Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Virtual Wedding di Tengah Pandemi, Bagaimana Hukum dan Keuntungannya?

Menikah di tengah pandemi memberikan tantangan tersendiri bagi para calon pengantin. Mulai dari pro-kontra nikah secara online atau virtual wedding sampai dengan susunan acara dan teknis pelaksaannya yang harus dirombak mengikuti protokol kesehatan. Namun, semua itu dilakukan untuk mencegah penyebaran virus Covid-19 yang lebih luas. Terlepas dari tantangan pernikahan online yang akan dihadapi, mari simak bagaimana hukum nikah online dan apa saja keuntungannya?

virtual wedding di tengah pandemi

Baca Juga: Serba-serbi Protokol Kesehatan Pernikahan di Tengah Pandemi

Bagaimana Hukum Nikah Secara Online Saat Pandemi Covid-19?

Pernikahan adalah momen pengikatan janji suci nikah yang dilaksanakan oleh dua orang untuk meresmikan ikatan perkawinan secara agama, hukum dan sosial. Pernikahan memiliki beberapa rukun dan syarat yang akan mempengaruhi sah atau tidaknya pernikahan tersebut. Nah, apakah menikah secara online dapat memenuhi rukun dan syarat pernikahan? Ini penjelasannya.

Ada 5 rukun nikah yang telah disepakati oleh para ulama, yaitu adanya mempelai pria, ada mempelai wanita, ada wali nikah, ada ijab kabul dan adanya dua orang saksi. Saat ini dengan kemajuan teknologi, beberapa rukun nikah dapat dilakukan secara jarak jauh dengan dibantu teknologi. Misalnya, seperti mempelai pria yang mengucap ijab Kabul dengan tempat yang berjauhan dengan mempelai wanita, wali dan dua saksi.

Namun, Anggota Komisi Fatwa MUI Pusat memaparkan penjelasan perihal hukumnya menikah secara online, yaitu terdapat dua pendapat yang berbeda dari ulama mengenai sah atau tidaknya pernikahan yang dilaksanakan secara online. Meski terdapat perbedaan pandangan, para ulama menyaratkan penggunaan lafal nikah dalam ijab kabul. Lanjutnya, bahwa ada beberapa ulama yang tegas melarang pernikahan secara online, karena pernikahan merupakan akad sakral dan bukan hanya sekedar muamalah biasa sehingga perlu dihadiri secara langsung oleh kedua belah pihak dalam ruangan yang sama.

Akan tetapi, ulama yang lain mengizinkan dengan syarat pernikahan online hanya dapat dilakukan apabila dalam kondisi darurat. Seperti salah satu calon mempelai sedang masa isolasi tetapi sudah melakukan persiapan pernikahan atau salah satu mempelai terjebak di negara lain yang sedang melakukan lockdown sehingga tidak dapat pulang ke tanah air, maka pernikahan secara online dapat dilaksanakan.

Pernikahan online

Saat ini menggelar acara pernikahan akan terasa berbeda dari acara pernikahan pada umumnya. Meski begitu, masih ada acara lain yang dapat kalian tempuh seperti melaksanakan acara pernikahan secara online atau virtual wedding. Pelaksaan virtual wedding pun hanya dengan memanfaatkan teknologi yang ada seperti video call, sehingga tamu undangan tetap dapat melihat prosesi acara dan pasangan mempelai yang sedang berbahagia.

Baca Juga: Persiapan Menikah di Tengah Corona Seperti Apa?

Walaupun begitu, tentu saja tetap akan terasa seperti ada yang kurang karena melakukan pernikahan tidak seperti biasanya. Akan tetapi, hal tersebut dapat diminimalisir dengan memaksimalkan acaranya, yaitu dengan tetap menggunakan busana pernikahan impian kalian, mengundang orang-orang terdekat, mengucapkan janji pernikahan dengan lantang dan melakukan dansa pernikahan. Intinya semakin kalian menormalkan suasana pernikahan, maka sesuatu yang kurang itu akan semakin tidak terasa dan tertutupi oleh kebahagiaan yang kalian lakukan.

Keuntungan Melaksanakan Pernikahan Online

Pernikahan online banyak dilakukan oleh pasangan pada saat pandemi. Hal ini boleh dilakukan meskipun harus tetap melaksanakan protokol kesehatan yang ketat. Kemudian, ada beberapa keuntungan bila melaksanakan pernikahan secara online, antara lain:

  • Katering Lebih Murah

Umumnya katering merupakan salah satu yang paling besar anggarannya, karena sangat bergantung pada tamu yang diundang. Namun, karena saat ini sedang pandemi maka kalian wajib mengikuti protokol kesehatan dengan membatasi jumlah tamu undangan yang hadir dalam acara pernikahan. Artinya, tentu saja jumlah makanan yang harus disediakan tidak perlu sebanyak sebelumnya. Tetapi, apabila kalian memang memiliki anggaran yang cukup maka kalian dapat mengubah menu makanan sebelumnya dengan yang lebih “mewah” dengan porsi sesuai dengan jumlah tamu undangan berdasarkan prosedur protokol kesehatan.

  • Souvenir Anti Mainstream

Kipas, gantungan kunci, gelas, dan pajangan lainnya sudah sangat umum ditemukan di acara pernikahan sebelum pandemi. Namun, suasana pandemi ini sebetulnya dapat kalian gunakan untuk memberikan souvenir anti mainstream seperti masker, hand sanitizer, sabun kertas dan alat perlindungan diri lainnya. Selain sangat berguna untuk para tamu, souvenir seperti ini juga dapat menolong perekonomian UMKM.

  • Undangan Virtual

Kalian tidak perlu lagi repot mencetak dan menyebar undangan kepada calon tamu undangan. Selain untuk menghemat anggaran, hal ini juga dilakukan untuk meminimalisir potensi penularan dan menghemaat waktu juga tenaga. Kalian cukup dengan membuat desain undangan digital dan membagikannya dengan cara virtual, bisa melalui whatsapp, line, telegram, hingga upload di sosial media seperti Instagram maupun facebook.

  • Amplop Virtual

Gunakan cashless demi mengurangi risiko penyebaran virus, sangat dianjurkan bagi kalian yang ingin menyelenggarakan pernikahan untuk tidak menerima “uang kondangan” dalam bentuk cash. Namun, kalian tidak perlu khawatir karena teknologi sekarang sudah mendukung untuk membantu kamu menerima amplop dalam bentuk virtual hanya dengan scan barcode.

  • Suasana Intimatedengan Tamu

Momen ini dapat anda manfaatkan untuk mengenal lebih dekat dengan anggota keluarga dari kedua belah pihak. Anda dapat menggunakan konsep garden party dan kedua pengantin dapat berkeliling menyapa tamu undangan dengan santai.

  • Live Streaming

Dengan jumlah tamu yang terbatas, tidak akan jadi halangan bagi kerabat yang ingin menyaksikan hari bahagiamu. Kamu dapat melakukan siaran online melalui zoom, skype, youtube, live Instagram, atau video streaming lainnya. Namun kalian juga perlu memilih aplikasi terbaik yang dapat menjangkau banyak orang serta memiliki suara dan gambar yang lebih bagus.

Kalian juga perlu memperhatikan koneksi internet yang akan dipakai nantinya. Maka, sebelum memutuskan ada baiknya kamu mencari-cari informasi terlebih dahulu mengenai aplikasi dan provider mana yang lebih baik digunakan saat virtual wedding.

  • Anggaran Dapat Dialokasikan ke Hal Lain

Setelah hal-hal diatas telah membuat kalian cukup menghamat anggaran, maka anggaran sisa dari target anggaran awal dapat kalian alokasikan ke hal lain. Misalnya seperti dokumentasi, kalian dapat menggunakan jasa dokumentasi yang lebih professional agar moment pernikahan kamu dapat terdokumentasikan dengan baik. Sebagai tambahan DP Rumah, investasi, atau pun untuk ber-bulan madu.

Meskipun telah diperbolehkan dimata hukum dan didukung dengan banyaknya keuntungan yang didapat bila melaksanakan virtual wedding, tidak ada salahnya jika kita mengantisipasi disi dan keluarga lebih awal dengan melakukan vaksinasi pranikah plus rapid antigen sebelum melaksanakan pesta pernikahan. Karena dengan melakukan vaksinasi, tentunya Sahabat akan lebih aman dan lebih nyaman dalam bergaul dengan para tamu undangan sehingga siap nikah.

Baca Juga: Siap Nikah? Lakukan 5 Persiapan Kesehatan Ini

Kini sahabat tidak perlu khawatir untuk melakukan vaksinasi di luar, karena Prosehat telah memiliki layanan vaksinasi pranikah di rumah. Layanan vaksinasi pranikah di rumah dari Prosehat ini mempunyai beberapa keunggulan, yaitu:

  • Produk dijamin asli
  • Ditangani oleh dokter yang profesional dan berizin resmi
  • Ada tanya jawab dengan Asisten Kesehatan Maya
  • Proses pembayaran yang mudah dan dapat dicicil
  • Jadwal vaksinasi yang fleksibel
  • Dokter akan mengunjungi lokasi sesuai perjanjian

Apabila Sahabat memerlukan informasi lebih lanjut, silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

Referensi:

  1. id. 2021. Hukum Nikah Online di Tengah Pandemi Covid-19 | Republika ID. [online] Available at: <https://www.republika.id/posts/12962/hukum-nikah-online-di-tengah-pandemi-covid-19> [Accessed 25 February 2021].
  2. Wedding Market Artikel. 2021. Menggelar Virtual Wedding Di Tengah Pandemi • Wedding Market Artikel. [online] Available at: <https://weddingmarket.com/artikel/menggelar-virtual-wedding> [Accessed 25 February 2021].
  3. MONEY, S., 2021. [online] http://smart-money.co. Available at: <https://smart-money.co/perencanaan-keuangan/keuntungan-menikah-di-tengah-pandem> [Accessed 25 February 2021].
  4. 2021. Panduan Susunan Acara Pernikahan di Masa Pandemi. [online] Available at: <https://www.loket.com/blog/susunan-acara-pernikahan> [Accessed 25 February 2021].

 

 

Chat Asisten ProSehat aja