Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Archive for Category: Kesehatan Umum

Showing 31–40 of 916 results

  • Tidak lama lagi, deteksi Covid-19 diperkirakan akan menjadi lebih mudah dengan kehadiran dua alat khusus yang dikatakan mampu mendeteksi infeksi Covid-19, yaitu GeNose dan CePAD. Keduanya adalah alat buatan negeri sendiri yang masing-masing diproduksi oleh dua universitas ternama di Indonesia, yaitu Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta dan Universitas Padjajaran (Unpad) Bandung.1 Kedua alat ini sudah mendapatkan […]

    Mengenal GeNose dan CePAD, Alat Deteksi Dini Covid-19 Buatan Negeri Sendiri

    Tidak lama lagi, deteksi Covid-19 diperkirakan akan menjadi lebih mudah dengan kehadiran dua alat khusus yang dikatakan mampu mendeteksi infeksi Covid-19, yaitu GeNose dan CePAD. Keduanya adalah alat buatan negeri sendiri yang masing-masing diproduksi oleh dua universitas ternama di Indonesia, yaitu Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta dan Universitas Padjajaran (Unpad) Bandung.1 Kedua alat ini sudah mendapatkan izin edar dari Kementerian Kesehatan, yang berarti boleh diproduksi secara massal. Bahkan, Pemerintah Provinsi DI Yogyakarta dan Jawa Barat sudah berencana memakai kedua alat ini secara massal.2,3 GeNose dan CePAD digunakan untuk skrining atau deteksi cepat Covid-19 dan tidak menggantikan RT-PCR untuk diagnosis Covid-19.1

    GeNose dan CePAD, mengenal GeNose dan cePAD

    Baca Juga: Tes Air Liur Covid-19 Dinilai Lebih Akurat dan Murah?

    Seperti Apa GeNose dan CePAD itu?

    GeNose adalah kepanjangan dari Gadjah Mada Electronic Nose yang dari namanya jelas dikembangkan oleh UGM. GeNose dikatakan mampu mendeteksi Covid-19 melalui napas yang diembuskan pasien. Sementara CePAD adalah kepanjangan dari cepat, praktis, andal yang dikembangkan dan diproduksi oleh UNPAD. Menristek Bambang Brodjonegoro menyebutkan bahwa cePAD merupakan rapid swab antigen buatan lokal.1

    Bagaimana Cara Kerja Keduanya?

    Cara kerja GeNose adalah pasien cukup mengembuskan napas ke dalam plastik atau balon dengan meniupkannya. Napas tersebut kemudian akan dimasukkan ke dalam beberapa unit sensor yang sudah dipasang dan dioperasikan dengan pendekatan kecerdasan buatan atau AI.1 AI ini nantinya akan mendeteksi partikel spesifik yang dikeluarkan pasien Covid-19. Dapat diartikan bahwa yang dideteksi oleh alat bukanlah virusnya, melainkan senyawa yang secara spesifik dikeluarkan oleh pengidap Covid-19. Hasil skrining tersebut dapat diketahui dalam waktu 2-2,5 menit saja.4 Pemeriksaan dengan metode napas ini dinilai lebih nyaman daripada harus melakukan swab tenggorokan atau hidung.1

    Baca Juga: Inilah 7 Perbedaan PCR Swab dan Rapid Test Corona

    Sementara cara kerja CePAD adalah seperti tes antigen, yaitu mendeteksi keberadaan antigen virus melalui metode swab. Hasil keluar dalam 15 menit. Pemeriksaan ini diperlukan untuk mendukung upaya 3T guna menimimalkan penyebaran virus Covid-19. Keberadaan CePAD disebut dapat mengurangi ketergantungan mengimpor alat tes antigen.1

    Lalu Seperti Apa Tingkat Keakuratan Keduanya?

    Seperti dilansir dari Kompas.com, tingkat akurasi GeNose mencapai 97% dengan menggunakan 600 sampel data yang valid dari serangkaian uji klinis di beberapa rumah sakit di Yogyakarta. Selain keakuratan yang cukup tinggi, GeNose juga mampu melakukan pemeriksaan sekitar 120 kali per hari dengan estimasi per pemeriksaan 3 menit selama 6 jam.1 Hal inilah yang membuat alat deteksi Covid-19 ini mendapatkan izin edar dari Kemenkes dan kabarnya pihak UGM sudah mengajukan alat ini kepada WHO agar bisa digunakan secara global.5

    Produk Terkait: Tes Covid-19

    Sementara CePAD mempunyai tingkat keakuratan hingga 84% dari serangkaian uji klinis. Tingkat akurasi tersebut dianggap sudah melampaui standar WHO, sehingga penggunaannya disarankan di Indonesia oleh badan kesehatan dunia tersebut. Perhimpunan Patologis Klinis juga sudah merekomendasikannya.1 Ada rencana kemungkinan ke depannya alat ini akan diekspor. CePAD sendiri sudah digunakan di beberapa rumah sakit di Jawa Barat. Meskipun begitu Wakil Menteri Kesehatan, Dante Saksono, menilai kedua alat ini perlu diperhatikan lebih lanjut mengenai validasinya. Oleh karena itu, Balitbang Kemenkes akan membantu terkait hal ini.6

    Berapa Harga GeNose dan CePAD?

    GeNose sampai saat ini dihargai dari kisaran Rp 40 juta-Rp 62 juta per unit dengan harga tes adalah Rp 15.000,00 s.d. Rp 20.000,00. Angka ini tentu lebih murah daripada PCR swab atau tes Covid-19 lainnya. Untuk CePAD, harganya dimulai dari Rp 120.000,00 per unit dan sudah bisa diproduksi sampai 500.000 unit per bulan.7 Bahkan, Kemenristek telah membeli sebanyak 3.000 kit yang sudah dibagikan ke RSHS Bandung dan RS Unpad. Harga yang terjangkau dan tingkat akurasi yang cukup tinggi membuat Kemenristek mendorong penggunaan alat ini secara luas di tempat-tempat umum agar deteksi penderita Covid-19 menjadi lebih mudah.3

    Baca Juga: Bagaimana Supaya Hasil Tes PCR Swab Negatif?

    Nah, itulah beberapa hal mengenai GeNose dan CePAD, alat deteksi dini Covid-19 buatan negeri sendiri yang diharapkan dapat membantu meningkatkan cakupan 3T di Indonesia yang masih di bawah standar WHO. Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai tes Covid-19 dan produk atau layanan kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi

    1. Dua Alat Baru Deteksi Covid-19 Memiliki Akurasi Tinggi – Bebas Akses [Internet]. Bebas Akses. 2020 [cited 29 December 2020]. Available from: https://bebas.kompas.id/baca/bebas-akses/2020/12/29/dua-alat-baru-deteksi-covid-19-memiliki-akurasi-tinggi/
    2. Mengenal Apa Itu GeNose, Alat Pendeteksi Covid-19 UGM yang Akurasinya Disebut Capai 75 Persen Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 29 December 2020]. Available from: https://www.kompas.com/tren/read/2020/12/27/120500465/mengenal-apa-itu-genose-alat-pendeteksi-covid-19-ugm-yang-akurasinya?page=all
    3. Wuragil Z. Rapid Test Antigen CePAD Buatan Unpad, Seperti apa Pemanfaatannya? [Internet]. Tempo. 2020 [cited 29 December 2020]. Available from: https://tekno.tempo.co/read/1416889/rapid-test-antigen-cepad-buatan-unpad-seperti-apa-pemanfaatannya
    4. Prima E. GeNose dan Rapid Test Antigen CePAD Dapat Izin Edar, Ini Kata Menristek [Internet]. Tempo. 2020 [cited 29 December 2020]. Available from: https://tekno.tempo.co/read/1418300/genose-dan-rapid-test-antigen-cepad-dapat-izin-edar-ini-kata-menristek/full&view=ok
    5. Prima E. Tak Main-main, UGM Daftarkan Alat Deteksi Covid-19 GeNose ke WHO [Internet]. Tempo. 2020 [cited 29 December 2020]. Available from: https://tekno.tempo.co/read/1418252/tak-main-main-ugm-daftarkan-alat-deteksi-covid-19-genose-ke-who
    6. Septiani A. 3 Fakta GeNose, Alat Tes COVID-19 Buatan UGM yang Dapat Izin Edar Kemenkes [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 29 December 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5312850/3-fakta-genose-alat-tes-covid-19-buatan-ugm-yang-dapat-izin-edar-kemenkes
    7. Zubaidah N. Menristek Dorong GeNose dan CePAD untuk Pendeteksian COVID-19 di Tempat Publik [Internet]. SINDOnews.com. 2020 [cited 29 December 2020]. Available from: https://nasional.sindonews.com/read/282950/15/menristek-dorong-genose-dan-cepad-untuk-pendeteksian-covid-19-di-tempat-publik-1609157528
    Read More
  • Rapid swab antigen dalam waktu belakangan ini sangat populer sebagai salah satu metode tes Covid-19 selain rapid test antibodi dan PCR swab. Tes ini termasuk rapid test namun mempunyai perbedaan dengan rapid test antibodi. Apabila rapid test antibodi mendeteksi Covid-19 melalui antibodi pada tubuh seseorang, rapid antigen, sesuai dengan namanya, mendeteksi keberadaan virus dalam tubuh […]

    6 Alasan Pentingnya Rapid Swab Antigen yang Perlu Sahabat Ketahui

    Rapid swab antigen dalam waktu belakangan ini sangat populer sebagai salah satu metode tes Covid-19 selain rapid test antibodi dan PCR swab. Tes ini termasuk rapid test namun mempunyai perbedaan dengan rapid test antibodi. Apabila rapid test antibodi mendeteksi Covid-19 melalui antibodi pada tubuh seseorang, rapid antigen, sesuai dengan namanya, mendeteksi keberadaan virus dalam tubuh seseorang melalui protein spesifik yang disebut dengan antigen. Populernya tes antigen ini menjadikannya sangat penting untuk mendeteksi keberadan Covid-19 dalam tubuh seseorang. Lalu mengapa tes ini sangat penting? Berikut ini adalah 6 alasan rapid swab antigen sangat penting sehingga Sahabat Sehat perlu mengetahui.

    alasan pentingnya rapid swab antigen

    Baca Juga: Rapid Swab Antigen dan Caranya Mendeteksi Covid-19

    1. Hasil atau Sensitivitas Mendekati PCR Swab

    Alasan pentingnya rapid swab antigen adalah hasil atau sensitivitasnya hampir mendekati keakuratan yang dimiliki oleh PCR swab (80%), yang selama ini menjadi tes Covid-19 paling akurat. Dapat diartikan bahwa kemampuannya memang belum bisa melampaui PCR swab namun tes ini mempunyai kelebihan mampu mengindentifikasi seseorang jika sedang berada di puncak infeksi virus. Hal lainnya adalah karena swab antigen mempunyai metode yang sama dengan PCR swab dalam pelaksanaannya, yaitu mencolokkan alat untuk diusapkan pada hidung dan tenggorokkan demi mencari lendir sebagai sampel.

    Produk Terkait: Tes Covid-19

    2. Direkomendasikan WHO

    Badan Kesehatan Dunia di bawah PBB, WHO, telah merekomendasikan tes ini sebagai salah satu metode untuk mengetahui dan mencegah penyebaran Covid-19 secara massif dalam waktu cepat. WHO sendiri dikabarkan sudah memberikan rekomendasi untuk tes ini pada September 2020 ke 133 negara termasuk Indonesia, dengan menyediakan 120 juta rapid antigen, dan memprioritaskan penggunaan kepada negara-negara berpendapatan rendah dan mempunyai kasus Covid-19 yang cukup besar.

    3. Untuk Memenuhi Kebutuhan 3T

    Masa pandemic Covid-19 mewajibkan setiap orang untuk menerapkan perilaku 3M mulai dari mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak. Namun hal itu belumlah cukup jika tidak dibarengi dengan usaha pemerintah untuk melaksanakan 3T atau testing, tracing, dan treatment. Untuk 3T Indonesia masih dianggap kurang atau di bawah standar. Seperti dilansir dari Bisnis.com, akun @pandemictalks menyatakan bahwa testing yang dilakukan pemerintah masih di bawah standar WHO, 34.340 orang per hari sedangkan WHO menetapkan testing per hari 38.500 orang per hari. Selain itu, masih menurut akun tersebut, rasio lacak untuk Indonesia adalah 1,54 orang sedangkan WHO menetapkan 30 orang. Pandemic Talks juga menyorot penanganan masih terpusat di Pulau Jawa sehingga tidak merata. Dengan adanya rapid antigen ini diharapkan kebutuhan 3T terpenuhi bahkan epidemiolog UI, Pandu Riono, menyarankan tes ini sebagai yang cepat namun akurat karena Indonesia masih terbilang payah untuk memenuhi 3T dengan PCR swab.

    Baca Juga: Tempat PCR Swab di Jabodetabek, List dan Biayanya

    4. Menjadi Syarat Wajib Perjalanan

    Pemerintah melalui Surat Edaran Nomor 3 Tahun 2020 mengenai peraturan pejalanan selama liburan Natal 2020 dan Tahun Baru 2021 mewajibkan agar semua pelaku perjalanan, baik dengan transportasi umum maupun pribadi menyertakan surat keterangan rapid swab antigen sebagai syarat perjalanan demi memutus rantai penyebaran Covid-19. Kebijakan pemerintah ini sebelumnya sudah dilaksanakan oleh beberapa provinsi yang memang tingkat penderita Covid-19 nya cukup tinggi, dan kebanyakan berada di Pulau Jawa, yaitu DKI Jakarta, Jawa Tengah, Bali, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Yogyakarta. Meski begitu ada pengecualian, yaitu anak usia di bawah 12 tahun tidak wajib tes dan surat keterangannya. Begitu juga untuk mobilisasi penduduk di dalam Jabodetabek.

    5. Hasil Tes yang Tidak Terlalu Lama

    Karena mempunyai nama yang sama dengan rapid test antibodi, rapid antigen ini adalah metode mendeteksi virus Covid-19 dengan cepat. Karena itu, waktu yang dibutuhkan juga tidak terlalu lama, yaitu dari 15 menit hingga 30 menit. Waktu yang seperti ini tentunya juga sangat dibutuhkan bagi Sahabat Sehat yang mempunyai keperluan mendesak karena suatu urusan keluar kota namun sehari sebelumnya belum sempat melakukan tes Covid-19. Hasil tes yang tidak terlalu lama juga akan memudahkan pemerintah untuk menghitung jumlah orang-orang yang positif dan negatif Covid-19.

    6. Harga Lebih Terjangkau

    Adanya rapid antigen sebenarnya untuk membantu Sahabat Sehat yang menginginkan hasil tes Covid-19 yang akurat dan cepat. Namun, hal tersebut terbentur oleh biaya. Sejauh ini yang cukup dikatakan akurat adalah PCR swab. Sayangnya, biaya yang dikeluarkan untuk tes menggunakan PCR bisa mencapai angka jutaan rupiah alias cukup mahal. Padahal, pemerintah sudah menetapkan batas maksimal PCR swab adalah Rp 900.000. Apalagi, hasil PCR swab tidak bisa diketahui secara langsung pada hari itu juga, dan harus menunggu selama beberapa hari. Apabila ingin cepat harus menunggu selama beberapa jam, dan dengan biaya tambahan. Untuk rapid antigen sendiri harganya cukup terjangkau. Pemerintah sudah menetapkan harga maksimal adalah Rp 250.000 di Pulau Jawa, dan di luar Pulau Jawa adalah Rp 275.000. Itu berarti terdapat harga yang cukup murah di bawah harga yang ditetapkan.

    Baca Juga: List dan Biaya Tempat Rapid Swab Antigen di Jabodetabek

    Itulah 6 alasan pentingnya rapid swab antigen sebagai salah satu tes Covid-19. Hal ini perlu Sahahat Sehat ketahui supaya Sahabat yakin dan tidak bingung untuk tes antigen yang terbukti lebih akurat daripada rapid test antibodi, dan harganya pun murah. Untuk rapid swab antigen ini Sahabat bisa melakukannya di Prosehat yang menyediakan layanan rapid antigen yang berkualitas dan harga cukup terjangkau. Tak hanya itu, Sahabat juga mendapatkan surat keterangan bebas dari Covid-19 sebagai bukti bahwa Sahabat telah melakukan tes dan sebagai syarat perjalanan. Caranya mudah, Sahabat bisa mengakses melalui website atau aplikasi kemudian pilih Layanan Kesehatan, dan klik Rapid Test Covid-19. Untuk informasi lebih lengkap silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Kenapa Swab Antigen Lebih Direkomendasikan dari Rapid Test Antibodi – Tirto.ID [Internet]. tirto.id. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://tirto.id/kenapa-swab-antigen-lebih-direkomendasikan-dari-rapid-test-antibodi-f8gA
    2. Tes Antigen Diklaim Bisa Percepat Pengendalian Covid-19, Kenapa? | Kabar24 – Bisnis.com [Internet]. Bisnis.com. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://kabar24.bisnis.com/read/20201028/15/1310936/tes-antigen-diklaim-bisa-percepat-pengendalian-covid-19-kenapa
    3. COVID-19 S. WHO Beri Rekomendasi Untuk Indonesia Menyelenggarakan Rapid Test Antigen – Berita Terkini | Satgas Penanganan COVID-19 [Internet]. covid19.go.id. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://covid19.go.id/p/berita/who-beri-rekomendasi-untuk-indonesia-menyelenggarakan-rapid-test-antigen
    4. Wuragil Z. Rapid Test Antigen Bisa Deteksi Puncak Infeksi Covid-19, Ini 4 Catatannya [Internet]. Tempo. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://tekno.tempo.co/read/1415281/rapid-test-antigen-bisa-deteksi-puncak-infeksi-covid-19-ini-4-catatannya?page_num=1
    5. Di Bawah Standar WHO, Pandemic Talks Bikin Petisi Desak Kapasitas Testing Covid-19 Ditingkatkan | Kabar24 – Bisnis.com [Internet]. Bisnis.com. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://kabar24.bisnis.com/read/20201218/15/1332679/di-bawah-standar-who-pandemic-talks-bikin-petisi-desak-kapasitas-testing-covid-19-ditingkatkan
    6. Anindita K. 6 Daerah yang Wajibkan Rapid Test Antigen untuk Keluar-masuk [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5302237/6-daerah-yang-wajibkan-rapid-test-antigen-untuk-keluar-masuk
    7. K N. Tok! Harga Rapid Test Antigen Maksimal Rp 275 Ribu di Indonesia [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5300720/tok-harga-rapid-test-antigen-maksimal-rp-275-ribu-di-indonesia
    Read More
  • Bagaimanakah cara penderita penyakit ginjal menghadapi Covid-19? Hal ini tentu menjadi pertanyaan yang cukup menyita perhatian karena ternyata orang yang menderita penyakit tersebut rentan terhadap Covid-19. Penderita Covid-19 banyak yang mempunyai penyakit komorbid atau penyerta. Penderita penyakit ginjal menduduki posisi pertama dengan risiko kematian sebesar 13,7 kali lipat. Di tempat kedua ada penyakit jantung dan […]

    Cara Penderita Penyakit Ginjal Menghadapi Covid-19

    Bagaimanakah cara penderita penyakit ginjal menghadapi Covid-19? Hal ini tentu menjadi pertanyaan yang cukup menyita perhatian karena ternyata orang yang menderita penyakit tersebut rentan terhadap Covid-19. Penderita Covid-19 banyak yang mempunyai penyakit komorbid atau penyerta. Penderita penyakit ginjal menduduki posisi pertama dengan risiko kematian sebesar 13,7 kali lipat. Di tempat kedua ada penyakit jantung dan diabetes dengan risiko kematian sebesar 9 dan 8,3 kali lipat. Kemudian ada hipertensi dan autoimun dengan risiko kematian sebesar 6 kali lipat.

    cara penderita penyakit ginjal menghadapi covid-19

    Baca Juga: Inilah Orang-orang yang Rentan Tertular Virus Covid-19

    Mengapa Penderita Penyakit Ginjal Rentan Terkena Covid-19?

    Perlu diketahui bahwa seseorang yang menderita penyakit ginjal umumnya mempunyai imun yang rendah karena kerusakan pada ginjal menyebabkan tubuh tidak bisa membuang racun sehingga menumpuk di dalam tubuhnya. Pasien penderita ginjal yang tertular Covid-19 selain harus mengurangi gejala Covid-19 dengan rutin mengonsumsi obat tertentu, mereka juga harus tetap cuci carah untuk menghilangkan racun di tubuhnya.

    Produk Terkait: Jual Pengobatan Ginjal

    Bagaimana Cara Penderita Penyakit Ginjal Menghadapi Covid-19?

    Ada beberapa tips yang dianjurkan bagi penderita ginjal saat menghadapi Covid-19, yaitu:

    Tetap Berada di Rumah

    Cara terbaik bagi penderita ginjal selama masa pandemi dan supaya tidak rentan tertular adalah tetap berada di dalam rumah dan menghindari kerumunan dengan orang-orang sekitar yang berpotensi terkena Covid-19 dan tidak menunjukkan gejala sama sekali. Namun, apabila harus keluar rumah karena urusan yang sangat penting tetaplah untuk menjaga jarak sejauh 1,5-2 meter dari orang lain, memakai masker, mencuci tangan serta tutupilah hidung dan mulut ketika batuk dan bersin.

    Cucilah Tangan Sesering Mungkin

    Mencuci tangan merupakan salah satu hal yang harus dilakukan selama masa pandemi, dan merupakan bagian dari perilaku 3M. Gunakanlah sabun dan air dan cucilah pada air yang mengalir selama 20 detik atau lebih. Apabila sabun tidak tersedia, gunakanlah hand sanitizer yang mengandung setidaknya 60% alkohol.

    Tingkatkan Daya Tahan Tubuh Sebaik Mungkin

    Meningkatkan daya tahan tubuh juga merupakan salah satu cara supaya penderita ginjal terhindar dari Covid-19. Caranya adalah mengonsumsi makanan yang bergizi, hindari gula, garam dan lemak berlebihan. Selain itu, jangan lupa untuk mengonsumsi suplemen yang diperlukan.

    Baca Juga: Cara Dapatkan Imunitas Tubuh Secara Alami Tanpa ke Bioskop

    Hubungi Layanan Kesehatan Setempat untuk Ketersediaan Obat-obatan

    Penderita penyakit ginjal menghadapi Covid-19 pasti membutuhkan obat-obatan untuk tetap sehat. Silakan hubungi penyedia layanan kesehatan untuk ketersediaan obat-obatan. Minumlah obat yang telah diresepkan, dan jangan mengganti obat tanpa konsultasi terlebih dahulu dari penyedia layanan tersebut.

    Mintalah Bantuan Pada Fasilitas Layanan Terdekat

    Apabila Sahabat menunjukkan gejala-gejala Covid-19 segera lakukan tes Covid-19 pada fasililtas kesehtatan terdekat. Lakukan isolasi diri di rumah atau milik pemerintah selama 10 hari, jika memang terkonfirmasi positif. Selama itu pula jangan bepergian langsung ke unit penanganan ginjal, dokter umum, dan apotek. Sahabat harus terlebih dahulu menghubungi via telepon. Pada pasien ginjal yang harus menjalani dialisis, segera hubungi unit dialisisis untuk mengetahui kapan bisa melakukannya. Apabila selama isolasi 10 hari gejala yang dirasakan memburuk segera hubungi Satgas Covid-19 setempat.

    Ikuti Protokol Kesehatan Saat Cek dan Cuci Darah

    Apabila Sahabat memang diharuskan untuk cek darah rutin yang dianggap riskan pada masa pandemik Covid-19, Sahabat dapat menghubungi penyedia layanan kesehatan setempat untuk menentukan tes bisa ditunda atau tidak. Apabila dokter merasa tes harus dilakukan rutin dan sesuai jadwal, usahakan untuk meminta laboratorium tempat tes agar tes bisa dilakukan di rumah. Perhatikan apakah lab dapat menerima sampel urine yang dikirim melalui kurir. Apabila cek darah tidak bisa dilakukan di rumah, dan Sahabat harus mendatangi laboratorium, jangan khawatir. Biasanya laboratorium tempat Sahabat mengecek darah sudah menerapkan protokol 3M, dan memeriksa suhu setiap orang yang datang. Apabila ada yang positif, akan dilakukan isolasi di lab tersebut.

    Produk Terkait: Cek Lab

    Begitulah cara penderita penyakit ginjal menghadapi Covid-19 karena mereka termasuk yang rentan terkena. Para penderita diharapkan untuk tidak abai terhadap protokol 3M dan rutin memeriksakan darah di laboratorium. Supaya Sahabat Sehat tidak mengalami masalah pada ginjal berikut beberapa hal yang bisa Sahabat lakukan dengan perilaku CERDIK yaitu:

    • C: Cek kesehatan rutin/berkala
    • E: Enyahkan asap rokok
    • R: Rajin aktivitas fisik
    • D: Diet sehat dengan kalori seimbang
    • I: Istirahat yang cukup
    • K: Kelola stres

    Baca Juga: Apa Bedanya Gagal Ginjal Akut dan Kronis?

    Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai ginjal dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Indonesia C. Satgas: Pasien Covid Komorbid Ginjal Paling Berisiko Kematian [Internet]. nasional. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/nasional/20201216144409-20-582945/satgas-pasien-covid-komorbid-ginjal-paling-berisiko-kematian
    2. Media K. Penyakit Ginjal Komorbid Paling Berisiko Sebabkan Kematian Pasien Covid-19 Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://nasional.kompas.com/read/2020/12/15/21030961/penyakit-ginjal-komorbid-paling-berisiko-sebabkan-kematian-pasien-covid-19?page=all
    3. Azizah K. Risiko Kematian Virus Corona Pada Pasien Gagal Ginjal Tinggi [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-4937422/risiko-kematian-virus-corona-pada-pasien-gagal-ginjal-tinggi
    4. Panduan Bagi Orang dengan Faktor Risiko dan Penyandang PTM di Era Pandemi Covid-19 (1) – Direktorat P2PTM [Internet]. Direktorat P2PTM. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: http://www.p2ptm.kemkes.go.id/kegiatan-p2ptm/dki-jakarta/panduan-bagi-orang-dengan-faktor-risiko-dan-penyandang-ptm-di-era-pandemi-covid-19-1
    5. COVID-19: Kidney disease [Internet]. National Kidney Foundation. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://www.kidney.org/coronavirus/kidney-disease-covid-19#:~:text=Various%20COVID%2D19%2Drelated%20effects,direct%20infection%20of
    6. Coronavirus (Covid-19) guidance for patients with kidney disease [Internet]. Kidney Care UK. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: https://www.kidneycareuk.org/news-and-campaigns/coronavirus-advice/#symptomscovid
    7. Direktur P2PTM : CERDIK! Cara Terhindar dari Risiko Penyakit Ginjal – Direktorat P2PTM [Internet]. Direktorat P2PTM. 2020 [cited 22 December 2020]. Available from: http://www.p2ptm.kemkes.go.id/kegiatan-p2ptm/pusat-/direktur-p2ptm-cerdik-cara-terhindar-dari-risiko-penyakit-ginjal
    Read More
  • Vaksin Covid-19 yang baru tiba di Indonesia pada awal Desember ini memang masih menunggu persetujuan BPOM untuk penggunaannya secara massal. Pemerintah sendiri akan melakukan vaksinasi mulai tahun depan. Namun, sebelum vaksin bisa sampai ke masyarakat melalui distribusi di seluruh Indonesia, ada baiknya Sahabat Sehat mengetahui orang-orang yang tidak boleh menerima vaksin meskipun Presiden Jokowi menyatakan […]

    Daftar Orang-Orang yang Tidak Boleh Menerima Vaksin Covid-19

    Vaksin Covid-19 yang baru tiba di Indonesia pada awal Desember ini memang masih menunggu persetujuan BPOM untuk penggunaannya secara massal. Pemerintah sendiri akan melakukan vaksinasi mulai tahun depan. Namun, sebelum vaksin bisa sampai ke masyarakat melalui distribusi di seluruh Indonesia, ada baiknya Sahabat Sehat mengetahui orang-orang yang tidak boleh menerima vaksin meskipun Presiden Jokowi menyatakan vaksin untuk semua orang Indonesia dan gratis. Berikut ini adalah orang-orang yang tidak boleh diberikan vaksin virus Covid-19.

    orang yang tidak boleh menerima vaksin covid-19

    Baca Juga: Mengapa Vaksin Itu Baik dan Perlu, serta Bagaimana Cara Vaksinasi ke Rumah?

    Orang yang Sakit

    Orang pertama yang tidak boleh diberikan vaksin adalah orang-orang yang sedang sakit. Dengan kata lain, vaksin hanya untuk orang-orang sehat. Apabila yang hendak divaksin sedang sakit, dia harus sembuh terlebih dahulu. Sebab, jika dipaksakan akan menyebabkan efek yang cukup parah pada penyakit yang sedang diderita.

    Memiliki Penyakit Penyerta

    Orang kedua yang tidak boleh divaksin adalah mereka yang memiliki penyakit penyerta atau komorbid seperti ginjal, jantung, diabetes, dan hipertensi. Jika diberikan dikhawatirkan akan memberikan efek samping yang cukup parah pada kondisi tubuh yang divaksinasi. Karena itu, penting sekali bagi orang-orang dengan penyakit penyerta harus dalam kondisi terkontrol untuk mendapat persetujuan vaksinasi dari dokter yang merawat, dan pengecekan kondisi tubuh akan diberlakukan untuk mengetahui ada atau tidaknya penyakit penyerta tersebut.

    Anak-anak dan Lansia

    Pemerintah sudah menetapkan bahwa orang-orang yang mendapat vaksin Covid-19 adalah kelompok usia 18-59 tahun. Itu berarti anak-anak dan lansia tidak diperbolehkan. Alasannya, lansia adalah kelompok yang cukup rentan seperti halnya penderita penyakit komorbid sehingga akan berdampak cukup buruk jika diberikan, dan bagi anak-anak sejauh ini belum ada penelitian vaksin Covid-19 untuk anak-anak.

    Baca Juga: Inilah Orang-orang yang Rentan Tertular Virus Covid-19

    Memiliki Riwayat Autoimun

    Orang-orang yang memiliki riwayat autoimun juga tidak diperbolehkan untuk divaksin covid-19. Alasannya adalah jika mereka divaksin malah akan membuat autoimun yang dideritanya kambuh akibat antibodi yang dibentuk menyerang tubuh sendiri. Karena itu, untuk mengetahui ada tidaknya autoimun dalam tubuh, orang tersebut perlu diperiksa sebelum divaksinasi.

    Wanita Hamil

    Wanita hamil juga tidak disarankan divaksin Covid-19 sebab hal tersebut akan dapat memengaruhi kesuburan kandungan. Namun hal ini masih dalam sebuah penelitian karena jika melihat pada vaksin-vaksin seperti Hepatitis A, Hepatitis B, dan Tetanus tidak menyebabkan hal yang demikian.

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Hepatitis A untuk Dewasa ke Rumah

    Orang dengan Alergi Parah Terhadap Bahan Vaksin

    CDC mengatakan bahwa orang-orang dengan alergi parah terhadap suatu bahan tertentu dalam vaksin juga tidak diperbolehkan divaksin sehingga mereka harus berkonsultasi terlebih dahulu kepada dokter. Namun hal ini menjadi pengecualian bagi yang memiliki alergi parah terhadap makanan, hewan, lingkungan, dan obat-obatan yang bersifat oral.

    Apakah Penyintas Covid-19 Termasuk Daftar yang Tidak Menerima Vaksin?

    Selain orang-orang di atas yang tidak boleh menerima vaksin akan timbul pertanyaan apakah para penyintas Covid-19 atau yang pernah terkena virus tersebut juga tidak menerima vaksin? Ternyata para penyintas ini boleh menerima vaksin walaupun harus di urutan paling akhir. Alasannya seperti diungkapkan oleh Kepala Petugas Medis WebMD, Jhon Whyte, para penyintas ini telah membentuk antibodi Covid-19 dalam tubuhnya sehingga dinilai bisa terlindungi dalam beberapa waktu ke depan.

    Baca Juga: Efek Samping Vaksin Covid-19 dan Cara Mengatasinya

    Demikianlah mengenai daftar orang yang tidak boleh menerima vaksin Covid-19 sehingga Sahabat bisa mengetahui apakah masuk atau tidak dalam penerima vaksin. Semoga artikel ini bermanfaat, dan jangan lupa ya, Sahabat, untuk tetap menerapkan perilaku 3M, menjalankan perilaku hidup bersih dan sehat melakukan deteksi dini Covid-19 berupa PCR swab dan rapid test (antibodi dan antigen) di Prosehat. Informasi lebih lengkap silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Azizah K. Catat! Ini Daftar Orang-orang yang Tidak Boleh Divaksin COVID-19 [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 21 December 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5303625/catat-ini-daftar-orang-orang-yang-tidak-boleh-divaksin-covid-19
    2. Dwianto A. Kenapa Pengidap Autoimun Tak Boleh Sembarangan Divaksin? [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 21 December 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-4814157/kenapa-pengidap-autoimun-tak-boleh-sembarangan-divaksin
    3. Mediatama G. Wanita hamil jangan disuntik vaksin Covid-19, ini penjelasannya [Internet]. PT. Kontan Grahanusa Mediatama. 2020 [cited 21 December 2020]. Available from: https://newssetup.kontan.co.id/news/wanita-hamil-jangan-disuntik-vaksin-covid-19-ini-penjelasannya?page=all
    4. Indonesia C. Ahli: Penyintas Covid-19 Masih Perlu Divaksin [Internet]. teknologi. 2020 [cited 21 December 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20201215183854-199-582553/ahli-penyintas-covid-19-masih-perlu-divaksin
    5. CDC Buat Pedoman Bagi Penderita Alergi Vaksin Covid-19 [Internet]. Rmol.id. 2020 [cited 21 December 2020]. Available from: https://dunia.rmol.id/read/2020/12/20/466701/cdc-buat-pedoman-bagi-penderita-alergi-vaksin-covid-19
    Read More
  • Manusia adalah makhluk sosial yang dalam kehidupannya membutuhkan keberadaan orang lain. Setiap manusia memiliki kemampuan untuk menjalin hubungan dengan orang lain. Semenjak bayi sampai tua, kita membutuhkan orang lain untuk hidup bersama. Ada berbagai jenis hubungan antar manusia, salah satunya adalah hubungan cinta yang terjalin antar individu. Cinta itu sendiri sebenarnya merupakan pengalaman terpenting dan […]

    Menjadi Ibu VS Karier, Bagaimana Menyeimbangkannya?

    Manusia adalah makhluk sosial yang dalam kehidupannya membutuhkan keberadaan orang lain. Setiap manusia memiliki kemampuan untuk menjalin hubungan dengan orang lain. Semenjak bayi sampai tua, kita membutuhkan orang lain untuk hidup bersama. Ada berbagai jenis hubungan antar manusia, salah satunya adalah hubungan cinta yang terjalin antar individu. Cinta itu sendiri sebenarnya merupakan pengalaman terpenting dan paling diinginkan dalam kehidupan manusia. Ada banyak bentuk-bentuk cinta dalam kehidupan manusia, antara lain perasaan cinta antara manusia dengan Tuhan, rasa cinta pada pada keluarga, dan yang tidak kalah penting adalah hubungan cinta dengan lawan jenis yang disukainya.

    Baca Juga: 5 Tips Bagi Waktu untuk Wanita Karier yang Berkeluarga

     

    Hubungan cinta dengan lawan jenis antara laki-laki dan perempuan biasanya diharapkan berujung pada pernikahan. Pearson & Lee dalam Sarwono (1996), mengatakan bahwa pernikahan adalah puncak dari hubungan intim antar jenis kelamin dimana kedua belah pihak saling membagi pengalaman dan perasaan serta pikiran. Saat memasuki pernikahan, tentu saja seorang laki-laki dan perempuan akan memainkan peran baru sebagai suami dan istri. Terlebih jika sudah memiliki anak, mereka akan mendapatkan peran baru sebagai orang tua, ayah dan ibu.

    Baca Juga: 5 Gejala Kanker Serviks yang Perlu Kamu Ketahui

    Seorang ibu bekerja yang memiliki anak tentunya memiliki tantangan-tantangan sendiri dalam membesarkan anak-anaknya. Kadang seorang perempuan pekerja yang melahirkan seorang anak akan dihadapkan pada 2 pilihan, melanjutkan bekerja atau berhenti bekerja untuk mengurus segala kebutuhan anak. Ibu yang memilih untuk tetap bekerja atau berhenti bekerja setelah memiliki anak tentu saja sudah memikirkan berbagai hal, sehingga keputusan yang mereka ambil merupakan keputusan yang mereka anggap paling tepat.

    Saat ini menjadi seorang wanita karier merupakan pilihan yang memang dapat diambil oleh siapapun. Kita bisa lihat saat ini perempuan dapat bekerja pada berbagai bidang, bahkan untuk bidang strategis seperti kepala daerah, menteri, manager, direktur, dan masih banyak lagi. Handayani, dkk (2012) mengemukakan bahwa seorang perempuan yang bekerja, memiliki peran ganda yang harus dijalankan pada saat bersamaan. Ia harus bertanggung jawab atas pekerjaannya, juga bertanggung jawab atas perkembangan anak. Hal ini yang sering dikhawatirkan oleh ibu bekerja, mereka khawatir jika tidak dapat memberikan yang terbaik bagi keluarganya. Achmad (dalam Wibowo, 2011) mengemukakan bahwa jumlah wanita yang mencari kerja akan semakin bertambah dari waktu ke waktu pada sebagian wilayah di dunia. Hal ini dipengaruhi oleh kesetaraan kesempatan yang diperoleh perempuan untuk mendapatkan pendidikan dan juga pekerjaan.

    Baca Juga: 10 Makanan Pencegah Kanker Serviks

    Work life Balanced tentu saja dapat dimiliki oleh ibu bekerja, jika mereka dapat membagi waktu dan perhatian antara pekerjaan dan keluarga. Juga dengan keteguhan hati bahwa keluarga merupakan fokus yang paling utama. Namun, tentu saja ada beberapa hal terkait pekerjaan ibu yang dapat memengaruhi pengasuhan buah hati mereka, antara lain:

    • Kesepakatan dalam keluarga mengenai pembagian peran dalam rumah tangga.
    • Jenis pekerjaan yang dimiliki oleh ibu, pekerjaan yang stressfull atau pekerjaan yang lebih santai
    • Jarak antara kantor dan rumah.
    • Lokasi kerja, apakah harus dikerjakan di kantor atau bisa dikerjakan di rumah.
    • Adakah orang yang dapat dipercaya untuk mengurus segala kebutuhan anak saat ibu bekerja, dll.

    Nah, agar pengasuhan anak pada ibu bekerja bisa tetap berjalan secara optimal, dan ibu tetap bisa menjalankan berbagai perannya, maka ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu:

    • Carilah pengasuh yang berkualitas untuk menemani anak. Hal ini bertujuan agar ibu benar-benar yakin dan merasa percaya diri saat harus bekerja dan meninggalkan anak bersama pengasuhnya.
    • Jika anak ‘dititipkan’ kepada keluarga dekat (orang tua atau mertua), sebaiknya mereka memang bersedia dan mampu untuk membantu mengurus anak.  Walaupun dititipkan pada keluarga, tetap sediakan pengasuh yang berkualitas, jadi keluarga hanya perlu mengawasi.
    • Buatlah daftar kegiatan harian yang bisa dilakukan oleh anak-anak, sehingga pengasuh lebih mudah untuk mendampingi anak-anak
    • Berikan juga fasilitas untuk bermain bagi anak, misalnya puzzle, buku gambar, pensil warna, dan mainan edukatif lainnya.
    • Buat list aturan yang harus diterapkan kepada anak, seperti jam tidur siang, penggunaan gadget, dll.
    • Meminimalisasi kerepotan yang terjadi pagi hari. Contohnya dengan menyiapkan pakaian dan segala keperluan yang akan dipakai atau dibawa dari malam hari, menyiapkan sarapan sederhana dan sehat yang tidak membutuhkan waktu lama untuk mengerjakannya, dan bangun lebih pagi. Bila melakukan hal ini, diharapkan ibu tidak terburu-buru saat pagi hari, dan bisa tetap melakukan segala rutinitas dengan santai dan tenang.
    • Buat jadwal pengaturan transportasi anak, misalnya siapa yang mengantar dan menjemput ke sekolah atau tempat les.
    • Usahakan setiap hari ibu bisa berkomunikasi dengan anak-anak, melalui telepon pengasuh atau keluarga atau melakukan video call.
    • Setelah kembali dari bekerja, istirahat sejenak atau rileksasi sejenak, supaya dapat fokus dan tenang saat berhadap dan bermain dengan anak.
    • Ibu juga berhak untuk mendapatkan ‘me time’, dengan melakukan hobi atau kegiatan positif yang disukai, maupun memanjakan diri ke salon.
    • Rencanakan kegiatan positif bersama keluarga, misalnya liburan, berenang, main sepeda, menonton film di bioskop, dll.

    Baca Juga: Ternyata Kurang Tidur Picu Kanker Payudara

    Nah, selain saran-saran di atas, hal yang tidak kalah penting adalah buat jadwal untuk bisa tetap menghabiskan waktu berdua dengan pasangan. Karena hubungan yang harmonis antara suami dan istri tentu saja akan memberikan dampak positif bagi pengasuhan anak.

     Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai ibu rumah tangga dan wanita karier serta membutuhkan produk-produk kesehatan yang berkaitan, silakan menghubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik https://www.prosehat.com/wa.

     

    Referensi:

    – Handayani, A., Maulia, D., & Yulianti, P. D. (2012). Pengaruh konflik peran ganda terhadap kinerja guru. Penilaian kinerja untuk peningkatan profesionalisme guru berkelanjutan. prosiding.upgrismg.ac.id/
    – Wibowo, (2011). Peran Ganda Perempuan Dan Kesetaraan Gender. Muwazah, 2.

    Read More
  • Contoh ilustrasi: Karin (28 tahun,) sangat sulit diajak datang ke pesta, baik itu pesta di kantor maupun pesta ulang tahun temannya. Ia pasti akan bertanya dulu berapa orang yang diundang dan kira-kira acaranya apa. Teman-teman Karin pun sudah paham bahwa kalau ingin mengundang Karin  merayakan ulang tahun, lebih baik mengadakan acara makan-makan di restoran atau […]

    Ibu Introvert VS Ekstrovert, Apa Bedanya?

    Contoh ilustrasi:
    Karin (28 tahun,) sangat sulit diajak datang ke pesta, baik itu pesta di kantor maupun pesta ulang tahun temannya. Ia pasti akan bertanya dulu berapa orang yang diundang dan kira-kira acaranya apa. Teman-teman Karin pun sudah paham bahwa kalau ingin mengundang Karin  merayakan ulang tahun, lebih baik mengadakan acara makan-makan di restoran atau di rumah dengan hanya mengundang maksimal 3 orang sahabat dekatnya.

    Dessy (29 tahun), justru sebaliknya, ia paling sulit berada sendirian, ia merasa harus selalu bersama dengan orang lain. Kalau waktu libur, seperti akhir pekan, ia pasti sudah akan sibuk menghubungi teman-teman atau saudaranya untuk menghabiskan waktu bersama. Maka, Dessy suka kurang dapat memahami Karin yang tidak senang pesta. Bagi Dessy, pesta adalah tempat bertemu banyak orang baru yang bisa menambah kenalan sehingga Dessy sangat senang datang jika ada undangan pesta.

    Sahabat, konon manusia itu dalam bersikap bisa dikategorikan dalam dua tipe besar loh, yaitu introvert dan ekstrovert. Manusia seperti Karin, adalah contoh tipe manusia introvert. Pada tipe ini, karakteristiknya adalah orang-orang yang lebih senang mengekplorasi pemikiran dan perasaannya ke dalam diri. Sedangkan pada tipe ekstrovert, contohnya Dessy, dicirikan dengan orang-orang yang lebih senang mengekplorasi dunia di luar dirinya. Nah, konsep introvert dan ekstrovert ini pada awalnya dikenalkan oleh Carl Jung pada tahun 1921 (Feist, Feist & Roberts, 2013).

    Baca Juga: Bagaimana Cara Cegah Penularan HPV

    Konsep introvert dan esktrovert digambarkan oleh Jung seperti dalam permainan jungkat jungkit. Manusia tidak ada yang sepenuhnya introvert dan tidak ada yang sepenuhnya ektrovert. Jadi, Karin yang lebih senang menyendiri, tidak terlalu suka keramaian dikatakan lebih dominan dalam mengarahkan pikiran dan perilaku ke dalam dirinya sendiri sehingga cenderung introvert. Sebaliknya pada Dessy, yang lebih dominan mengarahkan energi, pikiran dan perilaku ke luar dirinya, bersama teman-temannya dikatakan cenderung ektrovert.

    Kepribadian yang sehat, menurut Jung sendiri adalah manusia yang cukup fleksibel, yang bisa menyeimbangkan keduanya (Schultz & Schultz, 2013). Pengaruh dari cara manusia mengeksplorasi diri dan pikirannya ini ke dalam diri atau keluar diri biasanya juga berpengaruh kepada perilaku sehari-hari, tentu saja termasuk jika seseorang tersebut sudah menjadi ibu. Untuk lebih jelasnya, yuk kita bahas satu persatu.

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi HPV

    Karin, yang dominan introvert, tentu saja lebih nyaman untuk tidak berada di keramaian. Ia butuh “me time” untuk bisa mengisi ulang energinya sehingga ketika ia menjadi ibu, ia pun akan cenderung mengharapkan suami dan anak-anaknya untuk memahami apa yang menjadi perasaan dan pikirannya. Bagi Karin yang introvert, mungkin akan sulit untuk menyatakan apa yang dirasakan dan dipikirkannya. Jika suami dan anak Karin termasuk tipe yang introvert juga, mungkin kebiasaan di rumah Karin akan berkisar pada kegiatan yang sifatnya lebih banyak kegiatan individual, seperti membaca buku atau mengerjakan hobi masing-masing yang tidak terlalu melibatkan orang lain dalam kegiatannya.

    Kunjungan tamu ke rumah maupun berkunjung ke rumah orang lain mungkin akan menjadi suatu hal yang kurang nyaman dilakukan oleh orang-orang introvert. Nah, buat keluarga yang anggotanya dominan introvert, sebaiknya perlu diperhatikan bahwa tetap dibutuhkan komunikasi antar satu dengan yang lainnya, misalnya membuat jadwal untuk bersama-sama melakukan kegiatan yang akan menimbulkan interaksi bersama seperti berkegiatan setiap hari Minggu pagi di taman tanpa membawa buku bacaan atau gawai, sehingga mengharuskan berinteraksi dengan sesama anggota keluarga.

    Baca Juga: Wanita Wajibkah Melakukan Pap Smear?

    Pada Dessy, jika berkeluarga, tentu saja akan berbeda dalam menghadapi suami dan anaknya. Dessy mungkin akan lebih senang bercerita mengenai kejadian yang dialaminya seharian dan mungkin Dessy juga mengharapkan hal yang sama dari suami dan anaknya. Kalau suami dan anak Dessy termasuk tipe dominan ekstovert juga, bisa dibayangkan rumah tangga Dessy pastilah ramai. Oleh karena itu, mungkin tetap diperlukan waktu-waktu untuk berefleksi ke dalam diri, tidak selalu mengeksplorasi dunia di luar dirinya atau bersama dengan orang lain terus-menerus.

    Penyesuaian diri mungkin yang agak sulit adalah jika berhadapan dengan orang yang memiliki tipe berlawanan. Misalnya jika Dessy memiliki anak yang tipenya dominan introvert, maka mungkin Dessy harus memahami kesulitan sang anak untuk langsung dapat beradaptasi di lingkungan yang ramai. Begitu juga sebaliknya, jika sang ibu introvert memiliki anak yang dominan ektrovert, mungkin akan pusing meminta anaknya untuk tidak selalu keluar rumah, berdiam diri di rumah saja. Bagi ibu yang introvert, perlu untuk paham, bahwa anaknya yang esktrovert juga butuh berada bersama teman-temannya untuk menyalurkan energinya keluar diri.

    Sahabat, seperti yang sudah dijelaskan oleh Jung sendiri, bahwa tidak ada manusia yang sepenuhnya introvert maupun yang sepenuhnya ektrovert, melainkan manusia memiliki keduanya di dalam diri. Nah, adanya pengetahuan tentang introvert dan ekstovert ini lebih diharapkan agar Sahabat nantinya bisa lebih memahami diri sendiri dan orang-orang yang berinteraksi dengan Sahabat. Seperti Dessy yang paham bahwa Karin kurang nyaman berada di keramaian pesta, maka ia akan lebih baik mengundang Karin untuk merayakan ulang tahun berdua saja.

    Demikian juga dengan Karin, yang mungkin bisa memahami kesenangan Dessy berada bersama dengan orang banyak, maka ia mungkin sesekali dapat hadir jika diundang Dessy. Hal yang sama juga dapat dilakukan jika Anda memiliki suami atau anak. Berkenalanlah dengan kecenderungan mereka, apakah lebih dominan ekstrovert atau introvert, sehingga nantinya Sahabat dapat lebih mudah berinteraksi dengan mereka.

    Baca Juga: 5 Tips Bagi Waktu untuk Wanita Karier yang Berkeluarga

    Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai ekstrvert dan introvert dan produk-produk kesehatan yang berkaitan, silakan menghubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik https://prosehat.com/wa.

     

     

    Referensi:

    Introvert and Extravert: Psychology (internet) Encyclopedia Britannica (cited 8 Desember 2018) available from: britannica.com/science/introvert.
    – Feist, Jess; Feist, Gregory.J, & Roberts, Tomi-Ann (2013) Theories of Personality, 8th ed, New York: McGraw Hill education (Asia).
    – Schultz, Duane P, Schultz, Sydney Ellen (2013) Theories of Personality, 10th ed, Australia: Wadsworth Cengage Learning

    Read More
  • Setiap wanita yang menikah, lalu kemudian memiliki anak, biasanya akan berada pada satu momen mereka dihadapkan dengan pilihan: “Apakah saya akan terus bekerja dan meninggalkan anak di rumah, atau meninggalkan karier dan menjadi ibu rumah tangga untuk menemani anak?”  Hmm, rasanya perdebatan mengenai keputusan menjadi ibu bekerja atau ibu rumah tangga tidak ada habisnya ya, […]

    Bedakah Kondisi Psikis Ibu Rumah Tangga VS Ibu Bekerja?

    Setiap wanita yang menikah, lalu kemudian memiliki anak, biasanya akan berada pada satu momen mereka dihadapkan dengan pilihan: “Apakah saya akan terus bekerja dan meninggalkan anak di rumah, atau meninggalkan karier dan menjadi ibu rumah tangga untuk menemani anak?”  Hmm, rasanya perdebatan mengenai keputusan menjadi ibu bekerja atau ibu rumah tangga tidak ada habisnya ya, Sobat. Tapi sebenarnya pilihan mana sih yang lebih baik? Lantas, apa dampak dari pilihan tersebut terhadap keluarga?

    Menurut John Bowlby, Psikolog pembuat teori mengenai Attachment, bayi perlu memiliki hubungan yang hangat dan berkesinambungan dengan ibu atau figur pengasuh permanen lainnya, untuk dapat tumbuh dan berkembang dengan baik. Lebih lanjut, Susan H. Landry, PhD dari Children’s Learning Institute, University of Texas Health Science Center, juga mengatakan bahwa ikatan batin yang baik dengan figur pengasuh dan pola pengasuhan yang responsif sudah terbukti mampu meningkatkan kemampuan regulasi emosi, pembuatan keputusan, serta perkembangan kognitif anak.


    Bila mengacu kepada penjelasan ini, maka dapat kita lihat bahwa menjadi ibu rumah tangga mungkin keputusan yang paling tepat untuk perkembangan anak.

    Baca Juga: Perbedaan Peran Ayah dan Ibu Bagi Anak

    Namun, menurut suatu polling, ibu rumah tangga ternyata juga memiliki tingkat kesedihan dan stres yang tinggi dalam menjalani harinya. Sekitar 50% ibu rumah tangga dilaporkan merasa stres dengan kehidupan sehari-hari mereka. Stres yang dirasakan karena tekanan hidup dan tuntutan peran sebagai ibu, juga turut membuat ibu rumah tangga tidak bisa menghabiskan waktu yang berkualitas dengan anak-anak mereka di rumah. Studi dari Highland Spring terhadap 10.000 keluarga mengungkapkan bahwa orangtua hanya menghabiskan waktu tidak terinterupsi sekitar 34 menit dalam sehari dengan anak mereka karena adanya masalah dan stres dalam hidup. Wah Sobat, ternyata ibu rumah tangga pun memiliki keterbatasan dalam pola interaksi dengan anak ya, ternyata.

    Bagaimana dengan ibu bekerja? Penelitian yang dilakukan oleh National Institute of Child Health and Development menunjukkan bahwa anak dari ibu yang bekerja memiliki pencapaian akademis yang lebih tinggi, karier yang lebih sukses, serta menghasilkan skor kognitif yang lebih tinggi. Hal ini disebabkan ibu bekerja memiliki kestabilan finansial yang lebih baik, sehingga dapat memberikan fasilitas yang lebih memadai untuk anak mereka. Waktu yang terbatas dan tuntutan pekerjaan juga membuat ibu bekerja berusaha untuk lebih efisien dalam mendampingi anak, sehingga mereka menjadi lebih sensitif dengan kebutuhan anaknya. Jadi, ibu bekerja pun memiliki keunggulan yang serupa ya, Sobat.

    Baca Juga: 6 Makanan Agar Asi Tetap Lancar

    Namun perlu diketahui, ibu bekerja lebih rentan untuk merasa lelah dan tertekan karena tuntutan untuk menyeimbangkan peran sebagai karyawan, ibu, serta istri. Polling lainnya menunjukkan bahwa 48% ibu bekerja merasa stres karena tuntutan peran yang harus dijalankan. Angka ini tidak berbeda jauh dengan persentase stres pada ibu rumah tangga. Lebih lanjut, perasaan stres ini dapat memengaruhi hubungan orangtua-anak di rumah serta berdampak pada tingkah laku anak ke depannya.  

    Lantas, sebenarnya mana yang lebih baik sih, Sobat? Dari berbagai studi yang dilakukan, sebenarnya tidak pernah ada kesimpulan yang pasti mengenai peran mana yang lebih baik. Poin penting yang ditekankan adalah kemampuan ibu untuk untuk merasa puas dan terpenuhi dengan peran yang mereka jalankan. Hal ini dapat membantu mengurangi tingkat stres ibu, sehingga mereka dapat menjalin hubungan yang baik dengan keluarga. Rasa bahagia dengan peran yang mereka emban ini akan membantu ibu untuk bersikap positif dengan anak dan menghabiskan waktu yang berkualitas dengan mereka, tanpa terganggu dengan stres keseharian. Hal ini didukung oleh studi Milkie, et al. (2015), dimana ditemukan bahwa jumlah waktu yang dihabiskan oleh orangtua dengan anaknya, tidak memberikan dampak yang signifikan terhadap perkembangan emosi dan kognitif mereka. Waktu yang berkualitas lebih dibutuhkan, dibandingkan kuantitasnya.

    Baca Juga: Intip 7 Cara Menjadi Wanita Sukses

    Jadi Sobat, apapun peran yang seorang ibu pilih, hal yang lebih penting adalah dukungan yang lingkungan berikan, agar ibu merasa bahagia dan berdaya dengan posisi yang mereka pilih.  Jika membutuhkan produk kesehatan berkaitan, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa

     

    Referensi:

    – Attachment Theory – Simply Psychology [Internet]. Simply Psychology 2017. [cited 26 November 2018]. Available from: simplypsychology.org/attachment.html
    – The Role of Parents in Early Childhood Learning – Encyclopedia of Early Childhood Development [Internet]. Encyclopedia of Early Childhood Development 2014. [cited 26 November 2018]. Available from: child-encyclopedia.com/parenting-skills/according-experts/role-parents-early-childhood-learning
    – Stay-at-Home Moms Report More Depression, Sadness, Anger – Gallup [Internet]. Gallup 2012. [cited 26 November 2018]. Available from: news.gallup.com/poll/154685/stay-home-moms-report-depression-sadness-anger.aspx
    – What Research Says About Being a Stay-at-Home Mom – Verywell Family [Internet]. Verywell Family 2018. [cited 26 November 2018]. Available from: verywellfamily.com/research-stay-at-home-moms-4047911
    – Common Causes of Stress for Mothers – Secure Teen [Internet]. Secure Teen 2013. [cited 26 November 2018]. Available from: secureteen.com/working-mom/children-of-working-mothers-a-league-of-high-achievers/
    – Working Mom vs Stay-At-Home Mom: What’s Best for Kids? – Secure Teen [Internet]. Secure Teen 2013. [cited 26 November 2018]. Available from: secureteen.com/working-mom/working-mom-vs-stay-at-home-mom-what%E2%80%99s-best-for-kids/

    Read More
  • Terapi pengobatan air putih merupakan metode berobat menggunakan air putih yang biasa kita minum sehari-hari. Terapi ini dipakai untuk membantu mengobati beberapa penyakit kronis yang tidak menular seperti diabetes tipe 2, kanker, dan darah tinggi. Selama ini banyak dari kita yang hanya mengetahui air putih sebatas untuk melepas dahaga harian. Air putih sendiri memang mempunyai […]

    Terapi Pengobatan Air Putih untuk Mengatasi Penyakit-penyakit Kronis

    Terapi pengobatan air putih merupakan metode berobat menggunakan air putih yang biasa kita minum sehari-hari. Terapi ini dipakai untuk membantu mengobati beberapa penyakit kronis yang tidak menular seperti diabetes tipe 2, kanker, dan darah tinggi. Selama ini banyak dari kita yang hanya mengetahui air putih sebatas untuk melepas dahaga harian. Air putih sendiri memang mempunyai manfaat utama untuk menjaga keseimbangan cairan tubuh dan menghindari dehidrasi. Ternyata, air putih juga banyak memberikan manfaat pada pengendalian penyakit kronis. Pengobatan dengan air putih yang biasa digunakan untuk kesehatan adalah terapi air putih ala Jepang.

    terapi pengobatan air putih, terapi air putih

    Baca Juga: Minuman Selain Kopi yang Membantu Meningkatkan Konsentrasi

    Mengenai terapi air putih ala Jepang ini, sejauh ini memang belum banyak penelitian yang menyebutnya efektif secara medis. Namun, orang-orang Negeri Sakura sudah sering melakukannya. Untuk melakukan terapi ini Sahabat diwajibkan meminum air bersuhu ruangan atau air hangat sebanyak 4-5 gelas ukuran 160 ml saat perut kosong setelah bangun tidur. Selain itu, Sahabat disarankan melakukannya sebelum menyikat gigi lalu memberi jeda sekitar 45 menit setelahnya baru diperbolehkan makan.

    Produk Terkait: Jual Sikat Gigi Elektrik

    Penyakit-penyakit Apa Saja yang Dapat Mendapat Manfaat dari Terapi Air Putih Ini?

    Air putih dapat memberikan manfaat pada penyakit diabetes tipe 2 dan darah tinggi seperti yang sudah disinggung di atas. Selain itu, penyakit-penyakit lain yang bisa mendapatkan manfaat dari konsumsi air putih adalah sembelit, nyeri, sakit kepala, asma, bronkitis, TBC, ginjal, kandung kemih, dan lainnya. Meski begitu, sekali lagi, memang belum ada penelitian medis yang efektif mengenai hal ini. Konsumsi air putih dapat disesuaikan dengan penyakit yang diderita:

    • Sembelit: Terapi air putih selama 10 hari
    • Tekanan darah tinggi: terapi air putih selama 30 hari
    • Diabetes tipe 2: Terapi air putih selama 30 hari

    Produk Terkait: Cek Lab

    Manfaat yang dirasakan tentu saja tidak instan sehingga harus terus-menerus diulang atau secara rutin dilakukan. Berdasarkan beberapa penelitian rutin mengonsumsi air putih cukup berdampak baik bagi kesehatan karena air putih dapat membersihkan usus dari sisa plak penyebab sembelit. Selain itu, mengonsumsi air putih secara teratur juga membuat tubuh terhidrasi serta melembapkan kulit karena menjaga cairan tubuh.

    Baca Juga: 7 Cara Menangani Flu dengan Cepat dan Mudah

    Bagaimana Cara Meminum Air Putih yang Benar Supaya Terapi Efektif?

    Berikut ini adalah cara-cara yang dianjurkan dalam meminum air putih supaya terapi air putih menjadi efektif atau tanpa terapi sekalipun:

    1. Pertama, duduklah saat minum, sama seperti harus duduk saat Sahabat hendak makan. Minum sambil berdiri dapat membahayakan ginjal karena air akan langsung menuju kandung kemih tanpa disaring.
    2. Minumlah seteguk demi seteguk dan jangan langsung minum segelas penuh. Serap perlahan-lahan, telan, kemudian napas dan ulangi.
    3. Untuk memenuhi kebutuhan air harian, jangan minum air dalam satu waktu. Sebaiknya lakukan secara berkala. Misal, dengan cara minum 1 gelas air setelah bangun tidur, 1 gelas air sebelum atau sesudah sarapan, 1 gelas air sebelum dan sesudah makan siang, 1 gelas air sebelum dan setelah makan malam, dan 1 gelas sebelum tidur.
    4. Demi mendapat kesehatan yang optimal, setidaknya minum air yang bersuhu ruangan. Bahkan lebih baik jika air hangat. Sementara, air dingin apalagi es yang bersuhu 5 derajat celcius secara harfiah bisa membuat kontraksi pada pencernaan. Hal ini dikarenakan perbedaan suhu yang tajam.
    5. Tiga puluh menit sebelum makan memang waktu yang disarankan untuk minum air putih karena dapat membantu pencernaan bekerja dengan baik. Sementara itu, minum air putih selama atau tepat sebelum atau setelah makan dapat melemahkan cairan pencernaan dan membuatnya bekerja kurang efektif. Apalagi jika terlalu banyak asupan air, perut tentu tidak akan memiliki cukup ruang untuk mencerna.
    6. Untuk alasan yang sama, jangan minum banyak air sebelum atau sesudah Sahabat makan. Isi 50% dengan makanan, 25% dengan air, dan 25% biarkan kosong.
    7. Minumlah saat haus, karena pada saat haus dan dahaga itulah saat Anda tahu kapan tubuh membutuhkan minum.
    8. Kebutuhan air setiap orang berbeda-beda bergantung pada kondisi badan tertentu, seperti pengaruh cuaca, diet, berat badan, jenis kelamin, dan kondisi kesehatan. Oleh karena itu, minumlah air sesuai kebutuhan tubuh masing-masing.
    9. Untuk mengetahui apakah kebutuhan tubuh akan cairan sudah terpenuhi atau belum, Anda bisa melihatnya dari warna air seni. Apabila air seni berwarna kuning atau bening, itu berarti kebutuhan cairan Anda sudah terpenuhi. Apabila air seni Anda berwarna kuning pekat, itu berarti Anda perlu minum lebih banyak.
    10. Bibir juga menjadi sebuah indikator kebutuhan cairan seseorang. Jika bibir terlihat kering, Anda mungkin mengalami dehidrasi. Sesibuk apapun aktivitas Sahabat, jangan lupa untuk tetap cukup minum air putih. Sebab kurang minum juga bisa memengaruhi kesehatan bibir.

    Bagaimana Cara Mendapatkan Air Putih yang Bersih dan Sehat?

    Untuk mendapatkan air putih yang bersih dan sehat, ada beberapa hal yang perlu Sahabat Sehat perhatikan, yaitu:

    • Perhatikan sumber air
    • Lihat cara pengambilan air
    • Cermati proses pengolahannya
    • Sediakan Penyaring NSF-53 untuk menyaring bakteri
    • Campurkan air mentah dan yang sudah dimasak
    • Gunakan air dingin saat memasak

    Baca Juga: 6 Daftar Makanan dan Minuman Meredakan Maag

    Itulah mengenai terapi pengobatan air putih yang bisa Sahabat Sehat lakukan. Terapi ini memang cukup mudah namun harus secara rutin dilakukan supaya mendapat hasil yang maksimal, dan ingat untuk selalu memperhatikan cara meminum yang benar dan memperhatikan sumber air tersebut ketika akan diolah. Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut mengenai khasiat air putih dan produk-produk kesehatan yang berkaitan silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Read More
  • Seperti vaksinasi pada umumnya, vaksin Covid-19 mungkin menimbulkan efek samping. Vaksin untuk penyakit lain, misalnya DPT, flu, dan hepatitis bisa menimbulkan kejadian pasca-imunisasi atau KIPI, tetapi umumnya dapat ditoleransi. Setelah diberikan vaksin, efek samping dapat timbul karena tubuh sedang “belajar” mengenali zat dari vaksin yang dimasukkan ke dalam tubuh untuk membentuk respons perlindungan. Efek samping […]

    Efek Samping Vaksin Covid-19 dan Cara Mengatasinya

    Seperti vaksinasi pada umumnya, vaksin Covid-19 mungkin menimbulkan efek samping. Vaksin untuk penyakit lain, misalnya DPT, flu, dan hepatitis bisa menimbulkan kejadian pasca-imunisasi atau KIPI, tetapi umumnya dapat ditoleransi. Setelah diberikan vaksin, efek samping dapat timbul karena tubuh sedang “belajar” mengenali zat dari vaksin yang dimasukkan ke dalam tubuh untuk membentuk respons perlindungan. Efek samping vaksin ini memang dapat mengganggu aktivitas sehari-hari, tetapi biasanya tidak berlangsung lama.

    efek samping vaksin covid-19, efek samping vaksin virus covid-19, efek samping vaksin virus Corona

    Baca Juga: Vaksin Lain Selain Sinovac dan Beberapa Efek Sampingnya

    Mengenal Efek Samping Vaksin Virus

    Efek samping vaksin Covid-19 yang dapat dilihat dari pengunaan beberapa vaksin yang sudah memasuki uji klinis tahap ketiga (Pfizer, Moderna, Sinovac, dan Sputnik dari Rusia) di antaranya adalah kebas dan bengkak di lokasi suntikan, demam, panas, dingin, dan sakit kepala.1 Hal lain yang perlu diperhatikan adalah terdapat laporan bahwa vaksin ini berpotensi menyebabkan reaksi alergi berat, sehingga orang dengan riwayat alergi berat tidak dianjurkan untuk melakukan vaksinasi.2

    Meskipun efek vaksinasi Covid-19 sendiri disebut-sebut menyerupai gejala Covid-19 (seperti, demam, sakit kepala). Namun, perlu ditekankan bahwa hal ini bukan berarti orang yang diberikan vaksinasi akan terkena Covid-19. Saat seseorang diberikan vaksin, akan muncul rangsangan untuk membangun kekebalan tubuh untuk melawan virus. Lagi pula, mRNA dari vaksin tidak secara permanen memengaruhi sel. Sebaliknya, mRNA itu hanyalah cetak biru dari lonjakan protein yang terletak di permukaan virus dan bersifat sangat rapuh, sehingga vaksin harus disimpan pada suhu yang sangat dingin sebelum digunakan. Setelah Sahabat divaksinasi tubuh akan menghilangkan cetak biru tersebut, namun antibodi yang dikembangkan sebagai respons akan tetap ada.1

    Baca Juga: Vaksin Covid-19 Tiba di Indonesia dan Cara Mendapatkannya

    Lalu bagaimana Cara Mengatasi Efek Samping Vaksin Virus Covid-19?

    Meskipun bersifat sementara dan dapat sembuh dengan sendirinya, Sahabat bisa mengatasi efek samping vaksin ini dengan mengikuti beberapa anjuran dari Center for Disease Control and Prevention (CDC) di Amerika Serikat. Langkah-langkah yang direkomendasikan CDC adalah sebagai berikut:3

    Berkonsultasi dengan Dokter

    CDC menyarankan agar Sobat berkonsultasi dengan dokter mengenai efek samping yang dirasakan setelah vaksinasi. Dokter mungkin akan menyarankan Sahabat menggunakan obat-obatan yang dijual bebas, seperti ibuprofen atau asetaminofen untuk mengatasi rasa sakit atau ketidaknyamanan.3

    Produk Terkait: Jual Panadol Kaplet 500 mg (biru)

    Menempatkan Kain Lap Basah yang Dingin

    Anjuran kedua adalah menempatkan kain lap basah yang dingin di atas lengan atau di bagian tubuh yang disuntik. Hal ini dilakukan untuk meredam rasa tidak nyaman setelah disuntik. Jangan lupa juga untuk melatih tangan supaya tidak kaku dan tegang karena vaksinasi.3

    Tetap Terhidrasi dan Gunakan Pakaian Tipis

    Sahabat disarankan untuk memperbanyak cairan dalam tubuh dengan minum air putih teratur setiap hari. Kondisi dehidrasi akan memperparah efek samping berupa pusing, sakit kepala, dan lemas. Pakaian tipis dapat digunakan untuk mengurangi ketidaknyamanan akibat demam.3

    Itulah beberapa hal mengenai efek samping vaksin virus Covid-19 dan cara mengatasinya. Sekali lagi, efek samping adalah hal yang wajar dan tidak perlu ditakuti. Lebih baik mengalami efek samping yang sifatnya sementara daripada terkena Covid-19 yang dapat menyebabkan kematian. Vaksinasi itu penting dan vaksin itu baik. Kenyatannya, vaksin tidak hanya melindungi diri sendiri, tetapi juga melindungi orang-orang di sekitar, termasuk keluarga dan teman terdekat.

    Baca Juga: Mengapa Vaksin Itu Baik dan Perlu, serta Bagaimana Cara Vaksinasi ke Rumah?

    Meskipun sudah divaksin, Sahabat jangan lupa untuk tetap menerapkan perilaku 3M, yaitu mencuci tangan, memakai masker, dan menjaga jarak untuk meningkatkan efektivitas vaksin dan memberantas Covid-19. Dengan demikian, vaksinasi menjadi tidak sia-sia. Jangan lupa untuk terus menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat. Sembari menunggu vaksin Covid-19 beredar secara resmi, yuk jangan lupa untuk deteksi dini dengan PCR swab, rapid test (antibodi dan antigen) di Prosehat. Caranya adalah akses melalui website atau aplikasi dan pilih Rapid Test Covid-19. Info lebih lengkap silahkan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800.

    Referensi:

    1. Yang harus Anda tahu soal efek samping vaksin COVID-19 [Internet]. Antara News. 2020 [cited 17 December 2020]. Available from: https://www.antaranews.com/berita/1899648/yang-harus-anda-tahu-soal-efek-samping-vaksin-covid-19
    2. Azizah K. CDC Beberkan Efek Samping Pasca Vaksinasi COVID-19 dan Cara Menanganinya [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 17 December 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5296845/cdc-beberkan-efek-samping-pasca-vaksinasi-covid-19-dan-cara-menanganinya
    3. Oktarianisa S. Maaf Bukan Menakuti, Vaksin Disebut Bisa Sebabkan Sakit Ini [Internet]. tech. 2020 [cited 17 December 2020]. Available from: https://www.cnbcindonesia.com/tech/20201216062701-37-209377/maaf-bukan-menakuti-vaksin-disebut-bisa-sebabkan-sakit-ini
    4. CDC Buat Panduan Cara Mengatasi Efek Samping Vaksin Covid-19 [Internet]. suara.com. 2020 [cited 17 December 2020]. Available from: https://www.suara.com/health/2020/12/16/140349/cdc-buat-panduan-cara-mengatasi-efek-samping-vaksin-covid-19?page=all
    Read More
  • Sejak 15 Desember 2020 Pemerintah Provinsi Bali mengeluarkan Surat Keputusan Gubernur yang mewajibkan para wisatawan yang datang ke Pulau Dewata untuk menunjukkan surat keterangan yang menyatakan negatif pada PCR swab dan rapid swab antigen. Keputusan ini diambil berdasarkan rapat para pemimpin provinsi di Indonesia yang wilayahnya mempunyai banyak penderita Covid-19, yaitu DKI Jakarta, Jawa Barat, […]

    Ingin Liburan ke Bali dengan Sehat dan Aman? Yuk, PCR Swab dan Rapid Swab Antigen Dulu di Prosehat!

    Sejak 15 Desember 2020 Pemerintah Provinsi Bali mengeluarkan Surat Keputusan Gubernur yang mewajibkan para wisatawan yang datang ke Pulau Dewata untuk menunjukkan surat keterangan yang menyatakan negatif pada PCR swab dan rapid swab antigen. Keputusan ini diambil berdasarkan rapat para pemimpin provinsi di Indonesia yang wilayahnya mempunyai banyak penderita Covid-19, yaitu DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Bali dengan Menko Marves Luhut Panjaitan sehari sebelumnya.1

    liburan ke Bali dengan sehat dan aman

    Baca Juga: List dan Biaya Tempat Rapid Swab Antigen di Jabodetabek

    Tindakan yang diambil oleh Pemerintah Provinsi Bali ini bertujuan mencegah penularan Covid-19 agar tidak meluas di provinsi andalan wisata Indonesia tersebut. Dalam surat keputusan tersebut, Pemprov Bali juga melarang secara luas perayaan Tahun Baru 2021 serta mengetatkan protokol-protokol kesehatan di kafe, hotel, ruang publik, dan tempat makan. Apabila melanggar, akan segera ditindak oleh aparat dari TNI-Polri serta Satpol PP. Dampak dari pemberlakuan harus menunjukkan hasil PCR Swab dan rapid antigen yang negatif membuat beberapa antrean yang cukup membludak. Hal itulah yang terlihat di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng, Banten, pada 17 Desember 2020. Antrean itu adalah karena petugas bandara harus memvalidasi surat keterangan bebas dari Corona yang dibawa penumpang sebagai syarat untuk terbang.2

    Produk Terkait: Rapid-PCR Swab

    Selain antrean panjang yang membuat pelayanan dan mobilitas penumpang menjadi terhambat, serta menyebabkan kerumunan, dampak lain yang dirasakan adalah adanya banyak pembatalan secara sepihak yang dilakukan oleh para calon wisatawan. Hal inilah yang dikeluhkan oleh para pengusaha wisata di Bali melalui Sekretaris Perusahaan Perjalanan Indonesia (Asita) wilayah Bali, Putu Asita. Ia menilai kebijakan pemerintah ini sangat mendadak sekali dan membuat calon wisatawan mengurungkan niat ke Bali untuk liburan akhir tahun 2020 bersama keluarga.3

    Baca Juga: Tempat PCR Swab di Jabodetabek, List dan Biayanya

    Biaya rapid antigen disebutnya menjadi penghalang karena dibanderol pada kisaran mulai dari Rp 500.000 hingga Rp 700.000 per orang. Kebanyakan yang membatalkan adalah wisatawan dari Pulau Jawa.3 Dampak pembatalan tidak hanya dirasakan oleh pihak pengusaha Bali melalui Asita, tetapi juga melalui Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia atau PHRI. Hal itu diungkapkan oleh Ketua Umum PHRI, Haryadi Sukamdani. Dilansir dari CNN Indonesia, Haryadi mengungkapkan pembatalan melalui pengembalian tiket atau refund mencapai Rp 317 miliar, berasal dari refund 133 ribu tiket pesawat. Pembatalan ini sendiri, menurutnya, sangat berdampak pada perekonomian Bali yang mencapai Rp 967 miliar.1

    Sahabat Sehat sebetulnya tidak perlu membatalkan liburan ke Bali hanya karena aturan PCR swab dan rapid antigen. Agar Sahabat tidak terbebani dengan aturan pemerintah mengenai perlunya PCR swab dan rapid antigen yang dinilai memberatkan dari harga, Sahabat sebenarnya bisa melakukannya di Prosehat. Mengapa Prosehat?

    Baca Juga: Rumah Sakit, Puskesmas, Klinik Tempat Rapid Test di Jakarta

    Karena Prosehat menyediakan layanan PCR swab dan rapid antigen yang berkualitas dengan harga yang terjangkau sehingga tidak menguras kantong sama sekali. Selain itu, Sahabat mendapatkan surat keterangan bebas Covid-19 yang juga diperlukan sebagai tanda bahwa Sahabat tidak terinfeksi Covid-19, dan juga sebagai pegangan ketika sedang berada di Bali. Untuk mendapatkan layanan tes Covid-19 dari Prosehat caranya Sahabat bisa mengakses Prosehat melalui website atau aplikasi untuk memesan langsung atau konsultasi terlebih dahulu dengan dokter Prosehat. Untuk info lebih lengkap silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800.

    Referensi:

    1. Indonesia C. Refund Tiket Tembus Rp317 M usai Wajib Swab Antigen ke Bali [Internet]. ekonomi. 2020 [cited 17 December 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20201216181823-92-583089/refund-tiket-tembus-rp317-m-usai-wajib-swab-antigen-ke-bali
    2. Antrean Cek Surat Swab Test di Bandara Soetta Membeludak, Hotman Paris Beraksi [Internet]. kumparan. 2020 [cited 17 December 2020]. Available from: https://kumparan.com/kumparannews/antrean-cek-surat-swab-test-di-bandara-soetta-membeludak-hotman-paris-beraksi-1unOgcWy3lI
    3. Indonesia C. Pengusaha soal Wajib Rapid Antigen: Banyak Pesanan Dibatalkan [Internet]. ekonomi. 2020 [cited 17 December 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20201216113208-92-582812/pengusaha-soal-wajib-rapid-antigen-banyak-pesanan-dibatalkan
    Read More
Chat Asisten ProSehat aja