Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Archive for Category: Kesehatan Pria

Showing 11–20 of 120 results

  • Meningitis erat dikaitkan dengan perjalanan Haji dan Umroh ke Arab Saudi. Mengapa demikian? Ya, karena Arab Saudi pernah mengalami wabah meningitis saat musim Haji ketika jutaan orang dari seluruh penjuru dunia berkumpul. Tetapi, daerah yang endemik virus meningitis justru berada di Afrika, terutama negara-negara sub sahara (African meningitis belt).1,2 Badan Kesehatan Dunia atau World Health […]

    Selain Haji dan Umroh, Vaksin Meningitis Juga Penting untuk Ke Timur Tengah dan Afrika

    Meningitis erat dikaitkan dengan perjalanan Haji dan Umroh ke Arab Saudi. Mengapa demikian? Ya, karena Arab Saudi pernah mengalami wabah meningitis saat musim Haji ketika jutaan orang dari seluruh penjuru dunia berkumpul.

    Tetapi, daerah yang endemik virus meningitis justru berada di Afrika, terutama negara-negara sub sahara (African meningitis belt).1,2 Badan Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) mencatat 15.574 kasus meningitis dengan 1.074 kematian di sepanjang meningitis belt tersebut.

    Selain Haji dan Umroh, Vaksin Meningitis Juga Penting untuk Ke Timur Tengah dan Afrika

    Selain Haji dan Umroh, Vaksin Meningitis Juga Penting untuk Ke Timur Tengah dan Afrika

    Melansir data dari Global Flow of Tertiary Level Students yang dikeluarkan oleh UNESCO Institute for Statistic 202, Arab Saudi, Mesir, dan Sudan merupakan beberapa negara favorit mahasiswa Indonesia untuk melanjutkan pendidikan keagamaan. Untuk destinasi wisata dan ritual keagamaan, Arab Saudi, Israel, Mesir, Yordania, dan Emirat menjadi lima negara terfavorit.

    Oleh karena rawannya penularan meningitis, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika menyarankan pemberian vaksinasi meningitis pada mahasiswa/ calon mahasiswa dan wisatawan yang akan bepergian atau menetap ke Timur Tengah dan Afrika.

    Gejala Awal Meningitis seperti Flu

    Meningitis merupakan infeksi yang dapat disebabkan oleh bakteri, virus, dan jamur dan ditularkan melalui droplet, misalnya saat seseorang batuk, bersin, atau berciuman. Penyakit ini menyebabkan peradangan selaput otak dan saraf tulang belakang, serta memiliki gejala awal yang mirip dengan gejala flu biasa, seperti demam dan nyeri kepala.

    Bakteri maupun virus yang menginfeksi cairan otak dan cairan tulang belakang dapat menyebabkan pembengkakan. Sehingga, pada kasus lanjut, seseorang yang terinfeksi meningitis akan mengalami penurunan kesadaran. Tingkat kematian akibat meningitis dapat mencapai 50% apabila tidak ditangani dengan tepat.

    vaksin ke rumah, layanan ke rumah, vaksinasi di rumah aja

    Berikut ini gejala meningitis secara umum, antara lain :

    • Demam tinggi
    • Leher kaku
    • Nyeri kepala hebat disertai mual muntah
    • Sulit berkonsentrasi
    • Kejang
    • Mengantuk dan kesulitan untuk berjalan 
    • Sensitif terhadap cahaya (fotofobia)
    • Nafsu makan menurun
    • Kemerahan pada kulit.

    Lalu, kapan harus mencari pertolongan dokter? Segera ke fasilitas pelayanan kesehatan terdekat apabila ditemukan gejala seperti:

    • Demam tinggi
    • Nyeri kepala sangat hebat
    • Kebingungan atau tidak sadarkan diri
    • Kaku pada leher
    • Muntah hebat.

    Baca Juga: Kenapa Vaksinasi Penting Sebelum Pergi Umroh?

    Mencegah Meningitis

    Langkah pencegahan meningitis ditujukan untuk mengurangi risiko penyebaran dengan cara berikut ini:

    1. Cuci tangan setiap kali selesai beraktivitas atau sebelum makan.
    2. Menjaga kebersihan tubuh.
    3. Memasak makanan sampai matang terutama bila sedang hamil.
    4. Gunakan masker bila sedang sakit
    5. Hindari kontak dengan pasien yang sedang terinfeksi
    6. Jangan berbagi makanan atau minuman yang sedang dimakan atau barang pribadi (pisau cukur, lipstick, sikat gigi)
    7. Berperilaku hidup sehat (olahraga teratur dan cukup istirahat minimal 7-9 jam)
    8. Lakukan vaksinasi meningitis
    9. Lengkapi vaksinasi lainnya yang dapat melindungi terhadap meningitis.

    Baca Juga: Manfaat Vaksin Meningitis dan Yellow Fever Sebelum Umroh

    Vaksinasi Meningitis

    Pemberian vaksinasi meningitis bertujuan untuk melindungi pasien dari penyebab seperti bakteri dan virus yang menyebabkan meningitis. Beberapa vaksinasi yang digunakan untuk mencegah meningitis meliputi :

    • PCV

    Bertujuan untuk melindungi seseorang dari bakteri pneumokokus.

    • Vaksin Hib

    Melindungi dari bakteri Haemophilus influenza tipe B yang merupakan penyebab meningitis.

    • Vaksin MMR

    Bertujuan untuk melindungi pasien dari kondisi yang memicu meningitis, seperti campak, rubella dan gondongan.

    • Vaksin ACWY

    Bertujuan untuk memberikan perlindungan terhadap bakteri meningococcal grup A, C, W dan Y.

    • Vaksin Meningitis B

    Vaksinasi ini melindungi seseorang terhadap bakteri meningococcal tipe B.

    Pemberian vaksinasi meningitis dilakukan setidaknya dua minggu sebelum keberangkatan karena efektivitas vaksin mulai terbentuk 10-14 hari setelah pemberian.

    Baca Juga: 5 Gejala Meningitis pada Anak yang Kerap Tidak Disadari

    Sahabat Sehat, itulah pentingnya vaksinasi meningitis untuk perjalanan atau menetap di Timur Tengah dan Afrika. Bila Sahabat Sehat membutuhkan layanan konsultasi dokter, layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat yang turut menyediakan layanan Chat Dokter 24 Jam

    Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh: dr. Jesica Chintia
    Ditinjau oleh: dr. Nurul L

     

    Referensi

    1. Kemkes.go.id. 2013. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
    2. Mathew, S., A. Al Khatib, H. and Al Ansari, h., 2018. Epidemiology Profile of Viral Meningitis Infections Among Patients in Qatar (2015–2018).
    3. Pininta Kasih, A., 2022. 15 Negara Ini Jadi Favorit Siswa Indonesia Lanjutkan Kuliah Halaman all – Kompas.com.
    4. Aisyah, N., 2022. 20 Negara Favorit & Paling Tidak Diminati Mahasiswa RI untuk Kuliah di Luar Negeri.
    5. Suharjanti I, T Pinzon R. PANDUAN PRAKTIK KLINIS NEUROLOGI. PERDOSSI; 2016
    6. Meningitis | CDC. Cdc.gov.
    7. Meningitis – Symptoms and causes. Mayo Clinic.
    8. Cassoobhoy, MD, MPH A. Meningitis (Bacterial, Viral, and Fungal). WebMD.
    9. Meningitis – Vaccination. nhs.uk.
    10. Felson, MD S. Adult Meningococcal Vaccine: Guidelines, Side Effects, Benefits.
    Read More
  • Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Amerika atau CDC (Centers of Disease Control and Prevention) menyarankan calon mahasiswa untuk melakukan berbagai rangkaian vaksinasi sebelum berangkat ke Amerika. Hal ini ditujukan agar mahasiswa terlindungi selama pendidikannya dan menurunkan risiko kemungkinan terjadinya wabah penyakit. Selain disyaratkan untuk melengkapi imunisasi dasar yang biasanya diselesaikan saat masih anak-anak, calon […]

    Mengapa Vaksin Flu Disyaratkan Sebelum Kuliah di Amerika?

    Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Amerika atau CDC (Centers of Disease Control and Prevention) menyarankan calon mahasiswa untuk melakukan berbagai rangkaian vaksinasi sebelum berangkat ke Amerika. Hal ini ditujukan agar mahasiswa terlindungi selama pendidikannya dan menurunkan risiko kemungkinan terjadinya wabah penyakit.

    Mengapa Vaksin Flu Disyaratkan Sebelum Kuliah di Amerika

    Mengapa Vaksin Flu Disyaratkan Sebelum Kuliah di Amerika?

    Selain disyaratkan untuk melengkapi imunisasi dasar yang biasanya diselesaikan saat masih anak-anak, calon mahasiswa yang akan berangkat ke Amerika juga memerlukan jenis vaksin lain seperti vaksin influenza.

    Vaksin Flu Melindungi saat Musim Flu

    Pentingnya vaksinasi influenza bagi pendatang disebabkan karena Amerika dan negara-negara di belahan dunia bagian utara, mengalami perubahan musim pada bulan Oktober sehingga menyebabkan virus influenza mudah sekali menyebar.

    Musim flu biasanya terjadi pada musim gugur dan musim dingin. Walau virus influenza sebenarnya ada sepanjang tahun, sebagian besar kejadian flu memuncak antara Desember dan Februari, tetapi dapat berlangsung hingga akhir Mei.

    vaksin ke rumah, layanan ke rumah, vaksinasi di rumah aja

    Pilihan Jenis Vaksinasi Flu

    Flu merupakan penyakit pernapasan yang menimbulkan komplikasi yang lebih parah. Badan kesehatan dunia atau WHO memperkirakan terjadi 290-650 ribu kematian setiap tahunnya akibat gangguan pernapasan yang berasal dari infeksi virus influenza. Oleh karena itu, WHO menilai flu tetap menjadi ancaman global sehingga WHO menyarankan untuk melakukan vaksinasi influenza.

    Vaksinasi flu dapat melindungi seseorang dari 4 strain virus penyebab influenza selama musim flu. Vaksin ini dianjurkan untuk diberikan ulang (booster) setiap satu tahun sekali.

    Ada dua jenis vaksin influenza, yaitu vaksin trivalent dan vaksin quadrivalent. Vaksin trivalent memberikan perlindungan terhadap tiga jenis virus influenza, yaitu influenza A (H1N1), Influenza A (H3N3 ) dan Influenza B.

    Sementara vaksin quadrivalent dapat memberikan perlindungan terhadap dua varian virus influenza A dan dua varian virus influenza B.

    Baca Juga: Musim Flu di Australia, Perlukah Mahasiswa Vaksin Influenza?

    Komplikasi dari Virus Influenza

    Virus Influenza menyebar melalui droplet seseorang yang terinfeksi. Droplet berisi virus tersebut disebarkan saat seseorang yang sedang flu batuk atau bersin. Infeksi dapat terjadi apabila droplet tersebut kontak dengan mata, hidung, atau mulut seseorang.

    Beberapa tanda dan gejala flu adalah demam, batuk, pilek, nyeri tenggorokan, nyeri otot, pegal-pegal, nyeri kepala, mual muntah dan diare.1 Dalam kondisi sehat, seseorang dapat sembuh dalam beberapa hari hingga kurang dari 2 minggu, namun komplikasi seperti pneumonia atau paru-paru basah dapat terjadi apabila infeksi virus Influenza dialami oleh kelompok berisiko. Kelompok berisiko yang dimaksud adalah sebagai berikut:

    • Anak berusia 6 bulan – 5 tahun
    • Wanita hamil (usia hamil berapapun)
    • Usia diatas 65 tahun
    • Usia 6 bulan keatas dengan kondisi medis tertentu yang dapat menyebabkan komplikasi berat bila terkena flu seperti:
      • Penyakit jantung
      • Kondisi kronis sistem pernapasan
      • Kondisi kronis sistem sarah
      • Gangguan sistem imun
      • Diabetes dan kelainan metabolik
      • Penyakit ginjal
      • Gangguan hematologi
      • Anak berusia 6 bulan – 10 tahun dengan terapi aspirin jangka panjang

    Baca Juga: Vaksin Flu: Perlindungan Ekstra Bagi Anak dan Dewasa Saat Liburan

    Sahabat Sehat, pemberian vaksin Influenza rutin dilakukan setiap tahun di Amerika karena pada musim flu angka kejadian infeksi influenza menjadi meningkat. Cegah gangguan kesehatan yang mungkin disebabkan oleh virus influenza selama pendidikan di Amerika. Bekali diri dengan vaksinasi lengkap agar kamu terlindungi dan dapat mengeksplorasi Amerika dengan aman dan nyaman. Hubungi Prosehat untuk layanan vaksinasi di rumah maupun di klinik mitra Prosehat dan dapatkan vaksin influenza dengan harga terbaik!

    Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat. Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya dengan nomor 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh: dr. Jesica Chintia
    Ditinjau oleh: dr. Nurul L

     

    Referensi

    1. Center of Disease Control and Prevention. 2022. Seasonal Flu Vaccines
    2. Passporthealthusa.com. n.d. Travel Vaccines and Advice for the United States.
    3. Centers of Disease Control and Prevention. 2021. Influenza Prevention: Information for Travelers.
    4. Center of Disease Control and Prevention. 2022. Weekly U.S. Influenza Surveillance Report.
    Read More
  • Influenza atau flu merupakan sebuah penyakit saluran napas yang menular. Penyakit ini disebabkan oleh sebuah virus yang dinamakan virus Influenza yang menginfeksi hidung, tenggorokan, dan paru. Flu mungkin dianggap sebuah penyakit biasa dan hanya menimbulkan gejala yang ringan, namun sebenarnya virus ini dapat menyebabkan komplikasi berat seperti paru-paru basah (pneumonia) dan infeksi telinga, terutama pada […]

    Musim Flu di Australia, Perlukah Mahasiswa Vaksin Influenza?

    Influenza atau flu merupakan sebuah penyakit saluran napas yang menular. Penyakit ini disebabkan oleh sebuah virus yang dinamakan virus Influenza yang menginfeksi hidung, tenggorokan, dan paru.

    Musim Flu di Australia, Perlukah Mahasiswa Vaksin Influenza

    Musim Flu di Australia, Perlukah Mahasiswa Vaksin Influenza?

    Flu mungkin dianggap sebuah penyakit biasa dan hanya menimbulkan gejala yang ringan, namun sebenarnya virus ini dapat menyebabkan komplikasi berat seperti paru-paru basah (pneumonia) dan infeksi telinga, terutama pada anak kecil, orang tua, dan kondisi penyakit tertentu.

    Di Australia, terdapat National Immunization Programme (NIP) yang menyarankan vaksin Influenza setiap tahunnya bagi yang tinggal dan akan tinggal di Australia dikarenakan adanya “musim flu”. Maka, bagi kamu yang akan kuliah atau sekolah di Australia di pertengahan tahun ini, sebaiknya kamu sudah divaksinasi influenza sebelum berangkat. 

    Virus Influenza Terus Bermutasi

    Vaksin Influenza membantu sistem imun tubuh untuk membuat antibodi terhadap virus Influenza dalam 2 minggu setelah vaksinasi.3 Setelah divaksin, maka tubuh Anda akan kebal terhadap jenis virus Influenza tersebut. Dengan demikian menurunkan risiko gejala berat serta komplikasi.

    Setiap tahunnya para peneliti memeriksa tipe virus Influenza apa yang dapat menyebar karena sifatnya yang terus bermutasi. Maka, vaksin influenza selalu diperbarui setiap tahun dengan tipe virus baru tersebut.

    Departemen kesehatan Australia menyarankan untuk mendapatkan vaksin Influenza dimulai dari pertengahan bulan April sebagai persiapan “musim flu” yang akan mendatang nantinya pada bulan Juni hingga September.4 Efek proteksi tertinggi didapatkan 3-4 bulan setelah seseorang menerima vaksin Influenza.

    vaksin ke rumah, layanan ke rumah, vaksinasi di rumah aja

    Baca Juga: Bingung Ada Berapa Jenis Vaksin Influenza? Ini Jawabannya

    Komplikasi dari Infeksi Influenza

    Virus Influenza menyebar melalui droplet seseorang yang terinfeksi. Droplet berisi virus tersebut disebarkan saat seseorang yang sedang flu batuk atau bersin. Infeksi dapat terjadi apabila droplet tersebut kontak dengan mata, hidung, atau mulut seseorang.

    Beberapa tanda dan gejala flu adalah demam, batuk, pilek, nyeri tenggorokan, nyeri otot, pegal-pegal, nyeri kepala, mual muntah dan diare.1 Dalam kondisi sehat, seseorang dapat sembuh dalam beberapa hari hingga kurang dari 2 minggu, namun komplikasi seperti pneumonia atau paru-paru basah dapat terjadi apabila infeksi virus Influenza dialami oleh kelompok berisiko. Kelompok berisiko yang dimaksud adalah sebagai berikut:

    • Anak berusia 6 bulan – 5 tahun
    • Wanita hamil (usia hamil berapapun)
    • Usia diatas 65 tahun
    • Usia 6 bulan keatas dengan kondisi medis tertentu yang dapat menyebabkan komplikasi berat bila terkena flu seperti:
      • Penyakit jantung
      • Kondisi kronis sistem pernapasan
      • Kondisi kronis sistem sarah
      • Gangguan sistem imun
      • Diabetes dan kelainan metabolik
      • Penyakit ginjal
      • Gangguan hematologi
      • Anak berusia 6 bulan – 10 tahun dengan terapi aspirin jangka panjang

    Baca Juga: Apa Manfaat Imunisasi Influenza dan Efek Sampingnya Bagi Anak

    Sahabat Sehat, pemberian vaksin Influenza rutin dilakukan setiap tahun di Australia. Dengan adanya “musim flu” mulai bulan Mei hingga September, maka vaksin Influenza lebih baik didapatkan dari pertengahan bulan April. Sehingga ketika sekolah atau kuliah dimulai, kamu sudah siap menghadapi musim flu. Vaksin Influenza juga aman untuk diberikan dalam hari yang sama dengan pemberian vaksin Covid-19.

    Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat. Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya dengan nomor 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh: dr. Jonathan Christopher
    Ditinjau oleh: dr. Nurul L

     

    Referensi

    1. About Flu [Internet]. cdc.gov. 2022. 
    2. National Immunisation Program Schedule [Internet]. health.gov.au. 
    3. Different Types of Flu Vaccines [Internet]. cdc.gov. 2022. 
    4. Seasonal influenza vaccine [Internet]. Health.vic.gov.au. 2022. 
    5. Influenza (flu) vaccine [Internet]. health.gov.au. 2022. 
    Read More
  • Demam tifoid telah menjadi kasus global yang meningkatkan angka kesakitan dan kematian. Penyakit ini banyak terjadi di negara berkembang, seperti Indonesia, Malaysia, Thailand, Filipina, dan lainnya. Bagi calon mahasiswa yang ingin melanjutkan studi ke negara-negara di Asia Tenggara, vaksin tifoid adalah vaksin yang wajib dilakukan. Pasalnya, sanitasi air dan kebersihan lingkungan di negara-negara ini masih […]

    Pentingnya Vaksin Tifoid Bagi yang Kuliah di Asia Tenggara

    Demam tifoid telah menjadi kasus global yang meningkatkan angka kesakitan dan kematian. Penyakit ini banyak terjadi di negara berkembang, seperti Indonesia, Malaysia, Thailand, Filipina, dan lainnya.

    Pentingnya Vaksin Tifoid Bagi yang Kuliah di Asia Tenggara

    Pentingnya Vaksin Tifoid Bagi yang Kuliah di Asia Tenggara

    Bagi calon mahasiswa yang ingin melanjutkan studi ke negara-negara di Asia Tenggara, vaksin tifoid adalah vaksin yang wajib dilakukan. Pasalnya, sanitasi air dan kebersihan lingkungan di negara-negara ini masih belum sebersih negara maju. Maka lebih berisiko terkontaminasi kuman penyebab demam tifoid. Ditambah, masih banyak makanan dan minuman dijual di pinggir jalan tanpa memerhatikan kebersihan. 

    pada tahun 2015 lalu misalnya, Malaysia pernah mengalami peningkatan kasus demam tifoid dan sejak itu Badan Kesehatan Malaysia menyarankan untuk menghindari makan makanan di restauran dan memperhatikan kebersihan penyajian makanan.

    Salah satu cara yang ampuh untuk mencegah demam tifoid adalah dengan melakukan vaksinasi tifoid sebelum keberangkatan agar terlindungi selama masa pendidikan.

    vaksin ke rumah, layanan ke rumah, vaksinasi di rumah aja

    Demam Tifoid

    Demam tifoid atau yang lebih sering dikenal sebagai tipes merupakan suatu penyakit akut yang disebabkan oleh bakteri Salmonella thypi.

    Bakteri penyebab demam tifoid bisa menyebar ke seluruh organ tubuh. Penularan bakteri bisa melalui:

    • Feses dan urin
    • Makanan dan minuman yang telah terkontaminasi dengan urin atau feses penderita tifoid (misalnya ia tidak mencuci tangan setelah buang air besar)
    • Mengonsumsi makanan yang ditangani orang yang sedang sakit dan belum dinyatakan sembuh oleh dokter.

    Gejala yang timbul karena infeksi Salmonella typhi diantaranya demam, mual/ muntah, nyeri sendi, diare atau sembelit, tidak nafsu makan, dan sakit perut.

    Baca Juga: Perlukah Vaksin Tifoid Sebelum Bepergian?

    Vaksinasi Tifoid

    Vaksinasi tifoid adalah salah satu program dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) untuk mengendalikan epidemi demam tifoid termasuk di Indonesia sendiri. Indonesia merupakan salah satu negara endemis tifoid.

    Ada 3 jenis vaksinasi tifoid yang dianjurkan oleh WHO, yaitu :

    1. Vaksin konjugat tifoid suntik (TVC) yang diperuntukkan bagi anak usia 6 bulan hingga dewasa berusia 45 tahun.
    2. Vaksin polisakarida tak terkonjugasi bagi anak yang berusia 2 tahun keatas.
    3. Vaksin Ty21a yang diberikan berupa kapsul dan akan diberikan secara oral bagi anak berusia diatas 6 tahun.

    Tujuan dari vaksinasi tifoid adalah untuk mengurangi risiko sakit berat dan kematian ketika terjangkit kuman penyebab demam tifoid.

    Baca Juga: Manfaat Vaksin Tifoid dan Jadwal Pemberian Vaksin Tifoid

    Efek Samping Vaksinasi Tifoid

    Beberapa efek samping yang mungkin dapat timbul setelah vaksinasi adalah nyeri, kemerahan dan bengkak ditempat suntikan, demam, pusing dan mual.

    Vaksin ini aman untuk diberikan kepada siapa saja kecuali orang-orang di bawah ini, antara lain:

    • Memiliki riwayat alergi berat vaksinasi
    • Mempunyai masalah sistem imun
    • Sedang hamil dan menyusui
    • Sedang mengalami pengobatan malaria atau minum antibiotik.

    Maka, sebaiknya kamu konsultasikan dulu dengan dokter untuk memastikan bahwa kamu sudah siap untuk divaksinasi. Setelah itu segera jadwalkan vaksinasinya agar tidak terlalu dekat dengan jadwal keberangkatanmu! Sebab, vaksin membutuhkan sekitar 2 minggu untuk bekerja efektif melindungimu.

    Baca Juga: Cegah Tipes Dengan Vaksin Tifoid

    Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat. 

    Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh: dr. Jesica Chintia
    Ditinjau oleh: dr. Nurul L

     

    Referensi

    1. Muhammad, E., Abdul Mutalip, M., Hasim, M., Paiwai, F., Pan, S., Mahmud, M., Yeop, N., Tee, G., Senin, A. and Aris, T., 2020. The burden of typhoid fever in Klang Valley, Malaysia, 2011–2015.
    2. The Straits Times. 2015. Amid KL typhoid outbreak, Malaysia’s Health Ministry assures disease preventable and treatable.
    3. U.S. Embassy in Malaysia. 2022. Typhoid Outbreak
    4. Rumah Sakit Universitas Udayana. 2022. Tipes / Demam Tifoid – Rumah Sakit Universitas Udayana
    5. Primayahospital.com. 2022. Imunisasi Tifoid, Manfaat, dan Kapan Vaksin Tifoid Dilakukan – Primaya Hospital | Primaya Hospital.
    Read More
  • Dalam waktu beberapa bulan, tahun ajaran baru akan dimulai. Bagi kamu yang akan kuliah di United Kingdom (UK), biasanya perkuliahan dimulai di bulan September (fall intake). Menetap dalam jangka waktu singkat ataupun lama membutuhkan persiapan yang bagus. Baik dari segi finansial, mental, juga kesehatan. Sebagai mahasiswa baru di universitas baru dan warga baru di negara […]

    Persiapkan Diri dengan Booster Vaksin Sebelum Kuliah di UK

    Dalam waktu beberapa bulan, tahun ajaran baru akan dimulai. Bagi kamu yang akan kuliah di United Kingdom (UK), biasanya perkuliahan dimulai di bulan September (fall intake). Menetap dalam jangka waktu singkat ataupun lama membutuhkan persiapan yang bagus. Baik dari segi finansial, mental, juga kesehatan.

    Persiapkan Diri dengan Booster Vaksin Sebelum Kuliah di UK

    Persiapkan Diri dengan Booster Vaksin Sebelum Kuliah di UK

    Sebagai mahasiswa baru di universitas baru dan warga baru di negara baru, sebaiknya kamu booster vaksin dulu agar kamu terlindungi dari berbagai penyakit menular yang sebenarnya bisa dicegah. Selain itu, vaksin juga mengurangi risiko komplikasi bila kamu terinfeksi. Apalagi calon mahasiswa yang berencana untuk tinggal di asrama, risiko penularan menjadi lebih tinggi.

    Mumpung masih ada beberapa bulan, waktunya pas sekali untuk melengkapi vaksin-vaksin yang kamu perlukan.

    Jadi, apa saja jenis vaksin yang perlu diberikan sebelum keberangkatan? Yuk simak rekomendasinya di bawah ini.

    Pastikan imunisasi dasar sudah lengkap

    Setiap negara memiliki pola penyakit yang unik dan biasanya masih terdapat penyakit yang endemik (terjadi lokal) karena keberagaman pendatang dari segala penjuru dunia.

    Untuk kamu yang akan menjadi mahasiswa di universitas di United Kingdom (UK), pastikan imunisasi dasarmu sudah lengkap. Imunisasi dasar contohnya BCG, DPT (DPaT), campak (atau MR), Hepatitis B, dan Polio.

    Coba tanyakan ke orang tua tentang kelengkapan status imunisasimu saat kecil. Negara yang dituju dan universitas akan meminta bukti vaksinasinya.

    vaksin ke rumah, layanan ke rumah, vaksinasi di rumah aja

    Vaksin rekomendasi

    Setelah imunisasi dasar sudah lengkap, saatnya kamu booster beberapa vaksinasi dan mendapatkan jenis vaksinasi baru. Rekomendasinya sebagai berikut:

    • Tdap

    Kalau imunisasi dasarmu sudah lengkap, pasti sudah pernah divaksin jenis ini. Kali ini, kebutuhannya adalah sebagai booster agar kekebalan tubuh terhadap penyakit tetanus, difteri, dan pertusis (batuk rejan) terbarui dengan jumlah antibodi yang banyak.

    • Influenza

    Virus influenza perlu diperbarui setiap satu tahun sekali karena virus ini kerap bermutasi. Vaksin influenza tidak hanya melindungi tubuh dari sakit flu, tapi juga bisa mencegah meningitis (peradangan selaput otak).

    • MMR

    MMR adalah singkatan dari measles (campak), mumps (gondongan), rubella (cacar Jerman). Penyakit ini masih umum ditemukan di UK hingga saat ini, dan cara pemerintah setempat mengendalikannya dan menjaga keamanan kesehatan masyarakatnya adalah dengan vaksinasi MMR. Jadi, booster vaksin MMR diperlukan.

    • Hepatitis A

    Hepatitis A ditularkan terutama melalui makanan dan air yang terkontaminasi, bisa dari bahan makanan/ minumannya yang terkontaminasi, atau bisa juga dari penyajian yang tidak memerhatikan higienitas tangan dan lingkungan.

    Baca Juga: Mau Liburan Ke Luar Negeri? Jangan Lupa Persiapan Ini!

    • Hepatitis B

    Sama seperti vaksin MMR, vaksin hepatitis B digunakan sebagai booster. Virus hepatitis B bisa ditularkan melalui hubungan seksual dan melalui luka terbuka.

    • Varicella

    Virus varicella (cacar air) tidak hanya menginfeksi anak kecil, tapi juga orang dewasa. Bagi calon mahasiswa yang belum pernah terinfeksi cacar air saat kecil, sebaiknya kamu lakukan vaksinasi varicella. Dengan memiliki antibodi terhadap virus varicella, kamu menurunkan risiko penularan cacar air dan herpes zoster yang disebabkan oleh virus yang sama.

    • HPV

    Selama ini vaksin HPV dikenal sebagai pencegah kanker serviks (leher rahim). Lebih dari itu, vaksin ini juga menurunkan risiko penularan penyakit kulit dan kelamin seperti kutil kelamin, serta jenis kanker yang lain seperti kanker tenggorokan, anus, penis, dan vagina. Karena manfaatnya luas, vaksin ini juga diberikan untuk laki-laki.

    • Meningitis

    Vaksin yang identik dengan vaksin umroh atau haji ini sebenarnya juga diperlukan untuk kunjungan ke beberapa negara, termasuk UK. Salah satunya karena berkumpulnya orang-orang dari berbagai penjuru dunia. Virus meningokokus menyebabkan peradangan pada selaput otak dan dapat berakibat fatal. Virus ini memiliki 5 strain, yaitu A, C, W, Y, dan B. Pastikan kamu mendapatkan perlindungan terhadap penyakit menular ini.

    • Covid-19

    Sebagian negara meminta minimal dua dosis Covid-19, sedangkan sebagian lainnya mensyaratkan hingga dosis booster. Untuk negara-negara di UK, jenis vaksin Covid-19 yang diterima adalah Moderna, Astrazeneca, dan Pfizer. Hubungi imigrasi negara yang dituju untuk mengetahui apakah ada penambahan jenis vaksin yang diterima, misalnya Janssen, atau lainnya.

    Baca Juga: Manfaat Vaksin Meningitis dan Yellow Fever Sebelum Umroh

    Kapan harus mulai divaksin?

    Untuk memastikan kamu sudah terlindungi sebelum keberangkatan, luangkan minimal 8-12 minggu untuk melengkapi vaksin-vaksin ini. Untuk vaksin yang memerlukan dosis multipel seperti HPV, perlindungan baru efektif setelah vaksinasi lengkap.

    Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan lain seperti vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat, hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh: dr. Nurul L

    Referensi

    1. United Kingdom | Fit For Travel.
    2. United Kingdom, including England, Scotland, Wales, and Northern Ireland | Travelers View.
    Read More
  • Pandemi Covid-19 yang tak kunjung mereda tentunya membuat Sahabat Sehat semakin waspada terhadap suatu penyakit, terlebih saat teman sekantor terserang flu. Meski flu bukan termasuk suatu penyakit yang membahayakan, namun gejala yang ditimbulkan dapat menyebabkan ketidak nyamanan.  Ada beberapa cara mengatasi karyawan yang sering izin sakit di masa pandemi ini. Terutama jika keluhannya kurang enak […]

    Cara Mengatasi Karyawan yang Sering Sakit Demam atau Flu

    Pandemi Covid-19 yang tak kunjung mereda tentunya membuat Sahabat Sehat semakin waspada terhadap suatu penyakit, terlebih saat teman sekantor terserang flu. Meski flu bukan termasuk suatu penyakit yang membahayakan, namun gejala yang ditimbulkan dapat menyebabkan ketidak nyamanan. 

    Cara Mengatasi Karyawan yang Sering Sakit Demam atau Flu

    Cara Mengatasi Karyawan yang Sering Sakit Demam atau Flu

    Ada beberapa cara mengatasi karyawan yang sering izin sakit di masa pandemi ini. Terutama jika keluhannya kurang enak badan atau flu. Lantas Apa yang harus dilakukan jika rekan kerja atau karyawan sekantor kerap kali menderita flu ? Mari simak penjelasan berikut.

    Apa Penyebab Flu?

    Flu merupakan kondisi infeksi virus influenza yang menyerang saluran nafas dan paru. Flu merupakan salah satu penyakit yang paling mudah menular terutama di lingkungan yang sirkulasinya kurang baik. Gejala awal yang dapat Sahabat Sehat alami, yaitu keluarnya lendir dari hidung, bersin, demam, hingga nyeri otot.

    vaksin ke rumah, layanan ke rumah, vaksinasi di rumah aja

    Tips Mencegah Penularan Flu di Kantor

    Untuk mencegah penularan flu di kantor, Sahabat Sehat dianjurkan melakukan berbagai tips berikut di rumah :

    • Menjaga Daya Tahan Tubuh

    Pada dasarnya suatu penyakit akan sulit menginfeksi tubuh jika daya tahan tubuh Sahabat Sehat kuat. Oleh sebab itu, menjaga daya tahan tubuh sangat diperlukan dalam menghindari infeksi virus flu. Mengkonsumsi buah dan sayur, makan makanan dengan gizi seimbang, serta mengelola stress dengan tidur cukup merupakan cara menjaga daya tahan tubuh yang baik dan paling mudah.

    • Menerima Vaksin Influenza

    Vaksin influenza adalah salah satu langkah pencegahan tertular flu. Melakukan vaksinasi flu dalam satu tahun sekali dapat menurunkan risiko tertular flu hingga lebih dari 80%. Meski demikian, Sahabat Sehat tetap dianjurkan menerapkan pola hidup sehat agar vaksin bekerja optimal. 

    • Rutin Mencuci Tangan

    Tangan menjadi sarana perpindahan kuman yang paling besar, termasuk virus flu. Sahabat Sehat beresiko tertular flu pada saat berjabat tangan dengan teman sekantor yang sedang flu. Selain itu, menyentuh benda-benda dan fasilitas umum (gagang pintu, peralatan makan dan sebagainya) yang berada di lingkungan kantor yang menjadi tempat tempat singgahnya virus juga akan meningkatkan risiko terserang flu. Maka dari itu, sebaiknya rutin mencuci tangan terutama setelah menyentuh benda ditempat umum.

    • Menjaga Jarak

    Virus flu dapat ditularkan melalui percikan air liur maupun saat bersin. Ketika bersin, virus dan kuman dapat meluncur hingga 3 meter dan bertahan di udara selama 45 menit. Inilah sebabnya mengapa penyakit flu sangat mudah menular di kantor. Jika rekan kerja ada yang sedang flu, sebaiknya jaga jarak saat ia sedang berbicara atau bersin. 

    Baca Juga: Apa Manfaat Imunisasi Influenza dan Efek Sampingnya Bagi Anak

    • Bersihkan Permukaan Benda

    Untuk mencegah penularan, Sahabat Sehat dianjurkan membersihkan seluruh permukaan benda di kantor dengan menggunakan cairan desinfektan mulai dari permukaan meja, telepon kantor, gagang pintu, hingga perangkat komputer.  Setidaknya lakukan pembersihan minimal dalam 4 jam sekali untuk membunuh virus dan bakteri yang menempel disana. 

    • Menggunakan Masker

    Untuk mencegah penularan flu dan Covid-19, dianjurkan menggunakan masker saat berada di luar rumah. Pastikan masker menutupi hidung dan mulut, serta perhatikan cara membuang masker dan hindari menyentuh permukaan luar masker.

    • Atur Sirkulasi Udara Kantor

    Jika pendingin ruangan di kantor tidak menggunakan AC sentral, maka usahakan sesekali membuka pintu dan jendela agar sirkulasi udara di ruangan berganti. Apabila ventilasi ruangan baik, maka virus tidak akan menetap di dalam ruangan.

    Baca Juga: Vaksin Flu: Perlindungan Ekstra Bagi Anak dan Dewasa Saat Liburan

    Nah Sahabat Sehat, itulah mengenai berbagai tips mencegah penularan flu di tempat kerja. Untuk mencegah flu, Sahabat Sehat dianjurkan mengikuti vaksinasi influenza yang dapat diberikan satu kali setiap tahunnya. 

    Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan konsultasi dokter, layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat yang turut menyediakan layanan Chat Dokter 24 Jam

    Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh  Redaksi Prosehat
    Ditinjau oleh: dr. Monica C

     

    Referensi

    1. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Etika Mencegah Penularan Influenza di Tempat Umum [Internet]. Indonesia : Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
    2. World Health Organization. How can I avoid getting the flu? [Internet]. USA : World Health Organization.
    3. Centre of Disease Control and Prevention. About Flu [Internet]. Indonesia : Centre of Disease Control and Prevention.
    4. DetikHealth. Ini Dia 10 Cara Menghindari Flu Saat di Kantor [Internet]. Indonesia : DetikHealth.
    Read More
  • Sahabat Sehat, dengan kembali dibukanya penerbangan maka masyarakat kini sudah diperkenankan melakukan ibadah umroh. Selain perlu mengikuti vaksinasi Covid-19, Sahabat Sehat juga memerlukan vaksinasi meningitis dan yellow fever sebelum mengikuti ibadah umroh.  Pemerintah Saudi mewajibkan vaksin sebelum umroh ataupun haji. Selain vaksin Covid, jamaah juga diwajibkan sudah divaksin meningitis. Sahabat Sehat, mengapa penting menerima vaksinasi […]

    Manfaat Vaksin Meningitis dan Yellow Fever Sebelum Umroh

    Sahabat Sehat, dengan kembali dibukanya penerbangan maka masyarakat kini sudah diperkenankan melakukan ibadah umroh. Selain perlu mengikuti vaksinasi Covid-19, Sahabat Sehat juga memerlukan vaksinasi meningitis dan yellow fever sebelum mengikuti ibadah umroh. 

    Pemerintah Saudi mewajibkan vaksin sebelum umroh ataupun haji. Selain vaksin Covid, jamaah juga diwajibkan sudah divaksin meningitis.

    Sahabat Sehat, mengapa penting menerima vaksinasi meningitis dan yellow fever sebelum umroh ? Mari simak penjelasan berikut.

    Manfaat Vaksin Meningitis dan Yellow Fever Sebelum Umroh

    Manfaat Vaksin Meningitis dan Yellow Fever Sebelum Umroh

    Meningitis

    Meningitis merupakan penyakit peradangan cairan serta selaput pembungkus otak (meningen) yang melapisi seluruh otak dan juga sistem saraf tulang belakang. Peradangan yang terjadi pada lapisan meningen akan menyebabkan berbagai keluhan mulai dari nyeri kepala, demam dan kaku pada tengkuk. 

    Sebagian besar meningitis disebabkan oleh karena infeksi virus, tetapi tentunya ada penyebab lain seperti infeksi bakteri, parasit hingga jamur. Beberapa kasus meningitis dapat sembuh sendiri namun tidak jarang kasus meningitis yang menjadi lebih serius dan membutuhkan serangkaian pengobatan antibiotik yang adekuat.

    Gejala Meningitis

    Gejala meningitis dapat berbeda-beda tergantung dari tipe atau jenis infeksi meningitis, usia dan keparahan dari kondisi pasien. Gejala yang paling umum dirasakan, yakni :

    • Demam tinggi
    • Kaku pada leher
    • Sakit kepala
    • Kejang
    • Sensitif terhadap cahaya
    • Mual dan muntah
    • Sulit berkonsentrasi
    • Ruam pada kulit
    • Nafsu makan berkurang.

    vaksin ke rumah, layanan ke rumah, vaksinasi di rumah aja

    Komplikasi Akibat Meningitis

    Sahabat Sehat perlu mewaspadai penyakit meningitis sebab beresiko menimbulkan komplikasi, seperti :

    • Kejang
    • Gangguan memori
    • Nyeri kepala sebelah atau migrain
    • Kehilangan pendengaran 
    • Syok
    • Gagal ginjal
    • Kerusakan otak
    • Hidrosefalus.

    Baca Juga: Mau Liburan Ke Luar Negeri? Jangan Lupa Persiapan Ini!

    Demam Kuning atau Yellow Fever

    Yellow fever atau disebut juga demam kuning, merupakan salah satu penyakit yang disebabkan oleh karena infeksi virus yang ditularkan melalui perantara nyamuk. Penyakit ini ditandai dengan demam tinggi serta mata dan kulit yang tampak kuning akibat penurunan fungsi hati. Demam kuning cukup berbahaya apabila tidak ditangani dengan baik karena dapat menyebabkan gagal ginjal, koma hingga kematian.

    Penyakit demam kuning ini disebabkan karena gigitan nyamuk Aedes aegypti dan biasanya ditemukan di wilayah Afrika, Amerika Selatan, Amerika Tengah dan Karibia. Demam kuning dapat ,menyerang penduduk yang tinggal di daerah endemis dan para turis yang sedang mengunjungi daerah tersebut.

    Baca Juga: Kenapa Vaksinasi Penting Sebelum Pergi Umroh?

    Gejala Demam Kuning

    Setelah kontak dengan nyamuk yang terinfeksi, virus akan mengalami masa inkubasi didalam tubuh selama 3 hingga 6 hari yang diikuti oleh infeksi yang dapat terjadi selama satu sampai dua tahap. 

    Fase pertama ditandai dengan demam, nyeri otot yang biasanya terjadi pada punggung, sakit kepala, menggigil, kehilangan nafsu makan dan mual dan muntah. Sebagian besar pasien akan pulih dalam 3 hingga 4 hari. 

    Fase kedua dapat dialami selama 24 jam yang ditandai dengan kulit berwarna kuning, gagal ginjal, meningitis dan berakhir dengan kematian. Pada fase ini akan terjadi demam tinggi dengan beberapa sistem tubuh yang terpengaruh.

    Perjalanan haji merupakan perjalanan yang dilakukan oleh umat muslim seluruh dunia ke Arab Saudi yaitu ke Mekkah-Madinah untuk melakukan ibadah haji. Sekitar 2 juta umat muslim di dunia akan melakukan ibadah serentak pada bulan Dzulhijjah. 

    Pada tahun 1987 dan 2000 terjadi kejadian luar biasa meningitis meningokokus yang menimpa Jemaah haji di Arab Saudi, yang merupakan salah satu negara endemis penyakit meningitis. terdapat 99 kasus meningitis meningokokus yang menimpa Jemaah haji Indonesia dan 40 diantaranya meninggal dunia.

    Baca Juga: Pentingnya Vaksinasi Umroh untuk Ibadah yang Sehat

    Untuk itu, diperlukan sekali pencegahan berupa vaksinasi meningitis dan demam kuning yang bertujuan untuk melindungi turis atau Jemaah haji yang akan berangkat ke daerah endemis. Jika Sahabat Sehat memerlukan vaksinasi meningitis dan yellow fever segera manfaatkan layanan Prosehat dan Klinik Kasih.

    Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan konsultasi dokter, layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat yang turut menyediakan layanan Chat Dokter 24 Jam

    Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh: Jesica Chintia
    Ditinjau oleh: dr. Monica C

     

    Referensi

    1. Mayo Clinic. Meningitis – Symptoms and causes [Internet]. USA : Mayo Clinic. 2021.
    2. Centers for Disease Control and Prevention. Meningitis [Internet]. USA : Centers for Disease Control and Prevention. 2021.
    3. Infeksi Emerging Kementerian Kesehatan RI. Demam Kuning [Internet]. Indonesia :  Infeksi Emerging Kemkes. 2021.
    4. Soebrata A. Mengenal Penyakit Yellow Fever [Internet]. Sinkarkes.kemkes.go.id.
    5. Lewaherilla N, Maitimu F, Niani C. Model Penyebaran Penyakit Meningitis Pada Musim Haji di Madinah dan Mekkah. Barekeng : Jurnal Ilmu Matematika dan Terapan. 2017;11(1):55-62. 
    Read More
  • Jika gejala kanker prostat pada pria terdeteksi sejak dini, potensi untuk sembuh akan lebih tinggi. Kanker prostat adalah jenis kanker yang menyerang pria dan berlokasi di dalam kelenjar prostat. Sedangkan, prostat merupakan kelenjar kecil berbentuk kenari yang berfungsi memproduksi cairan mani untuk memberi nutrisi dan mengangkut sperma.  Kanker prostat merupakan salah satu jenis kanker yang paling […]

    10 Hal yang Menjadi Tanda Gejala Kanker Prostat Pada Pria

    Jika gejala kanker prostat pada pria terdeteksi sejak dini, potensi untuk sembuh akan lebih tinggi. Kanker prostat adalah jenis kanker yang menyerang pria dan berlokasi di dalam kelenjar prostat. Sedangkan, prostat merupakan kelenjar kecil berbentuk kenari yang berfungsi memproduksi cairan mani untuk memberi nutrisi dan mengangkut sperma. 

    10 Hal yang Menjadi Tanda Gejala Kanker Prostat Pada Pria

    10 Hal yang Menjadi Tanda Gejala Kanker Prostat Pada Pria

    Kanker prostat merupakan salah satu jenis kanker yang paling umum terjadi. Dalam beberapa kasus, kanker prostat dapat tumbuh lambat dan terbatas pada kelenjar prostat, di mana mereka mungkin tidak akan menyebabkan kerusakan yang serius dan hanya membutuhkan pengobatan sederhana atau bahkan tanpa pengobatan sekalipun. Namun, pada sejumlah kasus lainnya kanker jenis ini dapat bersifat agresif dan dapat menyebar dengan cepat. 

    Kanker prostat yang terdeteksi lebih awal biasanya akan memiliki peluang lebih besar dalam keberhasilan pengobatan. Karena itu, penting bagi setiap pria untuk mengenali tanda atau gejala dari penyakit ini. Lantas, apa saja gejala seperti apa yang menjadi tanda kemungkinan kanker prostat?

    medical check up hemat, medical check up murah, medical check up ke rumah

    Gejala Kanker Prostat 

    Pada dasarnya, kanker prostat tidak memiliki gejala yang spesifik, terutama pada stadium awal. Menurut Cancer Research UK, hampir semua kanker prostat muncul di bagian luar kelenjar prostat. Pada kondisi ini, biasanya sel kanker tidak terlalu besar dan dekat untuk menekan saluran kencing atau uretra yang berada di sekitarnya. Berikut adalah beberapa gejala yang dapat dialami penderita kanker prostat:

    • Sulit ereksi

    Sulit ereksi atau disfungsi ereksi merupakan salah satu gejala kanker prostat yang banyak terjadi. Gangguan reproduksi ini juga dikenal sebagai impotensi. Pada kondisi ini, Anda mungkin tidak bisa mencapai atau mempertahankan ereksi penis dalam waktu lama. 

    • Urin atau air mani mengeluarkan darah

    Adanya darah dalam urin atau air mani setelah proses ejakulasi juga menjadi tanda adanya kanker prostat. Meski darah yang dikeluarkan hanya bercak atau berwarna merah muda, namun gejala ini seringkali diabaikan. Selain dipengaruhi kanker prostat, adanya infeksi pada saluran kemih juga dapat menjadi pemicu munculnya darah di urin atau air mani.

    • Sulit menahan buang air 

    Saat mengalami kanker prostat, tungkai dan kaki Anda mungkin akan melemah atau mengalami mati rasa. Namun, biasanya penderita kanker prostat akan kesulitan dalam mengontrol buang air kecil atau buang air besar karena kanker menekan sumsum tulang belakang. 

    • Sulit berkemih

    Meski penderita akan sering merasa kebelet, namun saat akan berkemih justru urin yang keluar hanya sedikit. Bahkan, banyak penderita kanker prostat yang harus menunggu beberapa saat untuk berkemih agar urine dapat keluar dengan maksimal. 

    • Nyeri saat berkemih

    Kondisi ini biasanya disebabkan oleh kanker prostat yang menekan saluran kemih. Namun, rasa nyeri saat berkemih juga dapat menjadi tanda adanya gejala infeksi prostat yang dikenal sebagai prostatitis. Selain itu, rasanya nyeri saat buang air kecil juga dapat menjadi gejala lain seperti hyperplasia prostat (bukan kanker ganas).

    • Nyeri area punggung dan pinggul

    Sel kanker yang telah menyebar ke bagian tubuh lain disebut dengan metastasis. Kanker prostat yang bermetastasis umumnya akan menyerang tulang. Akibatnya, pinggul, punggung (tulang belakang), dada (tulang rusuk), atau bagian lain disekitar tumor akan terasa ngilu dan nyeri.

    • Pancaran urin lemah

    Kelenjar prostat terletak dibawah kandung kemih dan mengelilingi uretra, sehingga kondisi buang air kecil akan terganggu saat kanker muncul. Sel kanker yang tumbuh di kelenjar prostat dan menekan kandung kemih dapat membuat pancaran urine menjadi tidak lancar atau bahkan hanya sekedar menetes.

    • Sering buang air kecil (terutama malam hari)

    Rasa ingin buang air kecil atau sensasi seperti anyang-anyangan yang sering terjadi malam hari bisa menjadi pertanda kanker prostat. Saat kondisi ini terus terjadi dalam jangka Panjang, sebaiknya segera lakukan pemeriksaan lebih lanjut oleh dokter dibidang ini. 

    • Masalah pencernaan

    Lokasi kelenjar prostat yang terletak di depan rectum atau anus dan di bawah kandung kemih. Saat kanker muncul, maka area tersebut tertekan sehingga menyebabkan sulit buang air besar. 

    • Penurunan berat badan

    Setidaknya sebanyak 40 persen pengidap kanker prostat stadium awal akan mengalami penurunan berat badan. Ini karena sel-sel kanker yang terus tumbuh dan berkembang membuat penyerapan nutrisi dan metabolisme tubuh terganggu. 

    Baca  Juga: Pengobatan Kanker Prostat

    Pencegahan Kanker Prostat

    Perubahan gaya hidup menjadi lebih sehat akan membantu dalam mengurangi risiko terjadinya kanker prostat, seperti:

    • Rutin konsumsi sayur dan buah-buahan setiap hari
    • Rutin olahraga
    • Mempertahankan berat badan ideal
    • Tidak merokok dan mengonsumsi minuman beralkohol
    • Mengelola stres dengan baik

    Penyebab kanker prostat memang belum diketahui secara pasti. Namun, faktor usia dan keturunan dapat meningkatkan risiko terjadinya kanker prostat. Agar dapat terdeteksi sedini mungkin, Sahabat Sehat dianjurkan melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala.

    Baca Juga: 10 Hal Penting tentang Kanker Prostat Pria Perlu Tahu

    Jika Sahabat Sehat memerlukan pemeriksaan MCU (Medical Check Up), segera manfaatkan layanan Prosehat dan Klinik Kasih. Bagi Sahabat Sehat yang membutuhkan layanan konsultasi dokter, layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat yang turut menyediakan layanan Chat Dokter 24 Jam

    Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh : Redaksi Prosehat
    Ditinjau oleh : dr. Monica C

     

     Referensi

    1. Cancer Research UK. Symptoms of prostate cancer.
    2. Cancer.org. Prostate Cancer Signs and Symptoms.
    3. Hopkins Medicine. Prostate Cancer Symptoms.
    4. National Health Service. Prostate cancer – Symptoms.
    5. Prostate Cancer UK. What are the symptoms of prostate cancer?
    Read More
  • Dugaan bahwa covid mempengaruhi sperma pria kian banyak beredar. Pandemi Covid-19 telah menjadi ancaman kesehatan dunia dan mengakibatkan risiko yang lebih tinggi pada pria dibandingkan wanita. Beberapa studi andrologi mengenai dampak Covid-19 terhadap kesuburan pria telah dilakukan. Menurut pakar Urologi Reproduksi Universitas Miami, dr. Ranjith Ramasamy, virus Covid-19 mampu bertahan di testis dalam waktu yang […]

    Cek Fakta: Covid Dapat Mempengaruhi Kualitas Sperma Pria

    Dugaan bahwa covid mempengaruhi sperma pria kian banyak beredar. Pandemi Covid-19 telah menjadi ancaman kesehatan dunia dan mengakibatkan risiko yang lebih tinggi pada pria dibandingkan wanita. Beberapa studi andrologi mengenai dampak Covid-19 terhadap kesuburan pria telah dilakukan. Menurut pakar Urologi Reproduksi Universitas Miami, dr. Ranjith Ramasamy, virus Covid-19 mampu bertahan di testis dalam waktu yang lama setelah infeksi awal pada pria tanpa gejala. 

    Cek Fakta Covid Dapat Mempengaruhi Kualitas Sperma Pria

    Cek Fakta Covid Dapat Mempengaruhi Kualitas Sperma Pria

    Virus Covid-19 berpotensi menurunkan produksi sperma selama 3 sampai 6 bulan pasca infeksi. Covid-19 juga menyerang pembuluh darah dan berada di penis selama 7 sampai 9 bulan pasca infeksi awal sehingga berisiko menyebabkan disfungsi ereksi. Sahabat Sehat, apakah benar Covid-19 dapat mempengaruhi kualitas sperma pria? Mari simak penjelasan berikut.

    Benarkah Covid-19 Menyerang Sistem Reproduksi Pria?

    Studi terbaru mendapatkan bahwa Covid-19 berikatan kuat dengan reseptor sel manusia yakni, angiotensin-converting enzyme 2 (ACE 2) dan enzim manusia yaitu type II transmembrane serine protease (TMPRSS2). Pada tubuh manusia, reseptor ACE 2 dan enzim TMPRSS2 mayoritas berada pada organ paru, ginjal, usus, jantung. 

    Setelah diteliti lebih lanjut, reseptor ACE 2 banyak ditemukan pada sel testis manusia yakni spermatogonia (cikal bakal sperma), sel Leydig, sel Sertoli, dan juga kelenjar reproduksi pria, yakni kelenjar prostat, vesika seminalis, dan kelenjar bulbouretral, yang berkontribusi dalam produksi semen pada pria. Melalui penemuan ini, diduga Covid-19 mampu mengganggu produksi sperma dan menurunkan kualitas sperma yang telah terdeteksi pada pasien Covid-19. 

    medical check up hemat, medical check up murah, medical check up ke rumah

    Dampak Covid-19 Terhadap Kesuburan Pria

    Sebuah penelitian yang dilakukan di Iran dengan mengambil sampel 84 pria dengan Covid-19 positif dan 105 pria dengan Covid-19 negatif yang bertujuan untuk mengetahui kondisi pada semen dan sperma serta dampak akibat Covid-19.

    Penelitian tersebut menunjukan bahwa terdapat sejumlah zat peradangan pada sel sperma pasien Covid-19.Kadar radikal bebas (reactive oxygen species) yang lebih tinggi dan antioxidant/superoxide yang lebih rendah pada sel sperma pria yang menderita Covid-19 dibandingkan pria yang tidak terinfeksi Covid-19.  

    Bila dibandingkan kelompok yang tidak terinfeksi Covid-19, konsentrasi sperma dan pergerakan sperma berkurang, serta perubahan bentuk sperma pada penderita Covid-19. Keadaan-keadaan ini disebut dengan keadaan subfertil, yaitu kondisi ketika seseorang mampu bereproduksi tetapi kemampuan reproduksi tersebut menurun. 

    Baca Juga: Perlukah Pemeriksaan Kesuburan Bagi Pria ?

    Kesuburan Pria Setelah Terinfeksi Covid-19

    Untuk mengetahui keadaan sperma pasca pemulihan Covid-19, Guo et al meneliti 41 pasien pria usia reproduktif yang telah sembuh dari Covid-19. Pengambilan sampel pertama dilakukan pada 56 hari setelah selesai rawat inap. Lalu, diikuti sampel kedua yang diambil pada 29 hari setelah sampel pertama, terhadap 22 dari 41 pasien. 

    Dari penelitian ini diketahui bahwa jumlah dan kualitas sperma memang berkurang dalam 56 hari pasca selesai infeksi Covid-19. Sementara itu, vitalitas sperma dan bentuk/morfologi sperma tidak terpengaruh. Efek ini hanya bersifat sementara, kondisi akan membaik pada sekitar 85 hari setelah pemulihan infeksi Covid-19.

    Pada 29 hari kemudian dilakukan pemeriksaan kembali dan diketahui bahwa jumlah hitung sperma, konsentrasi sperma, dan gerakan sperma yang normal semakin meningkat jumlahnya dibandingkan sampling pertama sebelumnya. Sementara itu, hormon reproduksi tidak berubah secara signifikan. Temuan ini merupakan kabar baik untuk para pria penyintas Covid-19, karena keadaan subfertil hanya bersifat sementara. 

    Baca Juga:  10 Makanan Peningkat Stamina Pria

    Nah Sahabat Sehat, itulah mengenai dampak Covid-19 pada kesuburan pria. Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan konsultasi dokter, layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat yang turut menyediakan layanan Chat Dokter 24 Jam

    Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh : dr. Gloria Teo
    Ditinjau oleh : dr. Monica C

     

    Referensi

    1. Guo T, Sang M, Bai S, Ma H et al. Semen parameters in men recovered from COVID-19. Asian J Androl. Sep-Oct 2021;23(5):479-483.
    2. Hilton L. COVID-19 and men’s health: What we know so far [internet]. USA : Urology Times; 2021.
    3. Maleki B, Tartibian B. COVID-19 and male reproductive function: a prospective, longitudinal cohort study [internet]. USA : Society for Reproduction and Fertility; 2021.
    4. Miller J. COVID-19 reduces fertility in men, study suggests [internet]. USA : Healio; 2021.
    Read More
  • Sebagian besar penderita HIV dan AIDS (ODHA) tidak menyadari bahwa terinfeksi HIV. Oleh karena itu, bagi seseorang yang dicurigai menderita HIV dianjurkan menjalani pemeriksaan skrining HIV/Aids untuk deteksi awal. Sahabat Sehat, apa saja jenis pemeriksaan HIV ? Mari simak penjelasan berikut. Apa Itu HIV ? Human Immunodeficiency Virus (HIV) adalah jenis virus yang dapat menyerang […]

    4 Metode yang Umum Digunakan Dalam Tes Pemeriksaan HIV

    Sebagian besar penderita HIV dan AIDS (ODHA) tidak menyadari bahwa terinfeksi HIV. Oleh karena itu, bagi seseorang yang dicurigai menderita HIV dianjurkan menjalani pemeriksaan skrining HIV/Aids untuk deteksi awal. Sahabat Sehat, apa saja jenis pemeriksaan HIV ? Mari simak penjelasan berikut.

    4 Metode yang Umum Digunakan Dalam Tes Pemeriksaan HIV

    4 Metode yang Umum Digunakan Dalam Tes Pemeriksaan HIV

    Apa Itu HIV ?

    Human Immunodeficiency Virus (HIV) adalah jenis virus yang dapat menyerang sistem kekebalan tubuh seseorang. Jika tidak segera mendapatkan penanganan yang tepat, kondisi HIV dapat menyebabkan semakin berat nya perkembangan penyakit dalam tubuh yang disebut sebagai AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) pada penderitanya. AIDS merupakan stadium akhir pada penderita HIV. Apabila Sahabat Sehat termasuk dalam kelompok orang yang berpotensi tinggi menderita HIV, alangkah baiknya jika mulai melakukan melakukan pemeriksaan HIV sedini mungkin. 

    Apa Saja Jenis Tes Pemeriksaan HIV dan AIDS?

    Pada sebagian besar kasus, diagnosis HIV biasanya ditegakkan berdasarkan dengan gejala yang dialami serta pemeriksaan penunjang untuk mendeteksi virus HIV. Berikut adalah berbagai jenis pemeriksaan HIV/ AIDS :

    • Pemeriksaan Antibodi

    Pemeriksaan antibodi merupakan metode pemeriksaan HIV/AIDS yang paling umum dilakukan. Pemeriksaan HIV jenis ini tujuannya bukanlah untuk mencari penyakit atau virus penyebabnya, melainkan menemukan protein untuk menangkal penyakit atau yang dikenal sebagai antibodi. Protein tersebut dapat ditemukan di dalam darah, air liur, atau urin. 

    Untuk melakukan pemeriksaan HIV, dokter biasanya akan mengambil darah. Antibodi  dihasilkan dalam tubuh penderita HIV dalam kurun waktu sekitar 3 – 12 minggu hingga dapat terdeteksi dalam pemeriksaan tersebut. 

    • Pemeriksaan Antibodi-Antigen (Ab-Ag)

    Pemeriksaan HIV Antibodi-Antigen merupakan jenis pemeriksaan untuk mendeteksi antibodi yang ditujukan terhadap HIV-1 atau HIV-2. Selain itu, pemeriksaan ini juga bertujuan untuk menemukan protein p24 yang merupakan antigen dari virus (bagian dari inti virus).

    Tubuh membutuhkan waktu beberapa minggu hingga terbentuknya antibodi usai infeksi awal. Artinya, pemeriksaan Antibodi-Antigen ini sangat memungkinkan untuk deteksi dini infeksi HIV. 

    Melalui pemeriksaan ini, diagnosis HIV dapat diketahui dalam kurun waktu satu minggu lebih cepat dari pada pemeriksaan antibodi. Apabila pemeriksaan ini menunjukan hasil positif,  dokter akan menganjurkan untuk melakukan pemeriksaan lanjutan, misalnya pemeriksaan Western blot. 

    medical check up hemat, medical check up murah, medical check up ke rumah

    Pemeriksaan Serologi

    Terdapat tiga jenis pemeriksaan serologi yang umum direkomendasikan dalam pemeriksaan HIV dan AIDS, yakni:

    • Tes darah cepat

    Proses kerja pemeriksaan ini menggunakan reagen (bahan kimia aktif) yang telah dievaluasi dan direkomendasikan oleh Kementerian Kesehatan. Tes darah HIV dan AIDS in dapat mendeteksi antibodi HIV-1 maupun HIV-2. Selain itu, tes ini membutuhkan waktu sekitar 20 menit untuk dapat mengetahui hasilnya.

    • Tes ELISA

    Tes ELISA (enzyme-linked immunosorbent assay) atau yang dikenal juga sebagai EIA (enzyme immunoassay) yakni merupakan suatu pemeriksaan HIV untuk mendeteksi antibodi HIV-1 dan HIV-2. Tes ini dilakukan dengan menambahkan enzim ke cawan petri tersebut untuk mempercepat proses reaksi kimia. Namun, hasil tes ini baru dapat diketahui dalam kurun waktu 1 – 3 hari. 

    • Tes Western Blot

    Tes ini hanya dapat dilakukan untuk menindaklanjuti tes skrining awal yang menunjukan hasil positif HIV. Umumnya, pemeriksaan ini disarankan apabila tes ELISA yang sebelumnya dijalani menunjukan hasil positif HIV karena terkadang tes ELISA menunjukan hasil positif (false positif). 

    Pemeriksaan Western Blot juga  diperlukan apabila Sahabat Sehat didiagnosa positif HIV dari pemeriksaan sebelumnya. Kondisi yang dimaksud meliputi Lyme, sifilis, atau lupus yang mungkin mempengaruhi hasil pemeriksaan HIV.

    Meski tes Western Blot ini hanya membutuhkan waktu 1 hari untuk pengujiannya, namun perlu diingat bahwa tes ini hanya dapat dilakukan sebagai pemeriksaan lanjutan sebab tes Western Blot ini tidak akan membantu jika tanpa melakukan tes lain sebelumnya. 

    Baca Juga: 10 Pertanyaan Penting Seputar HIV AIDS

    Pemeriksaan Virologis Dengan PCR

    Pemeriksaan virologis merupakan salah satu jenis pemeriksaan HIV/AIDS yang dilakukan dengan menggunakan metode polymerase chain reaction (PCR). Tes ini sangat penting bagi ibu hamil yang terdiagnosa positif HIV. Selain itu, bayi yang baru lahir dari ibu yang positif HIV juga harus melakukan pemeriksaan ini minimal saat ini telah berusia 6 minggu. 

    Tes ini juga sangat direkomendasikan bagi anak umur dibawah 18 tahun yang dicurigai mengidap HIV. Tes ini kemungkinan juga dapat membantu mendeteksi adanya infeksi HIV dalam 4 minggu pertama setelah terpapar virus penyebab HIV. Berikut beberapa tes virologi yang dianjurkan, yaitu:

    • HIV DNA Kualitatif (EID)

    Jenis pemeriksaan ini dilakukan dengan menggunakan darah lengkap atau dried blood spot (DBS), yakni pemeriksaan yang berfungsi dalam mendeteksi keberadaan virus HIV, dan bukan pada antibodi penangkalnya. Tes HIV DNA kualitatis ini digunakan untuk mendiagnosis HIV pada bayi. 

    • HIV RNA Kuantitatif

    Tes HIV dan AIDS RNA kuantitatif ini dilakukan dengan menggunakan plasma darah. Periksaan ini bertujuan untuk memeriksa jumlah virus yang di dalam darah (viral load HIV).  Metode pemeriksaan HIV dengan bantuan PCR ini melibatkan enzim dalam menggandakan virus HIV dalam darah. Biasanya, pemeriksaan ini membutuhkan waktu beberapa hari hingga seminggu.

    Viral load dapat dinyatakan “tak terdeteksi” apabila hanya terdapat sangat sedikit dalam 1 ml sampel darah. Kondisi ini dapat menandakan bahwa sistem kekebalan tubuh Sahabat Sehat gagal melawan infeksi HIV. 

    Baca Juga: HIV dan AIDS: Penyebab, Gejala, Pengobatan, Fakta dan Mitos

    Nah Sahabat Sehat, itulah beberapa jenis pemeriksaan yang dapat Sahabat Sehat lakukan dalam mendeteksi virus HIV. Segera lakukan pemeriksaan bila dicurigai berkaitan dengan penyakit HIV. Mendapatkan penanganan sedini mungkin dapat membuat perkembangan lebih dapat ditangani sehingga mampu meningkatkan kualitas hidup pengidapnya. 

    Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan konsultasi dokter, layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat yang turut menyediakan layanan Chat Dokter 24 Jam

    Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Ditulis oleh: Redaksi Prosehat
    Ditinjau oleh: dr. Monica C

     

    Referensi

    1. Stanford Health Care. Polymerase chain reaction (PCR) [Internet]. USA : Stanford Health Care.
    2. Kementerian Kesehatan RI. Buku Permenkes ARV [Internet]. Indonesia : Kementerian Kesehatan RI.
    3. HIV Gov. HIV Testing Overview [Internet]. USA : HIV Gov.
    4. Avert. HIV testing fact sheet [Internet]. USA : Avert.
    5. Centers for Disease Control and Prevention. Testing HIV Basics [Internet]. USA : Centers for Disease Control and Prevention.
    Read More
Chat Asisten Maya
di Prosehat.com