Telp / WhatsApp : 0811-1816-800

Obesitas Pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

Obesitas atau kelebihan berat badan pada anak merupakan kondisi medis serius yang dapat mempengaruhi tumbuh kembang anak-anak dan remaja. Meski terlihat menggemaskan, namun kondisi sangat meresahkan karena obesitas kerap membuat anak-anak mengalami gangguan kesehatan yang wajarnya adalah masalah orang dewasa, seperti diabetes, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi. 

Obesitas Pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

Obesitas Pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

Saat ini, kasus obesitas pada anak telah meningkat hampir tiga kali lipat sejak 1975. Di Indonesia, setidaknya sebanyak 18-19% anak usia 5-12 tahun mengalami kelebihan berat badan dan 11% anak pada usia tersebut mengalami obesitas berdasarkan data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia tahun 2018. Selain itu, Ikatan Dokter Indonesia (IDAI) juga memperkirakan bahwa ada sekitar 60 juta anak di Indonesia yang menderita obesitas pada tahun 2020.

Sahabat Sehat, bagaimana cara mengatasi obesitas pada anak ? Mari simak penjelasan berikut.

Kenali Obesitas Pada Anak

Kelebihan berat badan atau obesitas diakibatkan akumulasi lemak abnormal atau berlebih yang dapat mengganggu kesehatan. Obesitas pada anak merupakan predisposisi resistensi insulin dan diabetes tipe 2, hipertensi, hyperlipidemia, penyakit hati dan ginjal, serta disfungsi reproduksi. Kondisi ini dapat meningkatkan risiko obesitas onset dewasa dan penyakit kardiovaskular. 

Selain itu obesitas pada anak juga berpotensi menyebabkan tersumbatnya jalan napas saat tidur, atau dikenal dengan istilah obstructive sleep apnea syndrome (OSAS), yang ditandai dengan tidur ngorok. Masalah lain umum dialami oleh anak dengan obesitas yakni gangguan pada postur tubuh, kelainan kulit, perkembangan tulang, alergi, hingga masalah psikososial. 

Namun Bunda tak perlu khawatir, karena tidak semua anak yang memiliki berat badan berlebih dapat dikategorikan sebagai obesitas. Untuk menentukan apakah Si kecil obesitas atau tidak, maka dibutuhkan pemeriksaan indeks massa tubuh (body mass index/BMI) yang dapat dihitung berdasarkan berat dan tinggi badan.

medical check up hemat, medical check up murah, medical check up ke rumah

Tips Mengatasi Obesitas Pada Anak

Obesitas pada anak dapat ditangani berdasarkan perkembangan anak, usia, dan tingkat keparahannya. Saat melakukan konsultasi, dokter anak akan mengevaluasi status gizi anak, penyebab obesitas, aktivitas anak dan asupan makanan, serta ada atau tidaknya penyakit yang ditimbulkan obesitas. Terapi atau program mengatasi obesitas dapat dimulai saat anak dan orangtuanya siap untuk memulai. 

Baca Juga: Gizi Seimbang untuk Anak Obesitas

Mengatur Pola Makan 

Saat melakukan langkah ini, sebaiknya Bunda berkonsultasi dengan dokter anak atau dokter gizi dalam menentukan asupan makan seperti apa yang sesuai dengan berat dan tinggi badan ideal anak. 

  • Ajarkan Si Kecil mengenali rasa kenyang dan rasa lapar. Anak harus mampu membedakan antara rasa lapar di perut dan rasa lapar mulut (hanya ingin), dan tegaskan pada mereka untuk makan hanya bila terasa lapar di perut. 
  • Makan dengan teratur 3 kali sehari dan diselingi dengan cemilan buah segar (bukan jus) 1 – 2 kali sehari. Hindari buah berkalori tinggi seperti mangga atau durian.
  • Minum air putih hanya diperbolehkan di antara waktu makan.
  • Hindari mengonsumsi makan tinggi kalori, seperti kentang goreng, kue kering, roti, es krim, atau jus buah.
  • Tidak bermain atau menonton televisi saat makan. 
  • Hindari mengaitkan makanan sebagai hadiah atau membatasi makanan sebagai hukuman. 
  • Tidak menyajikan makanan fast food (siap saji) atau makanan manis untuk anak.
  • Batasi asupan susu, yakni 500 ml/hari untuk anak diatas 2 tahun, dan ganti susu full cream dengan susu rendah lemak. 
  • Sarapan pagi dengan protein tinggi. Kebiasaan ini mampu membantu penurunan berat badan anak.

Tingkatkan Aktivitas Fisik 

Dalam meningkatkan aktivitas fisik anak, Anda dapat memulainya dengan hal-hal sederhana seperti rutin berjalan kaki atau bersepeda mengelilingi komplek rumah. Pada anak usia balita, kurangi menggendong dan penggunaan stroller (kereta dorong) yang sangat bermanfaat. Melibatkan anak obesitas dalam melakukan pekerjaan rumah tangga sehari-hari juga dapat dicoba. 

Selain itu, pada anak usia sekolah (mulai usia 6 tahun) dapat Anda perkenalkan dengan berbagai macam olahraga yang dapat menarik minatnya, seperti basket, sepak bola, berenang, menari, karate, atau bersepeda. Kurangi aktivitas yang dilakukan dengan banyak duduk atau berbaring selama berjam-jam setiap harinya, menonton televisi dan aktivitas dengan gadget. Batasi menonton televisi dan penggunaan gadget pada anak usia 12 tahun ke atas selama 2 jam sehari dan pada anak di bawah 2 tahun seminimal mungkin. 

Baca Juga: Hubungan Obesitas dengan Penyakit Jantung Koroner

Memberikan Pengertian Pada Anak 

Berat badan merupakan topik yang mungkin sangat sensitif untuk dibicarakan, terutama pada anak yang sedang beranjak remaja. Tetapi, jika tidak dibicarakan, kondisi ini dapat membahayakan kesehatan fisik dan psikologi mereka. Oleh sebab itu, sampaikanlah topik ini dengan cara yang tepat dan mudah dipahaminya. 

Selain itu, selalu dampingi, dukung, dan beri semangat atas usahanya dalam menjalani pola hidup sehat dan rajin berolahraga. Pelan-pelan ajak anak untuk mulai terbuka terhadap masalah pemicu obesitas, seperti kemungkinan stress yang akan dihadapi.

Memberikan Pujian

Berikan anak pujian atas niat dan upayanya dalam menurunkan berat badan. Anda dapat memberinya pujian kecil saat ia telah mengisi waktu luangnya untuk terlibat dalam melakukan pekerjaan rumah tangga harian daripada hanya berbaring dan bermain gadget. 

Agar terus memotivasinya, ajaklah anggota keluarga lainnya untuk ikut mendukung dan menghargai upaya yang dilakukannya serta mendorongnya untuk terus menjalani program penurunan berat badan secara konsisten.

Baca Juga: 6 Pola Makanan Cegah Obesitas

Nah Sahabat Sehat, itulah tips untuk mengatasi obesitas pada anak. Jika Sahabat Sehat membutuhkan layanan konsultasi dokter, layanan vaksinasi, imunisasi anak, layanan medical check uplayanan fisioterapipemeriksaan laboratorium, multivitamin, dan produk kesehatan lainnya, segera manfaatkan layanan Prosehat yang turut menyediakan layanan Chat Dokter 24 Jam

Informasi lebih lanjut, silahkan hubungi WA Asisten Kesehatan Maya 08111816800 atau klik http://www.prosehat.com/wa.

Ditulis oleh : Redaksi Prosehat
Ditinjau oleh : dr. Monica C

 

Referensi

  1. Mayo Clinic. Childhood obesity – Symptoms and causes.
  2. Emedicine. Obesity in Children: Background, Etiology and Pathophysiology, Epidemiology.
  3. Badan Penelitian dan Pengembangan KesehatanLaporan Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas).
  4. World Health Organization. Obesity.
  5. Direktorat P2PTM. Apa saja Tips Mengatasi Obesitas?
  6. WebMD. What to Say to Your Teen About Weight.
  7. Direktorat P2PTM. Klasifikasi Obesitas setelah pengukuran IMT.

Chat Asisten Maya
di Prosehat.com