Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Risiko Perdarahan pada Pasien Covid-19

Covid-19 kenyataannya juga dapat menyebabkan risiko perdarahan pada beberapa pasiennya. Demikian hal tersebut berdasarkan sebuah penelitian terbaru, dengan subjek beberapa pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit. Risiko ini menyebabkan tingginya risiko kematian. Dilansir dari Medical News Today, temuan mengenai perdarahan ini merupakan akibat yang berkaitan dengan gangguan pembekuan darah.

risiko perdarahan

Baca Juga: Mengenal Covid Tongue, Gejala Baru Covid-19 pada Lidah

Gangguan Pembekuan Darah

Pembekuan darah terjadi ketika seseorang mengalami luka akibat cedera dari benturan untuk mencegah hilangnya banyak darah dalam tubuh. Darah yang menggumpal akibat luka tersebut atau trombi akan dapat menyumbat pembuluh sehingga cukup berpotensi fatal jika tidak segera ditangani. Pada Covid-19, virus tersebut menyebabkan gangguan pembekuan darah yang disebut dengan koagulopati. Gangguan ini dapat menyebabkan trombosis vena dalam yang berkomplikasi pada stroke dan serangan jantung. Untuk dapat memeriksa apakah ada gumpalan darah, pasien Covid-19 biasanya akan diperiksa D-dimer-nya, yaitu fragmen protein yang muncul ketika bekuan darah larut dalam tubuh.

Gumpalan darah tersebut kemudian oleh tubuh dipecah dengan terus menyesuaikan aktivitas protein dalam darah atau plasminogen oleh aktivator plasminogen jaringan (TPA) yang mendorong pemecahan gumpalan darah atau trombolisis. Trombosis ini dimunculkan inihibitor aktivator plasminogen-1. Keduanya adalah protein lain dalam darah yang mempunyai peran dalam tindakan penyeimbangan setelah terjadinya pembekuan dan penggumpalan.

Untuk mengatasi pembekuan darah berlebihan ini biasanya para ahli menyarankan pemberian obat antikoagulan dengan dosis tinggi kepada pasien Covid-19 di rumah sakit. Akan tetapi berdasarkan sebuah studi baru oleh para peneliti di Michigan Medicine dan University of Michigan di Ann Harbor yang dimuat di Scientific Report, hal tersebut bukanlah yang terbaik.

Baca Juga: Long Hauler, Paparan Virus Covid-19 Berkepanjangan

Hal ini karena berdasarkan penelitian, baik TPA maupun inhibitor aktivator plasminogen-1 merupakan kedua protein yang berkaitan dengan kesulitan pernapasan. Namun dari keduanya tingkat TPA yang tinggi mempunyai korelasi yang kuat dengan kematian. Tingkat aktivator plasminogen yang sangat tinggi secara signifikan mempunyai kecenderungan tinggi untuk memecah gumpalan darah. Para peneliti berupaya mengatasinya dengan trombin untuk mendorong pembekuan.

Risiko Terjadi Akibat TPA yang Sangat Tinggi?

Mengenai risiko perdarahan sendiri, terdapat 4,8% pasien Covid-19 yang menderita hal tersebut. Angkanya kemudian meningkat menjadi 7,6%. Kebanyakan mempunyai tingkat TPA yang sangat tinggi. Para ahli menyarankan supaya pemberian dengan koagulan harus dilakukan secara selektif dan hati-hati agar risiko perdarahan bisa diminimalkan. Selain itu, mereka menyarankan penelitian lebih lanjut apakah TPA adalah penanda yang benar-benar dapat mengidentifikasi pasien dengan risiko tinggi pendarahan. Terjadinya risiko perdarahan tinggi ini oleh Yu Zhuo, reumatolog di Michigan Medicine merupakan hal yang sama pentingnya di saat para tenaga medis berupaya meminimalkan pembekuan darah.

Baca Juga: Sambiloto Sebagai Terapi Mengurangi Infeksi Covid-19

Itulah Sahabat Sehat mengenai risiko perdarahan akibat Covid-19 yang ternyata berkaitan dengan pembekuan darah yang berlebihan. Yuk, Sahabat supaya terhindar dari Covid-19 tetap terapkan perilaku 5M dan PHBS, serta jangan lupa untuk deteksi dini Covid-19 di Prosehat. Caranya mudah, Sahabat bisa mengakses via website dan aplikasi lalu pilih Layanan Kesehatan dan klik Rapid Test Covid-19. Info lebih lengkap silakan hubungi Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

Referensi:

  1. Some COVID-19 patients have a higher risk of bleeding [Internet]. Medicalnewstoday.com. 2021 [cited 9 February 2021]. Available from: https://www.medicalnewstoday.com/articles/some-covid-19-patients-have-a-higher-risk-of-bleeding
  2. Zuo Y, Warnock M, Harbaugh A, Yalavarthi S. Plasma tissue plasminogen activator and plasminogen activator inhibitor-1 in hospitalized COVID-19 patients. Scientific Reports. 2021
  3. Pramudiarja A. Dahlan Iskan Singgung ‘D-dimer’ Pasien COVID-19, Istilah Apa Itu? [Internet]. detikHealth. 2021 [cited 9 February 2021]. Available from: https://health.detik.com/berita-detikhealth/d-5366839/dahlan-iskan-singgung-d-dimer-pasien-covid-19-istilah-apa-itu

Chat Asisten ProSehat aja