10 Penyakit Karena Banjir yang Perlu Diwaspadai

Musibah banjir terjadi karena curah hujan yang begitu deras terutama di musim penghujan sehingga tempat penampungan air alami seperti permukaan tanah yang telah diganti oleh beton atau aspal tidak mampu menyerap. Selain itu, sungai pun tidak mampu menampung debit air dalam jumlah yang besar, salah satunya karena kerusakan lingkungan seperti sungai penuh sampah yang membuat alirannya mampet dan terjadilah banjir.

penyakit karena banjir, penyakit akibat banjir, penyakit pasca banjir

Baca Juga: Sakit Perut pada Anak 4 Tahun? Redakan dengan 7 Makanan Sehat Berikut

Nah, air banjir ini pada umumnya membawa berbagai macam material mulai dari sampah, lumpur, bahkan bangkai yang bisa menjadi sarang penyakit dan virus. Selain itu, tingkat kelembapan akibat banjir  meningkat sehingga bakteri menjadi mudah berkembang biak. Sehingga tidak heran jika saat setelah musibah banjir terjadi, banyak penyakit yang menjangkit manusia. Penyakit apa sajakah yang muncul pasca banjir tersebut? Yuk, mari disimak supaya Sahabat Sehat bisa tahu dan waspada.

Penyakit-penyakit Karena Banjir yang Perlu Diwaspadai

1. Demam Tifoid

Penyakit pertama adalah demam tifoid atau yang populer dengan nama tifus. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Salmonella typhi yang terdapat dalam air minum dan makanan yang terkontaminasi. Penyakit ini tertular melalui kontak langsung dengan air yang tercemar. Gejalanya berupa sakit kepala, hilang nafsu makan, demam tinggi, dan diare. Apabila tidak segera ditangani, penderitanya dapat mengalami komplikasi seperti pneumonia, pleuritis, miokarditis (peradangan otot jantung), gagal jantung akut, bahkan kematian.

Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Tifoid ke Rumah

2. Kolera

Penyakit selanjutnya adalah kolera yang mirip dengan demam tifoid. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri bernama Vibrio Cholerae yang menyebar di air minum dan makanan melalui serangga, terutama lalat. Kolera dapat menyebabkan keluhan diare air, muntah, dan nyeri perut yang merupakan gejala umum penyakit tersebut.

3. Leptospirosis

Penyakit karena banjir lainnya yang perlu diwaspadai adalah leptospirosis atau kencing tikus. Indonesia mempunyai beberapa wilayah yang endemik untuk penyakit ini dan hingga saat ini masih menjadi menjadi ancaman bagi kesehatan masyarakat. Hal tersebut berkaitan dengan tingginya populasi tikus sebagai salah salah satu faktor risiko, dan karena buruknya sanitasi lingkungan serta semakin meluasnya daerah banjir. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri bernama Leptospira yang biasanya terdapat dalam urine hewan seperti tikus, sapi, dan kerbau yang tergenang bersama air banjir. Penularannya bisa melalui luka terbuka atau melalui kulit yang berada di dalam air dalam waktu yang lama, ataupun selaput lendir mata dan mulut. Gejalanya berupa flu dengan sakit kepala, demam, nyeri otot, infeksi mata merah, dan mata berair. Apabila tidak segera ditangani penderitanya akan mengalami koma dan kematian.

4. Hepatitis A

Hepatitis A adalah penyakit yang disebabkan oleh virus Hepatitis A yang dapat terbawa oleh air banjir. Serangan virus akan menimbulkan infeksi akut pada hati. Gejala awalnya berupa berkurangnya nafsu makan, muntah, sakit perut, mual, mudah lelah, flu, demam ringan, sakit kuning, dan mata kuning. Penyakit ini biasanya disebabkan oleh makanan yang tidak higenis atau tidak masak, dan penyebab lainnya adalah air banjir. Jadi, ketika musim hujan, dan Sahabat Sehat sudah memiliki anak, jangan biarkan mereka bermain air banjir karena berpotensi terkena penyakit tersebut. Untuk mencegahnya bisa dengan vaksinasi.

Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Hepatitis A ke Rumah untuk Dewasa

5. Malaria dan Demam Berdarah

Ketika musim penghujan datang, sudah pasti nyamuk yang berkembang biak dengan cepat dan akan berkeliaran ke mana-mana mencari mangsa dengan cara mengisap darah. Nyamuk ini, baik Anopheles maupun Aedes aegypti, pada akhirnya akan menyebarkan virus yang menginfeksi tubuh sehingga seseorang yang terkena gigitan nyamuk ini menderita malaria dan demam berdarah. Gejalanya berupa demam berkepanjangan yang bisa mencapai 5-10 hari atau bahkan 15 hari, sakit kepala, dan badan terasa menggigil. Sedangkan pada demam berdarah, kondisi seluruh badan menjadi sakit-sakit. Karena itu, supaya tidak terkena, selalu gunakan obat nyamuk dan pastikan tidak ada genangan air tempat nyamuk berkembang biak.

Baca Juga: Cegah Keluarga Terkena Malaria Saat Liburan ke Papua dan Nusa Tenggara

6. Hipotermia

Penyakit akibat banjir berikutnya adalah hipotermia, yaitu keadaan darurat medis yang terjadi ketika tubuh kehilangan panas lebih cepat daripada menghasilkan panas. Hal ini mengakibatkan suhu tubuh sangat rendah, di bawah 35 derajat celcius. Anak-anak dan orang tua berisiko mengalami hipotermia selama banjir. Gejalanya tergantung pada tingkat keparahan penyakit tersebut. Pada hipotermia ringan, ada rasa menggigil dan kebingungan mental sedangkan pada hipotermia sedang ada peningkatan risiko kebingungan mental, bicara cadel, dan refleks menurun saat menggigil berhenti. Pada hipotermia yang parah malah dapat menyebabkan halusinasi.

7. Influenza

Influenza atau flu merupakan penyakit yang kerap menyapa masyarakat setelah banjir melanda. Penyebabnya adalah suhu dingin pada tubuh akibat banjir membuat tubuh menjadi lebih lemah dan mudah terserang penyakit ini. Gejala awalnya berupa demam, badan terasa pegal dan linu, kemudian timbul batuk dan pilek. Salah satu cara mencegah penyakit ini adalah dengan menjaga badan tetap hangat, perbanyak minum air putih dan vitamin, serta tidak lupa vaksinasi.

Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Influenza ke Rumah

8. Diare

Diare juga menjadi penyakit yang kerap muncul pasca banjir. Penyebabnya adalah karena sumber air bersih banyak tercemar virus maupun bakteri penyebab diare seperti Cholera, Shigellosis, dan Salmonella. Penyakit ini biasanya ditandai dengan peningkatan frekuensi buang air besar serta feses yang encer. Untuk mencegahnya, Sahabat Sehat sebaiknya mengonsumsi makanan dan minuman yang higienis, dan sudah dimasak sampai matang.

9. Penyakit Kulit

Salah satu penyakit yang perlu diwaspadai setelah banjir adalah penyakit kulit yang terjadi akibat terlalu lama berada di air banjir yang membawa banyak virus dan bakteri. Kuman-kuman ini kemudian bisa masuk ke pori-pori dan menimbulkan beragam penyakit kulit, mulai dari gatal-gatal, alergi, hingga infeksi. Penyakit kulit sendiri termasuk yang menular, karena itu, Sahabat Sehat perlu berhati-hati. Supaya tidak terkena, segeralah cuci tangan dan bersihkan seluruh bagian kulit dengan air bersih dan sabun setelah bersentuhan dengan air banjir.

10. Asma

Penyakit karena banjir yang terakhir adalah asma. Penyakit ini timbul karena alergi seperti debu ataupun suhu lingkungan yang dingin. Penyakit ini dapat menyerang siapa saja, dan karena itu sebaiknya untuk mencegahnya, usahakan tubuh tetap hangat dengan menggunakan jaket, selimut, penghangat ruangan, atau bisa juga berolahraga ringan.

Apakah Banjir Dapat Menyebabkan Corona?

Itulah 10 penyakit akibat banjir yang perlu diwaspadai, dan tentunya akan menjangkiti siapa saja termasuk yang gemar bermain air banjir. Namun ada pertanyaan juga, apakah banjir dapat menyebabkan virus Corona yang sekarang ini sedang mewabah?

Baca Juga: Inilah Gejala Corona dari Hari ke Hari

Virus Corona atau Covid-19 dalam beberapa penelitian disebutkan bisa hidup di dalam genangan atau air banjir karena droplet atau tinja seseorang. Meski begitu, keberadaan virus tersebut dalam air ternyata mempunyai daya infeksi yang rendah. Hal ini juga ditegaskan oleh WHO dalam sebuah panduan berjudul “Air, Sanitasi, Kebersihan, dan Tata Air untuk SARS CoV-2”. Badan Kesehatan Dunia itu menyatakan bahwa daya menular virus Wuhan tersebut sangat rendah melalui air, bahkan pada air yang ada kotorannya. Hal ini membuktikan bahwa banjir tidak dapat menyebabkan atau menularkan Virus Corona. Namun, virus ini akan tertular apabila ada kerumunan atau keramaian di tempat pengungsian banjir, dan tidak ada protokol kesehatan sama sekali seperti menjaga jarak. Hal ini yang terlihat pada banjir di Jepang Juli lalu.

Cara Menangani Diri Supaya Tidak Terkena Penyakit Pasca Banjir

Di bawah ini ada beberapa cara yang bisa Sahabat Sehat lakukan supaya tidak terjangkit penyakit akibat banjir.

  • Pastikan untuk selalu mengonsumsi makanan dan minuman yang higienis. Perhatikan kadaluwarsa dari makanan yang dikonsumsi, baik makanan jadi maupun makanan yang dibuat sendiri.
  • Usahakan mengonsumsi makanan segar. Cuci tangan pakai sabun atau antiseptik untuk menghindari infeksi. Ajari anak-anak untuk selalu cuci tangan pakai sabun dengan baik dan benar.
  • Selalu menjaga kebersihan lingkungan dan segera bersihkan lokasi yang terkena banjir dengan menggunakan antiseptik dan tetap memperhatikan pelindung diri (seperti masker, sarung tangan, dan sepatu boot) bagi orang yang bertugas membersihkan kotoran khususnya lumpur.
  • Konsumsi suplemen berisi multivitamin dan mineral apabila ada keterbatasan makanan dan minuman dengan gizi yang lengkap
  • Menyetok obat-obatan seperti obat penurun panas, obat anti diare, obat sakit kepala, dan oralit
  • Mencegah anak-anak untuk tidak bermain di air banjir yang berpotensi menyebabkan penyakit

Selain itu penanganan bisa dilakukan dengan vaksinasi dari Prosehat yang mempunyai layanan vaksinasi ke rumah. Layanan ini mempunyai beberapa keunggulan, yaitu:

  • Produk dijamin asli
  • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
  • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
  • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
  • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
  • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

Referensi

  1. Tak Hanya Diare, 8 Penyakit Akibat Banjir Ini Bisa Membahayakan Jiwa [Internet]. Blog. 2020 [cited 29 September 2020]. Available from: https://ilovelife.co.id/blog/8-penyakit-akibat-banjir-ini-bisa-membahayakan-jiwa/
  2. Media K. Waspada 7 Penyakit Pasca-banjir dan Pencegahannya Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 29 September 2020]. Available from: https://sains.kompas.com/read/2020/02/26/130200923/waspada-7-penyakit-pasca-banjir-dan-pencegahannya?page=all
  3. Mustinda L. Banjir Bandang di Sukabumi, Ini 6 Penyakit Akibat Banjir [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 29 September 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5186802/banjir-bandang-di-sukabumi-ini-6-penyakit-akibat-banjir
  4. [Internet]. 2020 [cited 29 September 2020]. Available from: https://www.merdeka.com/jatim/8-penyakit-akibat-banjir-yang-harus-diwaspadai-perlu-penanganan-tepat-kln.html?page=8
  5. Damarjati D. Apakah Banjir Bisa Memperparah Penularan COVID-19? [Internet]. detiknews. 2020 [cited 29 September 2020]. Available from: https://news.detik.com/berita/d-5183187/apakah-banjir-bisa-memperparah-penularan-covid-19/2
  6. Media K. Banjir Jepang Tingkatkan Risiko Penyebaran Virus Corona [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 29 September 2020]. Available from: https://www.kompas.com/sains/read/2020/07/08/170000323/banjir-jepang-tingkatkan-risiko-penyebaran-virus-corona
Read More