Telp / SMS / WhatsApp : 0811-18-16-800

Peran Penting Dokter Anestesi, “Dewa” Penghilang Nyeri Dr. Trisna Haryo Prasetyo

Dr. Trisna Haryo Prasetyo, SpAn-KIC

Peran Penting Dokter Anestesi, “Dewa” Penghilang Nyeri

Ketika kita mendengar profesi “dokter spesialis anak”, “dokter spesialis kandungan”, atau “dokter spesialis penyakit dalam”, sepertinya adalah hal biasa bukan?

Namun bagaimana dengan dokter spesialis anestesi? Meskipun ini bukanlah bidang kedokteran yang baru, namun umumnya bagi masyarakat awam yang hanya menjalani pengobatan biasa (tanpa tindakan operasi), dokter anestesi masih terasa kurang familiar bagi mereka.

Nah, untuk mengenal lebih lanjut seputar bidang anestesi, yuk berkenalan dengan Dr. Trisna Haryo Prasetyo, SpAn-KIC, dokter anestesi yang akrab disapa Dokter Pras ini akan berbagi cerita:

Q: Apa sih yang membuat Dokter Pras ingin menjadi dokter spesialis anestesi?

A: Dulu sewaktu masih kuliah kedokteran, saya kok melihat Dokter Anestesi keren aja, bisa menolong pasien-pasien dalam keadaan kritis. Kalau dokter lain resusitasi pasien biasanya nggak berhasil, kalau dokter anestesi resusitasi kebanyakan berhasil. Selain itu, dokternya harus tetap tenang, tidak panik seberapapun tidak stabil kondisi pasien.

Q: Orang awam terkadang mengenal anestesi sebagai bius, jika mendengar dokter anestesi disebut sebagai “dokter bius”, bagaimana opini pribadi Dokter Pras mendengarnya?

A: Bisa dimengerti bahwa orang menyebut demikian karena itu yang dapat mereka pahami mengenai tugas dokter anestesi.

Sebenarnya ilmu anestesi itu jauh lebih luas dari sekedar membius. Dokter anestesi mempersiapkan pasien mulai dari kondisi optimal sebelum operasi, menjaga keadaan pasien tetap baik sepanjang operasi berlangsung, memfasilitasi dokter bedah agar dapat melakukan operasi dengan baik dan nyaman sehingga keberhasilan operasi tinggi, menjaga agar tidak terjadi komplikasi pada pasien setelah operasi, lalu menjaga agar pasien tetap nyaman dan tidak nyeri sesudah operasi.

Q: Apa saja tantangan maupun suka duka menjadi dokter anestesi?

A: Rasanya sangat senang ya menjadi dokter anestesi, karena bisa membantu pasien sehingga tidak merasakan nyeri operasi. Namun memang waktunya sangat terbatas, terkadang saat sedang banyak yang harus dibantu, saya tidak sempat istirahat dengan cukup.

Q: Dokter Pras punya pengalaman menarik dengan pasien atau keluarga pasien?

A: Kalau sebelum operasi keadaan pasien mengkhawatirkan atau prognosis buruk, lalu kita sudah menceritakan semua kemungkinan terburuk pada keluarga pasien. Kemudian sepanjang operasi kita berupaya keras menjaga pasien tetap stabil dan akhirnya operasi berjalan lancar dan pasien pulih, rasanya sangat membahagiakan, tidak ternilai rasanya buat saya. Karena itulah di kemudian hari setelah menjadi dokter anestesi saya lanjut belajar lagi dan mengambil Konsultan Intensive Care (KIC)

Q: Lalu, bagaimana tanggapan atau komentar keluarga Dokter Pras sendiri dengan profesi sekarang?
A: Biasanya yang sulit masalah waktu, karena saya sebagai dokter anestesi harus setiap saat dan sewaktu-waktu siap dipanggil.

Kebetulan istri saya juga dokter, sudah pasti lebih paham. Lalu, anak-anak sudah terbiasa dan mengerti bahwa ada orang lain yang lebih membutuhkan dan harus ditolong segera. Bahkan terkadang mereka ikut mengantar atau menunggui saya.
Oh ya ada cerita lucu, pernah suatu kali ada kumpul-kumpul keluarga besar merayakan ulang tahun saya. Eh, malah saya tinggal karena mendadak ada panggilan he…he…he.

Q: Menurut Dokter Pras, bagaimana dengan dunia anestesi di Indonesia? Sudah cukup baikkah?

A: Ilmu anestesi berkembang dengan sangat pesat di Indonesia. Malah saat ini ilmu anestesi sudah berkembang menjadi beberapa sub bagian dan cukup maju. Namun demikian, kita tidak boleh berhenti mengembangkan diri serta tidak lupa benchmark juga ke negara-negara tetangga supaya tidak ketinggalan.

WhatsApp Asisten Maya saja