Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Archive for Category: Kesehatan Umum

Showing 101–110 of 908 results

  • Belakangan ini dunia dihebohkan dengan kemunculan penyakit Norovirus. Yang cukup menarik adalah penyakit tersebut muncul di Cina, tempat bermulanya virus Corona atau Covid-19. Kemunculan penyakit ini terjadi ketika sejumlah mahasiswa tepatnya di Shanxi, Cina Utara, menderita muntah-muntah dan diare. Kasus akibat penyakit yang juga disebut dengan flu perut ini membuat para penderitanya harus dirawat di […]

    Mengenal Penyakit Norovirus, dari Penyebab hingga Pencegahan

    Belakangan ini dunia dihebohkan dengan kemunculan penyakit Norovirus. Yang cukup menarik adalah penyakit tersebut muncul di Cina, tempat bermulanya virus Corona atau Covid-19. Kemunculan penyakit ini terjadi ketika sejumlah mahasiswa tepatnya di Shanxi, Cina Utara, menderita muntah-muntah dan diare. Kasus akibat penyakit yang juga disebut dengan flu perut ini membuat para penderitanya harus dirawat di asrama pria terdekat, dan akhirnya sangat membebani layanan kesehatan setempat. Kemunculan penyakit ini juga menjadi pekerjaan rumah baru bagi Cina yang belum begitu tuntas menangani Corona meskipun Wuhan sudah bebas dari virus tersebut.

    Baca Juga: 8 Asupan yang Tepat untuk Mengatasi Diare Si Kecil

    penyakit Norovirus

    Apa Norovirus itu?

    Dilansir dari berbagai sumber Norovirus adalah salah satu virus yang menyebabkan penyakit gastroentitis akut (penyakit diare dan muntah) di seluruh dunia, dengan jumlah kasus 685 juta. Sekitar 200 juta kasus terlihat di antara anak-anak di bawah usia 5 tahun yang menyebabkan sekitar 50.000 kematian anak per tahun, dan kebanyakan di negara berkembang. Virus ini merupakan termasuk yang bersifat menular, dan dapat menyebar dengan mudah melalui makanan dan minuman sehingga cukup berdampak besar pada kesehatan masyarakat. Bahkan, penularan bisa juga terjadi hanya dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi, dan kemudian tangan yang menyentuh permukaan itu memasukkan makanan ke dalam mulut tanpa cuci tangan sebelumnya. Sifat penularannya dapat bertahan hingga 8 minggu.

    Awalnya, Norovirus disebut dengan virus Norwalk karena di kota yang terletak di Amerika Serikat itu adalah tempat terjadinya wabah pertama akibat virus ini pada 1972. Norovirus kebanyakan menyerang pada musim dingin meskipun sebenarnya bisa juga menyerang kapan pun. Karena itulah, sebagian orang menyebutnya sebagai “serangga muntah musim dingin”. Norovirus juga identik dengan keracunan makanan karena dapat ditularkan melalui makanan yang terkontaminasi. Meskipun, tidak selalu dari situ. Virus ini juga dapat tumbuh subur dalam jarak dekat seperti di restoran, pusat penitipan anak, dan panti jompo karena sifatnya yang mudah menular, dan Norovirus dapat bertahan hidup pada suhu ekstrem di air dan di permukaan.

    Apa Penyebabnya?

    Penyebab Norovirus adalah dapat menular melalui kotoran manusia dan hewan yang terinfeksi. Selain itu, terdapat penyebab lain, yaitu:

    • Mengonsumsi makanan dan minuman yang terkontaminasi
    • Mengonsumsi makanan mentah dan setengah matang
    • Menyentuh tangan ke mulut setelah tangan menyentuh permukaan atau benda yang terkontaminasi
    • Melakukan kontak dengan orang yang mengalami infeksi norovirus

    Bagaimana dengan Gejalanya?

    Norovirus mempunyai gejala berupa sakit dalam waktu dua hari atau 12-48 jam setelah terpapar. Penyakit ini mempunyai gejala khas berupa mual, muntah (lebih sering terjadi pada anak-anak), diare berair (lebih sering pada orang dewasa), dan kram perut. Selain itu, terdapat beberapa gejala lain yang perlu diketahui dari penyakit ini, yaitu:

    • Demam ringan
    • Panas dingin
    • Sakit kepala
    • Nyeri otot
    • Kelelahan

    Sebagian besar gejala ini tidak bersifat serius. Meski begitu diare dan muntah dapat menghabiskan cairan yang dibutuhkan tubuh, dan tentu saja hal ini dapat menyebabkan dehidrasi yang rentan terjadi pada anak-anak dan lansia. Selain dehidrasi, dampak lainnya adalah malnutrisi. Apabila sudah mengalami gejala akut segeralah ke dokter untuk segera diperiksa pada feses.

    Baca Juga: Hati-hati Diare Menyerang Anak Saat Liburan

    Bagaimana Cara Mendiagnosis Penyakit Norovirus?

    Norovirus merupakan bagian dari sekelompok virus RNA atau Ribonucleic acid untai tunggal yang tidak terbungkus, dan diklasifikasikan menjadi 10 genogroup (GI-GX) dan 48 genotipe. Varian dari genotype GII.4 seperti GII.4 Sydney, GII.4 New Orleans hingga GII.4 Hong Kong adalah penyebab paling umum penyakit ini di seluruh dunia. Karena termasuk virus RNA, metode diagnosisnya adalah menggunakan RT-PCR yang juga digunakan untuk mendeteksi Covid-19. Norovirus sendiri sangat sensitif dan spesifik.

    Apakah Norovirus Juga Dapat Terjadi di Indonesia?

    Dilansir dari Kompas.com, virus ini ternyata dapat juga terjadi di Indonesia, dan kebanyakan menyerang anak-anak berusia 1-60 bulan. Hal itu berdasarkan studi pada 2019 terhadap sejumlah anak berusia kurang dari 5 tahun yang dirawat akibat diare akut di sebuah rumah sakit di Surabaya. Studi tersebut menunjukkan bahwa infeksi Genogroup Norovirus (GI dan II) teridentifikasi pada feses 31 pasien anak dengan diare akut yang dirawat  di rumah sakit dari April 2012 hingga Maret 2013. Infeksi tersebut terdeteksi dengan menggunakan metode RT-PCR. Kesimpulannya, virus tersebut menyebabkan diare berat pada anak.

    Adakah Obatnya?

    Sejauh ini belum ada obat sama sekali ini untuk penyakit ini karena Norovirus seperti virus-virus lainnya tidak merespons antibiotik untuk membunuh bakteri. Penyakit ini sebenarnya jika kondisi tubuh dalam keadaan sehat dan bugar akan hilang dengan sendirinya dalam waktu 1 hingga 3 hari.

    Produk Terkait: Jual Obat Diare

    Jika Obatnya Tidak Ada, Apa yang Harus Sobat Lakukan?

    Cara terbaik tehindar dari Norovirus adalah melakukan pencegahan-pencegahan sebagai berikut:

    • Cuci tangan sampai bersih dengan sabun dan air terutama setelah menggunakan toilet atau mengganti popok
    • Hindari makanan dan air yang terkontaminasi termasuk makanan yang mungkin telah disiapkan oleh orang yang sedang sakit
    • Cuci buah dan sayuran sebelum makan
    • Masak makanan dari laut sampai bersih
    • Buang muntahan dan kotoran secara hati-hati untuk menghindari penyebaran Norovirus melalui udara
    • Rendam bahan dengan handuk sekali pakai, dan masukkan ke dalam kantong plastik sekali pakai
    • Desinfeksi permukaan yang mungkin telah terkontaminasi
    • Gunakan larutan pemutih klorin dan kenakan sarung tangan
    • Tetap di rumah, dan hindari perkerjaan terutama pekerjaan yang melibatkan penanganan makanan sebab risiko tertular sangat berpotensi dan dapat dialami setelah mengalami gejala
    • Anak-anak harus berada di rumah untuk menghindari penularan
    • Hindari bepergian sampai gejala hilang

    Apakah Ada Perbedaan dengan Rotavirus?

    Penyakit Norovirus bisa dibilang agak mirip dengan Covid-19 terutama dalam penyebaran dan diagnosisnya. Karena merupakan penyebab diare, Norovirus ternyata juga mempunyai kemiripan dengan Rotavirus yang sama-sama menyebabkan diare. Meskipun begitu terdapat beberapa perbedaan pada keduanya. Norovirus ditandai dengan mual, demam, muntah, diare encer, sakit perut, demam, pegal-pegal sedangkan Rotavirus ditandai dengan muntah, diare, encer, demam, sakit perut, dan dehidrasi. Perbedaan lainnya adalah dapat diketahui berdasarkan siapa yang tertular, berapa lama infeksi biasanya berlangsung, dan kemungkinan komplikasi. Untuk Norovirus biasanya berlangsung tidak lebih dari dua setengah hari sedangkan Rotavirus 3-8 hari.

    Baca Juga: Cegah Diare Anak Akibat Rotavirus dengan Vaksinasi

    Rotavirus biasanya menyerang bayi dan anak kecil daripada orang dewasa sehingga dapat menyebabkan dehidrasi yang dapat mengancam nyawa sedangkan Norovirus diketahui lebih banyak menyerang orang dewasa. Perbedaan lainnya yang paling penting ternyata Rotavirus sendiri bisa dicegah melalui vaksinasi yang dapat diberikan sejak kecil atau usia dini. Vaksin Rotavirus sendiri terdiri dari jenis, yaitu monovalen dan pentavalent. Monovalen diberikan sebanyak 2 kali pada usia 6-14 minggu untuk dosis pertama dan minimal 4 minggu berikutnya pada dosis kedua. Maksimal pemberian dosis kedua adalah 24 minggu. Untuk pentavalen sebanyak 3 kali. Dimulai dari usia 6-14 minggu pada dosis pertama, dan interval 4-10 minggu pada dosis kedua dan ketiga. Batas maksimal di usia 32 minggu. Adanya vaksinasi Rotavirus sendiri setidaknya dapat mencegah diare daripada Norovirus yang tidak bisa diobati dan dicegah sama sekali melalui vaksinasi.

    Produk Terkait: Layanan Imunisasi Rotavirus

    Untuk vaksinasi Rotavirus ini Sobat bisa melakukannya di Prosehat yang menyediakan layanan vaksinasi ke rumah, dan mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Media K. Apa Itu Norovirus, Penyebab Wabah Diare yang Menyerang Warga di China? Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 14 October 2020]. Available from: https://www.kompas.com/tren/read/2020/10/13/130500765/apa-itu-norovirus-penyebab-wabah-diare-yang-menyerang-warga-di-china-?page=all
    2. Media K. Wabah Diare Norovirus di China, Mungkinkah Ada di Indonesia dan Bagaimana Pencegahannya? Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 14 October 2020]. Available from: https://www.kompas.com/sains/read/2020/10/13/190200223/wabah-diare-norovirus-di-china-mungkinkah-ada-di-indonesia-dan-bagaimana?page=all
    3. Mengenal Norovirus, Virus yang Serang China di Tengah Corona [Internet]. gaya hidup. 2020 [cited 14 October 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20201013100630-255-557739/mengenal-norovirus-virus-yang-serang-china-di-tengah-corona
    4. Indonesia C. Fakta Genetik Norovirus yang Hebohkan China, Mirip Covid-19 [Internet]. teknologi. 2020 [cited 14 October 2020]. Available from: https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20201013114110-199-557791/fakta-genetik-norovirus-yang-hebohkan-china-mirip-covid-19
    5. Sama-Sama Bergejala Diare, Ini Beda Norovirus dan Rotavirus : Okezone Lifestyle [Internet]. https://lifestyle.okezone.com/. 2020 [cited 14 October 2020]. Available from: https://lifestyle.okezone.com/read/2020/10/13/481/2293149/sama-sama-bergejala-diare-ini-beda-norovirus-dan-rotavirus
    6. CEGAH DIARE ANAK AKIBAT ROTAVIRUS DENGAN VAKSINASI • ProSehat [Internet]. ProSehat. 2020 [cited 14 October 2020]. Available from: https://www.prosehat.com/artikel/anaksehat/cegah-diare-anak-akibat-rotavirus-dengan-vaksinasi
    Read More
  • Tak terasa semakin dekat dengan akhir tahun 2020, dan tentunya Sobat sudah merancang liburan jauh-jauh hari dengan keluarga, sahabat atau pun dengan pasangan. Ada 3 persiapan wajib loh yang harus Sobat persiapkan sebelum traveling.  Apa saja sih? Berikut persiapannya: 1. Dokumen,Tiket Perjalanan & Penginapan Selama Liburan Buat yang berencana keluar kota pastikan untuk cek kembali […]

    Inilah 3 Persiapan Penting Sebelum Traveling

    Tak terasa semakin dekat dengan akhir tahun 2020, dan tentunya Sobat sudah merancang liburan jauh-jauh hari dengan keluarga, sahabat atau pun dengan pasangan. Ada 3 persiapan wajib loh yang harus Sobat persiapkan sebelum traveling.  Apa saja sih? Berikut persiapannya:

    persiapan penting sebelum traveling

    1. Dokumen,Tiket Perjalanan & Penginapan Selama Liburan

    Buat yang berencana keluar kota pastikan untuk cek kembali dokumen seperti KTP dan paspor (untuk yang berencana keluar negeri), tiket yang sudah Sobat beli sebelum melakukan perjalanan seperti jam penerbangan. Nggak mau kan kalau ketinggalan pesawat atau kendaraan lainnya.

    Baca Juga : Lagi Flu? Konsumsi 9 Makanan Tepat Untuk Penderita Flu

    Hal selanjutnya penginapan selama traveling, buat yang menginap di rumah teman atau keluarga yang Sobat tuju mungkin tidak akan merepotkan. Namun untuk Anda yang menginap di hotel pastinya persiapan dokumen pendukung sangat diperlukan pada saat reservasi terlebih lagi buat Sobat yang di luar negeri, dan memiliki keterbatasan dalam bahasa tentu saja akan merepotkan.

    2. Sesuaikan Pakaian Anda Dengan Cuaca

    Persiapan ini sangat penting buat Sobat yang akan keluar negeri. Indonesia hanya memiliki 2 iklim (panas dan hujan), namun beberapa negara memiliki 4 iklim (semi, panas, gugur, dan salju). Pastikan untuk update cuaca tempat tujuan . Jangan sampai salah membawa pakaian musim panas di musim dingin.

    Baca Juga: Pilek dan Flu Saat Traveling? Cegah Sekarang Juga

    3. Lindungi Kesehatan Sobat Sebelum Pergi Berlibur

    Sebelum pergi berlibur, alangkah baiknya untuk mempersiapkan kesehatan. Karena tubuh akan mudah rentan terserang beberapa penyakit termasuk flu. Karena itu, lindungi diri dengan mencuci tangan memakai sabun atau pembersih tangan, memakan buah dan sayur, tidur cukup, dan lakukan vaksinasi flu untuk tubuh Anda. Kenapa harus vaksinasi flu?

    Baca Juga: Pentingnya Vaksin Flu untuk Penderita Penyakit Kronis

    Karena vaksinasi flu efektif mencegah penyakit flu pada orang dewasa dan anak-anak di usia 6 bulan dan vaksinasi dilakukan setiap tahunnya untuk mencegah virus influenza. Untuk layanan vaksin flu ke rumah bisa Sobat dapatkan di Prosehat  yang mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Sumber: https://www.tanyadok.com/artikel-kesehatan/8-jurus-ampuh-cegah-flu

    Read More
  • Menurut Worldwide Cancer Data tahun 2018 , tercatat sebanyak 18 juta orang menderita kanker di seluruh dunia, terdiri dari 9,5 juta laki-laki dan 8,5 juta penderita adalah wanita. Jenis kanker yang diderita bermacam-macam. Kanker merupakan penyebab kematian terbesar kedua di dunia, WHO (World Health Organization) mencatat sebanyak 9,6 juta penderita kanker meninggal pada tahun 2018. […]

    Jenis Kanker yang Sering Menyerang Wanita

    Menurut Worldwide Cancer Data tahun 2018 , tercatat sebanyak 18 juta orang menderita kanker di seluruh dunia, terdiri dari 9,5 juta laki-laki dan 8,5 juta penderita adalah wanita. Jenis kanker yang diderita bermacam-macam. Kanker merupakan penyebab kematian terbesar kedua di dunia, WHO (World Health Organization) mencatat sebanyak 9,6 juta penderita kanker meninggal pada tahun 2018. Umumnya, 1 dari 6 orang meninggal akibat kanker, 70% penderita kanker yang meninggal berasal dari negara miskin dan berkembang.

    Baca Juga: Aktivitas Pemicu Kanker 

    Penyebab Kanker

    Sampai saat ini, penyebab kanker masih belum diketahui secara pasti, namun secara garis besar penyebab kanker dapat dibagi menjadi  3 faktor eksternal yaitu:

    • Faktor karsinogenik fisik: sinar ultraviolet (u.v) dan radiasi
    • Faktor karsinogenik kimia: paparan asbes, perokok, pengonsumsi tembakau, pengawet makanan dan arsenik (air minum yang tercemar zat arsenik)
    • Faktor karsinogenik biologi: infeksi virus, bakteri dan parasit

    Faktor penuaan juga meningkatkan risiko terjadinya kanker, semakin bertambahnya usia maka meningkatkan risiko terjadinya pembelahan sel ganas atau sel kanker.

    Baca Juga: Metode Deteksi Dini Kanker Serviks

    Faktor risiko yang meningkatkan terjadinya kanker adalah konsumsi alkohol yang berlebihan, perokok, makan makanan yang tidak sehat dan junk food, serta pasien yang menderita penyakit infeksi. Menurut data WHO, sebanyak 15% penderita kanker yang didiagnosis pada tahun 2012 juga menderita infeksi seperti Helicobacter pylori (infeksi pada lambung), HPV (Human Papiloma virus) penyebab kanker leher rahim, Hepatitis B dan C virus dapat berkembang menjadi kanker hati dan Epstein bar virus.

    Sebanyak 30-50% kanker dapat dicegah dengan cara menghindari faktor risiko di atas dan memodifikasi gaya hidup menjadi gaya hidup sehat seperti olahraga serta mengonsumsi makanan sehat (sayur dan buah-buahan).

    Menurut data dari World Cancer Research Fund, kanker payudara merupakan kanker tersering diderita oleh wanita seluruh dunia. Pada tahun 2018, tercatat sebanyak 25,4% dari total kanker yang menyerang wanita disebabkan oleh kanker payudara. Berikut ini tabel jenis kanker terbanyak yang menyerang wanita:

    Ranking Jenis kanker Kasus baru yang didiagnosis tahun 2018 (8.218.216 kasus) %
    1 Payudara 2,088,849 25,4
    2 Kolorektal 794,958 9.7
    3 Paru-paru 725,352 8.8
    4 Kanker serviks (leher rahim) 569,847 6.9
    5 Tiroid 436,344 6.3
    6 Rahim (Korpus uteri) 382,069 5.3
    7 Lambung 349,947 4.3
    8 Ovarium 295,414 3.6
    9 Hati 244,506 3.0
    10 Limfoma non-hodgin 224,877 2.7
    11 Pankreas 215,885 2.6
    12 Leukimia 187,579 2.3
    13 Esophagus 172,335 2,1
    14 Ginjal 148,755 1.8
    15 Kulit 137,025 1.7
    16 Otak dan sistem saraf 134,317 1.6
    17 Kantung kemih 125,311 1.5
    18 Kantung empedu 122,024 1.5
    19 Bibir dan mulut 108,444 1.3
    20 Multiple melanoma 70,088 0.9
    21 Vulva 44,235 0.5
    22 Nasopharynx 35,663 0.4
    23 Limfoma Hodgkin 33,431 0.4
    24 Anus 28,345 0.3
    25 Kelenjar liur 23,543 0.3
    26 Larynx 22,445 0.3
    27 Oropharynx 18,415 0.2
    28 Vagina 17,600 0.2
    29 Kaposi sarcoma 13,551 0.2
    30 Hypopharynx 13,112 0.2
    31 Mesothelioma 8,781 0.1

     

    Sedangkan di Indonesia, angka kanker terbanyak pada wanita adalah kanker payudara sebanyak 48.998 jiwa dan kanker serviks sebanyak 20.928 jiwa.

    Angka kanker di Indonesia

    Kita akan membahas jenis kanker yang terbanyak pada wanita di Indonesia, yaitu kanker payudara dan kanker leher rahim atau kanker serviks.

    Kanker Payudara

    Kanker payudara merupakan kanker yang paling banyak diderita oleh wanita, sebanyak 2,1 juta wanita didiagnosis kanker payudara pada tahun 2018. Angka kematian akibat kanker payudara diperkirakan sebanyak 627,000 jiwa (15% dari jumlah angka kematian yang disebabkan oleh kanker) meninggal pada tahun 2018. Hal yang paling penting pada kanker payudara dalam menentukan angka harapan hidup yaitu diagnosis yang cepat dan screening payudara. Kebanyakan wanita dengan kanker payudara, berhasil didiagnosis pada stadium lanjut. Hal ini disebabkan minimnya pengetahuan masyarakat mengenai gejala awal yang timbul sehingga masyarakat tidak segera melakukan pemeriksaan ke layanan kesehatan.

    Baca Juga: Cara Periksa Sendiri Gejala Kanker Payudara

    Kanker payudara timbul ketika terjadi pembelahan sel yang tidak wajar dan berlebihan pada jaringan payudara, kanker payudara dapat berasal dari sel penghasil susu (lobus), jaringan lemak, saluran susu (duktus) dan jaringan ikat payudara.

    Saat fase awal kanker payudara, pasien tidak menyadari gejala yang timbul karena benjolan pada payudara berukuran sangat kecil. Ketika benjolan semakin besar dan menimbulkan rasa nyeri, penderita baru menyadari dan pada saat inilah stadium kanker payudara sudah berlanjut. Berikut ini gejala kanker payudara:

    • Terdapat benjolan pada payudara, benjolan biasanya berbenjol-benjol dan permukaannya tidak rata, dapat terasa nyeri.
    • Ukuran payudara lebih besar.
    • Payudara berwarna kemerahan.
    • Penebalan kulit pada payudara seperti kulit jeruk.
    • Puting payudara masuk ke dalam.
    • Adanya darah atau nanah yang keluar dari puting payudara.
    • Terjadi perbesaran kelenjar getah bening pada ketiak, lipat paha atau leher.
    • Penurunan berat badan.
    • Penurunan nafsu makan.

    Untuk pencegahan kanker payudara, dianjurkan melakukan pemeriksaan SADARI secara mandiri atau dengan petugas medis yaitu dengan melihat sendiri perubahan bentuk dan ukuran payudara sendiri dan meraba payudara apakah ada benjolan, pemeriksaan dilakukan sekitar 1 minggu sampai 2 minggu setelah selesai menstruasi. Selain itu, apabila dicurigai terdapat benjolan pada payudara segera lakukan pemeriksaan ke dokter dan dilakukan pemeriksaan mamografi (untuk melihat benjolan pada payudara), melakukan tes darah penanda kanker payudara, dan MRI.

    Pengobatan kanker payudara dapat dilakukan pembedahan (lumpektomi atau pembedahan pengangkatan tumor yang masih kecil atau masektomi atau pembedahan pengangkatan total payudara), radioterapi, terapi hormonal dan kemoterapi

    Anatomi Organ Serviks Uteri

    Serviks atau leher rahim adalah organ kewanitaan yang menghubungkan antara organ rahim dengan vagina. Fungsi dari leher rahim adalah penghasil lendir yang berfungsi sebagai pelumas saat berhubungan seksual serta mempermudah jalannya sperma masuk untuk bertemu dengan sel telur, sebagai penahan bakteri maupun parasit agar tidak masuk ke dalam rahim, selain itu leher rahim berfungsi menutup ketika wanita sedang mengandung agar tidak mudah terjadinya keguguran dan akan terbuka saat proses persalinan berlangsung. Bagi wanita, organ leher rahim ini sangat berperan penting.

    Kanker serviks adalah kanker keempat terbanyak diderita oleh wanita di dunia, diperkirakan 570.000 kasus baru yang berhasil didiagnosis pada tahun 2018 di seluruh dunia dan 90% kanker serviks ditemukan pada negara yang miskin dan berkembang. Sedangkan di Indonesia, kanker serviks merupakan kanker terbanyak kedua setelah kanker payudara. Angka kematian kanker serviks dapat diminimalisir dengan pencegahan, diagnosis yang cepat dan screening.

    Penyebab terjadinya kanker serviks masih belum dapat diketahui penyebabnya. Namun, biasanya didahului oleh infeksi dari virus HPV (Human Papiloma Virus). Infeksi virus ini dapat sembuh dengan sendirinya, namun pada sebagian orang akan berkembang ke arah perkembangan sel serviks uteri menjadi sel yang abnormal. Perubahan sel ini disebut CIN (Cervical Intraepithelial Neoplasia) yang akan berkembang ke arah keganasan. Virus HPV yang menyebabkan kanker serviks adalah tipe 16 dan 18. Apabila sudah terjadi keganasan maka sel kanker akan menyebar (metastasis) melalui kelenjar getah bening.

    Faktor risiko terjadinya kanker serviks sebagian besar karena keturunan dari keluarga yang menderita kanker serviks, perokok berat, obesitas atau kegemukan, peminum alkohol, kurang mengonsumsi sayur dan buah, mengonsumsi obat hormonal seperti pil kb hormonal, pasangan seksual berganti-ganti, melahirkan lebih dari 5 anak, orang dengan daya imun rendah seperti orang dengan HIV AIDS, penderita gonorhea, candidiaasis (jamur pada kamaluan) dan penyakit menular seksual lainnya.

    Baca Juga: Apakah HPV dan Kanker Serviks Saling Berkaitan

    Pada fase awal, biasanya penderita kanker serviks tidak mengalami gejala sehingga pasien tidak menyadari sedang terkena kanker serviks. Gejala biasanya dirasakan ketika sel kanker sudah mulai menyebar ke bagian tubuh lainnya.

    Gejala dan Stadium Kanker Serviks

    Gejala pada pasien penderita kanker serviks antara lain:

    • Nyeri pada perut bawah atau pinggul.
    • Nyeri saat berhubungan intim dan mudah berdarah saat berhubungan intim.
    • Pendarahan diluar masa menstruasi.
    • Penurunan berat badan drastis dalam hitungan minggu atau beberapa bulan.
    • Perut membengkak.
    • Mual dan muntah.
    • Kehilangan nafsu makan.
    • Apabila sudah menyebar ke organ tubuh lain, maka gejala yang timbul sesuai dengan organ yang terkena. Misalnya bila menyebar ke paru-paru maka akan terjadi sesak napas, batuk, apabila menyebar ke tulang maka akan terjadi pembengkakan pada tulang dan nyeri, bila menyebar ke otak dan sistem saraf maka akan timbul kejang dan penurunan kesadaran.

    Cara untuk mendeteksi awal atau screening kanker serviks adalah dengan cara pemeriksaan IVA test bagi wanita yang sudah menikah. IVA test dapat mendeteksi awal adanya perubahan sel pada serviks uteri. Apabila ditemukan adanya perubahan sel, maka dilakukan pemeriksaan selanjutnya yaitu biopsi untuk memeriksa sel serviks uteri di bawah mikroskop.

    Baca Juga: Kanker Serviks Bisakah Disembuhkan?

    Sebagai tindakan pencegahan, berikut ini beberapa hal yang dapat dilakukan:

    • Jangan berganti-ganti pasangan untuk mencegah terinfeksi virus HIV.
    • Gunakan kondom saat berhubungan seksual.
    • Melakukan vaksin HPV pada saat belum aktif secara seksual, kurang lebih pada usia 9–26 tahun.
    • Hindari merokok dan minum minuman beralkohol secara berlebihan.
    • Hindari penggunaan obat hormonal dalam jangka waktu panjang.
    • Apabila aktif secara seksual, maka dianjurkan untuk aktif melakukan pemeriksaan papsmear secara teratur minimal 6 bulan sampai 1 tahun sekali.

    Pengobatan yang dapat dilakukan bagi pasien yang telah didiagnosis kanker serviks tergantung dari stadium kanker yang diderita, dapat berupa pembedahan, kemoterapi dan radioterapi. Namun, efek samping yang mungkin timbul pada saat pengobatan dengan kemoterapi dan radioterapi sangat banyak, misalnya penurunan nafsu makan, sariawan, badan lemas, berat badan menurun, rambut rontok, mual, dan muntah.

    Produk Terkait: Vaksinasi HPV

    Nah, Sobat itulah ulasan tentang kanker yang sering menyerang wanita. Untuk kanker serviks ini, Sobat bisa memanfaatkan layanan vaksinasi HPV ke rumah dari Prosehat. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Daftar Pustaka

    1. Cancer [Internet]. World Health Organization. 2018 [cited 20 November 2018]. Available from: who.int/news-room/fact-sheets/detail/cancer
    2. Cervical cancer [Internet]. World Health Organization. 2018 [cited 20 November 2018]. Available from: who.int/cancer/prevention/diagnosis-screening/cervical-cancer/en/
    3. Breast cancer [Internet]. World Health Organization. 2018 [cited 20 November 2018]. Available from: who.int/cancer/prevention/diagnosis-screening/breast-cancer/en/
    4. Breast cancer [Internet]. World Health Organization. 2018 [cited 20 November 2018]. Available from: who.int/cancer/prevention/diagnosis-screening/breast-cancer/en/
    5. [Internet]. Who.int. 2018 [cited 20 November 2018]. Available from: who.int/cancer/country-profiles/idn_en.pdf
    Read More
  • Segala macam agenda yang sudah Anda buat dapat berantakan karena pilek dan flu saat traveling. Pada akhirnya Anda akan sendirian di kamar hotel untuk memulihkan stamina Anda. Karena itu, sebelum melakukan traveling lebih baik cegah dari sekarang dengan beberapa cara di bawah ini :  1. Cuci Tangan Anda dengan Sabun atau Pembersih Tangan Sebelum atau […]

    Pilek dan Flu Saat Traveling? Cegah Sekarang Juga

    Segala macam agenda yang sudah Anda buat dapat berantakan karena pilek dan flu saat traveling. Pada akhirnya Anda akan sendirian di kamar hotel untuk memulihkan stamina Anda. Karena itu, sebelum melakukan traveling lebih baik cegah dari sekarang dengan beberapa cara di bawah ini :

    Pilek dan Flu Saat Traveling 1. Cuci Tangan Anda dengan Sabun atau Pembersih Tangan

    Sebelum atau setelah beraktivitas sangatlah penting untuk mencuci tangan agar terhindar dari penularan penyakit yang disebabkan oleh bakteri dan juga virus.

    Baca Juga : Cara Mengatasi Sakit Saat Travelling

     2. Tidur Yang Cukup

    Buat Anda yang suka begadang akan mudah terserang flu. Sedangkan bagi yang tidur selama 7-8 jam setiap harinya mampu mencegah berbagai penyakit. Karena pada saat Anda tidur, sel-sel di dalam tubuh mengalami perbaikan dan perubahan hormon yang lebih baik sehingga dapat memperbaiki sistem imun dalam tubuh.

     3. Makan Sayur dan Buah

    Masih tidak suka sayur dan buah? Rugi loh, karena sayur dan buah sangat baik untuk mencegah penyakit termasuk flu. Makanlah variasi satur dan juga buah berwarna hijau, merah dan juga kuning untuk mencegah infeksi penyakit serta sebagai antioksidan dan membuat daya tahan tubuh Anda menjadi lebih baik.

    Produk Terkait: Vegefrut Kapsul

     4Lakukan Aktivitas Fisik Secara Teratur & Rutin

    Memang sangat berat melakukan aktivitas secara teratur dan juga rutin. Tetapi apakah kalian tahu? Bahwa berlari ataupun berjalan minimal 30 menit dapat membantu meningkatkan daya tahan tubuh untuk melawan penyakit infeksi.

    Baca Juga : Lagi Flu? Konsumsi 9 Makanan Tepat Untuk Penderita Flu

    5. Kurangi Stress

    Penyakit flu yang Anda alami dapat berasal dari tingkat stress yang tinggi loh.  Maka dari itu lakukanlah hal-hal yang dapat merelaksasikan tubuh Anda seperti yoga atau kegiatan lainnya. Selalu tersenyum dan berpikir positif dapat menurunkan stress dan flu Anda.

     6. Minum Air Minimal 8 Gelas Per Hari

    Nggak mau jadi dehidrasikan? Maka dari itu penuhi cairan dalam tubuh dengan minum air mineral minimal 8 gelas per hari.

      7Lakukan Vaksinasi Flu

    Cara lainnya untuk mencegah flu dengan cara vaksinasi flu.  Vaksin flu efektif mencegah penyakit flu pada orang dewasa dan anak-anak di atas usia 6 bulan.Vaksin flu ini dilakukan selama setahun sekali. lakukanlah vaksinasi flu sebelum musim flu, karena tubuh membutuhkan penyesuaian untuk menerima vaksin flu.

    Lalu bagaimana sih cara melakukannya? Sobat dapat melakukannya di Prosehat yang mempunyai layanan vaksinasi ke rumah. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Sumber : tanyadok.com/artikel-kesehatan/8-jurus-ampuh-cegah-flu

    cdc.gov/flu/protect/keyfacts.htm

    Read More
  • Anda berencana membawa seluruh keluarga menghabiskan waktu liburan akhir tahun ke luar negeri atau destinasi yang membutuhkan perjalanan berhari-hari, tetap perhatikan daya tahan tubuh setiap anggota keluarga. Dengan perjalanan road trip berhari-hari atau long haul flight, daya tahan tubuh Anda sekeluarga akan benar-benar diuji. Belum lagi ketika sampai di daerah asing dengan iklim dingin seperti […]

    Vaksinasi Influenza untuk Keluarga Siap Liburan

    Anda berencana membawa seluruh keluarga menghabiskan waktu liburan akhir tahun ke luar negeri atau destinasi yang membutuhkan perjalanan berhari-hari, tetap perhatikan daya tahan tubuh setiap anggota keluarga. Dengan perjalanan road trip berhari-hari atau long haul flight, daya tahan tubuh Anda sekeluarga akan benar-benar diuji. Belum lagi ketika sampai di daerah asing dengan iklim dingin seperti Eropa, tubuh Anda bisa saja belum dapat beradaptasi. Serangan virus influenza pun bisa datang tiba-tiba. Jika Anda berencana liburan ke negara beriklim dingin, pastikan seluruh keluarga sudah mendapatkan vaksinasi influenza. And here is why getting vaccinated is important…

    prosehat vaksinasi

    Baca Juga: Pentingntya Vaksin Flu untuk Penderita Penyakit Kronis

    Pentingnya Vaksinasi

    Imunisasi atau vaksinasi merupakan bagian dari pemberian vaksin (virus yang dilemahkan) ke dalam tubuh seseorang untuk memberikan kekebalan terhadap jenis penyakit tertentu. Ketika Anda berencana untuk berlibur bersama keluarga, akan sangat disayangkan bila salah satu anak Anda atau malah Anda sendiri terjangkit influenza. Sebagai antisipasi, ada baiknya untuk melakukan upaya pencegahan agar daya tahan tubuh tetap dalam kondisi prima saat liburan. Salah satu caranya adalah dengan vaksinasi.

    Baca juga: Liburan ke Afrika Selatan: Jangan Lupa Vaksin Yellow Fever

    Hindari Penularan Penyakit

    Selain mencari tahu informasi terkait negara tujuan untuk habiskan waktu liburan tahun ini, hal lain yang harus dilakukan adalah dengan melengkapi keluarga Anda dengan vaksinasi. Hal ini diamini oleh Dr. dr. Iris Rengganis, Perwakilan dari Divisi Alergi Imunologi Klinik, Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI/RSCM, dimana proteksi diri sebelum melakukan perjalanan wisata sangat penting, termasuk vaksinasi untuk orang dewasa sebelum ke luar negeri. Saat berwisata Anda sekeluarga rentan tertular penyakit karena sebenarnya Anda tidak tahu kapan ketahanan tubuh anda sekeluarga akan turun. Dengan banyaknya penyakit yang ditularkan secara sederhana, yakni melalui batuk, bersin dan bicara, seperti influenza, meningitis dan pneumonia dimana penularannya sangat cepat, vaksinasi memiliki peran yang sangat penting. Selain itu penularan melalui karier pun cukup banyak kasusnya. Karier merupakan seseorang yang terlihat sehat, tapi berpotensi menyebarkan virus karena virus tersebut sudah bertengger di tubuhnya.

    klik di sini beli vaksin di prosehat

    Beli di sini: Vaksin Flu untuk Anda dan Keluarga

    Vaksinasi Influenza

    Vaksin influenza tidak hanya diberikan kepada anak-anak. Anda yang sudah dewasa juga memerlukan vaksin ini. CDC merekomendasikan bahwa pemberian vaksin untuk orang berusia 6 bulan ke atas dilakukan setahun sekali. Hal ini dikarenakan virus influenza ini beredar terutama di musim dingin, pada daerah beriklim dingin dan salju (biasanya November-April di belahan bumi utara dan April-September di belahan bumi selatan), dan dapat juga terjadi sepanjang tahun di negara-negara dengan iklim tropis.

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Tavel ke Rumah

    Karena virus ini dapat beredar setiap saat sepanjang tahun, maka peraturan untuk para wisatawan sebelum melakukan perjalanan ke daerah beriklim dingin adalah:

    • Wisatawan berusia ≥6 bulan yang tidak divaksinasi selama musim influenza di negara tempat tinggalnya harus divaksinasi ≥2 minggu sebelum keberangkatan jika vaksinnya tersedia.
    • Anak-anak berusia 6 bulan sampai 8 tahun yang baru pertama kali mendapatkan vaksin influenza membutuhkan 2 dosis yang diberikan dalam jangka waktu setiap 4 minggu. 1 dosis untuk anak Anda yang sudah pernah divaksin sebelumnya.
    • Diperlukan waktu 2 minggu setelah diberi vaksin untuk melindungi anak Anda dari serangan influenza. Oleh karena itu, lakukan vaksinasi 2 minggu sebelum melakukan perjalanan ke luar negeri.
    • Ada 2 jenis vaksin influenza untuk anak, yaitu nasal spray dan suntik. Untuk nasal spray dapat diberikan pada anak berusia 2 tahun ke atas. Dan suntikan atau cara umum pemberian vaksini ini boleh diberikan pada anak berusia mulai dari 6 bulan dan harus dilakukan oleh tenaga ahli kesehatan.
    • Tetap update dengan perkembangan kesehatan di negara tujuan liburan Anda sekeluarga. Dengan mengetahui perkembangannya, Anda dapat terhindar dari serangan virus apapun karena sebelumnya Anda dan keluarga telah divaksin.
    • Vaksin influenza seperti trivalent akan melindungi Anda dari ancaman 3 jenis virus influenza, yaitu H1N1, H3N2 dan virus influenza B.
    • Cara kerja vaksin influenza mengembangkan imunitas dalam tubuh untuk kembali ke kondisi primanya. Imunitas Anda yang sudah divaksin lah yang akan melindungi Anda sekeluarga dari penularan virus penyakit yang ada di dalam vaksin Anda.

    Baca Juga: Infografik Fakta Influenza dan Vaksinasinya

    And that is why getting vaccinated is important, terutama ketika Anda sekeluarga merencanakan liburan panjang di luar negeri atau negara yang beriklim dingin. Lindungi tubuh Anda dan keluarga dengan vaksin dan jangan sampai jatuh sakit saat liburan.

    download gratis di sini ebook prosehat p3k keluarga

    Free Download E-book P3K Keluarga: Tips dan Checklist Jaga Daya Tahan Tubuh Saat Liburan

    Sobat Sehat bisa memanfaatkan layanan vaksinasi flu ke rumah dari Prosehat yang mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    Read More
  • Kelompok remaja cukup rentan terhadap penyakit infeksi yang sesungguhnya dapat dicegah dengan vaksinasi. Mengapa demikian? Karena seiring pertambahan usia efek perlindungan dari imunisasi akan berkurang sehingga perlu diberikan vaksinasi ulangan atau vaksinasi tambahan sebagai penguat daya tahan tubuh. Baca Juga: Inilah List Biaya Imunisasi Anak di Jakarta Selama Corona Salah satu imunisasi yang dianjurkan untuk […]

    Sudahkah Anak Anda Terlindung dari Bahaya HPV?

    Kelompok remaja cukup rentan terhadap penyakit infeksi yang sesungguhnya dapat dicegah dengan vaksinasi. Mengapa demikian? Karena seiring pertambahan usia efek perlindungan dari imunisasi akan berkurang sehingga perlu diberikan vaksinasi ulangan atau vaksinasi tambahan sebagai penguat daya tahan tubuh.

    Baca Juga: Inilah List Biaya Imunisasi Anak di Jakarta Selama Corona

    Salah satu imunisasi yang dianjurkan untuk remaja adalah imunisasi HPV. Imunisasi HPV berguna untuk mencegah infeksi virus human papiloma (HPV). Infeksi HPV merupakan infeksi yang menular. Penularan terutama melalui kontak atau hubungan seksual. Virus HPV dapat menyerang laki-laki dan perempuan. Virus ini memiliki banyak tipe, HPV tipe 6 dan 11 diketahui sebagai penyebab dari 90% kasus kutil kelamin. Selain itu, tipe HPV 16 dan 18 diketahui sebagai penyebab 70% kasus keganasan  kanker serviks / kanker leher rahim pada wanita. Di dunia, kanker leher rahim menduduki peringkat kedua penyebab kematian terbanyak pada wanita setelah kanker payudara.

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi HPV ke Rumah

    Virus HPV selain menjadi penyebab kanker leher rahim, juga dapat menyebabkan infeksi pada vagina dan penis. Sedangkan pada daerah non-kelamin, kanker yang disebabkan oleh virus HPV ini juga dapat terjadi pada bagian mulut dan saluran napas atas.

    Sebagai perlindungan utama ajaklah anak remaja anda untuk vaksinasi HPV. Dengan pemberian vaksin ini tubuh akan membentuk daya tahan terhadap virus sehingga anak Anda akan terlindungi dari bahaya infeksi virus HPV dan mencegah terjadinya kanker serviks di masa mendatang.

    Baca Juga: Cegah Kanker Serviks dengan Vaksin HPV

    Ada dua jenis vaksin yang beredar di pasaran, yaitu vaksin bivalen (mencegah infeksi HPV-16 dan HPV-18 yang secara umum sebagai penyebab kanker serviks) dan quadrivalen (mencegah infeksi yang disebabkan HPV-16, HPV-18 dan juga menangkal infeksi HPV-6 dan HPV-11 sebagai penyebab kutil kelamin).

    Pemberian vaksin HPV di Indonesia disarankan pada anak perempuan mulai dari usia 10 tahun. Mengapa anak usia 10 tahun sudah diberikan vaksin HPV? Vaksin HPV sebaiknya diberikan sebelum seseorang aktif berhubungan seksual selain itu, semakin dini diberikan maka semakin dini anak Anda terlindungi dari bahaya kanker serviks.

    Pemberian vaksin HPV saat anak-anak hanya membutuhkan 2 dosis untuk usia 10-13 tahun. Sedangkan untuk usia 16-18 tahun atau remaja akhir pemberian vaksin membutuhkan 3 dosis.

    Baca Juga: Mengapa Vaksin HPV Juga Diperlukan untuk Si Gadis

    Kini Sobat bisa mendapatkan layanan vaksinasi ke rumah loh! Layanan  dari Prosehat ini mempunyai beberapa keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Referensi:

    1. Rayhani Fadhila S. Sekilas tentang Vaksin HPV [Internet]. IDAI. 2017 [cited 12 February 2018]. Available from: idai.or.id
    2. HPV | Who Should Get Vaccine | Human Papillomavirus | CDC [Internet]. Cdc.gov. 2016 [cited 12 February 2018]. Available from: cdc.gov
    Read More
  • Kanker serviks menjadi penyebab kanker tertinggi pada wanita dan menjadi hal yang menakutkan. Terlebih lagi jika kanker serviks merenggut masa depan Bunda atau si gadis. Penyebab terbesar kanker serviks, yaitu dari infeksi Human Papilloma Virus (HPV), infeksi yang mudah menular melalui hubungan seksual namun hal ini dapat dicegah dengan pemberian vaksinasi. HPV sendiri memiliki berbagai […]

    Mengapa Vaksinasi HPV Juga Diperlukan Untuk Si Gadis?

    Kanker serviks menjadi penyebab kanker tertinggi pada wanita dan menjadi hal yang menakutkan. Terlebih lagi jika kanker serviks merenggut masa depan Bunda atau si gadis. Penyebab terbesar kanker serviks, yaitu dari infeksi Human Papilloma Virus (HPV), infeksi yang mudah menular melalui hubungan seksual namun hal ini dapat dicegah dengan pemberian vaksinasi.

    HPV sendiri memiliki berbagai tipe yang diindentifikasi yang hampir mencapai 40 jenis mulai dari risiko rendah hingga risiko tinggi, namun HPV tipe 16 dan 18 lah memiliki sifat onkogenik (penyebab kanker).  Vaksin HPV sendiri dibagi menjadi tua jenis yaitu Vaksin Bivalen (untuk tipe 16 dan 18) dan juga Vaksin Quadrivalen (Tipe 6, 11, 16 dan juga 18).

    Baca Juga: 7 Hal Yang Harus Bunda Ketahui Tentang Vaksinasi HPV Anak

    Infeksi HPV ini pada awalnya tidak akan menimbulkan gejala apapun atau keluhan lho, Bunda. Apabila tubuh kita tidak dapat melawannya, hal inilah yang memicu terjadinya kanker serviks. Pada penelitian di Amerika Serikat, rata-rata usia pertama hubungan seksual di usia 16 tahun dan pencegahan terbaik dilakukan sebelum aktif melakukan hubungan seksual.

    Lalu mengapa vaksinasi HPV ini perlu untuk putri saya? WHO merekomendasikan bahwa vaksinasi HPV menjadi program untuk mencegah terjadinya kanker serviks. FDA juga menyetujui pemberian vaksin hpv dapat dimulai pada usia 9 tahun. Sedangkan The Advisory Committee on Immunzation Practice (ACIP) dan Centre for diagnosis Control Prevention rekomendasikan pemberian vaksin HPV mulai usia 11-12 tahun.

    Produk Terkait: Layanan Vakasinasi HPV ke Rumah

    Sedangkan HOGI-IDAI menetapkan bahwa vaksinasi ini dapat diperikan pada perempuan pada usia 10-55 tahun lalu dikelompokkan menjadi 4 bagian, yaitu:

    1)      Usia 10-12 tahun (Usia Sekolah Dasar)

    2)      Usia 13-15 tahun (Usia Sekolah Menengah Pertama)

    3)      Usia 16-25 tahun (Usia Sekolah Menengah Atas Hingga Perguruan Tinggi)

    4)      Usia 26-55 tahun (Vaksinasi yang dilakukan setelah mendapatkan hasil Pap Smear negatif)

    Antibodi HPV 16 dan 18 pada Putri Bunda di usia remajanya lebih tinggi 2-3 kali dibandingkan kelompok usia 26-55 tahun. Jadi demi masa depannya lakukan yang terbaik dengan melindungi kesehatannya dari kanker serviks. Vaksinasi HPV bisa Bunda dapatkan di ProSehat (Aplikasi Kesehatan). Kenapa harus di ProSehat? Bunda dapat berkonsultasi seputar vaksinasi dengan Maya Asisten Kesehatan ProSehat dan layanan vaksinasi ke rumah dan bebas memilih lokasi agar Putri Bunda lebih tenang.

    Baca Juga: Ayo Imunisasi Demi Kesehatan Si Kecil

    Layanan vaksinasi ke rumah dari Prosehat ini mempunyai beberapa keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Sumber :

    Winardo, Donny Sutrisno. ”Kanker Serviks dan Imunisasi HPV”. Diakses pada 30 Januari 2018
    Effendi, Bonita. “Pencegahan Infeksi HPV untuk Kaum Muda”. Diakses pada 30 Januari 2018

    Read More
  • Hai Bunda, akhir-akhir ini semakin banyak wanita mengidap kanker serviks seperti Julia Perez artis Indonesia yang meninggal dunia karena kanker satu itu. Banyak yang kehilangan sosoknya tak terkecuali keluarganya yang harus merelakan tulang punggung keluarga menghadap Tuhan. Hal ini tentu tidak diinginkan siapa pun, terlebih lagi jika putri Bunda yang mengalami hal ini. Baca Juga: […]

    7 Hal Yang Harus Bunda Ketahui Tentang Vaksinasi HPV Anak

    Hai Bunda, akhir-akhir ini semakin banyak wanita mengidap kanker serviks seperti Julia Perez artis Indonesia yang meninggal dunia karena kanker satu itu. Banyak yang kehilangan sosoknya tak terkecuali keluarganya yang harus merelakan tulang punggung keluarga menghadap Tuhan. Hal ini tentu tidak diinginkan siapa pun, terlebih lagi jika putri Bunda yang mengalami hal ini.

    Baca Juga: Benarkah Keputihan Pertanda Kanker Serviks?

    Namun beberapa orang belum mengetahui secara pasti bagaimana kanker serviks tersebut dapat terjadi. Hal inilah yang mendorong kementerian Kesehatan melakukan penyuluhan serta program pemberian imunisasi HPV pada anak-anak SD mulai Oktober 2016. Dengan memperimbangkan tingginya angka kejadian dari kanker serviks.

    Kanker serviks dapat dicegah dengan papsmear ataupun Inspeksi Visual dengan Asam Asetat (IVA) sebagai bentuk deteksi dini. Namun hal tersebut akan lebih efektif dengan melakukan vaksinasi HPV. Bunda harus lebih tahu nih tentang vaksinasi HPV bukan hanya untuk Bunda namun juga untuk buah hati. Berikut 7 Hal yang harus Bunda ketahui tentang vaksinasi HPV anak:

    1.  Apa Itu HPV?

    Hal ini tentu pertanyaan dasar yang menjadi pertanyaan banyak orang. Human Papilloma Virus (HPV) ini merupakan virus yang menyerang area reproduksi. Penularan ini terbanyak melalui hubungan seksual dan virus HPV menjadi penyebab utama seseorang menderita Kanker Serviks (leher rahim).

    HPV sendiri memiliki banyak tipe, namun terdapat 4 tipe yang umumnya terjadi. Tipe 6 dan 11 menyebabkan kasus kutil kelamin sedangkan tipe 16 dan 18 lah penyebab terjadinya kanker serviks.

    Baca Juga: Mengapa Vaksinasi HPV Juga Diperlukan Untuk Si Gadis?

    1.   Risiko Kanker Serviks

    Menurut Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) pada 2013 kanker serviks di Indonesia mencapai hingga 330 ribu orang. Sedangkan WHO menyatakan 2 dari 10.000 wanita menderita kanker serviks dan diperkirakan 26 orang wanita meninggal setiap harinya karena kanker serviks yang menyerangnya.

    1.  Kenapa Vaksinasi Ini Harus Diberikan Pada Anak-anak?

    Pertanyaan inilah yang selalu terniang dipikiran Bunda. Kenapa vaksinasi HPV ini diberikan untuk anak saya? World Health Organization (WHO) rekomendasikan vaksin HPV ini diberikan pada anak-anak, baik laki-laki maupun perempuan yang belum aktif secara seksual. Agar perlindungan ini maksimal maka disarankan pada usia 9 – 12 tahun.

    Usia ini lah merupakan masa pra-remaja dengan munculnya beberapa perubahan pada organ seksual. Untuk anak perempuan terjadinya perubahan mukosa atau selaput lendir di area mulut rahim sehingga terjadi kerentanan terhadap infeksi virus.

    1.   Jenis vaksin yang digunakan?

    Terdapat dua jenis vaksin HPV, yaitu bivalent dan quadrivalent. Untuk bivalent terdapat dua jenis tipe yaitu HPV 16 dan 18 yang membantu mencegah kanker serviks. Sedangkan quadrivalent memiliki empat jenis tipe HPV 6, 11, 16 dan 18, bukan hanya mencegah kanker serviks namun juga kutil kelamin.

    1.   Berapa Dosis vaksin yang diberikan?

    Untuk dosis vaksin hpv yang diberikan menurut Departemen Kesehatan diberikan sebanyak 2 kali pada usia 9 – 12 tahun yang dilakukan dengan jangka waktu 0, 1 atau 2 bulan dan 6 bulan. Namun bila dirasa anak Bunda telah melewati usia anjuran tersebut, maka dosis tersebut akan ditambahkan menjadi tiga kali. Hal ini berlaku juga untuk wanita dewasa yang ingin melakukan vaksinasi HPV.

    1.   Apa Efek Samping Yang ditimbulkan?

    Tidak ditemukan efek samping yang bersifat serius. Namun beberapa orang akan merasa nyeri, mual atau demam ringan. Timbul warna kemerahan di area suntikan yang merupakan reaksi normal dari vaknisasi apapun.

    Baca Juga: Lindungi Si Gadis Dari Kanker Serviks

    1.   Jika Saya Punya Anak Laki-laki, apakah perlu mendapat vaksin HPV?

    Infeksi HPV bukan hanya menyerang perempuan saja namun juga laki-laki. Walaupun bukan kanker serviks, kutil kelamin, kanker penis, kanker vulva ataupun kanker anal yang dapat menyerang mereka. Direkomendasikan anak laki-laki usia 9 – 12 tahun mendapatkan vaksinasi HPV.

    Itulah mengenai pentingnya vaksinasi HPV  untuk anak. Untuk vaksinasi ini bisa melalui Prosehat yang mempunyai layanan vaksinasi ke rumah. Layanan ini mempunyai banyak keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Sumber:

    Winardo, Donny Sutrisno. “Kanker Serviks dan Imunisasi HPV”. Diakses pada 29 Januari 2018
    Suwito, Anton. “Ayo! Cegah Kanker Leher Rahim dengan Vaksinasi!”. Diakses pada 29 Januari 2018
    Depkes. “Cegah Kanker Serviks, Siswi Kelas Lima Di DKI Jakarta Diimunisasi HPV”. Diakses pada 29 Januari 2018

    Read More
  • Pneumonia merupakan infeksi atau peradangan pada jaringan paru yang dapat disebabkan oleh bakteri, virus, jamur, parasit, pajanan bahan kimia atau kerusakan fisik paru. Sekitar 450 juta kasus pneumonia menyerang manusia setiap tahunnya dan merupakan penyebab kematian dan kesakitan terbayak di dunia. Angka kematian sekitar 1.4 juta pertahunnya secara global (7% penyebab kematian didunia). Angka kematian […]

    Wuhan Pneumonia, Wabah baru yang menyerang Cina

    Pneumonia merupakan infeksi atau peradangan pada jaringan paru yang dapat disebabkan oleh bakteri, virus, jamur, parasit, pajanan bahan kimia atau kerusakan fisik paru. Sekitar 450 juta kasus pneumonia menyerang manusia setiap tahunnya dan merupakan penyebab kematian dan kesakitan terbayak di dunia. Angka kematian sekitar 1.4 juta pertahunnya secara global (7% penyebab kematian didunia). Angka kematian terbanyak pada usia anak-anak dan orang tua (> 75 tahun).

    Baca Juga: Pneumonia: Pembunuh Utama Balita di Dunia

    Pneumonia menular melalui udara melalui cairan dahak/batuk, saat berbicara/teriak orang yang sakit. Selain itu, bersentuhan langsung pada permukaan yang terdapat percikan cairan juga dapat menularkan penyebab penyakit ini. Beberapa orang lebih rentan terkena pneumonia karena daya tahan tubuhnya yang sedang menurun seperti pada pasien kanker, penyakit imun dan HIV. Nah, bagi Sahabat sehat yang sering travelling keluar negri, terutama derah Asia Timur harus mempersiapkan diri terhadap pencegahan penyakit ini. Hal ini karena beberapa waktu lalu muncul satu jenis pneumonia di daerah Wuhan, Cina dan sering disebut dengan Wuhan Pneumonia.

    Wuhan Pneumonia diduga menular karena kontak yang terjadi di salah satu pasar ikan di Cina. Penderitanya rata-rata pedagang dan pembeli tetap di pasar ikan tersebut. Mereka mengalami demam yang tinggi, disertai dengan sesak dan kesulitan bernafas. Pada pemeriksaan rontgen ditemukan gambaran pneumonia pada paru-parunya. Awalnya sekitar 27 kasus ditemukan dan berkembang menjadi 59 dengan satu orang meninggal dunia. Saat ini, kasus Wuhan Pneumonia yang sudah terkonfirmasi sebanyak 24.631 kasus dengan 494 kematian.

    Baca Juga: Kenali dan Cegah Hepatitis

    WHO mengeluarkan pernyataan bahwa penyebab Wuhan Pneumonia adalah jenis baru dari coronavirus yang disebut dengan 2019-nCoV. Pasar ikan yang diduga menjadi tempat penularan penyakit ini telah ditutup untuk diperiksa dan dibersihkan. Beberapa negara melaporkan kasus-kasus suspek serupa dengan di Wuhan yaitu di Singapura, Seoul, Thailand dan Hongkong. Di Singapura dan Bangkok terdapat penerbangan langsung dari Wuhan. WHO mengonfirmasi ada satu kasus di Thailand, terdeteksi virus baru yang berasal dari outbreak Pneumonia di Tiongkok. Kasus tersebut merupakan traveler dari Wuhan, Tiongkok. Selain itu beberapa negara mendapatkan kasus wuhan pneumonia yaitu Jepang, Vietnam, AS, Nepal, Perancis, Sri Lanka, Kanada, Swedia, Belgia, Inggris, Filipina, Malaysia, Italia, Rusia, India, Arab Saudi, Jerman, dan Australia.

    Coronavirus  adalah virus golongan Coronaviridae yang biasa menginfeksi hewan. Virus ini dapat menular ke manusia dan sebelumnya telah ditemukan virus serupa yang menjadi wabah antara lain Middle East respiratory syndrome-associated coronavirus (MERS-CoV), and Severe Acute Respiratory Syndrome-associated coronavirus (SARS-CoV).

    Virus Corona adalah zoonosis (ditularkan antara hewan dan manusia). Penelitian menyebutkan bahwa SARS-CoV ditransmisikan dari kucing luwak (civet cats) ke manusia dan MERS-CoV dari unta ke manusia. Beberapa coronavirus yang dikenal beredar pada hewan seperti musang, kelelawar, tikus bambu, dan musang. Wuhan Novel Coronavirus ditemukan di kelelawar dan pertama kali terdeteksi di pasar ikan daerah Wuhan, China.

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi Pneumonia untuk Dewasa ke Rumah

    Coronavirus menyerang saluran pernapasan bagian bawah dan menyebabkan pneumonia. Gejala biasanya muncul dalam 2 hari hingga 14 hari setelah paparan. Gejala yang dirasakan antara lain demam tinggi, batuk, sesak napas, kelelahan, dan gambaran pneumonia pada rontgen dada. Pada kasus berat yang terjadi cepat dapat menyebabkan syok septik, sindrom gangguan pernapasan akut, gagal ginjak, perdarahan, yang menyebabkan kematian. Pada kasus Wuhan pneumonia, riwayat bepergian ke daerah endemis 14 hari sebelumnya, kontak dengan penderita, kontak dengan hewan penyebab menjadi salah satu kriteria penyakit ini

    Baca Juga: Vaksinasi HiB Bantu Cegah Pneumonia pada Anak

    Nah, supaya terhindar dari pneumonia kita bisa melakukan pencegahan dengan beberapa langkah antara lain:

    • Tutup mulut dan hidung bila bersin/batuk, lalu cuci tangan setelahnya dengan sabun dan air mengalir atau gunakan hand sanitizer untuk membersihkannya.
    • Gunakan masker saat berada di tempat umum
    • Sering mencuci tangan/ gunakan hand sanitizer bila sedang berada di tempat umum/keramaian.
    • Hindari konsumsi makanan mentah, dan jaga kebersihan saat menyiapkan makanan
    • Tingkatkan daya tahan tubuh dengan konsumsi makanan bergizi dan seimbang, aktivitas fisik, kelola stres dan berhenti merokok

    Apabila Sobat menginginkan layanan vaksinasi Pneumonia bisa melalui Prosehat yang mempunyai layanan vaksinasi pneumonia ke rumah sehingga Sobat Sehat tetap bisa vaksinasi dengan aman tanpa perlu khawatir tertular Covid-19, dan tentunya Sobat mendukung program pemerintah untuk mencegah pneumonia.

    Layanan vaksinasi ke rumah dari Prosehat ini mempunyai beberapa keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

    Referensi:

    1. Perhimpunan Dokter Paru Indonesia. Pers Release Perhimpunan Dokter Paru Indonesia dalam rangka WORLD PNEUMONIA DAY 2018. [Internet]. Available at: klikpdpi.com/index.php?mod=article&sel=8704
    2. Novel-Coronavirus China. 2020.[Internet]. Available at: who.int/csr/don/12-january-2020-novel-coronavirus-china/en/
    1. Centers for Disease Control and Prevention. Pneumoccal vaccination: what everyone should know. 2019. [Interen]. Available at: cdc.gov/vaccines/vpd/pneumo/public/index.html
    1. Perhimpunan Dokter Paru Indonesia. Press Releas “Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) Outbreak Pneumonia Di Tiongkok.
    2. Kementerian Kesehatan RI. Pedoman Kesiapan Menghadapi Novel Coronavirus (2019- nCoV). 2019. Jakarta: Direktorat Jendral Pencegahan Penyakit.
    3. Wang Z, QIang W, Ke Hu. Handbook of 2019-nCoV Pneumonia Control and Prevention. Hubei Science Tehcnology Press. 2019.
    Read More
  • Mungkin Bunda dan Ayah pernah mendengar mengenai Human Papilloma Virus atau disingkat dengan HPV? HPV sendiri merupakan salah satu faktor terjadinya kanker serviks yang umumnya penyakit yang berasal dari hubungan seksual. Virus tersebut dapat menginfeksisel epitel kulit dan membrane mukosa (area kelamin) sehingga menyebabkan keganasan atau kanker. Baca Juga: List dan Biaya Tempat Vaksinasi HPV […]

    Yuk, Mengenal Lebih Jauh HPV Demi Masa Depan Si Gadis

    Mungkin Bunda dan Ayah pernah mendengar mengenai Human Papilloma Virus atau disingkat dengan HPV? HPV sendiri merupakan salah satu faktor terjadinya kanker serviks yang umumnya penyakit yang berasal dari hubungan seksual. Virus tersebut dapat menginfeksisel epitel kulit dan membrane mukosa (area kelamin) sehingga menyebabkan keganasan atau kanker.

    Baca Juga: List dan Biaya Tempat Vaksinasi HPV di Jakarta

    Virus yang memiliki banyak tipe, namun tipe HPV 6, 11, 16 dan 18 lah yang paling banyak ditemukan. Untuk HPV 6 dan 11 adalah penyebab terjadinya kasus kutil kelamin. Sedangkan HPV 16 sebagai penyebab keganasan pada serviks atau leher rahim wanita. Virus HPV ini tidak hanya menyerang perempuan, namun laki-laki juga rentan terserang penyakit ini.

    Virus ini umumnya berada pada area kelamin seperti leher rahim, bibir vagina, vagina dan penis. Namun untuk area non-kelamin, kanker dapat terjadi pada bagian mulut ataupun saluran napas atas. Untuk mengatasi kekhawatiran Ayah dan Bunda terhadap virus HPV ini, yaitu dengan melakukan vaksinasi HPV. Terdapat 2 jenis vaksin HPV di Indonesia yaitu bivalent (HPV 16 dan 18) dan Quadrivalent (HPV 6, 11, 16 dan 18).

    Produk Terkait: Layanan Vaksinasi HPV ke Rumah

    Untuk bivalent dengan dua tipe virus HPV berfungsi mencegah kanker leher rahim dan Quadrivalent yang memiliki empat tipe virus HPV ini mencegah kanker leher rahim dan kutil kelamin. Menurut IDAI, pemberian vaksinasi HPV disarankan untuk remaja perempuan mulai dari usia 10 tahun ke atas. Namun di negara luar seperti Amerika merekomendasikan vaksinasi HPV untuk anak laki-laki.

    Hal ini dilihat dari manfaat vaksin HPV yang dapat mencegah penyakit kutil kelamin dan melindungi anak laki-laki. Akademi Pediatri Amerika (AAP) merekomendasikan baik anak laki-laki maupun perempuan berusia 11-12 tahun untuk melakukan vaksinasi. Karena pada usia tersebut respon antibodinya lebih baik dan akan efektif jika diberikan sebelum melakukan hubungan seksual.  

    Baca Juga: 10 Makanan Pencegah Kanker Serviks yang Perlu Dicoba

    Akademi Pediatri Amerika (AAP) menyarankan untuk beberapa golongan saat melakukan vaksinasi HPV, seperti berikut ini:

    1. Anak Perempuan berusia 11-12 tahun
      Dianjurkan untuk mendapatkan 3 kali imunisasi HPV 2 atau 4 tipe dengan jarak waktu penyuntikan 0, 1 atau 2 dan 6 bulan.
    2. Perempuan berusia 13-26 tahun
      Apabila belum divaksinasi sebelumnya maka harus mendapatkan vaksin secara penuh untuk melindungin
    3. Anak Laki-laki berusia 11-12 tahun
      Sama seperti golongan anak perempuan (11-12 tahun), golongan ini dianjurkan untuk mendapatkan 3 kali suntik dengan vaksin HPV 4 dengan jarak waktu penyuntikan 0, 1 atau 2 dan 6 bulan.
    4. Laki-laki berusia 13-21 tahun
      Golongan ini yang belum melakukan vaksinasi maka harus mendapatkan vaksin secara penuh. Sedangkan untuk penderita HIV harus mendapatkan vaksinasi HPV secara lengkap.

    Beberapa beranggapan, vaksinasi HPV pada anak-anak tidak diperlukan karena pada usia tersebut hubungan seksual belum dilakukan oleh mereka. Namun, vaksin HPV ini harus diberikan sebelum berhubungan seksual secara aktif. Lebih baik mencegah sebelum terlambat kan Bunda dan Ayah.

    Baca Juga: Vaksin Kanker Serviks, Apa dan Bagaimana Aturannya

    Untuk mendapatkan pelayanan vaksinasi yang nyaman dan aman cukup di Prosehat saja. Karena Prosehat menyediakan layanan vaksinasi ke rumah yang tidak perlu antre. Layanan ini mempunyai beberapa keunggulan, yaitu:

    • Produk dijamin asli
    • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
    • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
    • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
    • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
    • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

    Apabila Sobat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

     

    Sumber :

    IDAI.”Sekilas Tentang Vaksin HPV”. Diakses pada 29 Januari 2018
    Sudiyono, Nelson. “Vaksin HPV untuk Anak Laki-Laki”. Diakses pada 29 Januari 2018

    Read More
Chat Asisten ProSehat aja