Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Posts tagged “ anak puasa”

  • Asupan nutrisi bagi anak diperlukan tubuh untuk membentuk suatu energi agar bisa mendukung pertumbuhan dan perkembangannya. Terlebih lagi, selama bulan puasa di tengah masa pandemi Covid-19 seperti ini, memberikan asupan dengan gizi seimbang dan cukup cairan pada anak di saat sahur dan berbuka puasa juga penting untuk menjaga kesehatannya. Baca Juga: Catat! Ini Menu Sehat […]

    Yang Perlu Sahabat Ketahui Mengenai Nutrisi Puasa Bagi Anak

    Asupan nutrisi bagi anak diperlukan tubuh untuk membentuk suatu energi agar bisa mendukung pertumbuhan dan perkembangannya.

    nutrisi puasa bagi anak

    Terlebih lagi, selama bulan puasa di tengah masa pandemi Covid-19 seperti ini, memberikan asupan dengan gizi seimbang dan cukup cairan pada anak di saat sahur dan berbuka puasa juga penting untuk menjaga kesehatannya.

    Baca Juga: Catat! Ini Menu Sehat Berbuka Puasa di Tengah Pandemi Covid-19

    Pada saat berpuasa atau belajar puasa, anak tetap membutuhkan nutrisi harian yang terdiri dari nutrisi makro, seperti karbohidrat, protein, dan lemak, serta nutrisi mikro, seperti vitamin dan mineral

    Penyerapan nutrisi yang baik bisa membuat sistem kekebalan tubuh anak bekerja dengan optimal dan tidak lemas, meskipun anak sedang belajar berpuasa. Berikut nutrisi puasa bagi anak:

    Karbohidrat

    Karbohidrat merupakan nutrisi puasa bagi anak yang penting karena memiliki sumber energi utama di dalam tubuh. Biasanya makanan yang mengandung karbohidrat kompleks lebih lama dicerna, sehingga energi tetap bisa stabil sepanjang hari. Contohnya adalah nasi merah, kentang, sereal gandum, roti gandum, dan lain sebagainya.

    Protein

    Protein juga merupakan nutrisi penting bagi anak yang sudah mulai berpuasa, karena ini termasuk zat utama pembangun tubuh yang membantu pembentukan otot, memproduksi hormon, memperkuat tulang, serta mengangkut nutrisi ke seluruh tubuh.

    Selain itu, protein  berperan penting dalam pembentukan kekebalan tubuh. Jika anak kekurangan protein, akan mengakibatkan anak menjadi mudah lelah serta memiliki daya tahan tubuh yang buruk. Contoh makanan sehat yang mengandung protein adalah daging tanpa lemak, ikan, telur, susu, dan kacang-kacangan.

    Lemak

    Selain karbohidrat dan protein, lemak juga merupakan nutrisi penting bagi anak yang berpuasa karena merupakan sumber energi yang dapat disimpan sebagai cadangan di dalam tubuh.

    Baca Juga: 8 Makanan Rendah Lemak untuk Diet yang Enak dan Mengenyangkan

    Tapi perhatikan, lemak itu ada dua jenis, yaitu lemak jenuh dan lemak tidak jenuh. Nah, sebaiknya anak diberikan makanan dari sumber lemak yang tidak jenuh seperti alpukat, minyak zaitun, ikan, dan kacang-kacangan.

    Vitamin A

    Vitamin dan mineral merupakan jenis dari nutrisi mikro yang juga dibutuhkan oleh tubuh. Salah satunya adalah vitamin A, yang selain baik untuk mata juga berfungsi untuk mempertahankan daya tahan tubuh.

    Produk Terkait: Jual Vitamin Lengkap

    Vitamin ini terkandung dalam minyak ikan, hati sapi, hati ayam, kuning telur, wortel, mentega, bayam, labu kuning, ubi jalar, kangkung, dan sebagainya.

    Vitamin C

    Guna menunjang daya tahan tubuh selama anak puasa, Vitamin C memiliki penting bagi anak yang berpuasa. Bahkan, tidak hanya saat berpuasa, vitamin ini juga disarankan untuk dikonsumsi saat masa pemulihan pasca sakit karena peran pentingnya dalam meningkatkan daya tahan tubuh tersebut. Sumber vitamin C terbaik bisa ditemukan dalam jambu biji dan juga jeruk.

    Produk Terkait: Jual Vitamin C

    Vitamin E

    Vitamin E merupakan nutrisi penting juga bagi anak karena besifat sebagai antioksidan serta berfungsi untuk melawan infeksi dalam tubuh.

    Vitamin ini bisa diperoleh dari brokoli, bayam, kacang almond, kedelai, biji bunga matahari, mangga, kiwi, alpukat, dan lainnya.

    Zinc

    Zinc yang banyak terkandung dalam daging, produk susu, kacang-kacangan, polong-polongan, dan biji-bijian ini merupakan nutrisi penting yang dapat menjaga daya tahan tubuh anak. Selain itu, mineral jenis ini juga diperlukan untuk proses penyembuhan luka, pembekuan darah, fungsi tiroid, serta fungsi organ lain di dalam tubuh.

    Bila anak tidak mendapatkan nutrisi yang cukup selama berpuasa, maka bisa saja mengakibatkan gejala seperti mulut kering, mata terlihat cekung, kulit kering dan dingin, mengeluh pusing, mudah marah, lesu, dan sulit konsentrasi.

    Jangan Lewatkan Sahur

    Bagi anak yang ingin berpuasa, sebaiknya jangan melewatkan sahur karena di waktu inilah tubuh dapat terpenuhi kebutuhan nutrisinya dan di bulan puasa, sahur memiliki peran yang sama pentingnya dengan sarapan di hari biasa.

    Saat sahur, tubuh anak akan mendapat pasokan bahan bakar yang dibutuhkan sebagai bekal nutrisi puasa bagi anak dalam satu hari. Pemilihan menu yang mengandung nutrisi juga perlu diperhatikan saat makan sahur.

    Baca Juga: Anak Malas Makan? Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya!

    Walaupun makan sahur tidak seenak saat berbuka puasa, karena pastinya anak masih mengantuk, maka sebagai orangtua, Sahabat Sehat bisa menyiapkan menu sehat dengan nutrisi puasa bagi anak yang memang disukainya.

    Jadi sebaiknya cobalah untuk membuat makanan kesukaannya agar membuat nafsu makan anak lebih baik di kala sahur.

    Cara lainnya yang bisa dicoba juga adalah mengajak anak saat berbelanja, memasak, dan menyiapkan menu buka puasa ataupun sahur.

    Karena anak biasanya akan lebih bersemangat untuk makan apabila mereka terlibat di dalamnya. Tentunya, orangtua juga harus memberi pengetahuan nutrisi puasa bagi anak, yang cocok dikonsumsi oleh anak selama berpuasa.

    Nah, sekarang Sahabat Sehat sudah tahu kan nutrisi puasa bagi anak yang harus terpenuhi apa saja. Semoga bisa diterapkan di kehidupan Sahabat Sehat, ya! Agar puasa anak bisa menjadi maksimal lagi. Semoga ibadah puasa tahun ini, tetap bisa berjalan lancar walaupun kita semua masih berada di kondisi pandemi Covid-19.

    Ingin konsultasi kesehatan anak berpuasa? Manfaatkan layanan chat dokter 24 jam di Prosehat. Info lebih lengkap silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Referensi:

    1. Gaya hidup. 2021. 5 Nutrisi Penting Selama Puasa di Tengah Pandemi. [online] Available at: <https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20210413060756-255-629060/5-nutrisi-penting-selama-puasa-di-tengah-pandemi> [Accessed 25 April 2021].
    2. unimus.ac.id. 2021. [online] Available at: <http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/106/jtptunimus-gdl-srisulastr-5283-2-bab2.pdf> [Accessed 25 April 2021].
    3. Media, K., 2021. Nutrisi yang Diperlukan Anak Selama Berpuasa Halaman all – Kompas.com. [online] KOMPAS.com. Available at: <https://health.kompas.com/read/2021/04/14/200000768/nutrisi-yang-diperlukan-anak-selama-berpuasa?page=all> [Accessed 25 April 2021].
    4. com. 2021. 5 Cara Memenuhi Kebutuhan Gizi Anak Saat Puasa Ramadan. [online] Available at: <https://www.liputan6.com/ramadan/read/4233012/5-cara-memenuhi-kebutuhan-gizi-anak-saat-puasa-ramadan#> [Accessed 25 April 2021].

     

     

     

    Read More
  • Si kecil sudah mulai puasa setengah hari? Wah, pasti puasa pertamanya akan menjadi tantangan bukan hanya untuk dirinya, namun juga Anda. Sebagai orangtua, tentu kita merasa bahagia dan bangga apabila anak sudah menunjukkan niat untuk mulai puasa. Entah itu diiming-imingi hadiah saat Lebaran atau karena keinginan sendiri. Namun sebenarnya kapan waktu yang tepat untuk si […]

    Si Kecil Mulai Puasa Setengah Hari, Apa Saja yang Perlu Ibu Ketahui?

    Si kecil sudah mulai puasa setengah hari? Wah, pasti puasa pertamanya akan menjadi tantangan bukan hanya untuk dirinya, namun juga Anda. Sebagai orangtua, tentu kita merasa bahagia dan bangga apabila anak sudah menunjukkan niat untuk mulai puasa.

    Entah itu diiming-imingi hadiah saat Lebaran atau karena keinginan sendiri. Namun sebenarnya kapan waktu yang tepat untuk si kecil mulai puasa ya?

    Baca Juga: 7 Barang Penting Selama Bulan Ramadan Saat Pandemi Covid-19

    puasa setengah hari

    Kapan waktu yang tepat untuk si kecil mulai puasa setengah hari?

    Persepsi setiap orangtua mungkin berbeda-beda mengenai usia berapa puasa untuk anak dimulai. Anda bisa mengajarkan mereka untuk berpuasa sejak TK dan bisa dimulai dengan puasa setengah hari.

    Di Islam sendiri, sebenarnya diperbolehkan untuk anak-anak berpuasa hingga pukul 12 siang atau setelah azan zuhur berkumandang karena masih dalam masa latihan.

    Puasa atau shaum (bahasa Arab) itu sendiri artinya adalah menahan atau mencegah, yakni menahan diri dari makan dan minum serta segala perbuatan yang buruk, untuk meningkatkan ketakwaan.

    Walaupun puasa untuk anak sendiri belum menjadi kewajiban, namun tentunya Anda ingin mendidik anak untuk mempelajari esensi berpuasa secara dini, sekaligus melatih mereka agar bila tiba saatnya nanti mereka dapat menjalankan ibadah puasa dengan baik. Pastinya akan ada banyak kelucuan dan kenangan yang terjadi menyaksikan si kecil mulai berpuasa pertama kali.

    Apakah kondisi tubuh anak sudah mumpuni untuk puasa?

    Kondisi tubuh anak berbeda dengan orang dewasa. Ajaran di Islam sendiri memberikan kewajiban berpuasa pada mereka yang sudah melewati masa balig.

    Dan kondisi balig pada anak adalah ketika mereka sudah disunat dan mengalami mimpi basah. Mengingat banyak anak belum mengalami mimpi seperti itu, maka kewajiban berpuasa belum menjadi miliknya. Untuk itu diperbolehkan puasa setengah hari yang juga dilatarbelakangi oleh kondisi tubuhnya.

    Baca Juga: 8 Tips Meningkatkan Semangat Work From Home Selama Bulan Ramadan

    Pada orang dewasa, nutrisi yang masuk ke dalam tubuh digunakan untuk menjalankan proses metabolisme sehari-hari sesuai aktivitas.

    Saat berpuasa terjadi penurunan kadar gula darah dan membuat tubuh harus menggunakan cadangan lemak yang tersimpan dalam tubuh. Pada anak, nutrisi dan kadar gula darah tetap diperlukan untuk menunjang pertumbuhan dan perkembangan anak, termasuk perkembangan otak.

    Karena itu memang beralasan bahwa puasa penuh baru dianjurkan pada anak yang sudah mencapai usia akil baliq (pubertas).

    Kalau begitu bagaimana dengan anak yang lebih kecil? Hingga saat ini belum banyak penelitian mengenai pengaruh berpuasa pada anak, terutama dalam hal kesehatan dan tumbuh kembang, sehingga kita harus sangat cermat mempertimbangkan kondisi dan keterbatasan kemampuan anak.

    Mengapa si kecil harus melalui puasa setengah hari sebelum puasa sehari penuh?

    Karena tubuhnya memerlukan adaptasi, mengingat keadaan stabil di dalam tubuh kita  memungkinkan kita melakukan berbagai kegiatan sehari-hari, terjaga karena adanya glukosa. Glukosa sendiri menjadi sumber energi terbaik bagi otak, hati, otot, sel darah merah, dan sel lemak.

    Mengingat otak dan sel darah merah tidak dapat memproduksi glukosa sendiri, untuk itu semua bergantung pada kadar gula darah dalam tubuh yang dipertahankan dengan mengonsumsi makanan.

    Makanan yang kita konsumsi dapat mempertahankan kadar gula darah dalam tubuh sampai empat jam. Jadi, jika seorang anak, misalnya, makan pagi pada pukul 06.00,  kadar gula darah dalam tubuhnya bisa bertahan sampai pukul 10.00.

    Setelah rentang waktu empat jam, untuk mempertahankan kadar gula darah, tubuh akan mulai memecah cadangan glukosa yang terutama disimpan di hati dan otot, yang disebut glikogen.

    Enam belas jam setelah mengonsumsi makanan, atau yang disebut fase kelaparan dini, glukosa tidak lagi diambil tubuh dari cadangan yang disimpan di hati dan otot. Pada fase ini, sumber energi dapat berasal dari pemecahan lemak (keton) dan protein. Jika fase kelaparan berlangsung lama atau kronis,  dapat terjadi gangguan tumbuh-kembang pada anak.

    Puasa biasanya dilakukan mulai sesaat sebelum matahari terbit (Imsak) sampai matahari terbenam (Magrib). Di negara tropis seperti Indonesia, di mana rentang waktu siang dan malam hampir sama, lama waktu berpuasa kurang-lebih 12 jam setiap harinya.

    Artinya, anak sudah selesai berpuasa sebelum mencapai fase kelaparan dini. Jika anak dalam kondisi sehat, seharusnya ia tidak akan mengalami gangguan tumbuh-kembang walaupun berpuasa 12 jam.

    Walaupun begitu, anak-anak yang puasa setengah hari harus segera mengganti cadangan makanan  yang habis saat puasa selama 7 jam.

    Dan sebagai orang tua yang baik, Anda harus memperhatikan dengan baik kebutuhan nutrisinya. Untuk itu di saat sahur, Anda harus memberinya suplemen daya tahan tubuh, selain tentunya makanan yang bergizi seimbang. 

    Ketika berbuka, hadiahi mereka dengan Vitamin C yang selain segar, dapat membantu kebugaran tubuhnya. Dengan hal ini, walaupun anak berpuasa setengah hari, ia tidak akan gampang sakit.

    Baca Juga: 8 Solusi Menjaga Tubuh Tetap Sehat dan Fit Saat Puasa

    Jangan lupa bahwa pada anak, bukan puasanya yang menjadi tujuan Anda sebagai orang tua, melainkan makna puasa tersebut untuk memperkenalkannya pada ajaran agama.

    Produk Terkait:

    1. Scott’s Emulsion Vita

    Produk ini dapat menjadi bekal si kecil puasa setengah hari. Asupan harian ekstra lezat ini merupakan campuran dari minyak hati ikan kod dan rasa jeruk yang disukai anak-anak serta tidak lupa pastinya kandungan penting yang akan membantu tumbuh kembang si kecil lebih sempurna lagi, mulai dari Vitamin A, Vitamin D dan Kalsium, belum lagi khasiat sari jeruk.

    Vitamin A sudah terbukti mendukung fungsi kekebalan tubuh serta penglihatan yang cemerlang. Sedangkan Vitamin D menjaga kesehatan tulang dan gigi, serta membantu fungsi kekebalan tubuh.

    Kalsium juga membantu pembentukan tulang dan gigi yang kuat. Beri si kecil Scott’s Emulsion Vita ini setiap hari untuk melindungi tubuhnya dari gejala penyakit yang bisa saja menyerang saat ia berpuasa.

    2. Stimuno

    Suplemen daya tahan tubuh ini dapat membantu tubuh untuk merangsang produksi pertahanan tubuh, atau sistem imunitas dan mengaktifkannya agar dapat bekerja lebih optimal.

    Produk ini juga tersedia untuk anak Anda yang sedang belajar puasa setengah hari. Dengan begitu si kecil terhindar dari serangan virus, kuman atau bakteri ketika tubuhnya sedang berpuasa.

    Ekstrak tanaman Phyllanthus niruri yang terkandung dalam Stimuno sudah terbukti dapat bekerja dengan optimal dalam merangsang tubuh dalam produksi antibodi.

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai makanan puasa untuk si Kecil, dan produk-produk kesehatan yang berkaitan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Read More
  • Mengajarkan Si Kecil Puasa – Puasa salah satu hal yang wajib dijalankan setiap umat muslim yang telah melewati masa kedewasaan. Puasa dapat diajarkan pada anak sejak dini sebelum memasuki usia akil baliq. Bagaimanakah mempersiapkan anak untuk berpuasa? Sebelum melanjutkannya, yuk kita ketahui terlebih dahulu manfaat dari berpuasa. Puasa merupakan kegiatan untuk  menahan lapar dan haus […]

    6 Tips Mengajarkan Si Kecil Puasa Pertama

    Mengajarkan Si Kecil Puasa – Puasa salah satu hal yang wajib dijalankan setiap umat muslim yang telah melewati masa kedewasaan. Puasa dapat diajarkan pada anak sejak dini sebelum memasuki usia akil baliq. Bagaimanakah mempersiapkan anak untuk berpuasa? Sebelum melanjutkannya, yuk kita ketahui terlebih dahulu manfaat dari berpuasa.

    Puasa merupakan kegiatan untuk  menahan lapar dan haus (tidak memasukkan sesuatu kedalam mulut) selama sehari sejak waktu imsak hingga adzan Magrib. Waktu berpuasa di Indonesia berlangsung 10 hingga 12 jam bergantung pada daerah tempat tinggal. Beberapa penelitian telah dilakukan bahwa puasa adalah salah satu cara memelihara tubuh kita agar tetap sehat. Saat kita berpuasa, metabolisme tubuh cenderung melambat, tetapi hasilnya akan lebih efisien.

    Puasa terbukti menurunkan tingkat stress secara oksidatif (ketidakseimbangan antara produksi radikal bebas dan kemampuan tubuh untuk menetralkan atau mendetoksifikasi efek berbahaya melalui netralisasi antioksidan), meningkatkan sistem imun, mencegah penuaan dini dan sarana untuk anak-anak dalam mengendalikan diri serta meningkatkan kedisiplinan.

    Ada beberapa cara untuk mengajarkan si kecil puasa untuk pertama kalinya. Perhatikan kesiapan anak untuk menjalankan puasa dari pada menuntut si kecil dapat berpuasa sebulan penuh. Berikut tips yang bisa digunakan saat mengajarkan si kecil puasa:

    1. Ceritakan Makna Puasa  dan Pengalaman Kepada Si Kecil

    Sebelum si kecil memulai puasa pertamanya, berceritalah kepadanya tentang makna puasa terlebih dahulu. Si Kecil hendaknya mendengarkan secara singkat mengenai apa itu puasa, kenapa wajib dilakukan hingga apa saja yang membatalkan puasa.

    Sampaikan pesan dengan cerita yang menarik dan dapat dipadukan dengan pengalaman Bunda atau Ayah saat masih kecil, seperti bangun sahur, sholat tarawih bersama teman-teman dan nikmatnya berbuka puasa.

    Baca Juga: 7 Makanan Memicu Kolesterol

    1. Ajak Si Kecil Mencoba Berpuasa

    Setelah menjelaskan apa itu puasa, maka ajaklah si kecil mencoba berpuasa. Di puasa pertamanya, berikan pilihan kepadanya apakah ingin berpuasa penuh atau setengah hari?atau kalau perlu, mulailah percobaan puasa setengah hari. Mari kita berikan contoh, Si kecil makan saat jam 6 pagi dan coba untuk menahan haus dan lapar hingga jam 9 atau 12 siang. Setelah ia berhasil, maka Bunda dapat meningkatkan secara perlahan hingga waktu adzan magrib berkumandang.

    Baca Juga: 7 Tips Balita Tetap Tenang Saat Terbang

    1. Ciptakan Suasa Berpuasa yang Menyenangkan

    Agar si kecil merasa puasa hal yang menyenangkan, maka ciptakanlah suasana berpuasa yang menyenangkan seperti bercerita tentang para nabi, menyiapkan makanan sahur dan berbuka sesuai kesukaan mereka. Lakukanlah puasa dengan rasa gembira dan penuh syukur agar si kecil dapat menikmati sahur dan berbuka yang menyenangkan.

    Baca Juga: 10 Tips Usir Strees Pada Anak Saat Road Trip

    1. Beri Apresiasi Saat Si Kecil Berhasil Berpuasa

    Setelah si kecil berhasil menyelesaikan puasanya maka beri mereka apresiasi atas kesabaran dan usaha mereka. Berilah apresiasi dengan cara yang positif, seperti menggunakan kata-kata penyemangat. Jangan pernah menjajikan hadiah kepada si kecil. Ia akan bersemangat puasa kalau ada hadiah untuknya. Bukannya melakukan puasa karena hatinya. Jadi jangan dibiasakan ya Bunda.

    Baca Juga: Jangan Lewatkan Tahap Tumbuh Kembang Anak

    1. Alihkan Perhatian Si Kecil Saat Rewel

    Rewel menjadi kendala bagi orang tua saat mengenalkan dan melatih si kecil berpuasa. Rewel yang ia rasakan mungkin karena rasa haus dan lapar. Atasi hal ini dengan mengajak si kecil bermain dengan mainannya atau tidur siang agar ia lupa dengan rasa haus dan laparnya.

    Baca Juga: Tips Atasi Dehidrasi Pada Anak Saat Liburan

    1. Siapkan Makanan yang Tepat untuk Si Kecil

    Agar Si kecil lebih semangat menjalankan puasa, maka siapkanlah makanan-makanan yang tepat untuk si kecil. Bahan makanan yang wajib untuk menu si kecil yaitu makanan yang mengandung daging dan sayuran serta  buah-buahan untuk menyegarkan selama berpuasa seharian penuh. Tentu makanan sehat menjadi prioritas untuk si kecil.

    Selain itu siapkan juga cemilan untuk si kecil seperti  kue, susu kemasan dan madu. Semua produk tersebut bisa Bunda dapatkan di ProSehat. ProSehat aplikasi kesehatan indonesia yang dapat memenuhi kesehatan Bunda dan keluarga. Selain produk kesehatan, dapatkan layanan vaksinasi si kecil dengan menghubungi Maya Asisten Kesehatan ProSehat melalui Telp / SMS / WhatsApp : 0811-18-16-800. Jangan lupa juga untuk install aplikasi prosehat atau akses website www.prosehat.com

    Referensi:

    • IDAI. “Mempersiapkan Anak Berpuasa”. Diakses pada 4 Mei 2018Bottom of Form
    • Mandal, Ananya. “What is Oxidative Stress?”. Diakses pada 4 Mei 2018
    • Krisdianto,Dwi. “Melatih Anak Berpuasa? Inilah 6 Tips untuk Ayah Ibu”. Diakses pada 4 Mei 2018

     

    Read More
Chat Asisten Maya
di Prosehat.com