Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Mengapa Anak Muda Zaman Now Mudah Terkena Penyakit Jantung?

Saat ini berita tentang serangan jantung yang menyerang kaum muda semakin sering kita dengar. Memang serangan jantung tak pandang usia, penyakit jantung merupakan penyakit yang mematikan. Penyakit ini menduduki peringkat pertama terbanyak, yaitu 15 dari 1000 orang mengidap penyakit jantung di Indonesia. Penyebab jantung yang terbanyak akibat dari penyempitan pembuluh darah jantung. Kelompok usia yang sering terkena penyakit jantung rata-rata usia lanjut, walau begitu, dapat juga menyerang usia muda.

Angka kematian akibat jantung sangat tinggi, berdasar data dari WHO, ada 17,5 juta dari 56,5 juta orang yang mengalami sakit jantung meninggal. Mengetahui hal tersebut, mungkin Sobat menjadi takut karena anak muda dapat terkena penyakit jantung, namun Sobat jangan takut dulu karena penyakit jantung ada prosesnya dan dapat dikendalikan.

Penyakit jantung tidak secara mendadak terjadi, segala sesuatu pasti ada prosesnya. Misal pada penyakit jantung akibat penyempitan pembuluh jantung. Dari penelitian-penelitian yang ada, penyempitan terjadi secara bertahap sejak usia muda hingga usia lanjut. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan terjadinya penyempitan pembuluh darah jantung yaitu diabetes, hipertensi, kebiasaan merokok, kegemukan, jarang aktivitas fisik, pola makan yang tidak sehat, stres, dan minum minuman beralkohol. Dengan mengendalikan kebiasaan hidup sehat, Sobat dapat terhindar dari penyakit jantung.

Untuk mempermudah mengingat cara mencegah penyakit jantung Sobat cukup ingat “CERDIK”. Berikut ini beberapa tips untuk mencegah anak muda zaman now terkena penyakit jantung:

C: Cek kesehatan rutin

Cek kesehatan secara rutin meliputi konseling ke dokter, pemeriksaan fisik termasuk pemeriksaan tekanan darah, pemeriksaan laboratorium, meliputi lemak darah dan gula darah.

E: Enyahkan asap rokok

Merokok meningkatkan terkena penyakit jantung 2-4 kali dari yang tidak merokok dan setelah berhenti merokok selama 1 tahun, dapat menurunkan secara drastis terkena penyakit jantung.

R: Rajin aktivitas fisik

Kolesterol dalam darah yang tinggi meningkatkan risiko terjadinya penyakit jantung. Dengan aktivitas fisik yang berkala dapat mengurangi kolesterol jahat (LDL kolesterol), begitu juga dengan kolesterol total. dan meningkatkan kolesterol yang baik (HDL kolesterol) dalam darah.

D: Diet seimbang

Menjaga pola makan yang seimbang penting untuk hidup sehat, termasuk mencegah penyakit jantung. Berdasarkan Survei Konsumsi Makanan Indonesia menyatakan bahwa secara garis besar penduduk Indonesia mengonsumsi lemak, gula, dan garam melebihi dari kebutuhan sehari-hari. Batas konsumsi lemak, gula, dan garam per hari yang dianjurkan: lemak sebanyak 67 gram atau setara dengan 5 sendok makan minyak sayur, gula sebanyak 50 gram atau setara dengan 4 sendok makan, dan garam sebanyak 1 sendok teh.

I: Istirahat cukup

Kurang tidur berhubungan dengan kejadian hipertensi, yang merupakan salah satu penyebab dari penyakit jantung. Durasi tidur yang dianjurkan yaitu 8-10 jam untuk remaja dan 7-9 jam untuk dewasa.

K: Kelola stres

Stres masih belum diketahui secara pasti bagaimana caranya membuat seseorang terkena penyakit jantung, tetapi beberapa penelitian menyatakan ada hubungan stres dengan penyakit jantung. Stres juga dapat memicu terjadinya hipertensi, mati mendadak, dan gangguan pola kebiasaan seperti pola tidur, pola makan, dan aktivitas fisik, yang dapat meningkatkan risiko terjadinya penyakit jantung.

Dengan menjalani tips-tips di atas, anak muda zaman now diharapkan bisa mengikuti langkah tersebut. Bukankah lebih baik mencegah dari pada mengobati? Selain itu, jika Sobat ingin mencari tahu informasi seputar kesehatan lain, akses www.prosehat.com atau install aplikasi ProSehat sekarang juga. Info lebih lanjut bisa menghubungi Asisten Kesehatan Maya melalui Telp/SMS/WhatsApp: 0811-18-16-800 sekarang juga!

Daftar Pustaka

1. Nhlbi.nih.gov. (2018). What Are the Risk Factors for Heart Disease?, HHS, NIH, NHLBI. [online] Available at: nhlbi.nih.gov/health/educational/hearttruth/lower-risk/risk-factors.htm [Accessed 17 Sep. 2018].
2. Depkes.go.id. (2018). Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. [online] Available at: depkes.go.id/article/view/17073100005/penyakit-jantung-penyebab-kematian-tertinggi-kemenkes-ingatkan-cerdik-.html [Accessed 17 Sep. 2018].
3. Smoking and Tobacco Use. (2018). CDC – Fact Sheet – Health Effects of Cigarette Smoking – Smoking & Tobacco Use. [online] Available at: cdc.gov/tobacco/data_statistics/fact_sheets/health_effects/effects_cig_smoking/index.htm [Accessed 17 Sep. 2018].
4. Nagai, M., Hoshide, S. and Kario, K. (2009). Sleep Duration as a Risk Factor for Cardiovascular Disease- a Review of the Recent Literature. Current Cardiology Reviews, 999(999), pp.1-8.
5. Paruthi, S., Brooks, L., D’Ambrosio, C., Hall, W., Kotagal, S., Lloyd, R., Malow, B., Maski, K., Nichols, C., Quan, S., RoParuthi, S., Brooks, L., D’Ambrosio, C., Hall, W., Kotagal, S., Lloyd, R., Malow, B., Maski, K., Nichols, C., Quan, S., Rosen, C., Troester, M. and Wise, M. (2016). Recommended Amount of Sleep for Pediatric Populations: A Consensus Statement of the American Academy of Sleep Medicine. Journal of Clinical Sleep Medicine, 12(06), pp.785-786.sen, C., Troester, M. and Wise, M. (2016). Recommended Amount of Sleep for Pediatric Populations: A Consensus Statement of the American Academy of Sleep Medicine. Journal of Clinical Sleep Medicine, 12(06), pp.785-786.
6. Watson, N., Badr, M., Belenky, G., Bliwise, D., Buxton, O., Buysse, D., Dinges, D., Gangwisch, J., Grandner, M., Kushida, C., Malhotra, R., Martin, J., Patel, S., Quan, S. and Tasali, E. (2015). Joint Consensus Statement of the American Academy of Sleep Medicine and Sleep Research Society on the Recommended Amount of Sleep for a Healthy Adult: Methodology and Discussion. Journal of Clinical Sleep Medicine.
7. Esch, T, B Stefano G & Fricchione G, Benson H. (2002). Stress in cardiovascular disease. Medical science monitor : international medical journal of experimental and clinical research. 8. RA93-RA101.
8. Depkes.go.id. (2018). Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. [online] Available at: depkes.go.id/article/view/17103100004/healthy-starting-from-my-food-plate.html.

Chat Asisten ProSehat aja