ini tidak memerlukan tindakan khusus.

    Produk Terkait: imunisasi booster ke rumah

    Bila si kecil mengalami demam setelah imunisasi dan tak kunjung turun setelah diberi obat, maka periksakan ke dokter. Selalu catat apa yang dialami si kecil untuk imunisasi ke dua dan selanjutnya.

    Untuk mendapatkan kenyamanan imunisasi si kecil dan layanan imunisasi ke rumah silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa

     

    Sumber:

    Trisbiantara, Irene. “Apa Saja Efek Samping Setelah Imunisasi?”. tanyadok.com

    IDAI. “Penjelasan Kepada Orang Tua Mengenai Imunisasi”. idai.or.id

    Read More
  • Campak adalah salah satu jenis penyakit menular yang disebabkan oleh sebuah virus dan gejala campak biasanya batuk dan bersin-bersin. Walau semua orang dapat mengalami penyakit ini, tetapi kebanyakan yang terkena campak adalah anak kecil. Salah satu cara untuk mengatasi penularan penyakit campak adalah dengan cara melakukan vaksinasi. Bahayakah jika anak tidak menerima vaksinasi campak? Tentu […]

    Bahayakah Jika Anak Tidak Menerima Vaksinasi Campak?

    Campak adalah salah satu jenis penyakit menular yang disebabkan oleh sebuah virus dan gejala campak biasanya batuk dan bersin-bersin. Walau semua orang dapat mengalami penyakit ini, tetapi kebanyakan yang terkena campak adalah anak kecil. Salah satu cara untuk mengatasi penularan penyakit campak adalah dengan cara melakukan vaksinasi.

    Bahayakah jika anak tidak menerima vaksinasi campak?

    Tentu sangat berbahaya kalo anak tidak pernah mendapatkan vaksinasi campak. Vaksinasi campak menjadi cara yang paling efektif bagi kesehatan karena dapat mencegah dari penyebaran penyakit campak. Vaksinasi berguna untuk kesehatan kita tetapi juga berguna untuk mencegah penyebaran penyakit terhadap orang lain yang disebabkan oleh kita.

    Penggunaan vaksinasi campak sangatlah baik bagi kesehatan dan sangat efektif untuk mencegah penyakit menular seperti campak. Pemerintah yang bekerja sama dengan organisasi dunia yaitu WHO sangat menganjurkan untuk melakukannya.

    Penyakit campak bahayanya akan semakin bertambah apalagi kalo anak yang menderita campak juga sedang mengalami gizi buruk dan mengalami penyakit tertentu. Campak paling utamanya akan menyerang sistem pernapasan dan kekebalan tubuh, itulah penyebab mengapa seseorang memiliki penyakit campak akan rentan terkena penyakit lainnya seperti diare.

    Kapan waktu pemberian vaksinasi campak bagi anak?

    Ikatan Dokter Indonesia(IDAI) mengingatkan kepada masyarakat khususnya kepada ibu-ibu yang memiliki bayi berusia 9 bulan untuk segera melakukan vaksinasi campak dan berulang ketika bayi sudah berusia 59 bulan. Bagi seorang anak yang terlambat untuk melakukan vaksinasi dan sudah lewat waktu 9 bulan segeralah bawa anak untuk melakukan vaksinasi campak.

    Apakah orang dewasa perlu melakukan vaksinasi campak?

    Sebenarnya tidak melulu anak-anak yang mendapatkan vaksinasi campak karena orang dewasapun sangat perlu mendapatkan vaksinasi ini tentunya dengan dosis yang berbeda. Meskipun, fokus pemerintah sekarang ada pada anak-anak.

    Apakah ada reaksi pasca penyuntikan dari vaksinasi campak?

    Vaksinasi campak dapat menimbulkan beberapa reaksi ringan dan berat pasca penyuntikannya. Reaksi lokal yang dapat timbul adalah kemerahan dan bengkak pada bekas suntikan. Kemudian, reaksi lain yang mungkin timbul adalah demam ringan yang dapat diredakan dengan pemberian obat penurun panas dosis anak.

    Salah satu program pemerintah mengenai campak adalah Health Universal Coverage yang artinya bahwa program ini mengharuskan seluruh anak mendapatkan vaksinasi campak. Tahap demi tahap terus dilakukan pemerintah agar program pemberian vaksinasi campak bakal sampai ke semua anak yang berada di seluruh Insonesia.

    Vaksinasi campak ini sifatnya wajib bagi anak-anak yang lahir di seluruh penjuru nusantara. Program pemberian vaksinasi campak dilakukan di beberapa tempat seperti sekolah, Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas), Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu) dan Pondok Bersalin Desa (Polindes).

    Vaksinasi juga ada yang dikombinasikan salah satunya adalah Vaksinasi MR. Vaksinasi MR adalah sebuah pemberian vaksinasi yang mengkombinasikan 2 vaksin sekaligus yaitu vaksin campak dan rubella dan kombinasi kedua vaksin ini telah mendapat persetujuan dari WHO dan Badan POM. Vaksinasi MR bahkan sudah digunakan di berbagai belahan dunia dan telah memberikan jaminan kesehatan pada banyak anak.

    Itulah beberapa ulasan singkat mengenai vaksinasi campak yang telah menjadi perdebatan di kalangan masyarakat. Pro dan kontra mengenai program ini sangatlah banyak dan pemerintah tetap berkomitmen untuk menjangkau seluruh anak yang ada di seluruh Indonesia. Semoga artikel ini dapat dijadikan referensi dan informasi mengenai hal-hal yang berkaitan dengan vaksinasi campak.

    instal aplikasi prosehat

    Read More
  • Campak. Siapa sih yang tidak kenal dengan penyakit berbahaya yang satu ini? Campak adalah salah satu penyakit yang dapat mengancam keselamatan jiwa seseorang ketika tidak segera diberikan penanganan alias penanganan yang diberikan terlambat. Memang apa sih sebenarnya yang dimaksud dengan penyakit campak? Penyakit campak adalah suatu jenis penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus dan paling […]

    Bahaya Bila Anak Tidak Menerima Vaksin Campak

    Campak. Siapa sih yang tidak kenal dengan penyakit berbahaya yang satu ini? Campak adalah salah satu penyakit yang dapat mengancam keselamatan jiwa seseorang ketika tidak segera diberikan penanganan alias penanganan yang diberikan terlambat. Memang apa sih sebenarnya yang dimaksud dengan penyakit campak? Penyakit campak adalah suatu jenis penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus dan paling sering menyerang anak-anak atau lebih tepatnya mereka yang masih berusia di bawah lima tahun (balita). Lalu gejala apa yang biasanya muncul ketika anak terserang campak?

    Baca Juga: Pentingnya Imunisasi Campak-Berikut Penjelasannya

    Gejala campak sendiri biasanya akan timbul setelah beberapa hari, yaitu sekitar 8 hingga 10 hari setelah terjadi infeksi virus campak. Virus campak sangat mudah untuk ditularkan dari satu orang ke orang lainnya, dengan virus ini dapat bertahan hidup hingga 2 jam di udara sebelum seseorang terjangkit virus tersebut. Salah satu gejala utama dari penyakit campak ini adalah timbulnya ruam di seluruh tubuh serta muncul bercak pada mulut serta terjadinya radang tenggorokan pada anak.

    Apakah hanya itu saja gejala dari penyakit campak? Tentu saja tidak! Masih banyak gejala campak lainnya, seperti demam, mata merah, nyeri tenggorokan dan diare. Diare yang dialami anak pun juga bisa berlangsung selama beberapa hari dan apabila tidak segera ditangani dapat menyebabkan dehidrasi pada anak. Bukan hanya itu saja, anak juga biasanya akan mengalami radang telinga dan hal ini pastilah juga menimbulkan rasa sakit pada telinga anak.

    Pastinya kita tidak mau kan melihat anak kita tersiksa karena penyakit campak? Lalu apa yang bisa kita lakukan untuk mencegah penyakit campak pada anak? Yup, jawabannya tepat sekali yaitu dengan melakukan vaksinasi campak. Namun, sayangnya banyak orang tua masih enggan melakukan vaksinasi campak karena berbagai isu alias kabar burung mengenai dampak yang akan timbul setelah anak mendapatkan vaksinasi campak. Namun, apa jadinya jika anak tidak mendapatkan vaksinasi campak sejak dini?

    Waktu Vaksinasi Campak

    Yup, pastinya banyak dari kita bertanya-tanya kapankah saat yang tepat untuk memberikan vaksinasi ini pada anak. Jawabannya adalah vaksinasi campak ini harus diberikan sedini mungkin, lebih tepatnya ketika anak sudah menginjak usia 9 bulan. Vaksin campak lebih dikenal dengan vaksin MMR atau MR di mana vaksin ini bukan saja hanya berfungsi untuk melindungi anak dari penyakit campak namun juga jenis penyakit berbahaya lainnya, seperti virus rubella ataupun gondok. Apakah vaksin campak hanya perlu diberikan sekali pada anak?

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Campak ke Rumah

    Tentu saja tidak! Vaksinasi campak perlu diberikan secara bertahap, alias sebanyak tiga kali. Setelah dilakukan vaksinasi campak pertama pada anak, kita perlu mengulangi vaksin campak ini ketika anak berusia 18 bulan dan vaksinasi campak terakhir ketika anak menginjak usia 6 hingga 7 tahun. Namun, kita tidak perlu melakukan vaksinasi kedua, atau tepatnya ketika anak berusia 18 bulan apabila vaksinasi pertama yang diberikan berupa vaksinasi MMR.

    Bahaya Campak

    Pertanyaan berikutnya yang sering muncul di benak kita adalah apa dampak dari penyait campak ketika anak terlambat melakukan vaksinasi – atau justru tidak melakukan vaksinasi sama sekali sejak mereka masih kanak-kanak. Tentu saja dampaknya sangat fatal, di mana penyakit campak dapat menyebabkan komplikasi dan tentu saja memicu timbulnya penyakit berbahaya lainnya. Memangnya apa yang dimaksud dengan penyakit berbahaya di sini? Tentu saja banyak, salah satu contohnya adalah komplikasi campak dapat memicu terjadinya radang paru atau yang biasa kita kenal dengan pneumonia, radang otak (meningitis) yang dapat menyebabkan kebutaan bahkan kematian. Tentu saja kita tidak ingin hal ini terjadi bukan?

    Baca Juga: Gejala Campak yang Dapat Ibu Kenali dan Cara Mencegahnya

    Bahaya dari campak bukan saja hanya akan dirasakan ketika kita masih kanak-kanak, tetapi dapat mengenai Ibu hamil yang akan menyebabkan dampak panjang yang pastinya tidak diinginkan oleh siapapun. Yup, benar sekali, komplikasi penyakit campak dapat menyebabkan terjadinya gangguan kehamilan dan pastinya hal ini juga mengganggu janin ibu. Beberapa kasus yang sering terjadi terkait dengan ibu hamil adalah mereka mengalami keguguran, lahir prematur, ataupun berat badan bayi lahir rendah.

    Nah, itu tadi adalah beberapa informasi mengenai campak yang harus kita tahu. Pastinya sekarang sudah tahu kan mengenai pentingnya melakukan vaksinasi campak pada anak? Selain itu, pastinya kita sudah tidak ragu lagi kan melakukan vaksinasi campak sejak dini? So, tunggu apalagi untuk melakukan vaksinasi campak? Yuk, bawa anak ke pelayanan kesehatan terdekat! Untuk vaksinasi campak ini Sobat bisa memanfaatkan layanan vaksinasi ke rumah dari Prosehat.

    Layanan vaksinasi ke rumah dari Prosehat ini mempunyai beberapa keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Referensi:
    lifestyle.kompas.com/read/2016/05/26/200500823/Kenali.Gejala.Campak.dan.Pencegahannya
    presidenri.go.id/berita-aktual/pentingnya-imunisasi-campak-dan-rubella.html

    Read More
  • Semua orang tua berharap anaknya dapat sehat dan tumbuh dengan baik. Orang tua sebagai orang yang mengurus dan memberikan kasih sayang sejak kecil, tentu mengharapkan anaknya memiliki kehidupan yang menyenangkan dan jauh dari penyakit. Sayangnya hal tersebut tidak mungkin, karena  virus dan bakteri ada dimana-mana termasuk di udara sehingga menyebabkan seorang anak pasti pernah terserang […]

    Gejala Campak yang Dapat Ibu Kenali dan Cara Mencegahnya

    Semua orang tua berharap anaknya dapat sehat dan tumbuh dengan baik. Orang tua sebagai orang yang mengurus dan memberikan kasih sayang sejak kecil, tentu mengharapkan anaknya memiliki kehidupan yang menyenangkan dan jauh dari penyakit. Sayangnya hal tersebut tidak mungkin, karena  virus dan bakteri ada dimana-mana termasuk di udara sehingga menyebabkan seorang anak pasti pernah terserang penyakit.

    Salah satu penyakit yang sering menyerang adalah campak. Penyakit ini dapat dikatakan musuh besar orang tua karena kedatangannya yang tidak diharapkan dan tentu saja terkadang tidak menampilkan gejala yang jelas bagi beberapa anak. Dalam artikel ini Sobat dapat mempelajarinya sekaligus mengetahui cara mencegahnya.

    Pengertian Campak

    Penyakit campak merupakan infeksi yang disebabkan virus  Morbili yang ditandai adanya bercak merah (ruam) di seluruh tubuh yang sangat menular. Saat campak menyerang anak dan tidak ditangani serius maka akan terjadi komplikasi yang lebih buruk. Gejala campak mulai muncul kurang lebih 2 minggu setelah virus masuk kedalam tubuh.

    Campak ini ditakuti banyak orang tua karena selain penyakitnya mudah menular, juga menyiksa anak dengan rasa sakitnya ataupun rasa kurang nyaman karena infeksi virus ini. Akibatnya, banyak orang tua baru yang kewalahan ketika anaknya terkena campak.

    Penderita Campak di Indonesia

    Berbicara soal penderita campak yang ada di Indonesia khususnya anak-anak, pemerintah sudah sadar bahwa campak berbahaya dan telah melakukan program imunisasi sejak tahun 1982. Selain itu, data dari Departemen Kesehatan di tahun 2015 mengemukakan tentang cakupan imunisasi campak di Indonesia yang merupakan kategori sedang di Asia Tenggara.

    Indonesia berkomitmen untuk meningkatkan cakupan imunisasi dari 84% menjadi 95% di tahun 2020. Sehingga, tidak ada alasan masyarakat Indonesia terkena campak khususnya anak. Alasannya karena campak masuk kedalam 10 besar penyebab kematian terbanyak pada balita di Indonesia.

    Gejala Campak

    Adapun beberapa gejala jelas yang dapat ibu kenali ketika anaknya terserang virus campak, adalah:

    • Mata merah dan menjadi lebih sensitif pada cahaya atau bisa dikatakan mata mudah silau dengan lampu yang terang.
    • Tanda seperti pilek, batuk, radang tenggorokan, hidung beringus, atau hidung tersumbat muncul secara tiba-tiba
    • Adanya ruam berwarna merah kecoklatan dan biasanya muncul di kulit dalam beberapa hari kemudian. Adanya bercak di bagian telinga, sekitar kepala serta leher menjadi ciri khas paling terlihat.Pada akhirnya ruam akan menyebar ke seluruh tubuh. Selain itu, penderita juga berpotensi mengalami pembengkakan pada kelenjar getah bening di leher.
    • Adanya bercak putih keabu-abuan yang muncul di bagian mulut serta tenggorokan.
    • Gejala lainnya hampir sama dengan penyakit pada umumnya seperti demam, sakit kepala, tidak nafsu makan.

    Penyebaran Virus Campak

    Virus campak dapat menyebar di dalam percikan cairan yang dikeluarkan oleh penderita karena bersin maupun batuk. Virus campak juga bisa menulari siapa saja yang menghirup percikan cairan ini.

    Virus campak dapat bertahan di luar makhluk hidup selama beberapa jam dan dapat menempel ke benda lain dengan cepat. Hal inilah yang menyebabkan anda bisa terkena campak meskipun orang yang menderita sudah tidak ada di lingkungan tersebut. terutama ketika Sobat menyentuhnya maka benda yang sudah ada virusnya akan menempel di tangan ke hidung atau mulut, kita bisa ikut terinfeksi.

    Pengobatan Campak

    Bagaimana jika sebagian anak Sobat sudah terkena campak atau memiliki gejala campak ? sistem kekebalan tubuh manusia memang berjalan secara alami dan akan melawan virus. Namun, komplikasi yang dapat terjadi bisa menjadi sangat parah, sehingga dibutuhkan perawatan di rumah sakit terutama untuk anak-anak yang kondisinya sedang tidak fit.

    Ada beberapa cara untuk mencegah anak sampai terkena masalah campak atau penyakit campak.

    1. Istirahat yang cukup

    Anak-anak mengeluarkan energi dengan sangat tinggi, jika tidak dibarengi dengan istirahat jelas akan menyebabkan masalah pada tubuhnya. Bila daya tahan tubuh menurun, virus seperti campak mungkin saja menyerang tanpa gejala dan juga aba-aba. Anda harus tahu bahwa imun anak adalah yang terpenting, belum lagi campak bisa saja menular ke anak-anak yang lainnya.

    1. Konsultasikan ke dokter

    Bawalah ke dokter anak bila buah hati Sobat terkena campak dan usahakan konsultasi sesegera mungkin. Nantinya dokter akan memutuskan apakah anak anda harus di isolasi di rumah sakit atau bisa dirawat dirumah. Hal ini untuk menghindari adanya wabah campak yang berkembang di keluarga anda yang mungkin menular ke adik atau kakaknya. Hal ini juga sering diingatkan oleh para dokter untuk langsung memisahkan peralatan makan dan sejenisnya ketika ada yang terkena campak.

    1. Imunisasi Campak

    Terakhir jelas dengan imunisasi campak sejak kecil. Anak-anak yang mendapatkan imunisasi campak akan membentuk imun yang bagus dengan vaksin didalam tubuhnya. Sehingga sejak awal virus campak  akan sulit menerobos masuk dan menyebabkan penyakit. Imunisasi bisa dikatakan cara untuk mencegah dibandingkan sudah terjangkit dan mengobati. Imunisasi campak diberikan pada usia 9 bulan dengan penguatan di usia 18 bulan dan 6-7 tahun. Namun, imunisasi campak kedua (penguatan) tidak diberikan bila anak telah mendapatkan MMR pada usia 15 bulan.

    Buat sobat yang ingin melakukan vaksinasi namun terkendala waktu maka sobat bisa melakukan vaksinasi bersama Prosehat. Prosehat memberikan layanan vaksinasi campak lengkap dan terjangkau untuk sobat semua. Ingat sehat ingat prosehat.

    instal aplikasi prosehat

    Read More
  • Siapa sih yang masih asing dengan penyakit yang satu ini? Siapa juga di antara kita yang pernah mengalami penyakit ini? Campak adalah salah satu jenis penyakit yang membahayakan dan bisa menyerang siapa saja tanpa pandang bulu – dan sebagian besar kasus penyakit campak menyerang anak kecil lebih tepatnya anak yang masih berusia di bawah 5 […]

    Pentingnya Imunisasi Campak – Berikut Penjelasannya

    Siapa sih yang masih asing dengan penyakit yang satu ini? Siapa juga di antara kita yang pernah mengalami penyakit ini? Campak adalah salah satu jenis penyakit yang membahayakan dan bisa menyerang siapa saja tanpa pandang bulu – dan sebagian besar kasus penyakit campak menyerang anak kecil lebih tepatnya anak yang masih berusia di bawah 5 tahun. Sebenarnya bagaimana sih campak dapat menginfeksi seseorang? Campak merupakan penyakit yang disebabkan oleh suatu virus dan sangat mudah ditularkan oleh seseorang yang sudah terjangkit campak ke orang lain yang masih sehat. Yup, benar sekali, dengan kata lain virus campak ini bisa menular melalui udara dan  melalui percikan cairan seperti bersin ataupun batuk.

    Baca Juga: Gejala Campak yang Dapat Ibu Kenali dan Cara Mencegahnya

    Namun, siapakah yang berisiko mengalami penyakit campak?

    Seperti yang sudah dibahas sebelumnya, semua orang bisa mengalami penyakit ini meskipun sebagian besar penderita campak adalah balita. Penyakit campak mudah untuk menyerang seseorang yang daya tahan tubuhnya rendah alias seseorang yang sedang dalam kondisi tidak fit. Tidak menutup kemungkinan pula bagi kita yang sedang mengalami penyakit tertentu juga mengalami campak di waktu yang bersamaan.

    Lalu, sebenarnya apa saja gejala dari penyakit campak? Sebelum kita membahas lebih jauh mengenai gejala campak, apakah kalian tahu penyebab penyakit campak? Penyakit campak disebabkan oleh virus Morbili dan tidak bertahan lama pada keadaan panas, kondisi lingkungan yang asam, dan paparan sinar matahri. Sehingga, virus ini akan mati di udara terbuka dan terkena sinar matahari.

    Gejala Campak

    Kita hendaknya mengetahui apa saja gejala dari penyakit campak, sehingga kita dapat segera berkonsultasi ke dokter untuk penanganannya. Berikut adalah beberapa gejala campak yang harus kita ketahui:

    1. Gejala awal campak di masa inkubasi

    Masa inkubasi adalah waktu saat virus menginfeksi kita hingga timbulnya gejala penyakit.  Masa inkubasi campak terjadi dalam rentang waktu 10 hingga 12 hari, yang gejala awal periode ini ditandai dengan sakit kepala hingga demam ringan yang tidak kunjung sembuh. Demam yang dimaksud di sini pun tidak sembarangan karena suhu tubuh bisa mencapai hingga 400C dan biasanya akan mereda setelah hari ketiga ruam merah muncul.

    Baca Juga: Seputar Campak yang Harus Diketahui Orang Tua

    2. Ruam merah

    Seperti gejala cacar air, ruam merah juga merupakan salah satu gejala dari campak dan biasanya akan timbul dalam kurun waktu 2 hingga 4 hari yang disertai dengan gejala campak lainnya. Ruam merah ini biasanya akan muncul terlebih dahulu pada bagian wajah dan lama kelamaan akan menyebar ke seluruh bagian tubuh. Ruam ini biasanya akan muncul selama 5 hingga 6 hari.

    3. Nyeri sendi

    Seperti yang kita bahas sebelumnya, penyakit campak bukan saja hanya bisa dialami oleh anak-anak namun juga kita yang sudah remaja ataupun dewasa. Nyeri sendi biasanya disebabkan oleh virus rubella dan nyeri ini cenderung timbul pada bagian tangan serta lutut.

    Baca Juga: Cara Mengatasi Reaksi Imunisasi

    4. Muncul bintik putih keabuan yang biasa disebut dengan bercak koplik

    Gejala campak yang satu ini biasanya muncul dalam kurun waktu dua hingga tiga hari setelah kita mengalami demam yang tidak kunjung sembuh. Bintik putih keabuan ini juga cenderung hanya muncul di bagian tubuh tertentu, seperti pada bagian mulut ataupun kerongkongan anak.

    5. Mata merah

    Yup, mata merah merupakan gejala campak seharusnya yang harus kita waspadai. Ketika seseorang terkena campak maka matanya akan menjadi merah, bengkak, serta sensitif terhadap cahaya; baik cahaya lampu ataupun sinar matahari. Mata yang sensitif terhadap segala jenis cahaya ini akan berujung pada mata yang berair.

    Pencegahan Campak

    Nah, bagaimana? Pastinya sudah jelas kan mengenai beberapa gejala dari penyakit campak yang harus kita waspadai.  Namun, apakah kita bisa mencegah atau meminimalisir datangnya penyakit campak ini pada kita? Pastinya kita tidak mau kan terserang penyakit yang mematikan ini, kan. Apakah ada yang bisa kita lakukan untuk mencegah datangnya penyakit ini pada diri kita?

    Baca Juga: Apa Benar Imunisasi MMR Menyebabkan Autis

    Kabar baiknya, kita bisa melakukan suatu hal untuk meminimalisir datangnya campak di kemudian hari. Wah yang benar nih? Memangnya apa yang bisa kita lakukan? Yup, jawabannya tepat sekali; yaitu dengan melakukan vaksinasi campak. Vaksinasi campak ini lebih dikenal dengan imunisasi Mumps-Measles-Rubella alias imunisasi MMR dan imunisasi ini biasanya diberikan untuk meminimalisir  timbulnya penyakit campak, gondong, serta rubella.

    Produk Terkait: Layanan Imunisasi Campak ke Rumah

    Lalu, siapa yang bisa mendapatkan imunasi MMR ini? Menariknya, imunisasi yang satu ini sudah bisa didapatkan sejak dini bahkan sejak kita menginjak usia 9 bulan. Kabar baiknya lagi, imunisasi ini juga diberikan secara cuma-cuma oleh pemerintah alias diberikan secara gratis setiap bulan Agustus hingga September. Di mana kita bisa mendapatkan imunisasi ini? Tentu saja kita bisa mendapatkannya di pelayanan kesehatan terdekat, seperti di ProSehat, Puskemas, Rumah Sakit, ataupun fasilitas kesehatan lainnya.

    Bukan hanya mendapatkan imunisasi MMR, kita juga bisa mendapatkan vaksin khusus campak dari tenaga medis. Vaksin khusus campak ini merupakan program imunsasi wajib dan bisa diberikan sejak dini alias pada mereka yang sudah menginjak usia 9 bulan. Vaksin khusus campak ini diberikan mulai anak berusia 9 bulan dan diberi dosis penguat saat anak berusia 18 bulan, dan yang terakhir adalah ketika anak menginjak usia 6-7 tahun.  Vaksin campak kedua tidak diberikan bila anak sudah mendapat vaksin MMR. Sebanyak 95% anak yang sudah mendapatkan  vaksin terbukti terlindungi dari penyakit campak yang pastinya merupakan kabar bahagia untuk kita.

    Baca Juga: Ayo Imunisasi Demi Kesehatan Si Kecil

    So, bagaimana? Pastinya sekarang sudah lebih paham mengenai manfaat dari vaksin campak bukan? Selain itu pastinya kita sudah tidak ragu lagi untuk melakukan vaksin campak lagi sejak dini mengingat hal ini sangatlah efektif untuk meminimalisir datangnya penyakit campak di kemudian hari. So, tunggu apalagi? Yuk vaksinasi sekarang di ProSehat yang mempunyai layanan vaksinasi ke rumah. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Read More
  •   Campak merupakan infeksi menular yang disebabkan oleh virus RNA dari genus Morbilivirus dan family Paramyxoviridae. Virus ini dapat bertahan selama dua jam di udara maupun permukaan. Di Indonesia dan negara berkembang lainnya, penyakit ini merupakan salah satu penyebab kematian pada anak-anak. Insiden tertinggi usia terkena campak adalah pada anak usia 1-2 tahun. Data yang […]

    SEPUTAR CAMPAK PADA ANAK YANG HARUS DIKETAHUI ORANGTUA

     

    Campak merupakan infeksi menular yang disebabkan oleh virus RNA dari genus Morbilivirus dan family Paramyxoviridae. Virus ini dapat bertahan selama dua jam di udara maupun permukaan. Di Indonesia dan negara berkembang lainnya, penyakit ini merupakan salah satu penyebab kematian pada anak-anak. Insiden tertinggi usia terkena campak adalah pada anak usia 1-2 tahun. Data yang dilansir dari Kemenkes menunjukkan setiap tahun dilaporkan lebih dari 11.000 kasus suspek campak, 12–39% di antaranya terkonfirmasi laboratorium. Selama kurun waktu lima tahun (2010-2015), diperkirakan terdapat 23.164 kasus campak.

    Penderita akan mendapati gejala berupa demam tinggi, mata merah, hidung beringus, nyeri, lemas, hilang nafsu makan, dan diare. Lalu, dua hingga empat hari kemudian muncul ruam diseluruh tubuhnya dan pembengkakan pada kelenjar getah bening. Campak menular lewat droplet saat penderita bersin atau batuk. Pada dasarnya campak dapat menginfeksi semua orang terlebih pada balita yang belum mendapat vaksinasi campak. Komplikasi campak antara lain diare, infeksi telinga, bronkitis, infeksi paru (pneumonia), infeksi otak (ensefalitis), dan kebutaan.

    Kesembuhan campak bergantung dari daya tahan tubuh penderita. Pengobatan campak umumnya bersifat mengurangi gejala. Hal yang dapat anda lakukan adalah memberikan penurun panas, mencukupi kebutuhan cairan, dan memberikan vitamin A. Untuk menjaga kebersihan anak yang terkena campak masih boleh dimandikan dengan air hangat.

    Campak dapat dicegah dengan vaksinasi. Lakukan pencegahan campak dengan vaksinasi campak atau MR yang merupakan vaksin gabungan campak dan campak jerman. Dosis pertama imunisasi campak diberikan pada usia 9 bulan lalu booster usia 12-15 bulan, dan dosis selanjutnya usia 4-6 tahun.

    Hampir 95% anak yang diimunisasi campak tidak akan terkena campak. Namun, ada hal yang perlu diperhatikan bahwa dengan bertambahnya usia daya tahan tubuh dapat menurun. Oleh sebab itu, sangat penting untuk melengkapi status imunisasi dengan melakukan imunisasi ulangan. Apabila status imunisasi tidak lengkap dikhawatirkan akan berpeluang terinfeksi campak.

    Nah, sekarang ada cara praktis untuk melakukan imunisasi. Coba akses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat, Anda bisa mendapatkan layanan vaksin ke rumah loh! Info lebih lanjut mengenai vaksinasi, hubungi segera Asisten Kesehatan Maya melalui Telp / SMS / WhatsApp : 0811-18-16-800 sekarang juga!

    Referensi:

    1. Cdc.gov. (2017). Measles | Vaccination | CDC. [online] Available at: https://www.cdc.gov/measles/vaccination.html [Accessed 25 Jan. 2018].
    2. Lestari, C. TanyaDok.com | Campak | Page 8 of 8. [online] TanyaDok.com. Available at: https://www.tanyadok.com/artikel-kesehatan/campak/8 [Accessed 25 Jan. 2018]
    3. Suci H. TanyaDok.com | Dari A-Z tentang Sakit Campak [Internet]. TanyaDok.com. [cited 5 February 2018]. Available from: https://www.tanyadok.com/anak/dari-a-z-tentang-sakit-campak
    4. STATUS CAMPAK DAN RUBELLA SAAT INI DI INDONESIA [Internet]. Searo.who.int. 2017 [cited 5 February 2018]. Available from: http://www.searo.who.int/indonesia/topics/immunization/mr_measles_status.pdf?ua=1
    Read More
Chat Asisten ProSehat aja