Telp / SMS / WhatsApp : 0811-18-16-800

Kenali Penyebab Flu di Lingkungan Kerja dan Penanganannya

Sebuah survei yang dilakukan terhadap 7000 karyawan dari berbagai perusahaan mendapatkan bahwa dalam 4 bulan, terdapat 2877 orang yang tidak masuk kerja karena sakit. Dari orang-orang tersebut, hingga 52% diantaranya tidak masuk kerja karena menderita flu. Apa yang sebenarnya menjadi penyebab flu di lingkungan kerja dan bagaimana penanganannya?

Influenza (disebut juga flu) adalah penyakit menular yang menyerang saluran pernapasan. Penyakit ini disebabkan oleh virus yang menyerang hidung, tenggorokan, dan kadang dapat menyerang paru-paru. Flu merupakan penyakit yang lazim diderita, tapi walaupun biasanya sembuh sendiri, dapat pula menyebabkan sakit berat hingga kematian. Penelitian oleh WHO (World Health Organization) memperkirakan terdapat antara 250.000 hingga 500.000 kematian yang dikaitkan dengan flu setiap tahunnya dan penelitian terbaru pada tahun 2018 bahkan memperkirakan angka yang lebih tinggi yaitu hingga 645.000 kematian setiap tahunnya. WHO juga menempatkan wilayah Asia Tenggara, daerah sub-Sahara, dan Pasifik Barat sebagai wilayah yang menjadi penyumbang kematian terkait flu terbanyak. Walaupun kematian kebanyakan terjadi pada orang dengan daya tahan tubuh yang rendah, namun tentunya hal ini menjadikan flu sebagai hal yang tidak dapat dianggap remeh.

Saat seseorang terkena flu, gejala yang dialami berupa hidung tersumbat, bersin-bersin, sakit tenggorokan, batuk, sakit kepala, dan rasa tidak enak badan. Selain itu, flu juga dapat disertai dengan demam, nyeri otot, dan lemas.

Flu dapat menular melalui percikan saat seseorang yang telah terkena flu batuk, bersin, atau berbicara. Percikan ini dapat mendarat dalam mulut atau hidung orang sekitarnya. Flu juga dapat menular secara tidak langsung bila seseorang menyentuh permukaan seperti meja dan gagang pintu yang terkena virus influenza, dan kemudian orang tersebut menyentuh mulut, hidung, atau mengusap matanya.

Pada lingkungan kerja, keadaan yang ramai dan saling berdekatan antar karyawan tentunya menjadi faktor yang menjadi penyebab flu di lingkungan kerja lebih mudah terjadi. Kegiatan sehari-hari dalam lingkungan kerja seperti berbicara dan berjabat tangan dengan orang yang terkena flu dapat menyebabkan penularan. Selain itu, dalam lingkungan kerja juga terdapat banyak benda-benda yang dipakai bersama seperti telepon dan komputer yang bisa terkontaminasi dengan virus influenza. Virus influenza dapat bertahan hidup hingga satu hari di permukaan benda-benda tersebut.

Pada kebanyakan kasus flu, biasanya tidak diperlukan obat karena dapat sembuh sendiri dengan istirahat dan minum yang cukup. Namun demikian, obat-obatan dapat digunakan untuk mengurangi gejala flu yang tentunya sangat mengganggu. Obat-obatan untuk flu umumnya dapat dibeli secara bebas. Terdapat 4 golongan obat yang lazim digunakan untuk mengobati flu yaitu: dekongestan, antihistamin, obat batuk, dan penurun panas.

Dekongestan adalah golongan obat yang digunakan untuk meredakan gejala hidung tersumbat. Terdapat dua jenis dekongestan yaitu yang digunakan langsung pada hidung (spray/hirup) dan yang diminum. Perlu diingat bahwa penggunaan dekongestan harus dibatasi selama 3-5 hari karena penggunaan jangka panjang justru dapat mengakibatkan hidung tersumbat yang lebih buruk.

Antihistamin adalah golongan obat yang digunakan untuk meredakan gejala bersin-bersin, pilek, dan mata berair. Namun demikian, kebanyakan antihistamin dapat menyebabkan rasa kantuk, pandangan kabur, dan mulut kering. Efek samping ini menyebabkan penggunaan antihistamin harus diperhatikan karena dapat mengganggu konsentrasi bekerja dan dapat membahayakan bila pekerjaan berkaitan dengan pengoperasian mesin atau mengemudi.

Obat batuk digunakan untuk mengurangi batuk dan harus disesuaikan dengan tipe batuk yang diderita. Untuk penderita batuk kering dapat mengonsumsi pereda batuk. Untuk penderita batuk berdahak dapat mengonsumsi ekspektoran yang dapat membantu mendorong dahak keluar dan mukolitik yang dapat membantu mengencerkan dahak agar lebih mudah dikeluarkan.

Penurun panas dapat membantu menurunkan demam, meredakan sakit kepala, dan mengurangi nyeri otot. Terdapat banyak obat penurun panas namun yang paling sering digunakan adalah paracetamol, ibuprofen, dan aspirin.

Perlu diperhatikan bahwa antibiotik tidak terdapat dalam daftar obat-obatan untuk flu. Mengapa? Flu adalah penyakit yang disebabkan oleh virus, sedangkan antibiotik adalah obat yang digunakan untuk mengobati penyakit yang disebabkan oleh bakteri. Penggunaan antibiotik tidak akan mempercepat penyembuhan flu, namun dapat berpotensi menyebabkan bakteri menjadi kebal terhadap antibiotik. Bila hal ini terjadi, maka infeksi bakteri di masa yang akan datang dapat menjadi lebih sulit disembuhkan.

Walaupun terdapat banyak obat diminum, tentunya pepatah “lebih baik mencegah daripada mengobati” tetap berlaku untuk flu karena penyebab flu terutama di lingkungan kerja telah dibahas sebelumnya, tentunya ada langkah-langkah sederhana yang dapat dilakukan untuk membantu mencegah menyebarnya flu.

Pertama, untuk pekerja yang terkena flu, ada baiknya bila mengambil cuti sakit dan beristirahat di rumah. Virus influenza dapat dengan mudah menyebar dalam ruangan tertutup seperti kantor. Selain dapat mempercepat penyembuhan dari sakit, hal ini juga mencegah flu menyebar ke pekerja lainnya.

Terapkan etika batuk yang baik dan benar. Gunakan masker jika memungkinkan untuk menghindari adanya virus yang keluar saat batuk. Bila tidak dapat menggunakan masker, tutup mulut dan hidung dengan tisu saat batuk dan bersin, lalu segera buang pada tempat sampah. Bila tidak ada tisu, Anda juga dapat menutup mulut dan hidung dengan menggunakan lengan. Menggunakan telapak tangan untuk menutup batuk tidak disarankan karena tangan dapat dengan mudah menyebarkan virus ke permukaan-permukaan lain yang disentuh kemudian.

Cuci tangan Anda secara teratur, terutama sebelum makan, jangan lupa gunakan sabun atau larutan antiseptik. Pastikan seluruh tangan telah terkena sabun selama 15-20 detik untuk memastikan keefektifan kerja dari sabun atau antiseptik. Anda tidak pernah tahu apabila benda-benda yang anda sentuh di tempat kerja telah terkontaminasi oleh virus.

Flu adalah penyakit yang sering terjadi di lingkungan kerja, karena itu penting bagi kita untuk mengetahui penyebab flu di lingkungan kerja dan bagaimana menanganinya. Dengan langkah-langkah sederhana, penyebaran flu dapat dihindari sehingga produktivitas juga dapat meningkat.

Nah, jika Sobat ingin mengetahui lebih lanjut seputar flu atau bahkan ingin melakukan vaksin flu, Anda bisa akses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat, tersedia layanan vaksin flu ke rumah loh! Info lebih lanjut bisa menghubungi Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800 sekarang juga!

instal aplikasi prosehat

Referensi:

  1. Burckel E, Ashraf T, Galvão de Sousa Filho JP, Forleo Neto E, Guarino H, Yauti C, et al. Economic Impact of Providing Workplace Influenza Vaccination. Pharmacoeconomics. 1999;16:563–76.
  2. Jordaan K. Colds and flu medicine for office workers : colds and flu. SA Pharmacist’s Assistant. 2013;13:16–8.
  3. Key Facts About Influenza (Flu) | Seasonal Influenza (Flu) | CDC [Internet]. 2017 [cited 2018 Aug 19]. Available from: cdc.gov/flu/keyfacts.htm
  4. Cassini A, Colzani E, Pini A, Mangen M-JJ, Plass D, McDonald SA, et al. Impact of infectious diseases on population health using incidence-based disability-adjusted life years (DALYs): results from the Burden of Communicable Diseases in Europe study, European Union and European Economic Area countries, 2009 to 2013. Eurosurveillance. 2018;23:17–00454.
  5. Iuliano AD, Roguski KM, Chang HH, Muscatello DJ, Palekar R, Tempia S, et al. Estimates of global seasonal influenza-associated respiratory mortality: a modelling study. The Lancet. 2018;391:1285–300.
  6. Ficalora RD. Mayo Clinic Internal Medicine Board Review. Oxford University Press; 2013. 819 p.
  7. Respiratory Hygiene/Cough Etiquette in Healthcare Settings | Seasonal Influenza (Flu) | CDC [Internet]. 2017 [cited 2018 Aug 19]. Available from: cdc.gov/flu/professionals/infectioncontrol/resphygiene.htm

WhatsApp Asisten Maya saja