Telp / SMS / WhatsApp : 0811-18-16-800

Pencegahan Hepatitis A – Yuk Dipami Lebih Jauh

Hepatitis A mungkin sering terdengar oleh Sobat apalagi  mengenai bahaya penyakit ini. Berita mengenai wabah hepatitis A banyak terdengar dan sering menyerang mahasiswa-mahasiswa. Sobat pasti sedikit was-was, apalagi ketika tahu penularan penyakit ini melalui makanan yang tercemar oleh virus Hepatitis A. Nah, mari kita lebih mengenal jauh seluk beluk penyakit ini.

Hepatitis A disebabkan oleh virus Hepatitis A yang menyerang organ hati kita. Penyakit ini menyebar melalui fekal (anus) dan oral (mulut). Kotoran penderita hepatitis A yang mengandung virus dapat tersebar dan mencemari lingkungan. Selain itu, makanan yang terkontaminasi virus berasal dari makanan yang tidak bersih. Seringkali makanan seperti sayuran, kerang, dan makanan laut menjadi sumber penyebaran penyakit ini. Kemudian, sumber air juga dapat terkontaminasi oleh virus hepatitis A, sehingga kita harus lebih waspada.  Penyebaran lain hepatitis  A dapat melalui kontak erat dan lama dengan penderita, saat menyiapkan makanan, hubungan seks tanpa pengaman lewat anus, serta transfusi darah dari penderita hepatitis A.

Beberapa orang berisiko terkena hepatitis A seperti wisatawan, orang yang kerjanya berhubungan dengan makanan (koki, pramusaji), pasangan gay, dan pengguna jarum suntik narkoba. Mereka yang bekerja di laboratorium dan berhubungan dengan virus hepatitis A juga memiliki risiko terkena penyakit ini.

Setelah kita mengetahui cara penularan hepatitis A, mari kita beranjak untuk mengetahui gejala yang sering dikeluhkan penderita. Kulit yang menguning merupakan gejala yang sering terjadi pada hepatitis A. Hal ini disebabkan karena hati sedang mengalami peradangan sehingga bilirubin (zat kuning) yang seharusnya diolah di hati menjadi tidak terolah dan menimbulkan warna kuning pada kulit. Warna kuning sering terlihat di mata, telapak kaki dan tangan serta badan. Peradangan pada hati dapat disertai dengan pembesaran hati. Selain kuning, urin berwarna gelap dan feses berwarna pucat juga sering ditemui. Lalu, penderita hepatitis A seringkali mengalami mual dan muntah yang hebat, sehingga nafsu makan mereka pun akan menurun. Demam, diare, badan lemas dan lesu, rasa tidak nyaman di perut  juga menyertai penyakit ini. Waspada ya, Sobat, penyakit ini bisa menyerang siapa saja, loh.

Jangka waktu masuknya virus hepatitis A hingga timbulnya gejala penyakit lebih kurang 15-50 hari. Gejala biasanya tidak berlangsung lebih dari 2 bulan, meskipun pada 10 hingga 15% penderita akan mengalami perpanjangan atau kekambuhan gejala pada lebih dari 6 bulan. Pada anak kurang dari 6 tahun, penyakit hepatitis virus A bahkan tidak bergejala atau asimptomatik.

Penderita hepatitis A jarang mengalami komplikasi dari penyakit yang dideritanya. Namun, komplikasi pernah ditemukan dan mengenai sistem imun, saraf, darah, pankreas dan sekitar ginjal. Hepatitis fulminan merupakan komplikasi terberat yang jarang terjadi. Hepatitis fulminan menyebabkan gagal hati akibat kerusakan hati berat yang diderita akibat virus hepatitis A. Komplikasi ini sering terjadi pada penderita hepatitis A dengan usia di atas 40 tahun ke atas.

Penyakit hepatitis A ini ternyata terdengar menyeramkan juga, ya, sehingga pencegahan hepatimerupakan usaha terbaik yang dapat kita lakukan agar tidak tertular oleh virus hepatitis A ini. Bagaimanakah pencegahan hepatitis A terkini? Yuk, mari kita lihat penjelasannya berikut ini.

Vaksinasi Hepatitis A

Hepatitis A dapat dicegah dengan pemberian vaksinasi. Vaksinasinya berisi virus hepatitis A yang sudah mati/tidak aktif  yang akan merangsang sistem imun dan menghasilkan antibodi yang akan melindungi kita dari virus hepatitis A.

Vaksinasi hepatitis A diberikan 2 kali dengan selang waktu 6-12 bulan. Setelah suntikan pertama, vaksin akan mulai bekerja 2 minggu setelah pemberian. Vaksinasi pada anak dapat diberikan setelah usia 2 tahun dan diberikan dalam 2 dosis juga.

Vaksinasi hepatitis A dianjurkan diberikan pada orang yang sering berpergian ke daerah yang banyak terdapat hepatitis A, laki-laki yang melakukan hubungan seks dengan laki-laki (pasangan gay), pengguna obat-obatan terlarang, orang yang memiliki riwayat penyakit hati kronis seperti hepatitis B dan C, orang yang sedang dalam pengobatan dengan menggunakan faktor pembekuan darah,  peneliti yang bekerja dengan hewan yang terinfeksi hepatitis A atau pekerja laboratorium yang bekerja dengan virus hepatitis serta orang tua asuh yang akan mengadopsi anak yang berasal dari negara endemis hepatitis A.

Lalu, siapa saja yang tidak boleh mendapatkan vaksinasi hepatitis A?Mereka yang memiliki riwayat alergi berat terhadap komponen vaksin dan bila Sobat sedang sakit atau terkena flu, sebaiknya pemberian vaksin ditunda terlebih dulu.

Menjaga Kebersihan Diri dan Makanan yang Dikonsumsi

Pencegahan berikutnya berhubungan dengan kebersihan diri dan lingkungan sekitar. Pastikan Sobat selalu mencuci tangan dengan sabun sebelum makan, setelah buang air besar/kecil, sebelum mengolah/menghidangkan makanan, sebelum menyusui bayi dan setelah mengganti popok bayi.

Pengolahan makanan juga harus diperhatikan agar terhindar dari kontaminasi virus hepatits A. Sebenarnya, pengolahan makanan harus diperhatikan dari mulai penanaman sayuran. Memasak makanan yang benar dan sampai matang, penggunaan air bersih, menggunakan bahan-bahan yang segar adalah pencegahan dari hepatitis A.6

Jadi Sobat, setelah mengetahui seluk beluk penyakit hepatitis A, ayo kita cegah penyakit ini dengan vaksinasi serta tidak lupa menjaga kebersihan diri dan lingkungan sekitar. Jangan sampai kita tertular virus ini, ya. Segera datangi layanan kesehatan terdekat disekitar anda untuk mendapatkan vaksinasi hepatitis A. Jangan lupa ajak keluarga dan teman-teman juga.

instal aplikasi prosehat

Referensi:

  1. Suwito A. Hepatitis A. [Internet]. Retrieved from: Tanyadok
  2. E. Fiore A. Hepatitis A transmitted by food. Clinical Infectious Disease. 2004; 38: 705-715.
  3. Centers for Disease Control and Prevention. Epidemiology and prevention of vaccine-preventable diseases. [Internet]. Retrieved from: cdc.gov/vaccines/pubs/pinkbook/hepa.html (01.07.2018)
  4. Gillroy RK. Hepatitis A clinical presentation. 2017. [Internet]. Retrieved from: emedicine.medscape.com (01.07.2018)
  5. Pallavi K, Sravani D, Durga S, et al. Hepatitis-A: Review on Current and Future Scenario. Journal of In Silico & In Vitro Pharmacology. 2017, 3:1.
  6. Herdiana M, Arief S, Setyoboedi B. Mengenal hepatitis A pada anak. 2015. Jakarta: Ikatan Dokter Anak Indonesia.

Produk Terkait

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked