Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Author Archive for: Zueldi

Zueldi

About Zueldi

Showing 1–10 of 638 results

  • Rapid test menjadi istilah yang begitu populer ketika virus Corona merebak di Indonesia sejak awal Maret 2020. Prosedur kesehatan ini dilakukan untuk mengetahui secara cepat positif atau negatif orang yang terindikasi menderita Corona. Hampir semua instansi, baik pemerintah maupun swasta mewajibkan para pegawainya untuk melakukan rapid test yang sudah disediakan di kantor-kantor tersebut. Tujuannya supaya […]

    Hal-hal yang Perlu Sobat Ketahui Tentang Rapid Test Corona

    Rapid test menjadi istilah yang begitu populer ketika virus Corona merebak di Indonesia sejak awal Maret 2020. Prosedur kesehatan ini dilakukan untuk mengetahui secara cepat positif atau negatif orang yang terindikasi menderita Corona. Hampir semua instansi, baik pemerintah maupun swasta mewajibkan para pegawainya untuk melakukan rapid test yang sudah disediakan di kantor-kantor tersebut. Tujuannya supaya virus Corona dapat dicegah dan dikendalikan penyebarannya mengingat sifat virus ini yang begitu massif penyebarannya.

    Pengertian Rapid Test

    rapid tesr corona

    Rapid Test yang jika dibahasaindonesiakan menjadi tes cepat atau uji cepat adalah metode skrining awal untuk  mendeteksi antibodi, IgM dan IgG yang diproduksi oleh tubuh untuk melawan Corona melalui sampel darah. Keduanya akan terbentuk apabila ada paparan virus Corona atau SARS-CoV2. Ketika ada antigen yang masuk ke tubuh kita seperti Corona, tentu saja sistem pertahanan tubuh kita akan melawan. Hal tersebut bisa disamakan dengan sistem pertahanan negara, yang dalam hal ini sel darah putih dalam tubuh kita adalah tentaranya.
    Apabila serangan virus semakin banyak ke dalam tubuh, semua sel darah putih akan dikerahkan menangkal berbagai fungsi selain menyerang. Jadi ada yang berperan sebagai mata-mata untuk kemudian dijadikan sebagai informasi untuk melawan virus tersebut.
    Dari situlah kemudian ada tim khusus untuk melawan yang disebut dengan antibodi, yang akan menempel pada antigen sehingga kemampuan virus memasuki sel dan memperbanyak diri dapat dicegah. Fungsinya untuk melawan bakteri, virus, dan benda asing lainnya. 

     

    Dua Jenis Antibodi dalam Darah
    Immonuglobulin G (IgG)

    Ini adalah jenis antibodi yang paling umum ditemukan dalam darah dan cairan tubuh lainnya. Antibodi tersebut akan menyimpan memori yang berkaitan dengan bakteri atau virus yang pernah masuk ke dalam tubuh sehingga dapat memberikan perlindungan terhadap infeksi yang bisa ditimbulkan kemudian hari.

    Imunoglobulin M (IgM)

    Antibodi ini adalah antibodi yang akan memberikan perlindungan pertama terhadap suatu infeksi. Artinya, ia akan muncul setelah tubuh terpapar oleh bakteri atau virus untuk pertama kali. Kadar IgM kemudian akan meningkat karena pertama kali terinfeksi  lalu menurun seiring dengan meningkatnya kadar IgG untuk memberikan perlindungaan jangka panjang terhadap infeksi. Karena dapat menentukan secara cepat positif atau tidaknya seseorang terkena corona, maka rapid test atau uji cepat wajib dilakukan sebagai sebuah skrining awal yang ke depannya dapat mencegah dan memutus rantai penyebaran Corona selain tetap di rumah dan tidak berkumpul di ruang publik.

    Kapan Waktu yang Tepat untuk Melakukannya?

    Sobat Sehat bisa melakukan rapid test Corona, yaitu 7 hari setelah terpapar virus Corona. Waktu ini lebih efektif, dan karena dalam jeda waktu tersebut diperlukan juga untuk mendeteksi antibodi yang terbentuk dalam tubuh pasien akibat infeksi, yakni IgG dan IgM.
    Kedua immunoglobulin tersebut merupakan jenis antibodi yang akan terdeteksi melalui tes cepat Corona. Namun, apabila Anda merasa mengalami gejala yang mencurigakan, segera periksakan diri ke dokter.

    Siapa yang Perlu Melakukan Rapid Test?

    Uji cepat Corona ini direkomendasikan kepada orang-orang berikut:

    • Orang tanpa gejala atau OTG, terutama yang pernah melakukan kontak minimal 7 hari dengan pasien positif COVID-19 atau memiliki risiko tertular. Contohnya adalah petugas kesehatan.
    • Orang dalam pemantauan atau ODP.
    • Pasien dalam pengawasan atau PDP.
    • Orang-orang yang berprofesi dalam kesehariannya kontak dengan banyak orang seperti polisi, tentara, sopir transportasi massal, petugas bandara, kurir, pejabat publik pengemudi ojek online, dan sebagainya.
    • Uji cepat  Corona ini bisa dilakukan setelah orang-orang yang disebut di atas terpapar Corona  supaya bisa lebih efektif ketika memeriksa dua antibodi dalam tubuh.

    Sobat tentu juga akan bertanya mengenai harga dan prosedur yang harus dilakukan mengenai rapid Corona ini.

    Berapa Harganya?

    Harga rapid test Corona mulai dari Rp 350.000, dan dapat bervariasi tergantung paket yang ditawarkan oleh fasilitas kesehatan yang ditunjuk melakukan tes ini. Biasanya tes dilakukan bersamaan dengan beberapa tes lainnya seperti rontgen thorax dan tes darah.
    Akan tetapi harga yang demikian dikeluhkan sebagian besar masyarakat terutama bagi yang kurang mampu sehingga pemerintah memutuskan pada 6 Juli 2020 bahwa harga tertinggi untuk rapid test Corona ini sebesar Rp 150.000 berdasarkan SE Nomor HK.02.02/I/2875/2020.

    Bagaimana Prosedurnya?

    Prosedur untuk melakukan uji cepat Corona ini terdiri dari berbagai tahapan, yaitu:

    • Tenaga medis akan membersihkan area pengambilan darah dengan cairan antiseptik untuk membunuh kuman dan mencegah infeksi.
    • Lengan atas akan diikat dengan perban elastis agar aliran darah dapat terkumpul dan pembuluh darah vena lebih mudah ditemukan.
    • Darah kemudian akan diambil dengan menyuntikkan jarum steril ke pembuluh darah setelah vena ditemukan.
    • Tabung khusus lalu dipasang di belakang jarum suntik.
    • Jarum akan dilepas dan bagian yang disuntik akan ditutup dengan perban ketika jumlah darah sudah cukup.

    Cara lain yang bisa digunakan adalah seperti pada tes golongan darah, yaitu dapat dilakukan dengan menusukkan jarum di ujung jari pasien. Setelah darah keluar dari hasil penusukan kemudian akan diteteskan pada alat rapid test. Hasilnya akan keluar dalam 15-20 menit.

    Seperti Apa Hasilnya?

    Hasil Corona sendiri bisa reaktif atau non-reaktif. Reaktif atau positif terjadi jika salah satu atau kedua antibodi IgM atau IgC menunjukkan hasil reaktif yang menandakan bahwa pasien mengalami infeksi tertentu yang bisa akibat virus lain, bukan Covid-19. Karena itulah, untuk memastikan infeksi yang muncul bukan karena Covid-19, biasanya dokter akan merujuk Sobat untuk langsung melakukan swab test atau PCR. Sedangkan non-reaktif terjadi jika antibody IgG dan IgM menunjukkan hasil yang negatif. Dengan kata lain, tidak ada infeksi pada pasien.
    Pemeriksaan rapid test ini supaya benar-benar efektif perlu diulang sekali lagi pada 7-10 hari kemudian jika memang hasilnya negatif. Apabila positif, Sobat disarankan untuk isolasi mandiri selama 14 hari dengan tetap menghubungi petugas kesehatan secara online. Jika parah, Sobat harus segera dirujuk ke rumah sakit darurat atau khusus untuk penanganan Corona.

    Perbedaan dengan Swab Test

    Seperti yang sudah disebutkan setelah Sobat melakukan rapid test, Sobat juga disarankan untuk melakukan swab test atau PCR. Tentu banyak Sobat Sehat yang bertanya-tanya apa perbedaan antara rapid dan swab?
    Perbedaan mendasar pada keduanya adalah apabila rapid untuk skrining atau pemeriksaan tahap awal secara cepat, swab adalah untuk mendiagnosis secara pasti dan tepat apakah Sobat benar-benar terkena Covid-19 atau tidak.
    Dapat dipastikan bahwa swab merupakan langkah terakhir untuk mengetahui seseorang terinfeksi Corona atau tidak sama sekali. Selain perbedaan mendasar, juga terdapat perbedaan lainnya meliputi prosedur, alat yang digunakan beserta harga yang ditetapkan.

    Apakah Ada Efek Sampingnya?

    Rapid test Corona tentu saja mempunyai efek samping yang ringan seperti memar dan nyeri yang terjadi pada lokasi penyuntikan. Efek ini seperti pengambilan darah pada umumnya.

    Bolehkah Melakukan Secara Mandiri?

    Cara seperti ini sangat tidak disarankan sama sekali karena hasil  yang didapatkan sangat tidak akurat atau bahkan meragukan sama sekali. Bahkan, para pakar kesehatan menyarankan untuk sebaiknya melakukan tes cepat ini di fasilitas-fasilitas kesehatan yang terpercaya.
    Ketidakakuratan atau hasil yang meragukan didapat dari kualitas alat tes yang tidak begitu bagus bahkan abal-abal sehingga akan menyesatkan Sobat dalam membaca hasilnya. Karena itu, sebaiknya Sobat percayakan saja kepada para petugas kesehatan yang terpercaya dalam tes ini.

    Apabila Anda ingin melakukan rapid test namun terkendala waktu karena kesibukan yang dimiliki, Sobat bisa segera memanfaatkan layanan rapid test drive thru dari Prosehat yang tentu saja memudahkan Sobat. Silakan hubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

     

    Referensi
    1. Media K. Kemenkes: Batasan Biaya Tertinggi Rapid Test Rp 150.000 Berlaku untuk Pasien Mandiri Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 15 July 2020]. Available from: https://nasional.kompas.com/read/2020/07/14/06264481/kemenkes-batasan-biaya-tertinggi-rapid-test-rp-150000-berlaku-untuk-pasien?page=all

    1. Azizah K. Marak Rapid Test Corona Mandiri, Bolehkah Dilakukan Sendiri? [Internet]. detikHealth. 2020 [cited 15 July 2020]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-4977547/marak-rapid-test-corona-mandiri-bolehkah-dilakukan-sendiri
    2. Hasil Rapid Test Reaktif Ternyata Belum Tentu Positif Virus Corona Begitu Pula Sebaliknya I. Hasil Rapid Test Reaktif Ternyata Belum Tentu Positif Virus Corona Begitu Pula Sebaliknya, Ini Penjelasannya – Semua Halaman – Kids [Internet]. Kids.grid.id. 2020 [cited 15 July 2020]. Available from: https://kids.grid.id/read/472195074/hasil-rapid-test-reaktif-ternyata-belum-tentu-positif-virus-corona-begitu-pula-sebaliknya-ini-penjelasannya?page=all
    3. Widiyani R. Mengenal Apa Itu Rapid Test, Biaya, dan Lokasi Tes COVID-19 [Internet]. detiknews. 2020 [cited 15 July 2020]. Available from: https://news.detik.com/berita/d-5031349/mengenal-apa-itu-rapid-test-biaya-dan-lokasi-tes-covid-19
    Read More
  • Vaksin kanker serviks adalah salah satu vaksin yang diberikan untuk mencegah penularan penyakit tersebut yang terjadi akibat dari berhubungan seksual. Kanker ini disebabkan oleh HPV atau human papillomavirus. Kanker ini menyerang dengan cara menularkan infeksi pada wanita melalui hubungan seksual atau kontak langsung dengan area genital. Dari kontak langsung inilah kemudian muncul sel yang tumbuh […]

    Vaksin Kanker Serviks, Apa dan Bagaimana Aturan Pemberiannya?

    Vaksin kanker serviks adalah salah satu vaksin yang diberikan untuk mencegah penularan penyakit tersebut yang terjadi akibat dari berhubungan seksual. Kanker ini disebabkan oleh HPV atau human papillomavirus. Kanker ini menyerang dengan cara menularkan infeksi pada wanita melalui hubungan seksual atau kontak langsung dengan area genital. Dari kontak langsung inilah kemudian muncul sel yang tumbuh secara tidak normal pada mulut rahim atau serviks, dan lama-kelamaan berkembang menjadi kanker serviks yang termasuk salah satu kanker paling mematikan.

    Di Indonesia sendiri menurut data yang dilansir oleh Kementerian Kesehatan, jumlah penderita kanker serviks adalah 90-100 kasus per 100.000 penduduk, dan setiap tahunnya adalah 40.000 kasus. Bahkan, Indonesia termasuk kedua tertinggi di dunia. Angka global kematian akibat virus ini adalah 99,7 %, dan hampir semuanya menimpa wanita. Melihat dari jumlah tersebut, pemberian vaksin sangat penting dan harus dilakukan.

    Penyebab Kanker

    Sebelum membahas mengenai vaksin serviks, sebaiknya Sobat mengetahui terlebih dahulu penyebab kanker serviks. Penyebabnya terdiri dari berbagai faktor yang dapat meningkatkan seseorang untuk menderita penyakit ini, yaitu salah satunya infeksi human papillomavirus (HPV).
    HPV merupakan penyebab utama kanker serviks. Virus ini dapat menginfeksi sel-sel di permukaan kulit dan alat kelamin, anus, serta mulut, dan tenggorokan. HPV bisa muncul karena perilaku seks yang cukup berisiko seperti sering berganti pasangan seksual sejak usia muda, atau berhubungan seks tanpa kondom.

    Menderita Penyakit Menular Seksual

    Selain HPV, kanker serviks juga bisa disebabkan oleh wanita yang menderita penyakit menular seksual seperti kutil kelamin, klamidia, gonore, dan sifilis. Tidak hanya yang pernah, bahkan wanita yang sedang menderita penyakit menular seksual juga memiliki risiko tinggi terkena kanker ini. Jaid, infeksi HPV bisa muncul bersamaaan dengan penyakit menular seksual.

    Pola Hidup yang Tidak Sehat

    Pola hidup yang tidak mengutamakan kesehatan seperti jarang berolahraga, jarang mengonsumsi buah dan sayuran bisa menyebabkan timbulnya kanker serviks. Hal ini akan semakin meningkat jika wanita yang menderita kanker juga memiliki kebiasaan merokok.
    Mengapa bisa demikian? Karena tembakau dalam rokok dapat merusak sel DNA, serta membuat sistem kekebalan tubuh menjadi lebih lemah sehingga kurang efektif dalam melawan HPV.

    Lemahnya Sistem Kekebalan Tubuh

    Melemahnya sistem kekebalan tubuh karena HIV/AIDS atau akibat pengobatan kanker dan penyakit autoimun ternyata juga lebih berisiko terinfeksi HPV sebagai penyebab utama kanker serviks.

    Penggunaan Pil KB

    Pil KB yang dimaksudkan untuk mencegah kehamilan ternyata dapat meningkatkan risiko terjadinya kanker. Karena itu, Sobat disarankan untuk memilih metode pencegahan kehamilan lain seperti IUD atau KB Spiral. Supaya aman, sebaiknya Sobat konsultasikan terlebih dahulu ke dokter kandungan untuk memilih jenis kontrasepsi yang tepat dan cocok.

    Hamil Usia Muda

    Hamil usia muda atau saat usia kurang dari 17 tahun dapat membuat seorang wanita lebih rentan terkena kanker serviks. Tak hanya itu, wanita yang pernah hamil dan melahirkan lebih dari 3 kali juga malah lebih berisiko. Hal ini disebabkan sistem kekebalan tubuh yang melemah dan perubahan hormon selama masa kehamilan dapat membuat wanita lebih rentan terhadap HPV.

    Pernah Mengonsumsi DES

    DES atau diethylstilbestrol adalah obat hormonal yang diberikan pada wanita untuk mencegah keguguran. Risiko yang ditimbulkan bahkan lebih besar. Selain itu, obat dapat meningkatkan risiko kanker pada janin perempuan yang dikandungnya.

    Faktor Keturunan

    Risiko terkena kanker serviks lebih tinggi juga bisa disebabkan oleh faktor keturunan, yaitu keluarga perempuan pernah didiagnosis penyakit serupa.

    Langkah Pencegahan

    Ada beberapa langkah pencegahan yang bisa dilakukan dalam menghadapi kanker serviks. Mulai dari menjalankan pola hidup sehat, menjalani pap smear atau tes IV A, dan vaksinasi HPV. Pemberian vaksin merupakan hal yang paling penting dalam pencegahan.

    Kapan Sebaiknya Vaksin Diberikan?

    Untuk pemberian vaksin sebaiknya disarankan mulai dari wanita usia 10 tahun ke atas atau lebih tepatnya sejak usia remaja atau belum pernah melakukan hubungan seksual sama sekali.
    Pemberian pada usia-usia yang masih “perawan” tersebut ternyata menurut penelitian lebih efektif dalam mencegah penularan kanker serviks daripada diberikan saat sudah berhubungan seksual karena kemungkinan infeksi HPV sudah ada. Pemberian vaksin biasanya diberikan dalam bentuk suntikan oleh dokter dengan cara menyuntik ke dalam otot di lengan atas atau paha.

    Berapa Dosis yang Diperlukan?

    Dosis yang diberikan pun cukup dua saja terutama pada usia 10-13 tahun sedangkan pada usia 16-18 tahun, dosisnya bertambah menjadi 3. Semua dilakukan dengan jarak 1-6 bulan dari masing-masing dosis penyuntikan.
    Pemberian dosis diperlukan untuk dapat memberikan perlindungan jangka panjang dari infeksi HPV. Jika belum lengkap, bisa segera berkonsultasi ke dokter untuk melengkapinya. Ternyata pemberian vaksin juga bermanfaat bagi pria, dan sangat direkomendasikan untuk pria berusia 26 tahun ke bawah, dan pernah berhubungan intim dengan sesama pria ataupun yang punya gangguan imunitas.

    Mengapa vaksin HPV juga penting untuk pria? Sebab ternyata virus ini juga dapat menyebabkan kutil kelamin, kanker anus, serta kanker tenggorokan yang bisa saja terjadi pada pria.

    Jenis-jenis Vaksin Kanker Serviks

    Vaksin kanker serviks sendiri mempunyai beberapa tiga jenis yang bisa dimanfaatkan sesuai dengan jenis virusnya. Jenis-jenisnya antara lain:

    • Pertama adalah vaksin yang umumnya digunakan untuk mencegah kanker serviks dan pra kanker. Vaksin jenis ini akan mencegah infeksi HPV-16 dan HPV-18 sebagai penyebab umum terjadinya kanker. Pemberiannya ditujukan untuk wanita berusia 10-25 tahun.
    • Kedua adalah Gardasil yang digunakan untuk mencegah kanker dan pra-kanker serviks, vulva, vagina, dan anus. Vaksin ini juga bisa menangkal infeksi HPV-6 dan HPV-11 sebagai penyebab kutil pada kelamin, serta bisa diberikan pada pria usia 9-26 tahun.
    • Ketiga adalah Gardasil 9. Cakupannya lebih luas dari Gardasil sebelumnya karena mencakup HPV-31, HPV-33, HPV-45, HPV 52, dan HPV-58 yang juga dapat menyebabkan kanker serviks, dan bisa diberikan pada pria usia 9-15 tahun.

    Seberapa Efektifkah?

    Vaksinasi HPV cukup efektif dalam mencegah penyebaran kanker serviks lebih lanjut . Hal tersebut bisa terlihat contohnya pada Amerika dan Australia yang mampu menurunkan kejadian akibat serviks sebanyak 75% dalam 10 tahun terakhir setelah menjalankan program vaksinasi secara nasional.

    Adakah Efek Samping yang Ditimbulkan?

    Tentu saja mengenai vaksin HPV ini banyak Sobat yang bertanya-tanya apakah vaksin pencegah penularan kanker tersebut mempunyai efek samping?
    Jawabannya, tentu saja ada.  Akan tetapi efek samping yang terjadi biasanya sementara dan tergolong ringan. Beberapa efek samping yang dikeluhkan adalah sebagai berikut:

    • Bengkak
    • Nyeri
    • Kemerahan di area suntikan
    • Sakit kepala

    Sedangkan efek samping yang tidak terlalu sering dan jarang ditemukan adalah:

    • Demam
    • Mual
    • Rasa sakit di sekitar lengan, tangan atau kaki
    • Muncul ruam merah yang menyebabkan gatal
    • Terhambatnya saluran pernafasan dan kesulitan bernafas

    Selain efek-efek samping di atas, vaksin kanker serviks juga dapat memicu reaksi alergi yang parah atau lebih dikenal dengan nama alergi anafilaksis yang bisa mengancam keselamatan jiwa.

    Karena itu, sebelum meminta diberikan vaksin, ada baiknya Sobat berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter yang akan memberikan informasi lengkap  termasuk membuat pertimbangan yang tepat mengenai manfaat yang dapat diperoleh serta risiko efek samping yang ditimbulkan.
    Setelah mendapatkan vaksin serviks, Sobat dianjurkan untuk melakukan pap smear sesuai dengan rekomendasi dari dokter. Tes ini untuk menguji keberadaan sel pra kanker atau kanker pada serviks. Jadi, bisa dibilang pap smear adalah tes lanjutan.
    Nah, bagi Sobat yang memerlukan vaksin HPV, informasi kesehatan, maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, Anda dapat mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat atau bisa menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

     

    Referensi

    1. Harsono F. Berapa Harga Vaksin HPV untuk Penangkal Kanker Serviks? [Internet]. liputan6.com. 2020 [cited 15 July 2020]. Available from: https://www.liputan6.com/health/read/3914327/berapa-harga-vaksin-hpv-untuk-penangkal-kanker-serviks
    2. Media K. Mengapa Vaksin HPV untuk Cegah Kanker Serviks Diberikan Dua Kali? Halaman all – Kompas.com [Internet]. KOMPAS.com. 2020 [cited 15 July 2020]. Available from: https://lifestyle.kompas.com/read/2019/12/22/094000620/mengapa-vaksin-hpv-untuk-cegah-kanker-serviks-diberikan-dua-kali-?page=all
    3. Rakyat P. Berniat Vaksinasi Kanker Serviks? Ketahui Dulu 6 Hal Berikut – Pikiran-Rakyat.com [Internet]. www.Pikiran Rakyat. 2020 [cited 15 July 2020]. Available from: https://www.pikiran-rakyat.com/gaya-hidup/pr-01283087/berniat-vaksinasi-kanker-serviks-ketahui-dulu-6-hal-berikut-405268

     

    Read More
  • Virus Corona atau Covid-19 yang masuk ke Indonesia sejak awal Maret 2020 telah mengubah tata cara atau kebiasaan semua bidang kehidupan supaya bisa menghindari dan memutus rantai penyebaran virus yang lebih ganas daripada SARS atau MERS tersebut. Salah satu bidang yang berubah untuk menyesuaikan dengan virus tersebut adalah kesehatan yang merupakan bidang paling utama dan […]

    4 Hal Penting Terkait Melahirkan Saat Pandemi Menurut IDAI

    Virus Corona atau Covid-19 yang masuk ke Indonesia sejak awal Maret 2020 telah mengubah tata cara atau kebiasaan semua bidang kehidupan supaya bisa menghindari dan memutus rantai penyebaran virus yang lebih ganas daripada SARS atau MERS tersebut.

    ibu melahirkan


    Salah satu bidang yang berubah untuk menyesuaikan dengan virus tersebut adalah kesehatan yang merupakan bidang paling utama dan terdepan dalam menghadapi Covid-19. Tak ketinggalan protokol kesehatan untuk ibu hamil.


    Protokol diperlukan mengingat Corona adalah virus yang mudah menyebar dan cepat masuk ke dalam sistem pernafasan utama seperti paru-paru. Apalagi ibu hamil merupakan orang yang mudah terpapar virus tersebut karena daya tahan tubuh yang menurun. 

    Tidak hanya ibu hamil, bayi yang dikandung juga terpapar virus sehingga setelah dilahirkan harus segera dijauhkan dari sang ibu. Meskipun penelitian belum bisa dengan pasti mengungkapkan tingkat penularan tersebut. Adanya Corona yang mempunyai efek sangat mematikan juga membuat ibu hamil menjadi enggan memeriksakan diri ke puskesmas atau mengikuti kelas khusus ibu hamil. Ketakutan juga ditambah dengan belum adanya standarisasi yang lengkap untuk APD tenaga medis.

    Lalu seperti apakah protokol atau pedoman kesehatan untuk ibu hamil pada masa pandemi atau new normal? Simak poin-poin di bawah ini seperti yang dipaparkan oleh dr. Toto Wisnu Hendarto dari PP IDAI (Ikatan Dokter Anak Indonesia).

    1. Memulai Pencegahan dengan Membaca KIA
      Seperti yang sudah diumumkan oleh WHO pada akhir 2019 bahwa untuk mencegah dan memutus penyebaran virus Corona adalah mencuci tangan dengan sabun dan air yang mengalir selama 20 detik.
      Perihal mencuci tangan yang baik dan benar ini juga ada dalam buku KIA atau Kesehatan Ibu dan Anak 2020 yang telah direvisi. Di dalam buku pegangan utama tersebut juga dijabarkan bahwa mencuci tangan untuk ibu hamil harus memakai juga hand sanitizer dengan kandungan alkohol sebanyak 70% apabila sabun cuci tangan tidak tersedia.
      KIA untuk Corona ini juga memuat beberapa poin penting seperti penggunaan masker untuk mencegah cipratan air liur, baik langsung maupun tidak langsung. Kemudian menghindari kontak dengan tidak bepergian ke daerah-daerah rawan Corona serta tidak berinteraksi dengan hewan-hewan penyebab virus tersebut seperti kelelawar, tikus, dan musang.
    2. Lakukan Pemeriksaan Kehamilan Sesuai Protokol Covid-19
      Pemeriksaan kehamilan merupakan hal yang harus dilakukan untuk ibu hamil supaya bisa mengetahui kesehatan bayi yang dikandungnya. Pemeriksaan kesehatan bisa dilakukan di fasilitas-fasilitas kesehatan terpercaya milik pemerintah atau swasta.
      Namun dalam masa pandemi atau new normal ini, diusahakan agar bumil tidak terlalu menunggu lama dalam memeriksakan kehamilan. Karena itu, perlu dibuat perjanjian antara ibu hamil dan pihak pemeriksa.

    Untuk panduan pemeriksaan kesehatan, bumil dapat membaca panduannya melalui KIA 2020 yang telah direvisi. KIA juga memuat beberapa risiko tanda bahaya yang mesti diketahui oleh si ibu hamil untuk bayi yang dikandungnya. Apabila si ibu hamil merasa ada tanda bahaya seperti yang termuat dalam KIA, disarankan segera ke fasilitas pelayanan kesehatan.


    Untuk masa pandemi ini, petugas kesehatan bisa mendatangi rumah supaya ibu hamil bisa menghindari virus Corona, dan ibu hamil dapat mengikuti kelas pelatihan kehamilan secara online. Apabila bumil terindikasi terkena Covid-19, pemeriksaan USG bisa ditunda sampai masa isolasi berakhir.


    Untuk ibu hamil yang terindikasi terkena Covid-19 juga memerlukan beberapa penanganan khusus seperti tidak memberikan tablet tambah darah, petugas kesehatan melakukan antenatal care selama 14 hari setelah isolasi, dan pembentukan tim multi-disiplin yang terdiri dari beberapa dokter spesialis, serta pemberian konseling.

    1. Ketahui Beberapa Tingkatan Pelayanan
      Toto Wisnu Hendarto juga memaparkan tingkatan pelayanan kelahiran pada masa pandemi dan new normal. Terdapat tiga level seperti yang tercantum di KIA 2020 hasil revisi yaitu,
    • Level I untuk kemampuan penanganan dasar
    • Level II A dan B untuk kemampuan penanganan khusus
    • Level III A dan B untuk penanganan dasar namun subspesial 
    • Level III C dan D untuk penanganan lanjutan

    Level-level ini diberikan kepada fasilitas kesehatan sesuai dengan standar dan APD yang dimiliki untuk pengananan ibu hamil saat pandemi. Juga sesuai dengan status yang disandang si ibu hamil apakah penderita atau bukan. Jika ia penderita, tentu harus diketahui status penderitanya.


    Untuk level 1 di Indonesia berlaku ketentuan pelayanan umum seperti pasca kelahiran bayi, yaitu 37-42 minggu, dengan berat berkisar di 2.500-4.000 gram. Sedangkan pelayanan luar biasa ada pada level III plus. Karena level atau tingkatan yang berbeda, tentu saja APD yang digunakan juga berbeda seperti level III harus menggunakan delivery chamber.

    1. Pemberian Pelayanan untuk Bayi Baru Lahir
      Bayi yang baru lahir rentan terkena Corona dikarenakan belum mempunyai daya imunitas yang bagus. Untuk hal ini dalam pemaparannya IDAI memberikan 4 tahapan periode waktu dalam penanganan pasca-kelahiran.
    • Tahapan pertama adalah berdasarkan detik (30 detik)
    • Tahapan kedua berdasarkan jam (6-12 jam)
    • Tahapan ketiga berdasarkan hari (47-72 jam)
    • Tahapan  keempat berdasarkan minggu

    Pada tahapan pertama penanganan yang perlu dilakukan adalah resusitasi neonatal kurang lebih 30 detik yang meliputi pemberian kehangatan, pemberian posisi kepala untuk bernafas, pengeringan, dan perangsangan taktil.

    Apabila dalam tahapan ini bayi terindikasi Corona, langkah yang perlu dilakukan adalah melakukan prosedur aerosol generated secara isolatif. Pada tahapan kedua prosedur yang perlu dilakukan adalah neonatal esensial, pemberian vitamin K1, antibiotik, dan vaksin hepatitis B.


    Apabila bayi terkena Corona, neonatal esensial tetap dilakukan namun dengan melakukan isolasi selama 14 hari. Pada kategori ketiga perawatan yang perlu dilakukan adalah rooming in, pemeriksaan detak jantung, dan pemeriksaan hipotiroidisme. Apabila bayi terkena Covid-19 langkah yang perlu dilakukan adalah isolasi khusus berdasarkan protokol Covid-19, dan boleh meninggalkan rumah sakit. Tahapan terakhir adalah berdasarkan minggu yaitu dimulainya pemberian ASI secara terkontrol, monitor berat badan, dan monitor metabolisme bilirubin. Jika bayi pada tahapan ini terkena Corona, prosedur yang dilakukan adalah identifikasi final berdasarkan protokol Covid-19.

    Nah, itulah 4 poin penting dari IDAI mengenai prosedur melahirkan pada masa pandemi. Semoga bermanfaat bagi para ibu hamil yang ingin tetap melahirkan dalam keadaan sehat dan aman. Selain itu, bagi Anda yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, Anda dapat mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat atau bisa menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

    Read More
  • S&K Voucher Hemat Vaksinasi / Imunisasi

    Syarat dan Ketentuan Voucher Hemat Vaksinasi / Imunisasi di Prosehat

    • Setiap pembeli yang membeli layanan vaksinasi / imunisasi maka akan mendapatkan voucher tambahan senilai Rp 50.000 untuk imunisasi anak, Rp 100.000 untuk vaksin HPV.
    • Voucher didapatkan setelah melakukan vaksinasi / imunisasi di Prosehat
    • Voucher potongan imunisasi anak sebesar Rp 50.000 tanpa minium pembelian
    • Voucher potongan vaksinasi HPV sebesar Rp 100.000 tanpa minimum pembelian
    • Masa berlaku 60 hari dari setelah vaksin
    • Voucher akan masuk di dompet akun masing2 pembeli setelah pemberian vaksinasi selesai
    • Promo ini untuk pembelian vaksin hingga tanggal 31 Agstus 2020
    Read More
  • Maraknya pandemi COVID-19 yang masih belum mereda di Indonesia membuat masyarakat ingin mengecek status kesehatan mereka. Bahkan banyak yang membeli rapid test yang dijual online untuk melakukan tes secara mandiri. Apakah Sobat perlu melakukan rapid test secara mandiri? Bolehkah dilakukan sendiri? Rapid test merupakan sebuah pemeriksaan skrining awal untuk mendeteksi antigen maupun antibodi yaitu IgM […]

    Kapan & Di Mana Bisa Rapid Test Mandiri?

    Maraknya pandemi COVID-19 yang masih belum mereda di Indonesia membuat masyarakat ingin mengecek status kesehatan mereka. Bahkan banyak yang membeli rapid test yang dijual online untuk melakukan tes secara mandiri. Apakah Sobat perlu melakukan rapid test secara mandiri? Bolehkah dilakukan sendiri?

    Rapid test merupakan sebuah pemeriksaan skrining awal untuk mendeteksi antigen maupun antibodi yaitu IgM dan IgG yang diproduksi oleh tubuh untuk melawan virus Corona. Tipe rapid test yang lebih sering dijumpai adalah yang mendeteksi antibodi melalui sampel darah. Antibodi ini akan dibentuk oleh tubuh sebagai respon bila terdapat paparan virus corona. Pembentukan antibodi membutuhkan waktu sekitar beberapa hari hingga minggu, dipengaruhi oleh faktor usia, status gizi, tingkat keparahan penyakit, konsumsi obat-obatan sebelumnya, dan penyakit sebelumnya yang dapat memengaruhi sistem imun.

    Hasil rapid test positif menandakan bahwa orang yang diperiksa pernah terinfeksi virus Corona. Namun, orang yang sudah terinfeksi virus Corona dan memiliki virus di dalam tubuhnya bisa saja mendapatkan hasil rapid test yang negatif karena tubuhnya belum membentuk antibodi terhadap virus Corona. Peristiwa ini dikenal juga sebagai false negative, oleh karena itu jika hasilnya negatif maka pemeriksaan rapid test perlu diulang 7-10 hari setelahnya. Bila hasil test Sobat positif, tidak perlu panik terlebih dahulu, terdapat juga peristiwa false positive karena rapid test mendeteksi antibodi terhadap coronavirus jenis lain, bukan yang menyebabkan COVID-19.  Jadi pemeriksaan rapid test ini hanyalah digunakan sebagai pemeriksaan skrining atau penyaring awal saja bukan pemeriksaan untuk mendiagnosis infeksi COVID-19. Tes yang dapat memastikan apakah seseorang positif terinfeksi virus, adalah pemeriksaan polymerase chain reaction (PCR) karena pemeriksaan ini bisa mendeteksi langsung keberadaan virus Corona.1,2

    Perlu diketahui, rapid test hanya dilakukan kepada orang yang berisiko tertular COVID-19. Sehingga tidak semua orang perlu melakukan pemeriksaan ini. Rapid test corona direkomendasikan untuk:

    • Orang Tanpa Gejala (OTG), terutama yang pernah melakukan kontak minimal 7 hari dari pasien positif COVID-19.
    • Orang Dalam Pemantauan (ODP), yaitu seseorang yang mengalami demam (³38oC) atau riwayat demam, serta gejala gangguan sistem pernapasan seperti batuk, pilek, dan sakit tenggorokan dan pada 14 hari terakhir sebelum timbul gejala, memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di area transmisi lokal baik di luar maupun dalam negeri.
    • Pasien Dalam Pengawasan (PDP), yaitu seseorang dengan demam (³38oC) atau riwayat demam, serta gejala gangguan sistem pernapasan seperti batuk, sesak nafas, sakit tenggorokan, pilek, gejala pneumonia ringan hingga berat dan pada 14 hari terakhir sebelum timbul gejala, memiliki riwayat perjalanan atau tinggal di area transmisi lokal baik di luar maupun dalam negeri.
    • Profesi yang mengharuskan kontak dengan banyak orang seperti petugas kesehatan, polisi, tentara petugas kurir, dan lainnya.2

    Meski prosedurnya terlihat mudah dan kit pemeriksaan sudah bisa didapatkan online, pemeriksaan rapid test sebaiknya tetap dilakukan dibawah pengawasan petugas kesehatan karena setelah pengambilan sampel, perlu dilakukan pencatatan dan pelaporan kasus sesuai dengan pedoman penatalaksanaan COVID-19 yang berlaku di Indonesia. Selain itu, petugas kesehatan juga dapat mengarahkan apa yang harus dilakukan setelah mendapatkan hasil pemeriksaan. Kit rapid test yang beredar bebas dikalangan masyarakat pun tidak semuanya memenuhi standar yang diakui oleh pemerintah Indonesia, ketika pemeriksaan ini dilakukan menggunakan alat yang tidak valid, maka bisa timbul hasil false negative yang tinggi, hal ini bisa jadi sangat berbahaya. Orang yang menerima hasil false negative mungkin akan merasa tidak terinfeksi sehingga tidak melakukan pencegahan penyebaran virus Corona. 2,3

    Pemeriksaan rapid test yang disarankan tetap dilakukan di fasilitas kesehatan seperti puskesmas dan rumah sakit pemerintah maupun swasta. Selain di rumah sakit, untuk mengurangi paparan terhadap kuman penyakit, pemeriksaan rapid test sekarang juga sudah bisa dilakukan melalui bantuan aplikasi kesehatan dan juga pemeriksaan drive thru seperti layanan yang dimiliki ProSehat. Dengan bantuan aplikasi kesehatan, maka Sobat dapat membuat penjadwalan rapid test terlebih dahulu sehingga tidak perlu repot-repot mengantri. Pengambilan sampel juga seringkali dengan menggunakan metode drive thru jadi Sobat tidak perlu turun dari mobil. Pemeriksaan ini tentunya juga tetap dilakukan dibawah pantauan dan arahan petugas kesehatan.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, Sobat dapat mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat atau bisa menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

    Ditulis Oleh: Erika Gracia

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Advice on the use of point-of-care immunodiagnostic tests for COVID-19 [Internet]. Available from: https://www.who.int/news-room/commentaries/detail/advice-on-the-use-of-point-of-care-immunodiagnostic-tests-for-covid-19
    2. Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit. Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Coronavirus Disease (COVID-19). Kementerian Kesehatan RI; 2020.
    3. Azizah KN. Marak Rapid test Corona Mandiri, Bolehkah Dilakukan Sendiri? [Internet]. detikHealth. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-4977547/marak-rapid-test-corona-mandiri-bolehkah-dilakukan-sendiri

     

     

     

    Read More
  • Demi menekan penyebaran COVID-19, pemerintah telah menerapkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sejak bulan April 2020 dan masih terus diperpanjang hingga bulan Juni 2020. Namun, PSBB juga berdampak pada ekonomi masyarakat sehingga masih banyak masyarakat yang harus tetap keluar rumah untuk mencari nafkah. Ditambah lagi, pemberlakuan PSBB membuat izin keluar-masuk Jakarta diperketat sehingga akses […]

    Bagaimana Cara Mendapat Surat Keterangan Bebas Corona?

    Demi menekan penyebaran COVID-19, pemerintah telah menerapkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sejak bulan April 2020 dan masih terus diperpanjang hingga bulan Juni 2020. Namun, PSBB juga berdampak pada ekonomi masyarakat sehingga masih banyak masyarakat yang harus tetap keluar rumah untuk mencari nafkah. Ditambah lagi, pemberlakuan PSBB membuat izin keluar-masuk Jakarta diperketat sehingga akses transportasi menjadi lebih sulit. Namun sebentar lagi PSBB akan berakhir dan berganti menjadi New Normal. The New Normal adalah adaptasi gaya hidup, yaitu dengan tetap menjalankan aktivitas normal, namun disertai penerapan protokol kesehatan demi mencegah penyebaran COVID-19.

    Dengan diberlakukannya gaya hidup The New Normal, pemerintah telah mengizinkan transportasi umum darat, laut, dan udara untuk beroperasi. Tentunya, perizinan tersebut hanya boleh dilakukan untuk masyarakat yang memiliki urusan penting seperti perjalanan dinas lembaga pemerintah/swasta, perjalanan pasien yang membutuhkan pelayanan kesehatan darurat, perjalanan masyarakat yang anggota keluarga intinya meninggal dunia, dan repatriasi pekerja migran, WNI, dan pelajar yang berada di luar negeri, (repratiasi: pemulangan kembali orang ke tanah airnya/ke negeri asalnya), serta pemulangan orang dengan alasan khusus oleh pemerintah sampai ke daerah.1 Perlu diingat bahwa transportasi umum yang beroperasi tidak diperuntukkan bagi masyarakat yang ingin mudik karena larangan mudik selama PSBB masih tetap berlangsung. Namun, masyarakat perlu mengetahui bahwa diikuti dengan berbagai syarat ketat, salah satunya adalah surat yang menunjukkan hasil negatif COVID-19 berdasarkan tes PCR/rapid test atau surat keterangan sehat dari Dinas Kesehatan, Rumah Sakit, Puskesmas, atau Klinik.

    Sayangnya, kebijakan ini dimanfaatkan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab. Oknum tersebut menjual surat bebas COVID-19 melalu platform online shop dengan harga beberapa puluh ribu.4 Bahkan surat ini telah dibubuhi dengan kop Rumah Sakit ternama, yang kemudian membantah pengeluaran surat palsu yang telah beredar.

    Oleh karena itu, untuk menghindari penggunaan surat bebas COVID-19 palsu, Sobat perlu mengetahui cara mendapat surat keterangan bebas corona yang sah. Caranya adalah dengan melakukan rapid test yang telah tersedia di rumah sakit pemerintah, rumah sakit rujukan COVID-19, puskesmas, dan beberapa perusahaan swasta yang dapat dilakukan secara gratis.9 Masyarakat juga perlu mengetahui bahwa rapid test baru akan menunjukan hasil positif jika tubuh kita telah membentuk antibodi.6 Jika rapid test dilakukan sebelum antibodi terbentuk, maka hasil tes dapat menunjukan negatif palsu yang berarti orang tersebut telah terinfeksi virus corona namun belum menghasilkan antibodi sehingga memperlihatkan hasil tes yang negatif. Metode deteksi swab test merupakan metode yang lebih akurat dalam mendeteksi virus corona5 dan Sobat juga dianjurkan untuk melakukan swab test jika hendak bepergian keluar kota.

    Banyak masyarakat yang mengira bahwa surat yang didapat setelah melakukan rapid test adalah ‘Surat Bebas Corona’. Hal ini merupakan anggapan yang keliru di masyarakat karena yang akan didapatkan oleh pasien adalah adalah surat keterangan sehat disertai hasil rapid test yang negatif, bukan ‘Surat Bebas Corona’. Terlebih lagi, surat keterangan sehat itu harus bersifat baru dan dikeluarkan maksimal 7 hari sebelum tanggal keberangkatan.3

    Meskipun telah mendapat hasil negatif pada rapid test, Sobat dhimbau untuk tetap mematuhi protokol kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah, yakni mengenakan masker saat keluar rumah, serta sering mencuci tangan dan menggunakan handsanitizer.7 Upaya pencegahan penyebaran COVID-19 seperti larangan menyentuh area wajah terutama mata, hidung, dan mulut dengan tangan yang kotor, penerapan etika batuk dan bersin dengan menutup mulut menggunakan lengan atas bagian dalam serta menjaga kesehatan dengan mengonsumsi makanan bergizi juga harus diterapkan.

    Terakhir, perlu diingat bahwa surat keterangan sehat dan hasil rapid test negatif yang dijadikan syarat oleh pemerintah untuk keluar kota adalah salah satu cara untuk melindungi Sobat dan masyarakat sekitar dari penyebaran COVID-19. Oleh karena itu, pastikan Sobat mendapatkan surat keterangan sehat sesuai prosedur resmi dan aturan yang berlaku. Sobat juga dapat menghubungi ProSehat untuk mengurus surat keterangan sehat tersebut.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, Sobat dapat mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat atau bisa menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

    Ditulis Oleh: dr Fenyta Christyani

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Putra, P. (2020). Ingin Berpergian ke Luar Kota saat PSBB Corona Covid-19, Ini Syaratnya. Retrieved 28 May 2020, from https://www.liputan6.com/news/read/4250951/ingin-berpergian-ke-luar-kota-saat-psbb-corona-covid-19-ini-syaratnya
    2. Media, K. (2020). Sering Disebut-sebut, Apa Itu New Normal?. Retrieved 19 May 2020, from https://www.kompas.com/tren/read/2020/05/16/164600865/sering-disebut-sebut-apa-itu-new-normal-
    3. Ingat, Surat Keterangan Sehat Bebas Covid-19 itu Ada Masa Berlakunya Lho – Wartakota Travel. (2020). Retrieved 28 May 2020, from https://wartakotatravel.tribunnews.com/2020/05/07/ingat-surat-keterangan-sehat-bebas-covid-19-itu-ada-masa-berlakunya-lho
    4. Media, K. (2020). Sejumlah Fakta Terkait Jual Beli Surat Bebas Covid-19 via Online. Retrieved 28 May 2020, from https://megapolitan.kompas.com/read/2020/05/15/08014951/sejumlah-fakta-terkait-jual-beli-surat-bebas-covid-19-via-online
    5. Cassaniti, I., Novazzi, F., Giardina, F., Salinaro, F., Sachs, M., & Perlini, S. et al. (2020). Performance of VivaDiag COVID‐19 IgM/IgG Rapid Test is inadequate for diagnosis of COVID‐19 in acute patients referring to emergency room department. Journal Of Medical Virology. doi: 10.1002/jmv.25800
    6. Memahami cara kerja rapid test COVID-19 yang hasilnya bisa tidak akurat. (2020). Retrieved 28 May 2020, from https://theconversation.com/memahami-cara-kerja-rapid-test-covid-19-yang-hasilnya-bisa-tidak-akurat-135211
    7. Media, K. (2020). Pemerintah: New Normal adalah Perubahan Budaya, Bukan Pelonggaran PSBB. Retrieved 19 May 2020, from https://nasional.kompas.com/read/2020/05/19/07422531/pemerintah-new-normal-adalah-perubahan-budaya-bukan-pelonggaran-psbb
    8. Media, K. (2020). Hal-hal yang Harus Kita Pahami soal New Normal… Halaman all – Kompas.com. Retrieved 19 May 2020, from https://www.kompas.com/tren/read/2020/05/19/082622465/hal-hal-yang-harus-kita-pahami-soal-new-normal?page=all#page3
    9. Yunita, N. (2020). Daftar Lokasi Tes Rapid Test dan PCR COVID-19. Retrieved 29 May 2020, from https://news.detik.com/berita/d-5016162/daftar-lokasi-tes-rapid-test-dan-pcr-covid-19

     

    Read More
  • Selama masa pandemi akibat penyebaran virus corona menyebabkan kita tidak bisa keluar rumah karena pemerintah membuat aturan untuk tetap tinggal di dalam rumah serta menghindari pusat-pusat keramaian, baik itu pusat perbelanjaan, tempat ibadah dan juga tempat pelayanan kesehatan. Banyak sekali Sobat yang menunda rencana atau kegiatan yang harusnya dilakuan, termasuk beberapa Sobat yang memiliki buah […]

    Pilih Mana? Imunisasi di Rumah atau Faskes Selama Pandemi?

    Selama masa pandemi akibat penyebaran virus corona menyebabkan kita tidak bisa keluar rumah karena pemerintah membuat aturan untuk tetap tinggal di dalam rumah serta menghindari pusat-pusat keramaian, baik itu pusat perbelanjaan, tempat ibadah dan juga tempat pelayanan kesehatan. Banyak sekali Sobat yang menunda rencana atau kegiatan yang harusnya dilakuan, termasuk beberapa Sobat yang memiliki buah hati untuk mambawanya ke fasilitas kesehatan guna mendapatkan imunisasi yang telah dijadwalkan. Lalu, apakah dalam masa pandemi seperti ini imunisasi masih wajib untuk dilakukan Si Kecil atau lebih baik ditunda saja?

    Sesuai dengan anjuran KEMENKES RI (Kementrian Kesehatan Republik Indonesia) dan juga Badan Kesehatan Dunia atau WHO (World Health Organization) menyatakan bahwa pada masa pandemi COVID-19 yang terjadi saat ini, pelayanan imunisasi merupakan salah satu pelayanan kesehatan yang tetap menjadi prioritas wajib untuk dilaksanakan sesuai jadwal, terutama bagi anak yang rentan tehadap penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi (misalnya vaksin Hepatitis, Polio dan Difteri).

    Berikut ini jadwal imunisasi pada Si Kecil:

    Usia 0 bulan    : Vaksin Hepatitis B ke-0 + Vaksin Polio Oral (tetes) ke-0
    Usia 1 bulan    : Vaksin BCG
    Usia 2 bulan    : Vaksin Pentavalen ke-1 (DPT + Hepatitis B + Haemophilus influenzae b atau Hib) + Vaksin Polio Oral (tetes) ke-1
    Usia 3 bulan    : Vaksin Pentavalen ke-2 + Vaksin Polio Oral (tetes) ke-2
    Usia 4 bulan    : Vaksin Pentavalen ke-3 + Vaksin Polio Oral (tetes) ke-3 + Vaksin Polio Suntik
    Usia 9 bulan    : Vaksin Campak (MR) ke-1
    Usia 18 bulan  : Vasin Pentavalen ke-4 + Vaksin Polio Oral (tetes) ke-4 + Vaksin Campak (MR) ke-2.1

    Rumah Sakit, Puskesmas, serta Klinik merupakan fasilitas umum yang biasa dikunjungi oleh orang sakit untuk datang berobat, sehingga ini menimbulkan kecemasan saat ingin membawa Si Kecil untuk melakukan imunisasi.1 Pelayanan imunisasi di fasilitas kesehatan seperti Puskesmas, Klinik dan Rumah Sakit masih dapat dilakukan dengan menerapkan:

    1. Pilih fasilitas kesehatan yang paling dekat dengan rumah tinggal.
    2. Menjaga jarak antrian 1-2 meter dengan pasien lainnya.
    3. Menggunakan masker, baik untuk pengantar dan Si Kecil.
    4. Memastikan Si Kecil dalam kondisi sehat saat diimunisasi. Jika Si Kecil mengalami demam, batuk, pilek, diare dan riwayat kontak dengan pasien OTG (Orang tanpa Gejala), ODP (Orang Dalam Pemantauan), PDP (Pasien Dalam Pengawasan), maka segera untuk melapor ke petugas kesehatan untuk menunda jadwal imunisasi dan membuat jadwal kembali saat Si Kecil sudah dalam kondisi sehat.
    5. Memastikan Si pengantar juga dalam kondisi sehat dan tanpa riwayat kontak dengan pasien COVID-19.
    6. Datang sesuai jadwal imunisasi yang telah ditentukan oleh petugas kesehatan (petugas kesehatan akan mengatur jadwal kunjungan dengan tujuan agar pasien tidak terlalu ramai).
    7. Pada saat tiba di fasilitas kesehatan, segera cuci tangan pakai sabun dan air mengalir atau hand sanitizer sebelum masuk ke dalam ruang imunisasi.
    8. Segera pulang ke rumah setelah vaksin selesai.
    9. Sesudah pelayanan imunisasi selesai, segera cuci tangan pakai sabun dan air mengalir atau menggunakan hand sanitizer dan segera pulang ke rumah.
    10. Segera membersikan diri atau mandi dan cuci rambut serta mengganti semua kain/linen anak dan pengantar (pakaian, bedong, gendongan) dan lain–lain yang dibawa ke fasilitas kesehatan.1-5

    Walaupun ditengah pandemi COVID-19, Sobat harus tetap membawa Si Kecil untuk diimunisasi katena vaksin BCG, Polio, DPT, Hepatitis B, Hib, Campak (MR) harus tetap dilakukan sesuai jadwal. Namun, apabila terpaksa ditunda maka maksimal mundur 2 minggu dari jadwal yang relah ditetapkan. Namun, apabila Si Kecil sedang tidak sehat atau adanya riwayat kontak dengan pasien COVID-19 (OTG, ODP atau PDP) maka imunisasi dapat ditunda sampai masa karantina selesai.1,2,4,5

    Melakukan imunisasi Si Kecil baik di Puskesmas, Klinik maupun Rumah Sakit masih dapat dikatakan aman apabila Sobat memperhatikan anjuran-anjuran dari KEMENKES RI diatas.

    Apabila Anda khawatir membawa Si Kecil utuk melakukan imunisasi di fasilitas kesehatan namun tidak mau menunda jadwal imunisasinya, disarankan untuk melaksanakan imunisasi di rumah dengan menghubungi petugas kesehatan untuk datang ke rumah. Seperti saat ini sudah kita kenal dengan nama telemedicine atau layanan kesehatan digital, salah satunya termasuk layanan imunisasi, baik bagi anak maupun dewasa. Apabila imunisasi dilakukan di rumah, tentu saja lebih aman dibandingkan imunisasi di tempat layanan kesehatan umum karena meminimalkan kontak dengan orang banyak sehingga Sobat tidak perlu khawatir Si Kecil akan terpapar dengan virus. 4,5

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, Sobat dapat mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat atau bisa menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

    Ditulis Oleh: dr Jesica Chintia Dewi

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Achmad, dr Y. Petunjuk Tehnis Pelayanan Imunisasi Pada Masa Pandemi COVID 19. Jakarta: KEMENKES RI – GERMAS; 2020.
    2. Imunisasi dalam konteks pandemi COVID-19 [Internet]. Who.int. 2020 [cited 29 May 2020]. Available from: https://www.who.int/docs/default-source/searo/indonesia/covid19/tanya-jawab-imunisasi-dalam-konteks-pandemi-covid-19-16-april-2020.pdf?sfvrsn=66813218_2
    3. PAHO urges countries to maintain vaccination during COVID-19 pandemic – PAHO/WHO | Pan American Health Organization [Internet]. Paho.org. 2020 [cited 29 May 2020]. Available from: https://www.paho.org/en/news/24-4-2020-paho-urges-countries-maintain-vaccination-during-covid-19-pandemic
    4. Vaccinations and COVID-19: What parents need to know [Internet]. Unicef.org. 2020 [cited 29 May 2020]. Available from: https://www.unicef.org/coronavirus/vaccinations-and-covid-19-what-parents-need-know
    5. Fadhel M. COVID-19 putting routine childhood immunization in danger: UN health agency [Internet]. UN News. 2020 [cited 29 May 2020]. Available from: https://news.un.org/en/story/2020/04/1062712

     

    Read More
  • Pandemi COVID-19 telah terjadi di berbagai daerah di Indonesia, sehingga pemerintah memutuskan untuk mengadakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pada sejumlah daerah. Namun dengan berjalannya PSBB, semua kegiatan menjadi terhambat, termasuk perekonomian negara. Dengan situasi seperti ini, perekonomian negara harus tetap berjalan dengan dilakukan langkah-langkah pencegahan. Kementerian Kesehatan RI telah menerbitkan Keputusan Menteri Kesehatan nomor […]

    Siapkan Diri Kembali Bekerja Setelah PSBB

    Pandemi COVID-19 telah terjadi di berbagai daerah di Indonesia, sehingga pemerintah memutuskan untuk mengadakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pada sejumlah daerah. Namun dengan berjalannya PSBB, semua kegiatan menjadi terhambat, termasuk perekonomian negara. Dengan situasi seperti ini, perekonomian negara harus tetap berjalan dengan dilakukan langkah-langkah pencegahan. Kementerian Kesehatan RI telah menerbitkan Keputusan Menteri Kesehatan nomor HK.01.07/MENKES/328/2020 tentang Panduan Pencegahan dan Pengendalian Covid-19 di Tempat Kerja Perkantoran dan Industri dalam Mendukung Keberlangsungan Usaha pada Situasi Pandemi.

    Dengan pengakhiran dari PSBB dan masih berlangsungnya COVID-19, maka Sobat akan menjalankan fase New Normal. Dalam fase ini, Sobat akan menjalani kehidupan normal dengan beberapa perubahan kebiasaan baru. Bagi Sobat yang akan keluar dari rumah dan bekerja ke kantor, beberapa kebiasaan ini penting untuk menjaga kesehatan serta mencegah terinfeksi COVID-19. Berikut adalah beberapa kebiasaan yang perlu Sobat lakukan:

    • Menjaga kesehatan dengan tidur dan nutrisi yang cukup

    Kesehatan merupakan salah satu hal utama yang harus dijaga agar imun tubuh tetap siap dan prima untuk melawan infeksi. Perilaku yang perlu dijaga dan biasanya dianggap remeh adalah pola tidur. Penelitian telah menemukan bahwa dengan tidur yang cukup, regulasi imun tubuh Sobat dapat berjalan dengan baik.2 Para pakar  menyarankan untuk tidur selama minimal 7 jam setiap harinya. Selain itu, nutrisi yang cukup juga penting untuk tubuh dapat menjalankan fungsinya secara baik. Jangan lupa untuk mengonsumsi buah-buahan dan sayur-sayuran.

    • Konsumsi vitamin jika tersedia

    Vitamin memiliki peran penting dalam sistem imun tubuh Sobat. Beberapa vitamin diperlukan untuk proses replikasi sistem imun tubuh dan ada juga yang berfungsi sebagai antioksidan dan membantu enzim tubuh bekerja dengan normal.4 Salah satunya yang mungkin Sobat sering jumpai adalah vitamin C.
    Vitamin C berperan dalam berbagai proses pada sistem imun dan juga berfungsi sebagai antioksidan. Penelitian juga membuktikan bahwa mengonsumsi vitamin C dapat mencegah infeksi saluran pernapasan.5 Untuk saat seperti ini, dimana pandemi COVID-19 sedang terjadi, jika memungkinkan konsumsilah suplemen yang mengandung vitamin C. Pemberian suplemen vitamin C juga disebutkan dalam peraturan dari Kementerian Kesehatan RI agar para pekerja diberikan suplemen tersebut jika memungkinkan.

    • Menjaga kebersihan pribadi dan lingkungan kerja

    Kebersihan memang harus selalu dijaga untuk kepentingan bersama, namun saat ini harus dijadikan salah satu prioritas. Dengan ditemukannya proses penularan COVID-19 melalui droplet7 perlu diperhatikan bahwa droplet tersebut dapat tersebar ke benda-benda di sekitar Sobat. Pada permukaan plastik dan stainless steel COVID-19 dapat bertahan hingga 72 jam. Pada kardus dapat bertahan hingga 24 jam sedangkan pada tembaga hanya bertahan hingga 4 jam. WHO merekomendasikan Sobat untuk membersihkan lingkungan kerja seperti meja, telepon, keyboard dengan disinfektan. Selain itu, pastikan juga Sobat menjaga kebersihan pribadi seperti mencuci tangan dengan benar. Sobat dapat menggunakan sabun dengan air mengalir atau hand sainitizer berbasis alkohol.

    • Membiasakan menggunakan masker

    Mungkin ini adalah salah satu kebiasaan yang baru dan sulit Sobat lakukan, yaitu menggunakan masker setiap pergi keluar rumah. Masker mungkin membuat Sobat merasa sesak napas atau tidak nyaman, namun ingat bahwa masker memiliki peran besar dalam mencegah penularan melalui droplet, khususnya jika digunakan oleh orang yang sedang sakit. Saat ini masker sudah tidak sulit untuk dicari, Sobat juga dapat menggunakan masker kain, tapi pastikan untuk mencucinya setiap setelah memakainya agar tidak tumbuh kuman-kuman pada masker tersebut. Saat menggunakan masker, pastikan bagian hidung dan mulut Sobat tertutup dengan rapat.

    Dengan berakhirnya PSBB nanti, Sobat harus bersiap untuk memasuki fase New Normal. Beberapa hal yang dibahas di atas merupakan sebagian kebiasaan yang dapat Sobat lakukan untuk menghadapi fase baru tersebut. Apabila Sobat mengalami gejala seperti demam, batuk, nyeri tenggorokan, dan atau sesak napas, konsultasikan segera dengan tenaga kesehatan terdekat.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, Sobat dapat mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat atau bisa menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

    Ditulis Oleh: dr Jonathan Christopher

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Pencegahan Covid-19 di Tempat Kerja Era New Normal [Internet]. Sehat Negeriku. 2020. Available from: http://sehatnegeriku.kemkes.go.id/baca/rilis-media/20200523/5133951/pencegahan-covid-19-tempat-kerja-era-new-normal/
    2. Besedovsky L, Lange T, Born J. Sleep and immune function. Pflüg Arch – Eur J Physiol. 2012 Jan 1;463(1):121–37.
    3. Healthy Sleep Habits and Good Sleep Hygiene [Internet]. Available from: http://sleepeducation.org/essentials-in-sleep/healthy-sleep-habits
    4. Childs CE, Calder PC, Miles EA. Diet and Immune Function. Nutrients [Internet]. 2019 Aug 16;11(8). Available from: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6723551/
    5. Carr AC, Maggini S. Vitamin C and Immune Function. Nutrients. 2017 Nov;9(11):1211.
    6. COVID-19 GTPP. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor HK.01.07/MENKES/328/2020 – Protokol | Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 [Internet]. covid19.go.id. Available from: https://covid19.go.id/p/protokol/panduan-pencegahan-dan-pengendalian-corona-virus-disease-2019-covid-19-di-tempat-kerja-perkantoran-dan-industri-dalam-mendukung-keberlangsungan-usaha-pada-situasi-pandemi
    7. Shereen MA, Khan S, Kazmi A, Bashir N, Siddique R. COVID-19 infection: Origin, transmission, and characteristics of human coronaviruses. J Adv Res. 2020 Jul 1;24:91–8.
    8. van Doremalen N, Bushmaker T, Morris DH, Holbrook MG, Gamble A, Williamson BN, et al. Aerosol and Surface Stability of SARS-CoV-2 as Compared with SARS-CoV-1. N Engl J Med. 2020 Apr 16;382(16):1564–7.
    9. advice-for-workplace-clean-19-03-2020.pdf [Internet]. Available from: https://www.who.int/docs/default-source/coronaviruse/advice-for-workplace-clean-19-03-2020.pdf
    Read More
  • Pemerintah telah menetapkan kebijakan kerja dari rumah semasa pandemi COVID-19 untuk mengurangi rantai penularan penyakit ini. Namun, terdapat sejumlah profesi yang masih mengharuskan karyawan untuk tetap bekerja di kantor. Untuk mengetahui cara pencegahan yang benar, Sobat sebaiknya juga mengenal cara penularan virus tersebut, yaitu melalui percik renik yang keluar saat seseorang sedang batuk atau bersin, […]

    Cara Mengendalikan Laju COVID-19 di Lingkungan Kantor

    Pemerintah telah menetapkan kebijakan kerja dari rumah semasa pandemi COVID-19 untuk mengurangi rantai penularan penyakit ini. Namun, terdapat sejumlah profesi yang masih mengharuskan karyawan untuk tetap bekerja di kantor. Untuk mengetahui cara pencegahan yang benar, Sobat sebaiknya juga mengenal cara penularan virus tersebut, yaitu melalui percik renik yang keluar saat seseorang sedang batuk atau bersin, percik renik ini bisa menyebar lalu terjatuh ke permukaan benda seperti meja, kursi, atau benda lainnya dalam radius sekitar 1 meter. Seseorang bisa tertular bila percik renik tersebut terhirup oleh orang lain, atau bila seseorang memegang permukaan benda yang sudah terkena percik renik lalu orang tersebut memegang bagian wajah seperti mata, hidung, dan mulut. Berikut adalah cara untuk mencegah penularan COVID-19 di lingkungan kantor:

    1. Membiasakan cuci tangan bagi pekerja, sebaiknya disediakan tempat khusus untuk mencuci tangan serta hand rub berbahan dasar alkohol di lingkungan kantor. Biasakan untuk mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir yang bersih selama minimal 20 detik. Pastikan seluruh bagian tangan sudah tercuci dengan bersih, termasuk telapak tangan, punggung tangan, sela-sela jari, dan kuku. Mencuci tangan sebaiknya dilakukan setelah batuk dan bersin, sebelum dan setelah makan, setelah menggunakan toilet, dan bila tangan terlihat kotor. Hindari menyentuh wajah, baik sebelum maupun sesudah cuci tangan.
    2. Membiasakan etika batuk dan bersin yang benar, gunakan tisu atau bagian lipat dalam siku untuk menutup hidung dan mulut saat batuk maupun bersin, jangan gunakan tangan. Tisu yang digunakan sebaiknya segera dibuang ke tempat sampah dan cuci tangan setelahnya. Untuk orang yang tidak bergejala disarankan untuk menggunakan masker kain setiap harinya.
    3. Tetap menjaga jarak dengan orang lain, jagalah jarak minimal 1 meter dari orang lain. Hindari kontak fisik dengan orang lain, cukup menyapa dengan lambaian tangan, anggukan kepala, atau membungkuk.
    4. Jaga kebersihan benda atau peralatan kantor yang sering digunakan, bersihkan barang-barang yang digunakan setiap hari dengan air dan sabun bila terlihat kotor secara kasat mata, lalu bersihkan dengan disinfektan secara rutin benda-benda yang sering disentuh seperti meja, gagang pintu, handphone, keyboard, dan keran air.
    5. Membatasi pertemuan orang dalam jumlah banyak, sebelum melakukan pertemuan sebaiknya memastikan terlebih dahulu apakah pertemuan perlu dilakukan secara langsung atau dapat digantikan melalui bantuan media online (teleconference), serta membatasi jumlah orang yang berada dalam satu ruangan kantor, bila memang diperlukan pertemuan langsung sebaiknya dilakukan di ruangan berventilasi baik, dengan tetap menjaga jarak minimal 1 meter dan menggunakan masker.
    6. Secara aktif mengingatkan karyawan yang sakit untuk tetap di rumah, karyawan yang memiliki gejala atau kontak erat dengan penderita sebaiknya memberitahu atasannya dan dianjurkan untuk tetap di rumah. Serta dilakukan skrining kesehatan setiap harinya sebelum karyawan atau pelanggan masuk ke dalam gedung kantor, seperti mengukur suhu tubuh dan menanyakan gejala, bila ada yang tidak memenuhi syarat maka segera berikan masker bedah dan diarahkan untuk tetap di rumah.
    7. Mengetahui tata cara pencegahan dan pengendalian virus sepulang dari kantor, setelah pulang dari kantor, lepas masker kain dari bagian belakang, setelah itu masker kain segera dicuci dan dikeringkan di tempat yang telah disediakan. Letakan kunci, dompet, dan tas di tempat di luar kamar Sobat. Lepaskan baju dan rendam dengan deterjen. Hindari memegang benda lainnya di dalam rumah Sobat, segera mandi dan bersihkan badan.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, Sobat dapat mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat atau bisa menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

    Ditulis Oleh: Erika Gracia

    DAFTAR PUSTAKA

    1. CDC. Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. 2020. Available from: https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/lab/index.html
    2. Advice for public [Internet]. Available from: https://www.who.int/emergencies/diseases/novel-coronavirus-2019/advice-for-public
    3. World Health Organizaton. Getting your workplace ready for COVID-19 [Internet]. 2020. Available from: https://www.who.int/docs/default-source/coronaviruse/getting-workplace-ready-for-covid-19.pdf
    4. Hand Hygiene to Prevent Infections – Journal of PeriAnesthesia Nursing [Internet].]. Available from: https://www.jopan.org/article/S1089-9472(17)30247-2/fulltext
    5. CDC. Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) – Interim Guidance for Businesses and Employers [Internet]. Centers for Disease Control and Prevention. 2020. Available from: https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/community/guidance-business-response.html

     

    Read More
  • Tidak hanya anak, orang dewasa juga seringkali enggan untuk berhubungan dengan jarum suntik. Walaupun Sobat sudah pernah mendapatkan vaksinasi lengkap saat masih kecil, perlu diketahui bahwa orang dewasa juga butuh vaksinasi karena ada beberapa jenis vaksin tertentu yang masih harus diberikan sebagai booster (penguat) dalam jangka waktu beberapa tahun setelah pemberian terakhir. Setidaknya ada 15 […]

    Apa Keuntungan Perusahaan Memberikan Benefit Vaksinasi Bagi Karyawan Kantor?

    Tidak hanya anak, orang dewasa juga seringkali enggan untuk berhubungan dengan jarum suntik. Walaupun Sobat sudah pernah mendapatkan vaksinasi lengkap saat masih kecil, perlu diketahui bahwa orang dewasa juga butuh vaksinasi karena ada beberapa jenis vaksin tertentu yang masih harus diberikan sebagai booster (penguat) dalam jangka waktu beberapa tahun setelah pemberian terakhir.

    Setidaknya ada 15 kasus penyakit menular yang dapat terjadi pada pekerja (karyawan) yang bisa dicegah oleh vaksinasi. Penyakit menular pada pekerja dapat menyebar melalui individu dan komunitas melalui kontak fisik, makanan, cairan tubuh, darah, serangga/binatang, dan udara. Vaksinasi adalah suatu upaya untuk meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu penyakit sampai batas optimal, sehingga bila suatu saat terpapar dengan penyakit tersebut, tidak akan sakit atau hanya mengalami sakit ringan. Selain itu, salah satu keuntungan vaksin adalah adanya herd immunity yaitu, suatu kekebalan kelompok yang didapatkan karena sebagian besar orang telah mendapatkan kekebalan melalui imunisasi sehingga tidak terjadi penularan penyakit.

    Suatu profesi mengharuskan seseorang untuk bekerja setiap harinya selama sekian tahun lamanya, hal ini akan memengaruhi jumlah paparan terhadap kuman penyakit yang didapatkan dari tempat kerja. Lambat laun paparan terus-menerus ini akan menimbulkan efek terhadap kesehatan. Sehingga perlu dipertimbangkan pemberian vaksinasi pada pekerja dengan memerhatikan jenis paparan di lingkungan kerja atau proses kerja, risiko penularan, dan status kekebalan tubuh pekerja. Selain itu, terdapat beberapa dasar regulasi yang mengatur pemberian vaksinasi di tempat kerja seperti UU No.1 Tahun 1970 pasal 2 yang berbunyi, “Pemberi kerja mempunyai kewajiban menyediakan layanan kesehatan kerja untuk melindungi dan meningkatkan kesehatan pekerja” dan Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 12 Tahun 2017 tentang penyelenggaraan imunisasi.

    Tanpa mendapatkan informasi yang lengkap, mungkin vaksinasi untuk melindungi pekerja masih dianggap pemborosan biaya, namun sebenarnya banyak keuntungan yang didapatkan dari sisi upaya pencegahan penularan penyakit yang sebetulnya dapat dicegah dengan vaksinasi dan produktivitas. Berikut adalah keuntungan vaksinasi di lingkungan kantor:

    • Meringankan biaya yang dikeluarkan dengan menurunkan waktu izin karyawan untuk vaksinasi di luar kantor.
    • Meringankan biaya yang dikeluarkan dengan mengurangi jumlah absensi karyawan akibat penyakit dan akan meningkatkan produktivitas kerja.
    • Pencegahan penyakit tertentu akan mencegah keluarga dan lingkungan sekitar untuk ikut terjangkit penyakit (herd immunity), sehingga biaya perawatan pencegahan penyakit akan lebih murah.1,3

    Semua keuntungan yang disebutkan di atas dapat dinilai dengan indikator peningkatan produktivitas dan efisiensi pemberian vaksin berikut ini:

    • Turunnya absensi karena sakit.
    • Meningkatkan moral dan motivasi pekerja dengan memberikan rasa tenang dan nyaman dalam bekerja.
    • Meningkatnya citra perusahaan.
    • Menurunnya biaya berobat.

    Untuk petugas layanan publik, seperti karyawan perkantoran, jenis vaksinasi yang disarankan diberikan oleh perusahaan adalah vaksin terhadap penyakit Influenza, Varicella, Tetanus, Difteri, dan Pertusis (Td/Tdap). Pemberian vaksin influenza sebaiknya diulang setiap setahun sekali, karena virus influenza mudah untuk bermutasi, sehingga isi dari vaksin pun akan berbeda setiap tahunnya, hal ini ditentukan oleh pertimbangan para ahli yang dapat memprediksi jenis virus influenza apa saja yang akan menyebabkan penyakit paling banyak pada tahun itu. Vaksin Varicella melindungi dari penyakit cacar air, penyakit ini sangat mudah menular, sehingga bila Sobat belum pernah terkena cacar air sebelumnya sebaiknya melakukan vaksinasi booster untuk melindungi diri. Penyakit tetanus, difteri, dan pertusis merupakan jenis penyakit yang bisa mematikan. Namun sejak ditemukannya vaksin Tdap ini, kasus kematian akibat tetanus dan difteri telah menurun hingga 99% dan pertusis turun hingga 80%. Oleh karena itu, orang dewasa juga perlu melakukan booster vaksin Td/Tdap ini setiap 10 tahun.

    Selain itu, bagi Sobat yang memerlukan informasi kesehatan lainnya maupun membutuhkan produk-produk kesehatan, Sobat dapat mengakses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat atau bisa menghubungi nomor Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS /WhatsApp: 0811-18-16-800. Salam sehat!

    Ditulis Oleh: dr Erika Gracia

    DAFTAR PUSTAKA

    1. Perhimpunan Spesialis Kedokteran Okupasi Indonesia. Imunisasi untuk Perlindungan dan Upaya Peningkatan Produktivitas Pekerja. I. Jakarta;
    2. Hamborsky J, Kroger A, Wolfe C. Epidemiology and Prevention of Vaccine-preventable Diseases. Centers for Disease Control and Prevention; 2015. 376 p.
    3. Promoting Vaccination in the Workplace | CDC [Internet]. 2019 [cited 2020 May 30]. Available from: https://www.cdc.gov/flu/business/promoting-vaccines-workplace.htm
    4. Shahrabani S, Benzion U. Workplace Vaccination and Other Factors Impacting Influenza Vaccination Decision among Employees in Israel. International Journal of Environmental Research and Public Health. 2010 Mar;7(3):853.
    Read More
Chat Asisten ProSehat aja